Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Bendung segera ancaman puak liberal, literalis, atheis

Posted by epondok di Julai 15, 2018

PENGARUH golongan liberalis, literalis dan atheis jika tidak dibendung akan membuka ruang serta pintu lebih luas kepada penyelewengan agama.

Dalam konteks mutakhir ini, mereka juga semakin lantang mengeluarkan pandangan bahkan menggunakan media sosial sebagai platform untuk meraih sokongan dan perhatian masyarakat.

Golongan literalis umpamanya mengeluarkan pandangan supaya orang Islam tidak taasub dengan ulama dan aliran mazhab, sebaliknya merujuk terus kepada dalil al-Quran dan sunah.

Kenyataan itu jika dilihat selapis akan diterima baik kerana bunyinya seakan-akan ‘Islamik’, tetapi kesan negatifnya cukup besar kerana ramai mula terpedaya sehingga dengan lantang mempersoalkan autoriti ulama.

Ia antara cara licik memperdagangkan agenda yang bertentangan syariat Islam menerusi percubaan demi percubaan memberi interpretasi baharu disifatkan bersesuaian dengan cara hidup dan arus kemodenan semasa.

Hal itu dikongsi Felo Kanan Institut Kajian Strategik Islam Malaysia (IKSIM), Engku Ahmad Fadzil Engku Ali pada Forum Aqidah bertajuk ‘Ancaman Fahaman Liberalisme Masa Kini Serta Isu Semasa Akidah’ yang menghuraikan banyak persamaan dalam dakyah dibawa golongan berkenaan dan ia mempunyai matlamat sama untuk menyesatkan akidah umat Islam.

“Orang liberal kalau boleh semua benda mahu dihalalkan, manakala puak literalis pula terlampau keras sekiranya tidak ada dalil khusus yang terkandung dalam al-Quran dan sunah, ia terus dikira haram termasuk amalan membaca surah Yasin pada malam Jumaat serta majlis tahlil.

“Kedua-duanya juga mempertikaikan autoriti ulama kerana puak liberal mahukan kebebasan dalam menterjemah al-Quran dan tidak menerima tafsiran ahli agama.

“Literalis pula mengatakan perkara sama, tidak perlu mengikat diri dengan ulama kerana golongan ini tidak maksum, sedangkan hakikatnya ahli agama berfatwa mengikut al-Quran dan sunah yang menjadi sumber hukum,” katanya pada program syarahan bulanan di Perpustakaan Syeikh Muhammad Yassin al Fandani, Institut Kajian Hadis (INHAD), Kolej Universiti Islam Antarabangsa Selangor (KUIS), Kajang.

Engku Ahmad Fadzil berkata, jika kepakaran ulama dipersoalkan atas alasan semata-mata mereka tidak maksum, dibimbangi akan turut mempertikaikan sahabat Rasulullah SAW yang juga tidak maksum.

Terputus sanad Rasul SAW

Jika hal itu berlaku, sanad dengan Nabi Muhammad SAW yang disambung melalui ulama dan sahabat RA akan terputus apabila kita meninggalkan atau tidak mahu bertaklid dengan ulama.

“Dalam konteks merujuk al-Quran dan sunah, terdapat dua golongan, iaitu pertama ialah orang awam yang tiada pilihan dan terpaksa mengakui tidak faham dan menggali maksud daripadanya.

“Golongan kedua pula berasakan mereka mampu, pakar atau ahli dalam bidang agama hingga keilmuan itu membolehkan golongan berkenaan menggunakan ayat al-Quran dan hadis untuk mendapatkan sesuatu hukum.

“Sebenarnya golongan pertama lebih ramai yang untuk mencari hukum seperti solat, zakat dan bersuci pun tidak mampu, jadi tidak mungkin untuk meninggalkan ulama dengan terus merujuk kepada al-Quran dan sunah,” katanya.

Justeru, Engku Ahmad Fadzil melihat antara benteng bagi mengawal penularan kelompok antiagama adalah dengan menerapkan semula pengajaran sifat 20 menggunakan bahasa moden.

Katanya, ilmu sifat 20 kekal relevan, apatah lagi ia senjata penting bagi mematahkan serangan khususnya yang mempersoalkan kewujudan Allah SWT.

“Setiap satu sifat 20 ialah rumusan bersandarkan dalil al-Quran dan hadis yang disusun oleh ulama untuk memudahkan orang faham akidah.

“Cabaran ilmu sifat 20 ialah bahasanya klasik yang bermula daripada mukadimahnya lagi sehingga sukar difahami sedangkan ia menyuruh kita melihat alam dengan sifatnya yang berubah-ubah,” katanya.

Mengupas lanjut katanya, ia selari bagi menggambarkan sifat manusia itu tidak sama dengan Tuhan kerana kita sering mengalami perubahan dalam kehidupan.

“Dalam penciptaan manusia sendiri, ketika dalam fasa bayi, kita tidak mampu berjalan apatah lagi berlari dan lama-kelamaan apabila menginjak usia, barulah mampu melakukan pelbagai perkara dan mula mengalami perubahan pada wajah, saiz serta bentuk fizikal apabila semakin tua.

“Kebanyakan kelompok atheis tidak memahami hukum akal. Bagi mereka, Tuhan tidak wujud sedangkan menurut hukum akal yang sihat, ia tidak boleh diterima,” katanya.

Golongan antiagama

Beliau berkata, boleh disimpulkan kebanyakan golongan antiagama gagal menggunakan kebijaksanaan akal yang Allah SWT kurniakan dengan sebaiknya.

“Sebaliknya mereka hidup berpandukan nafsu sehingga sanggup menggunakan perbandingan yang tidak masuk akal antaranya membenarkan hubungan songsang homoseks dengan alasan ia turut dilakukan oleh haiwan tertentu.

“Beriman dan meneguhkan keyakinan umat Islam kepada akidah yang sebenar ialah perkara yang perlu dihebahkan kepada umat Islam dalam mencegah bukan saja dakyah golongan antiagama ini yang turut menjadi pencetus kepada pelbagai ajaran sesat,” katanya.

Advertisements

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Tegas tangani penghinaan terhadap Islam

Posted by epondok di Julai 14, 2018

Oleh Latifah Arifin

 

KUALA LUMPUR: Kerajaan diminta mengambil tindakan lebih tegas dalam menangani pelbagai ancaman dan hinaan terhadap Islam. Selain dibimbangi menggugat kedaulatan institusi Raja sebagai pelindung agama Islam, cabaran besar yang sedang dihadapi turut meliputi pelbagai sektor termasuk pendidikan dan ekonomi sehingga kepada pembangunan dakwah.

Lebih memburukkan keadaan, kebencian yang disebarkan ini bukan datang sepenuhnya daripada musuh Islam, sebaliknya sebahagian orang Islam sendiri turut dengan menyebarkan sentimen tertentu sehingga menggugat keharmonian dalam kalangan masyarakat beragama di negara ini.

Presiden Sekretariat Pembela Islam (SPI), Manolito Dahlan, berkata penganjuran Persidangan Meja Bulat Pertubuhan Bukan Kerajaan (NGO) dan Pendakwah Islam di Akademi Darul Huffaz, Kajang bermatlamat untuk mempertahankan kesucian agama Islam daripada pelbagai persepsi yang tidak benar.

“Persidangan ini membabitkan 47 NGO dan lebih 30 individu termasuk dalam kalangan pendakwah. Ketika ini umat Islam resah kerana dihimpit dengan pelbagai isu antaranya yang menghina kewujudan sekolah agama berorientasikan Islam.

“Kemudian antara perkara lain berlegar ialah ancaman lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) yang benar-benar bertentangan dengan agama Islam.

“Kita mahu NGO Islam dan komuniti berperanan dalam mempertahankan kedaulatan Islam mengikut perlembagaan Islam dan negeri,” katanya kepada BH di sini.

Sedia resolusi untuk tindakan lanjut

Manolito berkata, terdapat 10 resolusi dicapai hasil daripada persidangan itu, antaranya menyeru Kerajaan Persekutuan dan kerajaan negeri yang baharu dibentuk selepas Pilihan Raya Umum (PRU-14) segera bertindak memperkukuh kedudukan Islam sebagai Agama Persekutuan dengan menyatakan secara jelas agenda, dasar serta pelan tindakan kepada masyarakat umum.

Ia antara lain turut meminta kerajaan supaya tidak tunduk dengan tuntutan golongan anti Islam, sekular dan liberal yang cuba mengambil kesempatan selepas PRU-14 untuk mencorakkan negara mengikut kehendak, ideologi dan hawa nafsu mereka.

Katanya, dua resolusi utama ini amat penting untuk dibincangkan kerana ia membabitkan masa depan umat Islam di negara ini.

“Sebagaimana Rasulullah SAW menyebut, ancaman kepada Islam ini datang dalam lima ujian yang sangat hebat. Pertamanya ia adalah datang dalam kalangan umat Islam sendiri, ada yang hasad dengki, tidak kurang juga tidak memahami jiwa Islam dengan betul.

“Kedua, barulah Baginda sebut, ia datang daripada golongan munafik iaitu yang bencikan Islam, manakala ketiganya, orang kafir dengan tujuan memerangi agama kita.

“Golongan keempat ialah syaitan yang cuba untuk menyesatkan dan terakhir, nafsu dalam diri manusia itu sendiri yang sentiasa bergolak,” katanya.

Melihat kepada sabda Nabi Muhammad SAW ini tidak hairanlah hari ini kita lihat percubaan untuk merosakkan nama baik Islam itu datang dalam kalangan penganutnya sendiri.

Bagaimanapun, mereka ini tidak wajar dipersalahkan sepenuhnya kerana ia terjadi mungkin atas pelbagai faktor, termasuk menerima pendidikan awal berbentuk sekular, sebahagiannya mempunyai ilmu separuh masak mengenai Islam tidak kurang juga terlalu mengikut fikiran rasional dalam melontarkan pendapat.

Bimbing puak benci Islam secara berhemah

Manolito berkata, hasil daripada resolusi itu seharusnya menjadi pencetus kepada usaha kerajaan bagi memberikan bimbingan yang lebih menyeluruh kepada puak tertentu yang mempunyai agenda songsang terhadap Islam.

Beliau berharap kerajaan dapat mempertimbangkan cara yang lebih baik untuk berhadapan dengan golongan sedemikian, antaranya dengan merancang dialog secara aman untuk membantu dan memberikan bimbingan, sekali gus memperbetulkan persepsi mereka terhadap agama Islam.

Katanya, sebagai negara Islam bertamadun, lebih murni sekiranya mereka yang mempunyai pandangan negatif terhadap Islam ini dibawa bersemuka dengan pihak benar-benar berkelayakan khususnya golongan ulama.

Mengambil tindakan undang-undang kepada golongan ini sepatutnya menjadi langkah terakhir sekiranya mereka masih berdegil dan secara berterusan tampil dengan tuduhan tidak berasas sehingga menimbulkan perpecahan dan permusuhan di antara umat Islam sendiri.

Pelihara institusi tahfiz

Manolito berkata, resolusi membabitkan sistem pendidikan tahfiz juga turut diutarakan. Ia antara lain meminta supaya kerajaan mengangkatnya sebagai salah satu bentuk pendidikan arus perdana dan turut disepadukan dengan pengajaran sains dan teknologi.

Menurutnya, sejak 1961 pendidikan sekolah tahfiz dimulakan, ia sudah banyak berjasa dalam melahirkan modal insan beriman dan bertaqwa, sekali gus dapat membendung pelbagai kebejatan moral termasuk gejala rasuah, maksiat dan kes jenayah.

“Kita rasa terpanggil untuk menjawab isu yang menghina institusi dan undang-undang Islam di negara ini. Ia termasuk kenyataan dikeluarkan bekas Menteri Penerangan, Tan Sri Zainuddin Maidin supaya menutup maahad tahfiz.

“Perkara ini menimbulkan keresahan kepada umat Islam kerana institusi ini dibina berasaskan peruntukan undang-undang dan Perlembagaaan,” katanya.

Beliau berharap isu seumpamanya ditangani kerajaan secara lebih mesra, sekali gus dapat menjaga sensitiviti umat Islam di negara ini dan sentiasa memperjuangkan nasib institusi agama secara adil dan saksama.

Katanya, resolusi berkenaan dijangka akan dipersembahkan kepada Yang di-Pertuan Agong hari ini oleh Ketua Pegawai Eksekutif Institut Kajian Strategik Islam Malaysia (IKSIM), Prof Datuk Mahamad Naser Disa.

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Muflis akhirat kerana asyik beraya

Posted by epondok di Julai 12, 2018

Abdullah Bukhari Abdul Rahim

 

HARI ini sudah hari ke-28 Syawal. Jika masih ada baju atau kuih raya yang ditempah tapi belum diambil, belum dibayar atau belum disempurnakan hak penempah, segeralah selesaikan hutang itu kerana hak orang wajib ditunaikan.

Perihal baju dan kuih raya pun nak diulas? Mungkin itu tanggapan sesetengah pembaca, namun kita perlu ingat sebarang kezaliman terhadap hak orang lain wajib dibendung walaupun ia bernilai sekadar separuh biji kurma.

Sabda Rasulullah SAW: “Jaga dan takutlah (azab) neraka walaupun dosanya sekadar separuh biji kurma,” – Sahih Bukhari.

Kezaliman terhadap hak orang adalah sesalan yang mahu ditebus manusia di akhirat kelak, namun apakan daya masa tebusan sudah jauh berlalu.

Firman Allah: “Dan sekiranya orang zalim itu mempunyai segala apa jua yang ada di bumi, disertai sebanyak itu lagi, tentulah mereka rela menebus diri mereka dengannya daripada azab seksa yang buruk pada hari kiamat, setelah jelas nyata kepada mereka daripada (hukum) Allah, azab yang mereka tidak pernah fikirkan,” (al-Zumar 39:47).

PAHAT MASIH BERBUNYI!

Walaupun ‘rumah Aidilfitri’ sudah hampir sebulan siap dibina, banyak sungguh kedengaran bunyi pahat dipalu oleh pelbagai pihak sama ada pembekal atau pelanggan. Pembekal kuih raya resah melihat timbunan tempahan yang tidak diambil atau belum dijelaskan bayarannya. Para tukang jahit juga mengeluh kerana baju yang ditempah tidak dikutip. Ada yang diambil tapi bayarannya hanya janji manis air liur. Hasrat berniaga untuk sesuap nasi sempena hari raya bertukar menjadi letih yang tak dibayar.

Bila melihat situasi ini, sifat cakna Rasulullah SAW kepada pekerja akan kita hargai.

Sabda Baginda SAW: “Berikan upah kepada orang yang diupah (pekerja) sebelum kering peluhnya,” – Sunan Ibnu Majah.

Pesanan Baginda itu seiring dengan firman Allah SWT dalam sebuah hadis Qudsi:

“Nabi SAW bersabda bahawa Allah berfirman: “Ada tiga jenis manusia yang Aku (sendiri) akan dakwa (serta musuhinya) pada hari kiamat, iaitu:

1. Orang yang bersumpah dengan nama-Ku (nama Allah) lalu dia langgar (sumpah tersebut)

2. Orang yang menjual manusia merdeka kemudian makan hasil jualannya (kerana manusia merdeka tak boleh dijual)

3. Orang yang mengupah seseorang untuk melakukan sesuatu kerja, lalu yang diupahnya menyempurnakan kerjanya, tetapi si pengupah tetap tidak membayar upahnya,” – Sahih Bukhari.

PATUHI AKHLAK ISLAM


Selain itu, pihak yang menerima tempahan juga perlu diingatkan agar tidak menzalimi pelanggan. Bayaran pelanggan adalah untuk kerja yang dijanjikan dengan spesifikasi tertentu. Jika baju yang ditempah untuk saiz dewasa, janganlah pula pelanggan menerima pakaian bersaiz ‘remaja’. Tidak kurang, ada juga tukang jahit yang tamak menerima tempahan, walaupun kaki tangan tak mampu berlari seiring dengan kehendak pelanggan.

Akibatnya, pelanggan terpaksa membayar baju raya yang hanya siap ‘lama’ selepas musim raya. Bahkan ada yang culas tak mahu memulangkan wang deposit pelanggan, walaupun gagal melangsaikan tempahan seperti yang dijanjikan.

Waspadalah dengan amaran Nabi SAW ini: “Tanda orang munafik ada tiga, iaitu apabila bercakap dia (senang) berdusta, apabila berjanji dia mungkiri dan apabila diberi amanah (untuk sesuatu urusan) dia khianati,” – Sahih Bukhari dan Muslim.

Saranan dan amaran daripada semua hadis di atas sebenarnya melambangkan akhlak Islam. Apa guna galak berhari raya tetapi:

  • Merosakkan nama agama dengan akhlak buruk dan penindasan hak orang lain?
  • Gaya yang anda peraga dan kecapan manis lidah menyantap biskut pada hari raya lepas adalah ‘hak peluh’ orang lain.
  • Poket kembung mengutip hasil bayaran pelanggan tanpa menepati akad jual beli yang disepakati bersama adalah dosa yang pasti diaudit di akhirat kelak.

PEDOMAN BERSAMA

Semoga rencana ini mampu menyedarkan semua pihak yang terlibat. Jika ada terguris amal mengambil hak orang atau sebaliknya, segeralah rawat kerana kita masih boleh selesaikan semuanya ketika nyawa masih dikandung badan.

Inilah juga pesanan Rasulullah SAW, insan yang bertanggungjawab membawa nikmat hari raya kepada kita semua:

“Sesiapa yang melakukan kezaliman kepada saudaranya yang melibatkan maruah atau apa sahaja (hak temannya), maka mohonlah halal (ampunan daripadanya semasa di dunia ini sebelum sampai waktu (kiamat) yang dinar atau dirham tidak mampu menebus. Sebaliknya jika dia (penzalim temannya) memiliki amal soleh (sedikit kebaikan), ia akan diambil (untuk diberikan kepada mangsanya) pada kadar kezaliman yang dia lakukan. Jika dia tidak memiliki kebaikan, kejahatan mangsanya akan diambil lalu dipikulkan kepadanya,” – Sahih Bukhari.

Dalam hadis lain, Baginda turut mengingatkan amaran yang jauh lebih keras:

“Rasulullah SAW bersabda: Tahukah kalian siapakah orang yang muflis? Para sahabat menjawab: Orang yang muflis dalam kalangan kami adalah yang tidak miliki dirham atau harta. Rasulullah menyambung: Orang yang muflis daripada umatku adalah orang yang datang pada hari kiamat membawa pahala solat, puasa dan zakat, namun dia juga bawa dosa kezaliman. Dia pernah cerca si ini, tuduh tanpa bukti si ini, makan harta si anu, menumpahkan darah orang ini dan memukul orang itu.

“Maka sebagai tebusan atas kezalimannya, kebaikannya diberi kepada si ini, si anu dan si itu. Apabila kebaikannya habis dibahagikan kepada orang yang dizaliminya sedangkan kezalimannya belum tertebus, diambil pula kesalahan yang dimiliki oleh orang yang dizaliminya lalu ditimpakan kepadanya, kemudian dia dicampakkan ke dalam neraka,” – Sahih Muslim.

Bergembira pada hari raya adalah saranan agama, namun jangan sampai kezaliman kita pada hak orang lain menyebabkan kita muflis akhirat.

Alangkah sedihnya jika musibah akhirat itu berlaku hanya kerana sebalang biskut raya atau sepasang baju raya. Mohon dijauhkan Allah!

 

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Syawal dengan gaya yang sihat

Posted by epondok di Julai 10, 2018

Mohammad Mustaqim Malek

 

KITA masih berada dalam bulan Syawal. Apabila menyentuh gaya yang sihat dalam sambutan Aidilfitri, antara perkara yang perlu dititikberatkan adalah berhubung pengambilan makanan sepanjang bulan yang mulia ini. Hal ini kerana Syawal adalah terkenal sebagai bulan yang meriah dengan makanan. Perayaan bulan Syawal melalui rumah-rumah terbuka dilimpahi dengan juadah raya yang pelbagai. Pengambilan makanan sepanjang bulan ini secara berlebihan menjadi isu kesihatan yang serius.

Selain itu, kebanyakan juadah yang dihidangkan ketika bulan ini seperti lemang, rendang, kambing golek, ketupat dan kuih-muih mempunyai jumlah kalori yang tinggi.

Oleh demikian, pengambilan juadah seumpama ini tanpa kawalan boleh memberi risiko kepada kesihatan seperti me­nyumbang kepada penyakit darah tinggi, kencing manis dan obesiti. Berlebih-lebihan dalam pengambilan makanan ketika musim perayaan bukanlah gaya sihat untuk menyambut Syawal.

Alangkah baik sekiranya sam­butan Syawal dilakukan dengan gaya sihat sebagai usaha untuk mengekalkan tubuh badan yang sihat. Tambahan pula, cara pemakanan begitu ditekankan di dalam Islam.

Hal ini boleh difahami melalui sabda Nabi Muhammad SAW yang bermaksud: “Tidaklah seorang anak Adam mengisi bekas yang lebih buruk daripada perutnya. Sebenarnya beberapa suap sahaja sudah cukup untuk menegakkan tulang rusuknya. Jika terpaksa dia harus mengisinya, maka se­pertiga untuk makanannya, sepertiga untuk minumannya, dan sepertiga lagi untuk bernafas. (Sunan Ibn Majah, Hadis 3349).”

Selain panduan asas yang ditekankan di dalam Islam, terdapat juga beberapa panduan khusus pemakanan secara sihat ketika Syawal oleh Kementerian Kesihatan melalui penerbitan ringkas bertajuk Makan Secara Sihat di Hari Raya.

Antara yang ditekankan adalah: (1) makan juadah raya dalam saiz hidangan atau kuantiti yang kecil, (2) mengutamakan makanan yang rendah kalori seperti buah-buahan, (3) mengehadkan pengambilan makanan yang berlemak dan berminyak seperti lemang dan rendang, (4) mengurangkan pengambilan makanan yang tinggi kandungan gula seperti kek dan biskut raya, (5) mengelakkan pengambilan makanan yang tinggi kandungan garam seperti kerepek, dan (6) memilih untuk meminum air kosong berbanding minuman berperisa atau minuman berkarbonat.

Selain mengawal pemakanan melalui panduan-panduan khusus yang disarankan di atas, kita juga boleh memanfaatkan anjuran sunah berpuasa sunat Syawal sebagai jalan untuk mengekalkan momentum ibadah puasa di samping mengekang nafsu makan.

Anjuran ini adalah berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Abu Ayub al-Ansari yang bermaksud: Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadan lalu diiringinya dengan puasa enam hari di bulan Syawal,maka seolah-olah dia telah berpuasa sepanjang masa (Sahih Muslim, Kitab Puasa, Hadis 1164).”

Selain aspek sambutan Syawal yang sihat secara individu, adalah penting juga bagi penyedia atau penganjur hidangan jamuan Aidilfitri dan rumah terbuka untuk beralih kepada meraikan tetamu-tetamu yang berziarah dengan gaya yang sihat.

Antara perkara yang boleh diusahakan penyedia hidangan Syawal adalah: (1) menyediakan makanan dalam saiz hida­ngan yang kecil, (2) menyediakan air kosong kepada para tetamu, (3) mengasingkan gula apabila menghidangkan minuman seperti teh dan kopi bagi memberi ruang kepada para tetamu menentukan kuantiti gula yang diingini di dalam minuman berkenaan, (4) memperba­nyakkan hidangan berunsurkan sayur-sayuran dan buah-buahan ketika menghi­dangkan juadah utama, (5) menyediakan hidangan yang lebih sihat seperti sup berbanding hidangan yang berlemak, dan (6) mengurangkan hidangan juadah-juadah berunsur manisan atau yang tinggi dengan kandu­ngan gula.

Bulan Ramadan telah menjadi fasa penyucian diri agar kembali kepada fitrah kejadian asal kita iaitu bersih daripada dosa.

Secara fizikalnya pula, dengan kebaikan puasa kita turut kembali kepada keadaan asal kita iaitu dijadikan sihat dan sempurna tubuh badan oleh Allah SWT. Kita kembali kepada fitrah ini de­ngan latihan mengawal nafsu dan mendekatkan diri kepada pencipta.

Oleh itu, kedatangan Syawal tidak sepatutnya menjadi permulaan kepada kita untuk menghentikan perkara-perkara yang telah dipraktikkan pada bulan sebelumnya sehingga merosakkan fitrah yang dikurniakan tersebut. Bahkan, ia patut diteruskan sebagai tanda kejayaan kita memupuk nilai-nilai baik sepanjang Ramadan.

Nafsu kepada makanan pada bulan Syawal perlulah dikawal secara berterusan sebagaimana yang dilakukan pada bulan Ramadan dengan harapan kita sentiasa sihat untuk melakukan ibadah kepada Allah SWT sekali gus menjadikan Syawal diraikan dengan gaya yang sihat.

 

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Pemimpin ibarat imam dalam solat

Posted by epondok di Julai 8, 2018

 

Rafiuddin Mohd. Yusof

SESEORANG yang dilantik men­­­jadi pemimpin adalah da­lam kalangan mereka yang di­pilih oleh orang lain yang dikate­gorikan sebagai pe­ngikut.

Dalam konsep kepemimpinan Islam, seseorang yang dilantik menjadi pemimpin haruslah mempunyai sifat-sifat kepimpinan yang baik. Pemimpin juga mestilah seorang yang dipercayai dan sentiasa menunjukkan perwatakan baik yang ingin dicontohi oleh orang bawahan dan sekelilingnya.

Setiap pemimpin diibaratkan se­bagai seorang imam di dalam solat kerana pelantikan atau pemilihan seorang imam itu perlu teliti. Imam yang dilantik haruslah mempunyai perwatakan yang baik, berilmu, disenangi masyarakat, tidak fasik, mempunyai bacaan al-Quran yang baik dan sebagainya.

Bermakna di dalam solat, imam adalah sebagai pemimpin dan mak­mumnya adalah sebagai pe­ngikut seperti seorang wakil rak­yat dan masyarakat setempat.

Oleh itu, setiap pemimpin Islam haruslah ditaati dan dihormati sehingga mana ia tidak mensyirikkan dan menyekutukan Allah SWT.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Wahai orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah SWT dan taatlah kamu kepada Rasullah SAW dan kepada ‘ulil amr’ (orang yang berkuasa dalam kalangan kamu). Kemudian, jika kamu berbantah-bantah dan berselisihan dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu kembali kepada kitab Allah (al-Quran) dan (sunnah) Rasulnya, Jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik bagi kamu dan lebih elok pula kesudahannya.”(N-Nisa’: 59). Begitulah peringatan yang dinyatakan oleh Allah SWT yang sering didengari di dalam khutbah Jumaat berkaitan ketaatan kepada setiap pemimpin.

Sebagai seorang imam, setiap pergerakan dan tingkah laku ha­rus diikuti dan dipatuhi oleh se­tiap makmum dalam sesuatu solat. Jika setiap makmum mendahului pergerakan imam, maka solat berjemaahnya tidak sah dan pahala ganjaran berjemaahnya tidak dikira.

Namun, jika setiap imam ada melakukan kesalahan di dalam solat, maka setiap makmum berhak menegur kesalahan imam dengan kaedah dan teguran yang betul.

Begitulah bagi seorang pe­mimpin, setiap tindak tanduk dan perkara yang dilakukan seharus­nya diterima oleh masyarakat dan orang di bawah pimpinannya. Jika kesilapan yang dilakukan, teguran yang diberi haruslah diterima dengan hati terbuka dan bersifat positif.

Melihat senario yang sering ber­laku, ketika solat berjemaah di sesuatu tempat selain masjid dan surau, kebanyakan orang yang tidak yakin pada diri sendiri atau merasakan ilmunya kurang berbanding orang lain pastinya tidak berani ke hadapan untuk menjadi imam.

Begitulah juga gambaran bagi se­seorang yang dipilih dan terpilih untuk menjadi seorang pemimpin, semestinya dia perlu bersedia untuk memikul tanggungjawab yang diberikan ke atas dirinya.

Tentunya pemimpin yang di­pilih itu mempunyai kelebihan, keistimewaan, kepakaran dan daya ta­rikannya tersendiri sehingga yang lain menaruh harapan serta memberi kepercayaan yang tinggi dalam kepimpinannya.

Dari Ibnu Umar, ia berkata, Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Setiap kalian adalah pemimpin, dan setiap kalian akan dipertanggungjawabkan terhadap apa yang dipimpin dan setiap daripada kamu akan diminta bertanggungjawab terhadap apa yang dipimpin.”

Seorang raja adalah pemimpin bagi rakyatnya dan dia akan diminta bertanggungjawab terhadap apa yang dipimpin. Seorang suami adalah pemimpin bagi ahli keluarganya dan akan diminta bertanggungjawab terhadap mereka.

Seorang isteri adalah pemimpin bagi rumah tangga, suami dan anak-anaknya dan akan diminta bertanggungjawab terhadap yang dipimpinnya. Seorang hamba adalah pemimpin bagi harta tuannya dan dia juga akan diminta bertanggungjawab terhadap apa yang di­pimpinnya. Ketahuilah setiap daripada kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan diminta untuk bertanggungjawab atas apa yang kamu pimpin,” (Hadis riwa­yat al-Buk­hari dan Muslim)

Sebagai kesimpulan, pemim­pin adil dan harus dicontohi adalah pemimpin yang dipilih untuk di­taati serta dihormati. Pemim­pin juga harus mempunyai sifat-sifat yang ada pada Rasulullah SAW iaitu siddiq, amanah, tabligh dan fatonah dalam urusan pentadbiran khususnya serta kehidupan amnya.

Selagi mana seorang pemimpin tidak melanggar hukum Allah SWT serta tidak menolak Al-Quran dan as-sunnah, mereka wajib ditaati oleh kita sebagai manusia biasa di bawah kepemimpinannya.

Begitulah cara Islam menganjurkan umatnya dalam menghor­mati dan mentaati pemimpin ma­hupun ketua dalam sesuatu per­kara itu demi mencapai kemaslahatan dan kesejahteraan umat sejagat.

 

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

LGBT Penyakit yang mesti dirawat dan disekat

Posted by epondok di Julai 7, 2018

Penyakit Gay Bukan Karena Turunan Genetik, Ini Cara Mengubatinya

Sahabat Voa-islam,

Kami menemukan tulisan menarik mengenai teori “bahwa gay adalah turunan genetik” TIDAKLAH benar. “NOBODY IS BORN GAY”, tetapi faktor lingkungan yang paling banyak berpengaruh dan sifat ini bisa menular bagi mereka yang memang jiwanya tidak stabil dan tidak kuat imannya. Bisa juga karena bentuk trauma dan pengalaman tidak baik ketika masa kecil. Ada faktor lain juga tetapi dua hal ini yang paling mendominasi.

Kami nukilkan pernyataan ahlinya:

Ruth Hubbard, seorang pengurus “The Council for Responsible Genetics” yang juga penulis buku “Exploding the Gene Myth” mengatakan:

“Pencarian sebuah gen gay bukan suatu usaha pencarian yang bermanfaat. Saya tidak berpikir ada gen tunggal yang memerintah perilaku manusia yang sangat kompleks. Ada berbagai komponen genetik dalam semua yang kita lakukan, dan adalah suatu kebodohan untuk menyatakan gen-gen tidak terlibat. Tapi saya tidak berpikir gen-gen itu menentukan.”

Simak wawancara bersama Ruth Hubbard dihttp://gender.eserver.org/exploding-the-gene-myth.html[1]

Ternyata pembuat teori “gay adalah propagand palsu dari kaum LGBT. Penyusun buku panduan psikologi: Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders” (DSM) ternyata lima dari tujuh orang tim pembuat DSM adalah homo dan lesbian[2]

 

Jika masih memang tidak percaya, perlu diketahui bahwa yang namanya teori buatan manusia bisa berubah-ubah. Maka teori yang paling benar adalah Al-Quran dan Sunnah:

1.Jelas menyatakan bahwa Gay, homoseksual, lesbian dan lain-lain (LGBT) adalah PENYAKIT.

Sebagaimana Nabi Luth alaihissalam sangat gencar mendakwahi kaumnya agar tidak melakukan perbuatan yang sangat MENYIMPANG

2.Allah menciptakan manusia berpasangan laki-laki dan wanita, menciptakan mereka berpasangan dari Adam dan Hawa.

Allah lebih tahu apa yang terbaik dan apa yang tidak baik bagi makhluknya, apakah kalian lebih tahu dari Allah? Allah berfirman,

أَنْتُمْ أَعْلَمُ أَمِ اللَّهُ وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ كَتَمَ شَهَادَةً عِنْدَهُ مِنَ اللَّهِ

“Apakah kamu lebih mengetahui ataukah Allah, dan siapakah yang lebih zalim dari pada orang yang menyembunyikan syahadah dari Allah yang ada padanya?” (QS. al-Baqarah: 140).

Sehingga Allah menurunkan syariat untuk kebaikan dan kemashlahatan manusia.

Demikianlah agama Islam, memerintahkan dan melarang sesuatu pasti untuk kemashalahatn dan kebaikan manusia.

Syaikh Abdurrahman bin Nashir As-Sa’di rahimahullah berkata dalam risalahnya,

الدين مبني على المصالح

في جلبها و الدرء للقبائح

“Agama dibangun atas dasar  berbagai kemashlahatan

Mendatangkan mashlahat dan menolak berbagai keburukan”

 

Kemudian beliau menjelaskan,

ما أمر الله بشيئ, إلا فيه من المصالح ما لا يحيط به الوصف

“Tidaklah Allah memerintahkan sesuatu kecuali padanya terdapat berbagai mashlahat yang tidak bisa diketahui secara menyeluruh”[3]

CATATAN PENTING:

1.Kepada mereka yang terkena penyakit LGBT, kami doakan semoga segera sembuh dan berusaha agar bisa sembuh. Yakinlah setiap penyakit pasti ada obatnya, betusahalah dan Allah lebih tahu isi hati anda.

Silahkan baca:
http://muslimafiyah.com/mengobati-penyakit-gay-dan-homoseksual-syariat-dan-medis.html

2.Kepada yang lainnya, agar kita TIDAK MENGOLOK-OLOK ATAU MENGHINAKAN LGBT tetapi BANTU DAN DOAKAN mereka untuk sembuh dan beri dukungan kepada mereka. Karena kami menemukan banyak juga yang sangat ingin sembuh tetapi merasa sulit tanpa ada dukungan dari mereka yang sehat.

Cara Mengobati Penyakit Gay Dan Homoseksual (Syariat Dan Medis)

Penderita penyakit ini juga terkadang heran dengan diri mereka sendiri. Terkadang mereka menikmati penyakit ini tetapi ada juga yang tersiksa, ingin sembuh tetapi tidak bisa, ingin konsultasi dan berterus terang tetapi malu. Khususnya kaum laki-laki yang menjadi gay (homoseksual) lebih susah terapinya, wanita lebih mudah sembuh karena dilihat dari penyebabnya.umumnya wanita menjadi lesbian karena kurang perhatian dari laki-laki. Sebagaimana kaum wanita nabi Luth ‘alaihissalam yang menjadi lesbian karena kaum laki-laki mereka sudah menjadi homoseks dan berpaling dari wanita mereka.

 

Setiap penyakit pasti ada obatnya

Penderita penyakit ini perlu menanmkan keyakinan dengan kuat mereka pasti bisa sembuh. Terkadang mereka putus asa, karena laki-laki tentu lebih banyak bergaul dengan laki-laki misalnya di ruang ganti, kamar mandi. Mereka lebih mudah terpapar dan terfitnah.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, bahwa beliau bersabda,

لِكُلِّ دَاءٍ دَوَاءٌ فَإِذَا أُصِيبَ دَوَاءُ الدَّاءِ بَرَأَ بِإِذْنِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ.

“Setiap penyakit ada obatnya, dan bila telah ditemukan dengan tepat obat suatu penyakit, niscaya akan sembuh dengan izin Allah Azza wa Jalla.” (HR. Muslim)

 

Penyebab penyakit ini

Dalam ilmu psikologi, penyebab mejadi gay secara umum ada dua:

1.trauma masa kecil.

Ketika kecil pernah mendapatkan perilaku kekerasaan atau pelecehan seksual sejenis. Maka akan bisa memperngaruhi pola pikir dan orientasi seksual ketika dewasa.

Misalnya ketika kecil ia pernah di sodomi oleh kakaknya atau pamannya

2.menjadi gay karena pelarian

Lari dari suatu masalah, misalnya seroang laki-laki pernah ditolak 7 kali oleh seorang gadis atau beberapa gadis menolaknya, atau putus dari kekasih yang sangat ia cintai. Ketika ia perlahan-lahan menjadi gay, ia merasakan kenyaman dan kebahagiaan sehingga ia benar-benar memutuskan menjadi seorang gay.

 

 

Terapi psikologi kedokteran

Adapun terapi secara psikologi dan kedokteran maka bisa ditempuh beberapa cara berikut:

1.menjauhi segala macam yang berkaitan dengan gay (homoseksual) misalnya teman, klub, aksesoris, bacaan dan segalanya. Ini adalah salah satu faktor terbesar yang bisa membantu

2. merenungi bahwa gay masih belum diterima oleh masyarakat (terutama di indonesia), masih ada juga yang merasa jijik dengan gay. Terus menanamkan pikiran bahwa gay adalah penyakit yang harus disembuhkan

3. terapi sugesti

Misalnya mengucapkan dengan suara agak keras (di saat sendiri),:

“saya bukan gay”

“gay menjijikkan”

“saya suka perempuan”

Bisa juga dengan menulis di kertas dengan jumlah yang banyak dan berulang, misalnya 1000 kali

4. berusaha melakukan kegiatan dan aktifitas khas laki-laki

Misalnya olahraga karate atau bergabung dengan komunitas kegiatan laki-laki

5.terapi hormon

Jika diperlukan dengan bimbingan dokter bisa dilakukan terpai hormon secara berkala untuk lebih bisa menimbulkan sifat laki-laki

6. menjauhi bergaul dengan laki-laki yang menarik hati untuk

Dan YANG PALING terpenting adalah dukungan semua pihak, keterbukaan dan menerima masukan. Jangan sampai ada yang mencela didepanya atau mengejek perjuangannya dalam emngobati penyakit ini.

 

Bimbingan Islam dalam hal ini

Adapun bimbingan agama Islam yang sempurna dalam hal ini, maka beberapa hal ini perlu direnungi:

1.tulus berdoa dan bersungguh-sunggu dalam berdoa kepada Allah memohon kesembuhan, karena setiap penyakit pasti ada obatnya. Berdoa di waktu dan tempat yang mustajab serta tidak mudah putus asa.

يُسْتَجَابُ لأَحَدِكُمْ ما لم يَعْجَل، يقول: دَعَوْتُ فلم يُسْتَجَبْلي

“Doa kalian pasti akan dikabulkan, selama ia tidak terburu-buru, yaitu dengan berkata: aku telah berdoa, akan tetapi tidak kunjung dikabulkan.”  (Muttafaqun ‘alaih)

2. segera bertaubat kepada Allah

Karena segala sesuatu yang terjadi pada kita adalah akibat perbuatan dan kesalahan kita. Allah Ta’ala berfirman,

وَمَا أَصَابَكُم مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ

“Dan musibah apapun yang menimpamu, maka itu adalah akibat dari ulah tanganmu sendiri.” (As Syura: 30).

3. menyadari bahwa gay (homoseksual) adalah dosa besar dan dilaknat pelakunya

Allah Ta’ala berfirman,

وَلُوطًا إِذْ قالَ لِقَوْمِهِ أَتَأْتُونَ الْفاحِشَةَ وَأَنْتُمْ تُبْصِرُونَ (54) أَإِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجالَ شَهْوَةً مِنْ دُونِ النِّساءِ بَلْ أَنْتُمْ قَوْمٌ تَجْهَلُونَ

“Dan (ingatlah kisah) Luth, ketika ia berkata kepada kaumnya: “Mengapa kamu mengerjakan perbuatan keji itu sedang kamu melihat(nya). Mengapa kamu mendatangi laki-laki untuk (memenuhi) nafsu(mu), bukan mendatangi wanita? Sebenarnya kamu adalah kaum yang tidak dapat mengetahui (akibat perbuatanmu).” ( An-Naml 27:54-55)

4.menjauhi segala sesuatu yang berkaitan dengan gay atau membuatnya menjadi kewanita-wanitaan atau menyerupai wanita.

Sebagaimana dalam hadits.

لَعَنَ النبي e الْمُخَنَّثِينَ من الرِّجَالِ وَالْمُتَرَجِّلَاتِ من النِّسَاءِ وقال: (أَخْرِجُوهُمْ من بُيُوتِكُمْ). متفق عليه

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknati lelaki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai lelaki, dan beliau bersabda: Usirlah mereka dari rumah-rumah kalian.” (Muttafaqun ’alaih)

5. jangan sering menyendiri, minta dukungan keluarga dan orang terdekat serta tetap bergaul dengan masyararat.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إن الشيطان مع الواحد ، و هو من الاثنين أبعد

Sesungguhnya syetan itu bersama orang yang menyendiri, sedangkan ia akan menjauh dari dua orang.” (HR. Ahmad, Ibnu Majah dan dishahihkan oleh Al Albani)

6.menjauhi makanan yang haram

Karena makanan bisa berpengaruh terhadap sifat manusia. Sebagaimana perkataan Ibnu Sirin, “Tidaklah ada binatang yang melakukan perilaku kaum Nabi Luth selain babi dan keledai.” (Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Ad Dunya dalam kitab Zammul Malaahy)

Penyusun: dr. Raehanul BahraenLaboratorium Klinik RSUP DR Sardjito, Yogyakarta

[muslimafiyah/rojul]

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Mencegah Kemungkaran Suatu Kewajipan

Posted by epondok di Julai 6, 2018

عن أبي سعد الخدري رضي الله عنه قال: سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول

” من رأى منكم منكرا فليغيره بيده، فإن لم يستطع فبلسانه، فإن لم يستطع فبقلبه، وذلك أضعف الإيمان “

( رواه مسلم )

Daripada Abu Sa’id al-Khudri ( r.a ), beliau mendengar Rasulullah صلى الله عليه وستم bersabda:

“ Barangsiapa di kalangan kamu melihat kemungkaran hendaklah mengubah dengan tangannya, jika tidak mampu, maka dengan lidahnya dan jika tidak mampu, maka dengan hatinya dan demikian itu adalah selemah-lemah iman.”

( Diriwayatkan oleh Musim: al-Iman, hadis no. 40 )

 

 

 

MENCEGAH KEMUNGKARAN

Umat Islam telah bersepakat atas wajibnya mencegah kemungkaran. Maka wajib ke atas setiap Muslim mencegah kemungkaran mengikut kemampuannya dan mengubahnya mengikut keupayaannya untuk mengadakan pengubahan dengan perbuatan dan perkataannya iaitu, dengan tangan, lidah dan hatinya ( membenci perkara mungkar ).

Mencegah Kemungkaran Dengan Hati Apabila Kurang Mampu/ Tidak Berupaya

Seseorang itu akan terlepas dari pertanggungjawaban apabila ia mencegah kemungkaran dengan hatinya kerana ia tidak berupaya untuk mencegah dengan tangan dan lidahnya. Ibnu Mas’ud ( r.a ) berkata:

“ Hampir-hampir orang-orang yang hidup dari kalangan kamu apabila melihat kemungkaran tidak berupaya untuk mencegahnya melainkan Allah SWT mengetahui apa yang ada di dalam hatinya bahawa dia amat benci kepada kemungkaran itu.”

Begitu juga hukumnya sekiranya seseorang itu takutkan kemudharatan yang bakal menimpa diri dan hartanya sekiranya kemungkaran itu dicegah dengan tangan atau lidah memandangkan ia tidak berupaya untuk menanggung yang sedemikian itu. Walau bagaimanapun, jika benar-benar dalam sangkaan bahawa kemudharatan sebegitu tidak akan menimpa diri dan hartanya, maka hukum wajib mencegah mungkar dengan hati itu masih belum gugur darinya, bahkan hendaklah seorang Muslim itu mencegah kemungkaran tersebut dengan tangan atau lidahnya bergantung kepada kemampuannya.

Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:

“ Sesungguhnya pada hari kiamat nanti Allah SWT akan bertanya kepada hamba-Nya sehingga Allah SWT berfirman:

‘ Apakah yang menghalang kamu dari menafikan kemungkaran apabila kamu melihatnya?” Apabila Allah SWT selesai mengajar kepada si hamba hujahnya, si hamba pun berkata:

‘ Ya Tuhanku, aku mengharapkan-Mu dan aku menjauhi manusia.’

( Diriwayatkan oleh Ahmad dan Ibnu Majah daripada Abu Sa’id al-Khudri )

Iaitu (maksud hadis ), aku mengharapkan kemaafan dan kemapunan-Mu dan aku takut sekiranya manusia menimpakan kemudharatan ke atas diri dan hartaku.

 

 

Mencagah kemungkaran dengan tangan atau lidah mempunyai dua hukum

 

1. Fardhu Kifayah

Jika kemungkaran tersebut disaksikan oleh lebih daripada seorang dari kalangan kaum Muslimin, pencegahan dan pengubahan kemungkaran itu adalah wajib ke atas sekalian kaum Muslimin di mana apabila sebahagian dari mereka melaksanakan tugas itu walaupun seorang, maka gugurlah kewajipan tersebut daripada bahu yang lain-lain. Apabila tiada seorang pun bangun melaksanakan kwajipan itu, maka berdosalah setiap orang yang berupaya berbuat demikian jika tidak beralaskan sebarang keuzuran atau ketakutan.

Allah SWT berfirman, maksudnya:

“ Hendaklah ada segolongan dari kamu yang menyuruh berbuat kebaikan dan mencegah dari kemungkaran….”

( Surah Ali-‘Imran: 104 )

Maksud umat di dalam ayat tersebut ( rujuk mushaf ) bermaksud jama’ah, iaitu sebahagian kaum Muslimin.

 

 

2. Fardhu ‘Ain

Jika kemungkaran itu disaksikan oleh seorang individu dan beliau berupaya melakukan pencegahan atau pengubahan, maka wajiblah hukum ke atasnya berbuat demikian. Begitu juga jika kemungkaran itu disaksikan atau diketahui oleh satu jama’ah, namun mereka tidak berupaya melaksanakan pencegahan kecuali seorang daripada mereka, maka wajiblah hukumnya ke atas yang seorang itu. Jika seseorang itu tidak bangun untuk melaksanakannya, berdosalah ia. Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم:

“ Barangsiapa dikalangan kamu melihat kemungkaran…”

Iaitu, apabila tiada orang lain melihat kemungkaran itu kecuali dia seorang. Seumpama dengan ‘ melihat dan menyaksikan ‘ ialah pengetahuan mengenai kemungkaran itu dan keupayaan untuk mencegah atau merubahnya.

 

 

AKIBAT MENINGGALKAN TUGAS MENGHAPUSKAN KEMUNGKARAN SEDANGKAN BERUPAYA MELAKSANAKANNYA

 

Jika kerja mencegah kemungkaran ditinggalkan, maka merebaklah kejahatan di seluruh bumi, lalu tersebarlah maksiat dan lain-lain perkara yang keji. Justeru itu terhapuslah penunjuk-penunjuk kebaikan lalu diganti dengan kehinaan yang mengumumi kehidupan masyarakat kita. Ketika itu, kesemua mereka layak untuk menerima kemurkaan Allah SWT serta penghinaan dan pembalasannya. Firman Allah SWT, maksudnya:

“ Telah dilaknati orang-orang kafir dari Bani Israil dengan lisan Daud dan ‘Isa putera Maryam. Yang demikian itu disebabkan mereka derhaka dan selalu melampaui batasan. Mereka satu sama lain tidak melarang tindakan mungkar yang mereka perbuat itu. Sesungguhnya amat buruklah apa yang selalu mereka lakukan itu.”

( Surah al-Ma’idah: 78-79 )

Manakala hadis mengenai perkara ini banyak sekali, antaranya:

1. Daripada Abu Bakar ( r.a ), daripada Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda:

“ Tidaklah satu kaum itu apabila maksiat dikerjakan di kalangan mereka kemudian mereka tidak mengubahnya sedangkan mereka berupaya berbuat sedemikian melainkan hamper-hampir Allah akan mengenakan azab-Nya ke atas mereka.”

( Diriwayatkan oleh Abu Daud )

 

2. Daripada Jarir ( r.a ), belia mendengar Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:

“ Tidaklah seorang lelaki itu mengerjakan maksiat di dakam satu kaum yang berupaya untuk mengubah maksiat yang dilakukannya, namun mereka tidak mengubahnya melainkan Allah menimpakan azab-Nya ke atas mereka sebelum mereka mati.”

( Diriwayatkan oleh Abu Daud )

 

3. Daripada ‘Adi bin Umair ( r.a ), bahawa beliau telah mendengar Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:

“ Sesungguhnya Allah tidak mengazab golongan umum ( orang-orang yang tidak melakukan kemungkaran ) disebabkan apa yang dikerjakan oleh golongan khusus ( orang-orang yang mengerjakan kemungkaran ) hinggalah apabila kemungkaran dikerjakan dihadapan mereka di mana mereka mampu untuk mencegahnya, namun tidak mencegahnya. Apabila mereka melakukan sedemikian, maka Allah pun mengazab golongan umum dan golongan khusus.”

( Diriwayatkan oleh Abu Daud )

MEMPERBETULKAN KEFAHAMAN YANG SALAH

Ramai dikalangan kaum Muslimin yang tersilap apabila mereka mengemukakan alasan mereka terhadap ketidakprihatinan dan sikap tidak bertanggungjawab mereka dalam mencegah kemungkaran dengan berhujah sepertimana firman Allah SWT yang bermaksud:

“ Wahai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu; tiadalah orang yang sesat itu akan memberi mudharat kepadamu apabila kamu telah mendapat petunjuk….”

( Surah al-Ma’idah: 105 )

Sedangkan ayat itu sendiri mewajibkan pelaksanaan pencegahan kemungkaran. Telah diriwayatkan oleh Abu Daud daripada Abu Bakar ( r.a ), katanya:

“ Wahai manusia! Sesungguhnya kamu membaca ayat ini dan meletakkannya bukan pada tempatnya ( yakni surah al-Ma’idah: 105 tersebut ). Dan sesungguhnya kami telah mendengar Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:

“ Sesungguhnya manusia itu apabila melihat orang yang zalim namun mereka tidak mengahalang dan mencegah ( kezaliman ) nya, hampir-hampir Allah mengenakan azab-Nya ke atas mereka.”

Al-Imam An-Nawawi Rahimahullah menukilkan di dalam Syarah Muslim dengan berkata:

“ Mazhab yang shahih di sisi para muhaqiqqun ( mereka yang mentarjihkan dan menshahihkan sesuatu perkhabaran ) tentang penafsiran ayat ini ( surah al-Ma’idah:105 ) ialah:

‘ Sesungguhnya apabila kamu melaksanakan tuntutan pencegahan mungkar itu yang dipertanggungjawabkan ke atas dirimu, maka kelemahan dan kekurangan orang lain tidak akan memudharatkan kamu seperti di dalam firman Allah SWT yang maksudnya:

“ …. Dan seorang, yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain….”

( Surah ali-‘Imran: 164 )

Maka, apakah lagi alasannya seseorang itu yang telah terpikul di bahunya untuk mengajak kepada kebaikan dan mencegah daripada kemungkaran?

 

 

REDHA DENGAN DOSA ADALAH SATU MAKSIAT YANG BESAR

Barangsiapa tahu tentang satu dosa dan dia redha akannya, sesungguhnya dia telah melakukan dosa besar dan mengerjakan seburuk-buruk perkara haram sama ada dia melihat perbuatan dosa tersebut atau tidak, maka dosanya adalah seperti dosa orang yang melihatnya tetapi tidak mencegahnya.

Daripada al-‘Urs bin Umairah ( r.a ), daripada Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda:

“ Apabila satu dosa dilakukan di muka bumi ini, maka orang yang melihatnya serta membencinya ( Baginda bersabda pada ketika yang lain: dan mengingkarinya ) maka dia sama seperti orang yang tidak melihat kemungkaran itu berlaku dihadapan matanya, tetapi redha dengannya, samalah seperti orang yang menyaksikannya.”

( Diriwayatkan oleh Abu Daud )

Disebabkan redha dengan dosa, hal ini akan mengakibatkan seseorang itu tidak akan mampu mencegah kemungkaran tersebut dengan hatinya. Kita telah mengetahui bahawa mencegah kemungkaran hukumnya adalah fardhu ‘ain dan meninggalkan fardhu ‘ain adalah tergolong ke dalam dosa-dosa besar.

والله أعلم

Sumber:

Al-Wafi, fi syarh al-arba’in an-nabawiyyah

Hadis ke-34

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Hukum agama ikut pendapat sendiri kelirukan masyarakat

Posted by epondok di Julai 4, 2018

Oleh Nor Farhani Che Ad

 

Pandangan terhadap hukum agama pada masa kini jelas dicemari dengan khilaf yang dilontar secara berleluasa berdasarkan pandangan masing-masing tanpa mempedulikan hujah ulama.

Perkara itu seterusnya menimbulkan kekeliruan dan kesangsian dalam masyarakat sehingga berlakunya perbalahan dalam menyelesaikan isu berkaitan hukum agama.

Tuan Guru Maahad Darul Muhajirin Narathiwat, Baba Ismail Sepanjang, berkata khilaf yang membawa maksud perselisihan sebenarnya bukan sahaja berlaku dalam kalangan golongan alim masa kini, bahkan ulama sebelum ini.

“Khilaf yang berlaku dalam kalangan ulama adalah satu rahmat kerana mereka golongan yang memerhati sesuatu perkara untuk mengetahui perkara lain yang sejenis.

“Umat Islam seharusnya perlu jelas dan mengenali ulama sebenar, iaitu golongan mujtahid mutlak yang mempunyai martabat dan mereka ini sudah pun tiada lagi selepas 300 tahun hijrah,” katanya pada Kuliah Dhuha: Merungkai Khilaf Akhir Zaman di Karnival Darul Murtadha, Kompleks Dakwah Darul Murtadha, Kampung Teluk Sungai Layar di sini.

Baba Ismail yang juga Ahli Jawatankuasa Fatwa Persatuan Ulama Fathoni, berkata setiap khilaf yang berlaku dalam kalangan ulama berdasarkan ijtihad, iaitu suatu proses penyelidikan yang serius dan dilakukan secara bersungguh-sungguh mengikut hujah serta sebab tertentu.

“Pandangan diberikan melalui pendapat sendiri hanya menimbulkan rasa ujub kerana siapalah kita dengan zhan atau sangkaan yang nyata salahnya untuk memberi pandangan dan ia tidak boleh dipakai,” katanya.

Rujuk kitab ulama

Beliau berkata, umat Islam perlu merujuk kitab ulama yang berpandukan al-Quran dan hadis sekiranya timbul masalah ketika dunia berdepan dengan arus pembangunan.

“Pada zaman ini, kita berdepan dengan pelbagai isu baharu yang sebelum ini tidak berlaku, tetapi setiap isu atau permasalahan yang timbul tidak pernah sunyi daripada kaedah yang ditinggalkan oleh ulama.

“Maka penyelesaian perlu masuk semula ke dalam kaedah yang ditinggalkan oleh ulama dengan huraian yang terkandung dalam al-Quran dan hadis,” katanya.

Beliau berkata, orang yang beriman adalah mereka yang berpegang teguh pada al-Quran dan hadis yang memberi keselamatan di dunia dan akhirat.

Baba Ismail berkata, setiap jawapan bagi persoalan yang timbul hari ini perlulah dibahaskan mengikut keterangan daripada beberapa ulama, biarpun mempunyai khilaf dalam kalangan ulama sendiri.

“Sebagai contoh, kita membina keterangan melalui mazhab kita, iaitu Mazhab Shafie, kemudian menerangkan mengikut mazhab lain seperti mazhab Hanbali, Maliki dan Hanafi,” katanya.

Beliau berkata, golongan guru ialah imam kepada makmum, manakala setiap makmum yang diimamkan perlu diraikan dengan mengikut mazhab yang diikuti oleh makmumnya.

“Biarpun guru itu adalah daripada mazhab berbeza dengan muridnya atau orang yang mengikuti pengajiannya, guru perlu mendahulukan keterangan mengikut mazhab yang diikuti oleh pengikut,” katanya.

Katanya, zaman dahulu umat Nabi Muhammad SAW boleh dengar sendiri ucapan Baginda dengan tiada perantaraan berbanding zaman kini yang begitu jauh jaraknya.

“Ketika al-Quran diturunkan dan Rasulullah masih ada, kita masih belum ada, bererti kita tidak mendengar suara Baginda sendiri dan tidak melihat perbuatannya, sebaliknya kita memperolehnya melalui khabar turun-temurun.

“Oleh itu, kita jangan kata ulama tidak perlu diikuti kerana pandangan itu adalah salah kerana kita tidak boleh mendapat jawapan mengenai hukum agama sekiranya tidak melalui kitab ditinggalkan oleh ulama.

“Kita bersyukur biarpun melalui perantaraan itu, hati kita dibuka untuk meyakini apa yang disampaikan dalam al-Quran,” katanya.

Baba Ismail berkata, al-Quran pernah dihina pada zaman Nabi SAW dengan mengatakan ia adalah dusta dan sihir, walhal ia mukjizat kerana mereka tidak mengenali al-Quran.

Tuntut ilmu, belajar al-Quran

“Oleh itu, umat Islam wajib dan dituntut mencari ilmu dengan mempelajari al-Quran untuk mengenali dan mengetahuinya kerana mustahil secara adatnya untuk seseorang mengenali kitab suci tanpa ilmu.

Katanya, umat Islam hari ini begitu mudah mendapatkan ilmu berbanding umat zaman dahulu yang sanggup belayar ke negara lain semata-mata untuk menuntutnya.

“Bagaimanapun, kita terlalu banyak alasan seperti tidak sempat atau tiada masa biarpun ilmu mudah diperoleh di tempat sendiri berbanding orang zaman dahulu.

“Apabila sudah terlalu banyak dan mudah dapat, mereka seakan-akan jemu dan ia berbeza kalau perkara yang tiada di tempat sendiri hingga sanggup mencari walaupun jauh,” katanya.

Baba Ismail turut mengingatkan jemaah supaya jangan meninggalkan ilmu, terutama agama kerana ia menjadi penyelamat bagi umat Islam di dunia dan akhirat dengan mengawasi serta menjaga diri mereka.

Beliau turut menyentuh ciri ulama warosatul-anbiya atau pewaris nabi, iaitu bersifat ikhlas, tidak kerana keduniaan, mempunyai hati yang bersih dan tabah menghadapi cabaran dalam menyebarkan agama Islam.

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Mengekal rentak pasca Ramadhan

Posted by epondok di Jun 29, 2018

Mohd. Radzi Mohd. Zin

 

KITA sudah 2 minggu berada dalam Syawal. Alhamdulillah atas nikmat keamanan dan kesejahteraan yang Allah kurniakan, sekali gus membolehkan kita merayakan Aidilfitri dengan penuh kenikmatan dan ke­gembiraan. Apatah lagi dapat meneruskan amalan ziarah menziarahi dan bermaafan sebagaimana yang dituntut oleh agama.

Kesibukan berhari raya dan memenuhi undangan rumah terbuka diharap tidak melalaikan kita mengekalkan momentum beribadat sepanjang Ramadan. Sebabnya solat fardu itu bukan part time atau bila kita ada masa tetapi ia perintah yang wajib ditunaikan oleh muslim yang mukalaf dan berakal. Perintah istiqamah ini disebut oleh Allah SWT menerusi firman-Nya yang bermaksud: Maka tetaplah (fastaqim) kamu dalam jalan yang benar sebagaimana yang telah diperintahkan kepadamu dan sesiapa yang bertaubat bersamamu dan tidak melampaui batas sesungguhnya Allah Maha Melihat setiap yang kamu kerjakan. (Hud: 112)

Sufyan bin Abdillah r.a pernah bertanya kepada Nabi SAW: Wahai Rasulullah, khabarkan padaku sesuatu dalam Islam ini suatu perkataan yang aku tidak perlu bertanya tentangnya selain daripadamu? Jawab baginda SAW: Katakanlah: Aku beriman kepada Allah dan kemudian beristiqamahlah (tetap teguh dalam agama). (Riwayat Muslim)

Sebenarnya, inilah seperkara yang amat sukar dalam hidup. Untuk beriman itu agak mudah pada kata-kata namun istiqamah selalunya sukar dilaksanakan. Mungkin ini boleh membantu, kata Saidina Umar al-Khattab: “Istiqamah itu adalah seperti kamu berdiri terus dan teguh mematuhi suruhan Allah dan menjauhi larangan-Nya tanpa berubah-ubah seperti musang”. (Lihat Ibnu al-Qayyim dalam Madarij as-Salikin)

Dalam hadis yang lain, Nabi SAW bersabda yang maksudnya: Wahai manusia, lakukanlah amalan sesuai de­ngan kemampuan kalian. Sebabnya Allah tidaklah bosan sampai kalian merasa bosan. (Ketahuilah bahawa) amalan yang paling dicintai Allah adalah yang berterusan (istiqamah) walaupun sedikit. (Riwayat Muslim)

Ramadan telah berakhir. Namun, adakah pelbagai amal soleh yang dilakukan sepanjang bulan puasa dapat kekal sehingga ke akhir hayat? Mampukah kita istiqamah solat subuh dan isyak berjemaah selepas Ramadan? Mampukah kita teruskan membaca dan mentadabbur al-Quran yang saban hari kita baca sepanjang bulan puasa?

Menurut Prof. Dr. Abdul Malik Karim Amrullah atau lebih dikenal dengan panggilan Pak Hamka: “Jika ingin melihat orang Islam…datanglah ke masjid pada Aidilfitri dan Aidiladha tetapi jika ingin melihat orang yang beriman…datanglah ke masjid waktu subuh. Itulah beza orang Islam dengan orang beriman. Sesungguhnya, su­buh itu hakikat diri”.

Ingatlah, natijah daripada puasa Ramadan adalah menjadi orang bertakwa. Bulan Syawallah menjadi kayu ukur tahap keimanan dan ketakwaan seseorang itu. Adalah puasanya berjaya mendidik seseorang itu untuk istiqamah solat berjemaah, solat di awal waktu, banyak bersedekah dan menahan diri daripada bercakap perkara-perkara yang sia-sia serta mengumpat termasuklah ‘mengumpat’ dalam alam siber. Semuanya akan terpancar kepada amalan individu ketika berada dalam Syawal.

Sesudah menyelesaikan tuntutan ibadah puasa, gesaan istiqamah selepasnya mempunyai signifikan yang tersendiri. Keadaan yang sudah bersih selepas sebulan beribadat, beristighfar dan bertaubat umpama bayi yang baharu dilahirkan di atas landasan fitrah. Justeru, ia menuntut untuk dicorakkan lembaran baharu kehidupan selepas mengerjakan Ramadan dengan warna-warna ke­taatan dan melaksanakan kebaikan serta amal soleh.

Untuk itu, marilah sama-sama istiqamah menunaikan solat fardu pada awal waktu dan dilaksanakan secara berjamaah di masjid atau surau; melazimi solat sunat ra­watib; mendirikan solat sunat witir walaupun hanya satu rakaat; berusaha mendirikan qiamulail dan teruskan memperbanyak sedekah dan perasan belas ihsan kepada insan-insan yang memerlukan.

Seperkara yang rugi jika ditinggalkan adalah melaksanakan puasa sunat enam hari Syawal selepas puasa Ramadan kerana pahalanya seperti puasa setahun.

Apabila berakhir Ramadan, sama-samalah kita berdoa dan berusaha sedaya upaya mudah-mudahan amal soleh yang dilakukan akan terus berkekalan sepanjang hidup kita.

 

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Ibadah puasa enam menghiasi Syawal

Posted by epondok di Jun 27, 2018

Rafiuddin Mohd. Yusof

 

BULAN Ramadan telah berlalu meninggalkan kita de­ngan Syawal hadir sebagai pengganti kepada seluruh umat Islam. Adalah menjadi lumrah kehidupan kita sebagai insan yang lemah apabila berlalunya Ramadan, maka akan semakin berkurangan segala amal ibadah yang dilakukan kerana keistimewaan Ramadan itu tersendiri.

Namun, bagi Muslim yang benar-benar ikhlas serta bersungguh dalam beribadah bermula di awal Ramadan hingga ke akhir Ramadan, pastinya akan tetap dengan keimanan untuk terus istiqamah meskipun Ramadan telah berlalu kerana mengetahui amal ibadah yang dilakukan semata-mata kerana Allah SWT hendaklah dilakukan pada setiap masa dan tidak melihat pada bulan apa kita berada semata-mata.

Sehubungan itu, bagi menjamin kesungguhan istiqamah da­lam ibadah khususnya ber­kaitan puasa Ramadan, umat Islam dianjurkan supaya melakukan amalan puasa sunat enam Syawal.

Puasa sunat enam hari di dalam bulan Syawal atau disebut juga sebagai ‘puasa enam’ adalah satu perkara yang sangat dituntut oleh agama Islam.

Puasa enam adalah puasa yang dilakukan semasa di dalam bulan Syawal kecuali pada 1 Syawal kerana pada hari tersebut merupakan hari raya yang adalah satu hari kemenangan kepada umat Islam setelah sebulan berpuasa.

Maka, diharamkan untuk berpuasa pada hari berkenaan. Sebaliknya, kita diharuskan dan digalakkan untuk meraikan ke­gembiraan 1 Syawal itu selagi mana tidak me­langgar hukum syarak.

Tuntutan puasa enam ini juga ­dise­but oleh Rasulullah SAW dalam sebuah hadis.

Baginda SAW ber­sabda yang bermaksud: “Sesiapa yang mengerjakan puasa pada bulan Ramadan dan enam hari selepas hari raya, dia telah menyempurnakan puasa sepanjang tahun. Ini kerana sesiapa yang mengerjakan kebaikan, dia akan mendapat ganjaran sebanyak 10 kali ganda.”(Hadis Riwayat Nasa’i).

Bagaimanapun bukan satu kewajipan kepada kita untuk mengerjakannya secara berturut-turut, sebagai contoh dari 2 Syawal hingga 7 Syawal atau 14 Syawal hingga 19 Syawal. Sebaliknya, puasa enam ini boleh dilakukan secara berselang atau berturut-turut dengan syarat kita masih berada dalam bulan tu pada tahun yang sama.

Bagi seseorang yang saban tahun mengerjakannya atau ber­azam untuk melakukannya pada Syawal ini, dinyatakan beberapa antara faedah-faedah mengerjakan ibadah puasa enam ini.

Antaranya, puasa enam ini menyempurnakan pahala puasa sepanjang tahun diibaratkan seperti sunat rawatib sesudah solat fardu bagi menyempurnakan kekurangan yang ada iaitu kekurangan puasa kita dalam bulan Ramadan.

Di samping itu, mengulangi dan meneruskan puasa yang dilakukan di dalam bulan Ramadan dengan harapan agar tahap keimanan kita kepada Allah SWT akan kekal serta bertambah walaupun tidak berada lagi dalam bulan Ramadan.

Antara faedahnya lagi adalah sebagai bukti dan cara kita bersyukur kepada Allah SWT atas segala nikmat yang diberikan sepanjang bulan Ramadan lalu. Di samping itu, puasa enam ini sebagai penyambung bagi amalan puasa yang dilaksanakan di dalam bulan Ramadan bertujuan mendekatkan diri dengan Allah SWT tidak terhenti begitu sahaja pada bulan Syawal ini.

Dengan sebab itu, puasa Ra­madan kita akan diiringi oleh puasa sunat enam di bulan ­Syawal dengan bertujuan amalan yang dilakukan itu dapat diteruskan secara istiqamah.

Oleh itu, dalam kesempatan baki Syawal yang ada ini, marilah kita berazam dan berusaha untuk melaksanakan puasa enam ini.

Bagi yang belum bermula, ta­namkan keazaman dan keyakinan bahawa kita mampu untuk melaksanakannya walaupun da­lam suasana meraikan Aidilfitri yang gembira ini.

Namun, jika kita seorang yang cekal dan mempunyai tahap keimanan yang tinggi, pasti mampu untuk melaksanakannya. Masih sempat lagi untuk berniat dan mengambil ke­sempatan di atas kelebihan ber­puasa sunat enam ini.

Dalam hadis lain daripada Abu Ayub Al-Ansori r.a bahawa Nabi SAW bersabda yang bermaksud: ”Sesiapa berpuasa bulan Ramadan kemudian diikuti dengan puasa enam Syawal, maka seolah-olah dia ber­puasa setahun.” (Hadis Riwayat Imam Muslim).

Bayangkanlah berapa ba­nyak ganjaran pahala berlipat ganda yang kita akan peroleh jika berjaya melaksanakannya.

Sesungguhnya, bagi seseorang yang beriltizam dan bersungguh-sungguh dengan niat semata-mata kerana Allah SWT, Insya-Allah akan dibalas ­ganjaran setimpal dengan apa yang dilakukannya.

Semoga dengan keikhlasan dan pengharapan daripada Allah SWT atas puasa sunat enam yang dilakukan ini, kita tidak akan kembali dan sentiasa dihindari daripada perbuatan-perbuatan keji dan mungkar.

Firman Allah SWT yang bermaksud: ”Dan orang yang ber­usaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredhaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang yang berusaha membaiki amalannya.” (Surah Al-Ankabut: 69)

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »