Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Kemajuan ICT tak patut jadi medan sebar fitnah, cipta permusuhan

Posted by epondok di Ogos 10, 2011


TEKNOLOGI maklumat dan komunikasi (ICT) dapat ditakrifkan sebagai pelbagai bentuk peralatan dan sistem digunakan untuk memproses, mengurus, memanipulasi, memindah, menyimpan dan menyebarkan maklumat melalui media elektronik.

Berdasarkan perkembangan semasa didapati kemudahan penggunaan teknologi maklumat ini sudah dimanfaatkan secara berkesan dalam hampir semua aspek kehidupan dan pengaruhnya dijangka akan memberi impak yang lebih besar terhadap sistem jaringan dunia keseluruhannya pada masa depan.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sesiapa menginginkan soal berhubungan dengan dunia, wajib ia memiliki ilmunya dan sesiapa yang ingin (selamat dan berbahagia) di akhirat, wajib ia mengetahui ilmunya dan sesiapa siapa yang menginginkan kedua-duanya, wajib ia memiliki ilmu kedua-duanya pula.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Teknologi maklumat ini menjadi antara sumber sebaran ilmu. Ia berkaitan dengan apa saja yang boleh menerangkan objek dan data supaya lebih banyak diketahui mengenai sesuatu perkara itu sebagai benar tanpa ada unsur keraguan sama sekali.

Berdasarkan kedudukan itu, setiap Muslim tidak seharusnya menyisihkan diri daripada perkembangan dan pembangunan teknologi maklumat pada hari ini, malah kita seharusnya dapat membabitkan diri secara aktif dan menjadi penyumbang utama melahirkan suatu masyarakat bertamadun. Ia boleh menjadi satu cara efektif untuk menyebarkan ilmu secara menyeluruh berdasarkan konsep dunia tanpa sempadan.

Seorang Muslim yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya hendaklah sentiasa menjaga amalan dan perbuatannya. Jangan sesekali gunakan kepakaran kita terutama dalam ICT untuk tujuan tidak baik dan boleh merosakkan semangat perpaduan, terutama di bulan mulia ini. Sebaran berita dan maklumat yang kurang tepat dan bercampur baur dengan nafsu amarah dan dendam yang berbara syaitan hendaklah dihindarkan.

Daripada Ibnu Umar katanya: “Rasulullah SAW naik ke atas mimbar, lalu memanggil dengan suara yang tinggi: Wahai orang beriman dengan lisannya dan iman itu belum sampai ke hati mereka, jangan menyakiti orang beriman, jangan mencela mereka, dan jangan mencari-cari aurat (aib) mereka kerana barang siapa mencari-cari aib saudaranya yang Muslim, maka Allah membuka aibnya dan memalukannya walaupun dia berada dalam rumahnya. ( Hadis Riwayat Tirmidzi).

Sekarang ini elemen fitnah, umpatan, tohmahan dan adu-domba hidup segar dan menjadi budaya yang tidak boleh disekat dan dibendung lagi penyebarannya. Internet dijadikan medan sentuhan yang membabitkan perkara berkenaan.

Tujuannya mencari kesalahan dan kelemahan dengan niat jatuh menjatuhkan sesama sendiri. Cerita yang tidak benar sengaja direka untuk menarik perhatian orang ramai bagi mengesahkan kebenarannya tanpa siasatan.

Allah berfirman yang bermaksud: “Dia mengetahui (pandangan) mata yang khianat dan apa yang disembunyikan oleh hati.” (Al-Mukmin, ayat 19). Manakala cerita yang benar diputarbelitkan sehingga menjadi tidak benar. Masyarakat yang keliru semakin dikelirukan oleh pengendali blog, manakala sentimen kebencian, permusuhan dan perpecahan di kalangan umat Islam terus menjadi-jadi dalam negara ini.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: