Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Merebut ganjaran lailatulqadar

Posted by epondok di Mei 25, 2019

Mohd Shahrizal Nasir

 

Bagaimana prestasi pelaksanaan ibadat puasa kita tahun ini? Adakah sama seperti tahun-tahun lalu atau ada peningkatan?

Setiap Muslim perlu bermuhasabah supaya setiap kekurangan dalam pelaksanaan ibadat wajib dan sunat sepanjang bulan Ramadan dapat diperbaiki.

Kita masih ada baki 10 hari lagi sebelum Ramadan melabuhkan tirainya. Muhasabah untuk memperbaiki mutu ibadat penting kerana ganjaran besar iaitu malam lailatulqadar pasti akan berlaku salah satu daripada 10 malam terakhir bulan Ramadan.

Firman Allah SWT dalam al-Quran bermaksud: “Sesungguhnya Kami menurunkan (al-Quran) ini pada malam lailatulqadar. Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui kebesaran malam lailatulqadar itu? Malam lailatulqadar lebih baik daripada seribu bulan.” (Surah al-Qadr, ayat 1-3)

Suruhan supaya umat Islam merebut ganjaran lailatulqadar pada penghujung Ramadan memberi petunjuk jelas Ramadan adalah bulan yang sarat dengan peluang mencipta kegemilangan.

Kegemilangan dalam erti kata membebaskan diri daripada kekotoran dosa yang pernah dilakukan selama ini.

Dengan melipatgandakan amalan pada malam lailatulqadar dengan penuh ikhlas dan pengharapan, seseorang itu layak mendapat pengampunan daripada Allah SWT.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Sesiapa yang berdiri (menunaikan solat) pada malam lailatulqadar dengan (penuh) keimanan dan pengharapan (pahala), maka akan diampuni semua dosanya yang lalu.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Namun, syarat mendapat keampunan mestilah didahului dengan usaha bersungguh-sungguh menghidupkan lailatulqadar dengan amal ibadat wajib dan sunat.

Keampunan daripada Allah SWT tidak datang bergolek. Jika dilihat pada lipatan sejarah Islam, Ramadan amat signifikan dengan bulan mencipta kegemilangan.

Meskipun umat Islam diwajibkan berpuasa pada bulan Ramadan, mereka tidak boleh makan dan minum pada waktu siang, ia tidak sama sekali menjadi alasan untuk melayan rasa lemah, letih dan tiada daya melakukan sesuatu.

Perang Badar satu peristiwa penting dalam sejarah Islam yang menyaksikan tentera Muslimin menang meskipun jumlah mereka lebih kecil berbanding tentera musyrikin Makkah.

Apatah lagi tentera Muslimin tidak memiliki kelengkapan peperangan hebat jika dibandingkan dengan musuh mereka.

Peristiwa berlaku dalam bulan Ramadan tahun kedua Hijrah itu menjadi bukti setiap kemenangan yang dicapai perlu dimulai dengan usaha.

Pada mata kasar manusia, usaha itu sebenarnya tidak mampu mencipta kemenangan, namun ketentuan Allah SWT mengatasi segalanya.

Firman Allah SWT bermaksud: “Dan sesungguhnya Allah menolong kamu mencapai kemenangan dalam Perang Badar, sedang kamu berkeadaan lemah (kerana kamu sedikit bilangannya dan kekurangan alat perang). Oleh itu, bertakwalah kamu kepada Allah supaya kamu bersyukur (akan kemenangan itu).” (Surah Ali ‘Imran, ayat 123)

Lihatlah kebesaran Allah SWT yang dapat mengatasi logik kebiasaan yang tergambar dalam minda manusia.

Jika Allah SWT berkehendak menganugerahkan kemenangan kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya, maka tidak ada kuasa yang dapat menghalangnya asalkan manusia berusaha bersungguh-sungguh dan tidak menyerah kalah.

Begitulah pemahaman yang perlu dijelaskan ketika memohon keampunan daripada Allah SWT khususnya pada malam-malam terakhir bulan Ramadan. Dosa apa yang dilakukan sekalipun, asalkan tidak membabitkan syirik kepada Allah SWT, berusahalah untuk mendapat keampunan-Nya.

Selain itu, pada bulan Ramadan juga berlaku peristiwa pembebasan Kota Makkah daripada penaklukan golongan musyrikin.

Peristiwa besar dikenali Fathu Makkah itu berlaku pada tahun ke-8 Hijrah. Peristiwa itu membuktikan kasih sayang Allah SWT kepada umat Islam yang menjadikan kota suci tempat wahyu pertama diturunkan kepada Rasulullah SAW akhirnya berjaya dimiliki umat Islam.

Kesengsaraan ditanggung umat Islam Makkah pada awal kedatangan Islam terubat apabila umat Islam yang mulanya diusir keluar kembali ke tempat suci itu.

Allah SWT memberikan kemenangan kepada umat Islam selepas mereka menempuh segala keperitan bersama Islam dan mereka yakin dengan janji Allah SWT dan Rasul-Nya.

Benarlah kebatilan akan tetap tenggelam tatkala munculnya sinar kebenaran Islam. Firman Allah SWT bermaksud: “Dan katakanlah: Sudah datang kebenaran (Islam) dan hilang lenyaplah perkara yang salah (kufur dan syirik), sesungguhnya yang salah itu sememangnya satu perkara yang tetap lenyap.” (Surah al-Isra’, ayat 81)

Hakikatnya, Ramadan adalah wadah untuk mencipta kegemilangan.

Posted in Amalan Pilihan, Artikel Ramadhan | Leave a Comment »

Mencari Lailatul Qadr

Posted by epondok di Mei 24, 2019

FIRMAN Allah SWT yang bermaksud: “Sesungguhnya Kami telah menurunkan (al-Quran) itu pada malam al-Qadar. Apakah cara yang membolehkan engkau mengetahui kebesaran lailatul qadar itu? Lailatul qadar ialah malam yang paling baik berbanding 1,000 bulan. Pada malam itu, para malaikat dan Jibrail turun dengan izin Tuhan mereka membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun berikutnya). Sejahteralah malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar” (Surah al-Qadr, ayat 1-5).

Tajuk perbincangan utama yang sering di kalangan umat Islam  pada bulan Ramadan adalah pencarian Lailatul Qadr. Justeru,  Rancangan Pesona D’Zahra yang bersiaran di IKIMFM setiap Isnin jam 10.15 pagi, Ustaz Muhammad bin Abdullah al-Amin tidak ketinggalan berkongsi ilmu berkaitan anugerah yang utama sebagai tanda kasih Allah SWT kepada hamba-hambaNya. Beliau memulakan bicara tentang menghayati pengertian al-Qadar itu. Dengan ayat diatas dapat kita fahami bahawa lailatul qadar bermaksud malam yang memiliki keagungan kerana telah diturunkan al-Quran pada malam berkenaan, turunnya malaikat, melimpahnya rahmat dan keampunan Allah SWT serta pada malam tersebutlah juga Allah SWT akan menganugerahkan keagungan dan kemuliaan kepada mereka yang melakukan ibadah pada malam tersebut.

Malam itu Allah SWT mencucuri pelbagai rahmat, keampunan dan keberkatan kepada orang yang beramal dengan khusyuk dan berdoa dengan penuh keikhlasan. Pada malam ini juga turunnya para Malaikat bersama-sama turunnya berkat dan rahmat Allah SWT yang dikhaskan untuk malam ini. Selain itu, al-Qadr juga membawa maksud “penetapan”. Oleh itu, Lailatul qadar juga bermaksud malam penetapan segala urusan hambaNya yang bakal berlaku pada tahun berikutnya.

Allah SWT telah menjanjikan bahawa sesiapa yang beribadah pada bulan Ramadhan dan menepati malam lailatul qadar, maka akan diberi ganjaran pahala amalan mereka itu melebihi ibadah yang dilakukan selama 1,000 bulan.

Justeru  ini merupakan satu anugerah yang dikurniakan Allah SWT kepada umat Nabi Muhammad SAW pada bulan Ramadan. Hanya tinggal kurang seminggu kini untuk umat Islam mengejar gandaan pahala yang dijanjikan Allah kepada mereka yang benar-benar ikhlas beribadah sepanjang Ramadhan tahun ini.  Belum tentu kita akan menemui Ramadan yang seterusnya. Maka setiap orang Islam yang beriman pastinya berusaha mencari LailatulQadar kerana keistimewaan yang terdapat pada malam tersebut. Jika dihitung, seribu bulan adalah bersamaan dengan 83 tahun dan empat bulan. Ini bermakna bahawa satu malam ini sahaja adalah lebih baik daripada seluruh umur seseorang.

Ia secara jelas menunjukkan bahawa keistimewaan malam tersebut tiada tolok bandingannya. Bayangkan, apabila anda beramal pada malam itu. Satu amalan kebaikan Allah SWT gandakan pahalanya menyamai beramal lebih dari 1000 bulan, lebih dari 83 tahun dan 4 bulan. Mana mungkin seorang hamba dengan usaha biasa mampu beramal tanpa henti selama 83 tahun? Itupun sekiranya usianya sampai ke 83 tahun. Jika dibandingkan dengan hayat umat para Nabi sebelum Nabi Muhammad SAW adalah sangat panjang hingga ada yang beratus tahun umurnya, berbeza dengan umat ini yang hidup sekitar 70-80 tahun sahaja kebiasaannya. Walaupun begitu kerana kasihnya Allah SWT kepada umat Nabi Muhammad SA, kita tetap diberi ganjaran amal seumpama mereka yang hidup dan beramal sebegitu lama.

Disebabkan itu, untuk meraih pahala yang berlipat kali ganda di penghujung Ramadhan penuh rahmat ini maka kita harus menzahirkan rasa syukur kepada Allah dengan mengambil kesempatan dan nikmat yang dikurniakan dengan melaksanakan ibadah wajib dengan terbaik dan melipatgandakan ibadah-ibadah sunat dalam mencari dan merebut malam lailatul qadar.

Dalam mencari malam lailatul qadr, Ustaz Muhamad memberitahu ianya adalah malam yang sejahtera dan selamat dari segala kejahatan dari awal malam sehinggalah terbit fajar.  Rasulullah Sallallahu alaihiwassalam  menganjurkan umatnya agar mencari dan menghidupkan 10 malam terakhir Ramadhan. Rasulullah Sallallahu alaihiwassalam bersabda: “Sesiapa yang beribadah pada malam al-Qadar dengan penuh keimanan dan pengharapan kepada keredaan Ilahi (ketakwaan), maka akan dihapuskan semua dosanya yang telah lalu.” (Hadis riwayat Abu Hurairah, Bukhari dan Muslim).

Pendapat penentuan tarikh dan malam sebenar berlakunya Lailatul Qadar di kalangan para ulama menyatakan bahawa adalah pada malam-malam ganjil sesudah hari yang ke-20 Ramadan iaitu malam 21, 23, 25, 27 dan 29 Ramadhan. Ini sesuai dengan sebuah hadis Rasulullah SAW (Adalah Rasulullah apabila memasuki sepuluh terakhir Ramadhan, menghidupkan seluruh malam, menggerakkan kaum keluarganya malam hari untuk beribadah, tekun beramal dan mengikat kain (iaitu tidak mengauli isteri-isterinya). (Riwayat Muslim)

Juga turut diriwayatkan daripada Aisyah RA, Rasulullah SAW bersabda: “Bersedialah dengan bersungguh-sungguh untuk menemui Lailatul Qadar pada malam ganjil 10 malam akhir Ramadan.” (Hadis sahih riwayat Bukhari) Kedua-dua hadis ini menjadi panduan dan sebagai suatu perangsang kepada seluruh umat mukmin supaya berebut-rebut untuk mencari pahala dan ganjaran malam al-Qadar bermula dari maghrib sampailah ke waktu subuh dengan melipatgandakan amal ibadat pada malam-malam akhir bulan Ramadhan ini. Hikmah malam penuh berkat itu dirahsiakan supaya setiap orang Islam bersungguh-sungguh menghayati 10 malam terakhir Ramadan dengan amal ibadat dan memberi pengharapan yang tinggi kepada Allah supaya dapat bertemu malam berkenaan seterusnya beroleh kebaikan dan penghapusan dosa sebagaimana hadis:

Daripada Abu Hurairah RA Nabi Muhammad SAW bersabda bermaksud: “…sesiapa menghayati malam Lailatul Qadar dengan mengerjakan solat (dan pelbagai ibadat lain), sedang dia beriman dan mengharapkan rahmat Allah Taala, nescaya dia diampunkan dosanya yang lalu.” (Hadis Bukhari)

Ibadat yang dimaksudkan dilipatgandakan pada malam tersebut adalah termasuk membaca al-Quran, berzikir, beristighfar, bertaubat dan berdoa pada malam yang berkat itu kepercayaan dan keyakinan benarnya keistimewaan Lailatul Qadar yang mulia itu. Berdoalah agar Allah SWT agar direzekikan bertemu malam tersebut dengan segala rahmatnya dan Pergunakanlah sebaiknya malam dimana mustajabnya doa seorang hamba yang ikhlas beribadah dan mengharap kepada Tuhannya.

Marilah kita beramai-ramai memeriahkan suasana 10 malam terakhir ramadhan dengan beribadat kepada allah swt dengan ikhlas dan penuh keimanan, mudah-mudahan kita dapat kurniaan allah yang kelebihannya pahalanya melebihi – 1000 bulan atau 83 tahun umur kita.

Posted in Amalan Pilihan, Artikel Ramadhan | Leave a Comment »

Pengertian Sebenar Lailatul Qadar

Posted by epondok di Mei 23, 2019

Mohd. Shauki Abd. Majid

 

Salah satu masa dan ketika yang ditunggu-tunggu oleh orang-orang beriman dalam  bulan Ramadan adalah  Laylat Al-Qadr (secara popular dilafazkan “lailatulqadar”). Malam itu disebut dengan lailatulqadar, suatu malam yang dinilai oleh al-Quran sebagai malam yang penuh barakah dan malam yang lebih baik daripada seribu bulan.

Secara harfiah Laylat Al-Qadr bermaksud “Malam Penentuan” atau “Malam Kepastian” – jika kata-kata  qadr difahami sebagai suatu asal dengan kata-kata taqdir. Tetapi ada juga yang menberi makna Laylat Al-Qadr dengan “Malam Kemahakuasaan”, iaitu jika kata-kata qadr difahami  sebagai suatu asal dengan kata-kata al-Qadir yang bermaksud “Yang Maha Kuasa” iaitu salah satu sifat Tuhan.

Lailatulqadar sangat dimuliakan oleh umat Islam kerana pada malam tersebut turun rahmat dan kebaikan daripada Allah SWT kepada umat-Nya. Pengalaman mendapatkan lailatulqadar merupakan pengalaman spiritual dan individual. Tidak semua orang mampu mendapatkan malam seribu malam ini. Ia tidak boleh dicapai begitu sahaja dengan hanya kehadiran kita pada malam-malam ganjil di sepuluh malam terakhir bulan Ramadan, kerana perjumpaan dengan lailatulqadar merupakan puncak prestasi kerohanian setelah melakukan banyak kegiatan rohani pada bulan Ramadan.

Dikatakan bahawa malam tersebut para malaikat turun, begitu juga ruh (yang dalam hal ini ialah ruh kudus atau malaikat Jibril pembawa wahyu Tuhan).Mereka turun dengan membawa ketentuan tentang segala perkara bagi seluruh alam khususnya umat manusia. Malam itu adalah malam kedamaian hingga terbit fajar.

Kalau kita berbicara tentang Nuzul Quran, sangat wajarlah bagi kita sebagai hamba Allah SWT secara khusyuk dan rendah hati menghayati suasana malam diturunkannya al-Quran sebagaimana yang tersebut dalam surah al-Qadr ayat 1 hingga 5 yang bermaksud;

“Sesungguhnya Kami telah menurunkan al-Quran ini pada malam Lailatulqadar, dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatulqadar? Malam Lailatulqadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka kerana membawa segala perkara yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut; Sejahteralah malam yang berkat itu hingga terbit fajar!”
Meskipun kata-kata ‘malam’ disebut dalam al-Quran sebanyak 92 kali, namun khusus untuk malam Qadr ini diberikan kehormatan yang amat tinggi sekali. Ia dinamakan ‘malam’ yang diberi berkat kerana turunnya al-Quran pada malam itu bersama seluruh malaikat di bawah pimpinan malaikat Jibril.

Penghormatan ini berlangsung satu malam suntuk dengan tenang dan aman damai sehingga terbitnya fajar pagi. Sengaja digambarkan oleh Allah SWT dengan kata ‘salam’ akan ketenangan malam yang semalaman itu sebagai kiasan daripada mesej dan isi yang dibawa oleh kitab suci iaitu perdamaian.

Inilah satu penghormatan yang begitu besar pernah terjadi dalam coretan seluruh sejarah kemanusiaan. Justeru Lailatulqadar sentiasa segar dan hidup setiap tahun sepanjang perjalanan sejarah manusia untuk memperingati peristiwa turunnya wahyu Allah SWT.

Di dalam Surah al-Qadr juga disebut malam Lailatulqadar melebihi seribu bulan. Ini bermakna amal yang dilakukan pada semalaman Lailatulqadar melebihi pahalanya daripada amal seribu bulan. Banyak ulama menjelaskan seribu bulan itu bukanlah memperhitungkan angka yang tepat, tetapi dimaksudkan kemuliaan Lailatulqadar berbanding dengan segala hari dan malam yang lainnya, iaitu suatu saat yang tidak terhingga ketinggian nilainya.

Apakah hikmat Allah tidak menyebut mana satu hari akan berlakunya Lailatulqadar. Berdasarkan pada hadis Nabi, Lailatulqadar akan jatuh pada tarikh ganjil di akhir bulan Ramadan iaitu 21, 23, 25, 27, dan 29. Ia terjadi pada salah satu malam itu dan hanya Allah sahaja yang mengetahui waktunya yang tepat.

Panduan inilah yang sering digunakan oleh umat Islam untuk mengisi hari-hari itu dengan meningkatkan amal-amal yang soleh. Mereka optimis dan mempunyai harapan yang tinggi dan mengharapkan amal yang dilakukan bertepatan dengan Lailatulqadar yang nilai pahalanya ribuan bulan.


Metafora 

Sebenarnya Rasulullah SAW sendiri tidak pernah menjelaskan apa yang dimaksudkan Lailatulqadar dan bila ia berlaku. Suatu ketika Rasulullah SAW bersabda kepada orang ramai yang berkumpul di masjid menunggu Lailatulqadar, katanya: apa yang kamu tunggu-tunggu malam ini akan datang kerana aku telah melihat dalam visi (rukyah) bahawa akan berlaku hujan lebat kemudian aku berlumuran dan basah kuyup oleh air. Pada malam itu memang terjadi hujan lebat.

Justeru bangunan masjid di zaman Nabi SAW diperbuat dari daun kurma maka air hujan mudah menitis masuk ke dalam lantai masjid yang bertanah. Umat Islam yang ada pada saat kejadian tersebut melihat apa yang dikatakan Nabi SAW. Rasullullah SAW dengan mukanya yang basah kuyup dan badannya yang berlumuran tanah liat lalu mengatakan itulah yang kau tunggu-tunggu. Justeru Lailatulqadar adalah persoalan rohani, maka tidak ada kata-kata yang mapan untuk menjelaskan. Ia hanya boleh diungkap melalui simbol atau metafora.

Di sinilah timbul masalah tafsir dan takwil di mana Nabi SAW dengan lumpur dan basah dengan air sebenarnya adalah suatu peringatan kepada kita bahawa tingkat paling tinggi daripada pengalaman rohani itu adalah kalau kita sudah kembali ke asal. Dari mana kita berasal kalau tidak dari tanah dan air. Jadi yang diambil Nabi SAW satu perlambangan bahawa kita pun akan kembali ke tanah dan menjadi air. Kita harus menyedari siapa kita di sisi Allah dan harus menjadi manusia berhati rendah dan janganlah menjadi manusia takbur yang membuat pintu syurga tertutup rapat dan tidak dapat masuk ke dalamnya.

Tidak ada kebahagiaan yang ingin dicapai melainkan kebahagiaan hakiki di sisi Allah SWT. Inilah yang kita cari dalam tahap rohani puasa – yang kita alami melalui satu simbolisasi dari Lailatulqadar. Tetapi semuanya memang harus dimulai dengan tanah dan air atau perkataan lainnya, kesedaran tentang diri kita yang sebenarnya. Jika orang yang ikhlas ada tandanya, maka demikian juga orang yang mendapat Lailatulqadar pasti ada tandanya jua. Pertama, apakah kita sudah semakin memahami maksud-maksud suci Allah ketika membaca al-Quran?

Kedua, apakah ibadat kita sudah lebih banyak, lebih baik, dan nikmatnya? Ketiga, apakah kita melihat manusia sebagai satu kesatuan tanpa dipilih oleh mana- mana mahzab? Keempat, apakah kita sudah berasa jijik melakukan dosa dan maksiat? Kelima, apakah kita bersedia berlapang dada memaafkan musuh kita? Keenam, jika kita berada dalam kesibukan tetapi banyak melakukan amal ibadah dan zikir dengan tidak mempunyai apa-apa yang harus dibanggakan di hadapan Allah?

Ini semua bererti kemungkinan besar kita berhasil mendapat curahan berkat-Nya melalui Lailatulqadar.

Posted in Amalan Pilihan, Artikel Ramadhan | Leave a Comment »

Nuzul Quran membawa sinar kebahagian

Posted by epondok di Mei 22, 2019

Mukaddimah

Alhamdulillah, kita sudah memasuki fasa kedua daripada tiga fasa puasa iaitu 10 malam yang kedua dan dikatakan berlaku Nuzul al-Quran pada 17 Ramadan mengikut sebahagian ahli sejarah. . Semoga ia memberi manfaat kepada kita dalam menjadikan al-Quran sebagai dustur al-hayah atau perlembagaan kehidupan.

 

Pengertian Nuzul Al-Quran

Daripada segi bahasa, perkataan ‘Nuzul’ bererti menetap di satu tempat atau turun dari tempat yang tinggi. Kata perbuatannya ‘nazala’ (نزل) membawa maksud ‘dia telah turun’ atau ‘dia menjadi tetamu’. Sebenarnya penggunaan istilah Nuzul al-Quran ini secara majaz atau (simbolik) sahaja yang bermaksud pemberitahuan al-Quran. Tujuannya untuk menunjukkan ketinggian al-Quran.

Secara teknikalnya Nuzul al-Quran bererti penurunan al-Quran dari langit kepada Nabi Allah yang terakhir. Perkataan Nuzul dalam pelbagai wajah sama ada kata nama, kata perbuatan atau lainnya digunakan dalam al-Quran sebanyak lebih kurang 290 kali. Sebagai contoh:

وَأَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً

Maksudnya: “Dia yang telah menurunkan hujan.”

(Surah al-Baqarah:22)

 

نَزَّلَ عَلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ

Maksudnya: “Dialah yang menurunkan Taurat Dan Injil.”

(Surah Ali-Imran:3)

 

Tujuan Al-Quran Diturunkan

Antara tujuan al-Quran diturunkan ialah untuk tadabbur kandugannya sebagaimana firman Allah SWT:

كِتَابٌ أَنْزَلْنَاهُ إِلَيْكَ مُبَارَكٌ لِيَدَّبَّرُوا آيَاتِهِ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الْأَلْبَابِ

Maksudnya: “(Al-Quran ini) sebuah Kitab yang Kami turunkan kepadamu (dan umatmu Wahai Muhammad), -Kitab yang banyak faedah-faedah dan manfaatnya, untuk orang-orang yang berakal sempurna beringat mengambil iktibar.”

(Surah As-Sad: 29)

 

Syeikh Sya’rawi Rahimuhullah ketika mentafsirkan ayat di atas menghuraikan makna kalimah ‘Mubarak’ iaitu benda yang sedikit tetapi manfaat dan kebaikannya jauh melebihi apa yang digambarkan. Seumpama orang yang bergaji sedikit tetapi kehidupan keluarganya mencukupi. Segala perbelanjaannya dihalakan kepada perkara yang bermanfaat dan berfaedah. Seakan hidup sebagai orang yang kaya.

Persoalannya bagaimanakah Allah SWT memberkati rezeki yang sedikit? Pertamanya Allah memberikan rasa qana’ah (mencukupi) kepada tuannya. Kedua, rezeki yang sedikit itu dibelanjakan kepada perkara yang memberi faedah sahaja. Ramai yang menyangka bahawa rezeki hanya harta. Perlu diingat rezeki juga ialah tidak membelanjakan kepada perkara yang dilarang.

Maksud al-Quran Mubarak ialah ayat-ayatnya punyai keberkatan dari sudut hukum zahir di mana ia mentarbiyahkan jiwa untuk hidup dengan istiqamah. Hakikatnya istiqamah tidak memberi beban walaupun sedikit dan yang membebankan manusia ialah penyelewengan. Kerana itu sabda Rasulullah SAW: “Sesungguhnya orang mukmin makan dengan perut yang satu dan orang kafir makan dengan tujuh perut.”

(Riwayat Muslim)

 

Seterusnya Syeikh Sya’rawi mentafsirkan maksud tadabbur ayat-ayatnya ialah bukan melihat secara luaran tetapi memerhatikan kandungan ayat dengan berfikir dan memandang jauh serta melihat kepada kesudahan.

Penting juga kepada kita melihat kepada luaran dan perkara-perkara yang perlu, untuk menjadikannya sebgai rumusan di akhir dan juga pengajaran. Ketika Nabi Khidir merosakkan perahu, ia ditentang oleh Nabi Musa A.S. Pandangan Nabi Musa adalah bersifat luaran di mana Baginda melihat kapal yang elok lebih baik dari kapal yang rosak.

Bagi Nabi Khidir pula mempunyai kekurangan yang lain. Ukurannya ialah mana yang lebih baik antara ada perahu dengan tidak ada perahu. Jika perahu ada, lelaki yang zalim akan merampasnya.

Tetapi jika perahu yang elok kemudian dirosakannya maka lelaki zalim tidak mengambilnya, terselamat dari rampasan lelaki zalim dan perahu itu masih menjadi hak milik tuannya.

Allah SWT menggesa kita merenung dan tadabbur ayat-ayatnya keranaAllah mengetahui bahawa apabila kita merenung dan mentadabbur ayat-ayatnya kita akan merasa cukup dan menerima dengan hati terbuka seterusnya akan kita memperoleh kebenaran.

 

Keistimewaan Al-Quran

Sebenarnya al-Quran cukup istimewa berbanding dengan mana-mana kitab. Oleh kerana tajuk ini cukup besar, penulis hanya menyebut sepintas lalu dengan satu dalil sahaja dengan setiap satunya. Dipetik daripada karya Dr. Yusuf al-Qaradhawi yang bertajuk “Bagaimana kita berinteraksi bersama dengan al-Quran al-Azim.” Antara lain menyebut:

  • Al-Quran kitab Ilahi. Hal ini dijelaskan dengan banyak ayat antaranya:

الر كِتَابٌ أُحْكِمَتْ آيَاتُهُ ثُمَّ فُصِّلَتْ مِنْ لَدُنْ حَكِيمٍ خَبِيرٍ

Maksudnya: “Alif, Lam, Ra. Al-Quran sebuah Kitab yang tersusun rapi ayat-ayatnya, kemudian dijelaskan pula kandungannya satu persatu yang diturunkan daripada Allah SWT Yang Maha Mendalam pengetahuannya.

(Surah Hud:1)

 

  • Al-Quran adalah kitab mahfuz (terpelihara). Firman Allah SWT:

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ

Maksudnya: “Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan al-Quran dan memeliharanya.”

(Surah al-Hijr: 9)

      Maksud hafizun dalam ayat ini dengan pemeliharaan Allah dari sebarang perubahan dan pertukaran seperti kata Ibn Kathir.

 

  • Al-Quran adalah mukjizat. Firman Allah SWT:

قُلْ لَئِنِ اجْتَمَعَتِ الإنْسُ وَالْجِنُّ عَلَى أَنْ يَأْتُوا بِمِثْلِ هَذَا الْقُرْآنِ لا يَأْتُونَ بِمِثْلِهِ وَلَوْ كَانَ

بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ ظَهِيرًا

Maksudnya: “Katakanlah (hai Muhammad) sesungguhnya jika sekalian manusia dan jin berhimpun demi mendatangkan sesuatu yang sebanding dengan al-Quran, mereka tidak akan mampu mendatangkannya walaupun mereka saling membantu.”

(Surah al-Isra’:88)

 

Dalam buku al-I’jaz al-Ilmi oleh Yusuf al-Haj Ahmad antara lain menyebut: “Tidak diragukan lagi bahawa sudut kemukjizatan al-Quran al-Karim begitu pelbagai dan tepat. Dari aspek kepelbagaiannnya antara lain kemukjizatan saintifik, kemukjizatan legislatif, kemukjizatan retorik, kemukjizatan metafisik, kemudian yang terakhir kemukjizatan artistik-ilustratif. Sementara dari ketepatannya, kita boleh melihat sejumlah amaran yang dibuktikan kebenarannya oleh sains moden dari waktu ke waktu. Fakta-fakta alamiah (bahanal) mahupun imbahanal ini semakin menegaskan dan mendukung isyarat yang diberitakan al-Quran.

 

  • Al-Quran kitab nyata lagi mudah. Firman Allah SWT:

فَإِنَّمَا يَسَّرْنَاهُ بِلِسَانِكَ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ

Maksudnya: “Maka sesungguhnya kami memudahkan al-Quran dengan bahasamu (hai Muhammad) semoga mereka mengambil pengajaran.”

(Surah ad-Dukhan: 58)

 

  • Al-Quran kitab zaman semuanya. Ianya bermaksud kitab yang kekal dan bukan hanya sesuai pada suatu masa sahaja dan bukan untuk satu generasi sahaja. Tetapi al-Quran sesuai sepanjang zaman dan semua tempat. Justeru tidak pelik sehingga sekarang al-Quran tetap menjadi panduan dan pedoman dalam menempuh kehidupan.

 

  • Al-Quran kitab agama keseluruhannya. Maksudnya ialah ianya menjadi asas kepada agama dan roh Islamnya dan daripadanya diambil roh akidah, ibadat, akhlak dan juga usul tasyri’ dan hukum hakam.

 

  • Al-Quran merupakan kitab insani sejagat. Hal ini dapat difahami berdasarkan kepada sifat al-Quran itu sendiri yang banyak menekankan kehidupan manusia dengan kalimahnya dan untuk alam sejagat. Benarlah firman Allah SWT:

إِنْ هُوَ إِلا ذِكْرٌ لِلْعَالَمِينَ

Maksudnya: “Al-Quran itu tidak lain hanya peringatan bagi seluruh penduduk alam.”

(Surah al-Takwir: 27)

 

Penulis menukilkan dari Detik Islam yang bertarikh 10 Ogos 2012 berkenaan dengan pengaruh bacaan al-Quran pada saraf, otak dan organ tubuh lain antaranya menyatakan: “Tidak ada lagi bacaan yang dapat meningkatkan terhadap daya ingatan dan memberikan ketenangan kepada seseorang kecuali membaca al-Quran.”

Dr. Al-Qadhi, melalui penelitiannya yang panjang dan serius di Klinik Besar Florida, Amerika Syarikat, berjaya membuktikan hanya dengan mendengar bacaan ayat-ayat al-Quran, seorang muslim, baik mereka yang berbahasa Arab mahupun bukan, dapat merasakan perubahan fisiologi yang sangat besar.

Penurunan tekakanan, kesedihan, memperoleh ketenangan jiwa, merungkai pelbagai macam penyakit merupakan pengaruh am yang dirasakan orang-orang yang menjadi objek kajiannya. Penemuan kajian ini dilihat tidak menentu.

Penelitiannya disokong dengan bantuan peralatan elektronik terkini untuk mengesan tekanan darah, degupan jantung, ketahanan otot, dan ketahanan kulit terhadap aliran elektrik. Dari hasil kajiannya, beliau telah membuat kesimpulan, bahawa bacaan al-Quran berpengaruh besar sehingga 97% dalam melahirkan ketenangan jiwa dan penyembuhan penyakit.

Kajian Dr. Al-Qadhi ini diperkuat pula oleh kajian lain yang dilakukan oleh doktor yang berbeza. Dalam laporan sebuah kajian yang disampaikan dalam Persidangan Pertubuhan Islam Amerika Utara pada tahun 1984, disebutkan, al-Quran terbukti mampu mendatangkan ketenangan sehingga 97% bagi mereka yang mendengarkannya.

Kesimpulan hasil kajian tersebut diperkuatkan lagi oleh kajian Muhammad Salim yang diterbitkan Universiti Boston. Sasaran kajiannya terhadap 5 orang sukarelawan yang terdiri dari 3 lelaki dan 2 wanita.

Kelima orang tersebut sama sekali tidak mahir bahasa Arab dan mereka pun tidak diberitahu bahawa mereka akan diperdengarkannya adalah al-Quran.

Kajian yang dilakukan sebanyak 210 kali ini terbahagi kepada dua sesi, iaitu membaca al-Quran dengan tartil dan membacakan Bahasa Arab yang bukan dari al-Quran. Kesimpulannya, responden mendapatkan ketenangan sehingga 65% ketika mendengar Bacaan al-Quran dan mendapatkan ketenangan hanya 35% ketika mendengar Bahasa Arab yang buka dari al-Quran.

Al-Quran memberikan pengaruh besar jika diperdengarkan kepada bayi. Hal tersebut diungkapkan Dr. Nurhayati sewaktu Seminar Kaunseling Psikoterapi Islam di Malaysia pada tahun 1997. Menurut penyelidikan yang dijalankan, bayi berusia 48 jam yang diperdengarkan ayat-ayat al-Quran dari perakam suara menunjukkan respon tersenyum dan menjadi lebih tenang.

Sungguh suatu kebahagiaan dan merupakan nikmat yang besar., kita mempunyai al-Quran. Selain menjadi ibadah dalam membacanya, bacaannya memberikan pengaruh besar bagi kehidupan jasmani dan rohani kita.

Jika mendengar muzik klasik boleh mempengaruhi kecerdasan intelektual (IQ) dan kecerdasan emosi (eq) seseorang, bacalah al-Quran mempengaruhi kecerdasan spiritual (SQ).

 

Matlamat Al-Quran

Secara umumnya, al-Quran menyeru kepada banyak prinsip dan maqasid yang sesuai bagi sifat kemanusiaan. Antaranya:

  • Mentashihkan akidah, sudut pemikiran berkaitan ketuhanan, kerasulan dan pembalasan.
  • Mentaqrirkan kemuliaan insan, hak-haknya terutama di kalangan yang daif dan tertindas.
  • Menyeru kepada pembersihan jiwa manusia.
  • Membentuk keluarga solehah dan pemberian hak wanita.
  • Membina ummah yang menjadi saksi kepada kemanusiaan.
  • Dakwah dan menyeru kepada alam insani yang bersifat tolong menolong dan kerjasama.

 

Pendapat Ulama Berkenaan Al-Quran

            Dinyatakan di sini beberapa kenyataan ulama dan tokoh berkaitan Quran.

  • Imam Syafie berkata: Setiap yang bercakap berdasarkan Kitab dan Sunnah, maka itulah sebenarnya. Adapun selain keduanya, dilihat sia-sia.

 

  • Al-Harith al-Muhasibi berkata: Saudara-saudaraku apabila orang membaca al-Quran untuk mendapat pahalanya, maka ketahuilah tunjukkan kehendak dengan bacaan kamu untuk tadabbur dan iktibar darinya.

 

  • Fudhail bin Iyadh berkata: Penjaga al-Quran sentiasa mengelak dari menderhakai Tuhannya. Bagaimana mungkin mereka melakukan maksiat sedangkan setiap huruf dari al-Quran menyerunya “Demi Allah, jangan engkau ingkari perkara yang engkau bawa dariku.”

 

  • Abdul Qadir al-Jilani berkata: Wahai kaumku, berlaku baiklah kepada al-Quran dengan beramal dengannya bukan dengan berdebat.

 

  • Ibn Taimiyah berkata: Al-Quran mampu menghilangkan segala penyakit yang menyebabkan keinginan-keinginan jahat, sehingga sihatlah jiwa dan bersihlah keinginannya dan kembalilah seseorang itu kepada fitrah yang telah ditanam oleh Allah SWT sepertimana badan kembali sihat.

 

  • Ibn Qayyim berkata: Al-Quran adalah kalam Allah SWT yang Allah SWT tajalli kepada-Nya untuk hamba-hamba-Nya dengan sifat-sifat-Nya.

 

  • Imam Muslim berkata: Al-Quran adalah ubat segala penyakit kecuali maut. Semoga hendaknya Allah SWT mematikan kita di dalam iman dan menghembuskan nafas terakhir dengan bibir yang masih basah berkumat-kamit melafazkan ayat-ayat suci al-Quran.

 

  • Al-Syahid Hasan al-Banna berkata: Al-Quran al-Karim adalah sebuah perlembagaan yang lengkap merangkumi seluruh hukum Islam. Al-Quran adalah sumber yang mencurahkan segala kebaikan dan ilmu ke dalam hati yang beriman. Al-Quran adalah sumber yang terbaik untuk para ahli ibadat mendekatkan diri kepada Allah SWT dengan cara membacanya.

 

  • Mustafa al-Sibaei menyebut beberapa ungkapan antaranya:
  • Kesan al-Quran pada jiwa orang yang beriman pada maknanya dan bukan pada lagunya. Membaca dengan beramal dan bukan yang mengelokkan bacaan tetapi tidak beramal.
  • Bacaan al-Quran dalam radio dengan hati yang khusyuk yang dapat didengar oleh orang Islam sehingga dibuka hati dan akal mereka satu ketika jauh lebih baik dari seribu rancangan yang lain.
  • Orang zaman dahulu belajar al-Quran untuk beramal dengannya. Justeru, bagaimana tiada perbezaan antara generasi kita dan generasi mereka yang agung.
  • Al-Quran di tangan-tangan orang Islam ibarat senjata di tangan orang-orang jahil.

 

  • Dr. Yusuf Al-Qaradhawi mengungkapkan banayak kata-kata antaranya:
  • Al-Quran merupakan minhaj atau jalan serta cara bagi kehidupan manusia.
  • Al-Quran sebagai dustur kepada sebarang hukum.
  • Al-Quran sebagai dustur kepada dakwah.

 

Sebagai mana yang dimaklumi, al-Quran diturunkan sebagai petunjuk dan hidayah kepada seluruh umat manusia. Antara perkara penting, Islam menganjurkan perpaduan dan kesatuan serta bertaaruf antara satu sama lain agar ikatan ukhuwah begitu ampuh sesama manusia. Ini akan memudahkan untuk mengimarahkan dunia yang layak menjadi khalifah Allah di muka bumi.

Justeru, marilah kita menjadikan Nuzul al-Quran sebagai inspirasi untuk bersatu hati serta bertoleransi antara satu sama lain agar kita semua mencapai kebahagiaan abadi.

 

Penutup

            Al-Quran selain merupakan tilawah, ianya juga penawar hati dan fikiran. Ianya mampu merubah atau meruntun perjalanan hidup sebagaimana yang dikehendaki oleh Allah SWT dan Rasul-Nya. Kepentingan dan manfaat al-Quran digambarkan oleh Rasulullah SAW dalam hadis-hadis berikut:

 

  • “Sesungguhnya hati-hati berkarat seperti berkaratnya besi. Sahabat-sahabat bertanya, bagaimana untuk menyucikannya, ya Rasulullah? Baginda SAW menjawab, dengan membaca al-Quran dan mengingati mati.”
  • “Yang terbaik di antara kamu ialah mereka yang mempelajari al-Quran dan mengajarkannya.”
  • “Ahli al-Quran ialah Ahlullah. Bacalah al-Quran. Kamu diberi pahala dengan setiap bilangan dan huruf yang dibaca.
  • “Tiap-tiap ayat di dalam al-Quran adalah satu darjat di dalam syurga dan satu lampu di dalam rumahmu.”
  • “Rumah yang dibacakan al-Quran di dalamnya nescaya lapanglah penghuninya, luas kebajikan, masuklah malaikat dan keluarlah syaitan. Rumah yang tidak dibacakan al-Quran, sempitlah penghuninya, sedikitlah kebajikan, keluarlah malaikat dan masuklah syaitan.”

 

Kita perlu kembali kepada al-Quran dan menjadikannya sebagai amalan hidup, selain ianya merupakan penghibur jiwa dan sumber ketenangan. Kalau tidak mampu membaca huruf Arab, perlulah terlebih dahulu mempelajarinya. Amat malang generasi kini bukan sahaja buta al-Quran tetapi buta huruf Arab yang menjadi perantaraan al-Quran. Anak-anak murid dulu memang diasuh dan diajar dengan tulisan Arab tetapi malangnya, sejak diharamkan pendidikan Arab di sekolah oleh tali barut musuh, ramai di antara kita sekarang tidak dapat membaca kitab-kitab lama yang bertulisan Arab. Malang sekali disebabkan tidak mengenal huruf Arab, lantas al-Quran dijauhi dan dimusuhi.

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Selawat bukti ‘balas jasa’ Nabi laksana amanah sampaikan Islam

Posted by epondok di Mei 21, 2019

Oleh Prof Emeritus Datuk Zakaria Stapa

 

TIADA orang normal cara berfikir akan mempertikaikan kepentingan memberi penghormatan dan mendoakan keselamatan serta kesejahteraan, sekali gus menambahkan kemuliaan kepada seseorang yang berjasa amat besar. Lebih-lebih lagi apabila jasa itu merata ke seluruh alam seperti Rasulullah SAW.

Justeru, selawat dan salam ke atas Rasulullah SAW ialah akhlak mulia dituntut Islam. Ia bukan hanya hormat dan doa kepada Baginda, malah faedah besar kepada Muslim sendiri. Ini kerana selawat dan salam akan beroleh pahala berlipat ganda daripada Allah SWT, selain berpeluang mendapat kedekatan dengan Baginda khususnya di akhirat.

Baginda bersabda lagi: Orang paling dekat kepadaku di akhirat ialah orang paling banyak berselawat untukku. (HR Tirmizi)

Kedudukan hampir dengan Rasulullah SAW di akhirat ialah dambaan setiap Muslim yang benar-benar faham mengenai nilai kehidupan daripada perspektif ajaran Islam. Kebalikan keadaan itu ialah sikap orang Islam yang enggan mengucapkan selawat dan salam ke atas Rasulullah SAW apabila nama Baginda disebut.

Sabda Rasulullah SAW: Orang yang benar-benar bakhil ialah orang disebut namaku di hadapannya, dia tidak mengucap selawat kepadaku. (HR Ahmad dan Tirmizi)

Baginda bersabda lagi: Semoga terkena debu hidung orang yang pada saat namaku disebut dekat dengannya, dia tidak berselawat untukku. (HR Tirmizi)

Muslim yang tidak peka dan cakna berselawat apabila nama Rasulullah SAW disebut – seperti dicatatkan Wahbah al-Zuhayli dalam kitabnya, Akhlaq al-Muslim: ‘Alaqatuhu bi al-Khaliq – sedang terperangkap dalam keadaan mental keruh, jiwa kusut dan niat tidak murni kerana bergelumang dalam maksiat terhadap Allah SWT.

Beliau juga menjelaskan ungkapan ‘semoga terkena debu hidung’ yang merujuk kepada ungkapan majazi atau kiasan yang bermakna ‘kedudukan amat hina dan rugi.’ Justeru, golongan itu sewajarnya faham mereka sedang berada dalam kerugian dan kehilangan manfaat besar.

Perihal selawat dan salam mesti difahami baik serta dihayati secara berterusan kerana ia amat mudah dan tidak membeban atau mengambil masa lama tetapi akan beroleh ganjaran cukup lumayan dan kedudukan cukup tinggi.

Daripada segi etimologi, perkataan al-salah – yang menghasilkan istilah selawat – memberi makna doa, mohon keampunan (istighfar) dan rahmah. Namun daripada penggunaan istilah, ia tertakluk kepada pihak atau siapa yang mengungkapkan selawat.

Justeru, seperti dicatat Muhammad ‘Ali al-Sabuni dalam tulisannya, Rawai’ al-Bayan: Tafsir Ayat al-Ahkam min al-Quran dan al-Ghazali Khalil ‘Aid dalam Tafsir Surah al-Ahzab, apabila selawat diungkapkan Allah SWT kepada Nabi SAW, ia merujuk kepada rahmah dan keredaan. Tidak mungkin ia merujuk kepada doa atau istighfar kerana kepada Allah SWT yang sebenarnya sesuatu doa dan permohonan keampunan itu dituju.

Apabila selawat diungkapkan malaikat, ia bermakna permohonan ampun (istighfar) dan doa, manakala ungkapan orang beriman pula merujuk kepada penghormatan serta doa agar Allah SWT menambahkan kemuliaan dan kehormatan kepada Baginda lagi.

Bagaimanapun, perlu dicatatkan ia tidak sekali-kali bermakna Rasulullah SAW memerlukan doa dan istighfar umat Baginda untuk memperoleh keselamatan dan mendapat tempat paling tinggi di sisi Allah SWT.

Segalanya sudah diperoleh Nabi SAW daripada Allah SWT sekalipun tanpa doa dan istighfar umat Islam. Namun apa lebih utama dalam gesaan ajaran Islam, ia melambangkan bukti penghormatan serta ekspresi jujur sikap penganut setia ajaran dibawa Baginda.

Dalam konteks ajaran Islam yang menggesa dan mewajibkan selawat serta salam ke atas Rasulullah SAW, sesungguhnya terpacak kukuh lambang keutamaan dan kemuliaan Baginda berbanding semua makhluk ciptaan Allah sama ada manusia, malaikat atau jin.

Firman Allah SWT: “Sesungguhnya Allah dan malaikat-Nya berselawat kepada Nabi; wahai orang beriman, berselawatlah kepadanya serta ucapkanlah salam sejatera dengan penghormatan sepenuhnya!” (Al-Ahzab, 56)

Betapa mulia kedudukan Rasulullah SAW di sisi Allah SWT terlambang pada peri hakikat Tuhan sendiri bersama malaikat-Nya mengucapkannya. Allah SWT sendiri memperaku kurniaan rahmat serta redha kepada Baginda, sambil malaikat memohon ampun dan doa buat Baginda.

Makhluk manusia beriman kepada ajaran Islam kemudiannya digesa supaya berdoa untuk menambahkan lagi kemuliaan dan kehormatan Baginda walaupun sudah sedia beroleh apa yang dikurniakan menerusi rahmat dan redha yang terungkap menerusi selawat Allah SWT sendiri.

Demikian hebat Rasulullah SAW di sisi Allah SWT. Dalam keadaan ini, siapa sangatlah manusia Muslim – khususnya umat yang hidup dalam tempoh masa kini – yang berasa angkuh, lalu enggan mengungkap selawat dan salam ke atas Rasulullah SAW.

Muslim yang hanyut tanpa arah perlu segera menilai diri: kalaulah Allah SWT sendiri dan malaikat boleh mengungkapkan selawat dan salam, mengapa mereka terus sombong dan bongkak hingga tidak berbuat demikian.

Hakikatnya, tiada nabi lain diutus Allah SWT menerima penghargaan dan cinta kasih melebihi apa diberikan kepada Nabi Muhammad SAW. Nama Baginda banyak kali disebut seiringan dengan penyebutan nama Allah SWT sendiri, iaitu dalam syahadah, azan dan tasyahud solat.

Pelbagai perintah taat kepada Allah SWT dalam al-Quran dikemukakan secara beriringan dengan perintah taat kepada Nabi SAW. Selawat juga antara rukun dalam khutbah Jumaat dan dalam ibadat lainnya. Selawat wajib dibaca setiap kali memula dan mengakhiri doa.

Semua itu menggambarkan ketinggian kedudukan Nabi SAW, di samping melambangkan Baginda makhluk istimewa yang begitu setia menjalankan tugas sebagai pesuruh Allah SWT, lantas amat wajar sekali Baginda amat dicintai-Nya. Tiada makhluk lain dapat menyamai Baginda dalam aspek kerapatan hubungan dengan Allah SWT.

Justeru, makhluk yang sebegini hebat di sisi Allah SWT mesti dihormati, disanjung, dikasihi dan diberikan apresiasi sewajarnya oleh Muslimin serta Muslimat yang mengaku menjadi umat Nabi Muhammad SAW. Kalau tidak, betapa jahil dan bebal kalangan manusia bergelar Muslim itu.

Penghormatan itu tertumpu kepada pengungkapan selawat dan salam yang perlu diluahkan penuh jujur sebagai bukti kesetiaan serta balas jasa Baginda di atas keteguhan dan kejayaan cemerlang melaksanakan amanah dalam menyampaikan ajaran Islam secara sempurna.

INFO

Selawat

– Terbahagi kepada dua, iaitu selawat ma’thur yang berdasarkan hadis dan ghaira ma’thur yang biasanya disusun oleh sahabat Nabi SAW, tabiin, ulama dan aulia.

– Antara selawat yang boleh diamalkan:-

1. Selawat Ibrahimiyah: Selawat yang dibaca dalam tahiyat akhir setiap solat khususnya solat fardu, sekali gus menjadi selawat yang paling afdal.

2. Selawat Tafrijiah/Nariyah: Selawat yang biasa dibaca sekiranya seseorang mempunyai hajat sama ada besar atau kecil. Setiap permintaan dalam selawat itu mempunyai asas daripada sunnah dan sirah Nabi SAW.

3. Selawat Munjiyat: Antara selawat yang biasa diamalkan khususnya di alam Melayu kerana dibaca dalam doa majlis tahlil dan bacaan surah Yasin.

4. Selawat Syifa: Sering dibaca untuk memohon kesihatan dan kesembuhan daripada penyakit kepada Allah SWT.

5. Selawat Imam Shafie: Antara selawat yang popular kerana dibacakan dalam majlis tahlil. Menariknya, teks selawat ini mengungkapkan semoga Allah SWT menganugerahkan selawat dan salam kepada Rasulullah SAW sebanyak bilangan segala yang Dia ketahui dan tinta yang mencatat kalimah-Nya selama masih ada orang yang mengingati atau terlupa kepada Tuhan.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Tanda-Tanda Orang yang Bersyukur

Posted by epondok di Mei 20, 2019

  1. Mengakui dan Menyadari Bahwa Allah Telah Memberinya Nikmat

Orang yang bersyukur senantiasa menisbatkan setiap nikmat yang didapatnya kepada Allah Ta’ala. Ia senantiasa menyadari bahwa hanya atas takdir dan rahmat Allah semata lah nikmat tersebut bisa diperoleh. Sedangkan orang yang kufur nikmat senantiasa lupa akan hal ini. Dari Ibnu Abbas Radhiallahu’anhuma, ia berkata,

مُطِرَ النَّاسُ على عهدِ النَّبيِّ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ فقالَ النَّبيُّ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ أصبحَ منَ النَّاسِ شاكرٌ ومنهم كافرٌ قالوا هذهِ رحمةُ اللَّهِ وقالَ بعضُهم لقد صدقَ نوءُ كذا وكذا

“Ketika itu hujan turun di masa Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam, lalu Nabi bersabda, ‘Atas hujan ini, ada manusia yang bersyukur dan ada yang kufur nikmat. Orang yang bersyukur berkata, ‘Inilah rahmat Allah.’ Orang yang kufur nikmat berkata, ‘Oh pantas saja tadi ada tanda begini dan begitu’” (HR. Muslim no.73).

  1. Menyebut-Nyebut Nikmat yang Diberikan Allah

Mungkin kebanyakan kita lebih suka dan lebih sering menyebut-nyebut kesulitan yang kita hadapi dan mengeluhkannya kepada orang-orang. “Saya sedang sakit ini.” “Saya baru dapat musibah itu..” “Saya kemarin rugi sekian rupiah..”, dll. Namun sesungguhnya orang yang bersyukur itu lebih sering menyebut-nyebut kenikmatan yang Allah berikan. Karena Allah Ta’ala berfirman,

وَأَمَّا بِنِعْمَةِ رَبِّكَ فَحَدِّثْ

“Dan nikmat yang diberikan oleh Rabbmu, perbanyaklah menyebutnya” (QS. Adh-Dhuha: 11).

Namun tentu saja tidak boleh takabbur (sombong) dan ‘ujub (merasa kagum atas diri sendiri).

  1. Menunjukkan Rasa Syukur dalam Bentuk Ketaatan kepada Allah

Sungguh aneh jika ada orang yang mengaku bersyukur, ia menyadari segala yang ia miliki semata-mata atas keluasan rahmat Allah, namun di sisi lain melalaikan perintah Allah dan melanggar larangan-Nya, ia enggan shalat, enggan belajar agama, enggan berzakat, memakan riba, dll. Jauh antara pengakuan dan kenyataan. Allah Ta’ala berfirman,

وَلَقَدْ نَصَرَكُمُ اللَّهُ بِبَدْرٍ وَأَنْتُمْ أَذِلَّةٌ فَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Sungguh Allah telah menolong kamu dalam peperangan Badar, padahal kamu adalah (ketika itu) orang-orang yang lemah. Karena itu bertakwalah kepada Allah, supaya kamu mensyukuri-Nya” (QS. Ali Imran: 123).

Maka rasa syukur itu ditunjukkan dengan ketakwaan.

Tips Agar Menjadi Orang yang Bersyukur

  1. Senantiasa Berterima Kasih kepada Orang Lain

Salah cara untuk mensyukuri nikmat Allah adalah dengan berterima kasih kepada manusia yang menjadi perantara sampainya nikmat Allah kepada kita. Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda,

لا يشكر الله من لا يشكر الناس

“Orang yang tidak berterima kasih kepada manusia, berarti ia tidak bersyukur kepada Allah” (HR. Tirmidzi no.2081, ia berkata: “Hadits ini hasan shahih”).

Beliau juga bersabda,

مَنْ صَنَعَ إِلَيْكُمْ مَعْرُوفًا فَكَافِئُوهُ، فَإِنْ لَمْ تَجِدُوا مَا تُكَافِئُونَهُ فَادْعُوا لَهُ حَتَّى تَرَوْا أَنَّكُمْ قَدْ كَافَأْتُمُوهُ

“Barangsiapa yang telah berbuat suatu kebaikan padamu, maka balaslah dengan yang serupa. Jika engkau tidak bisa membalasnya dengan yang serupa maka doakanlah ia hingga engkau mengira doamu tersebut bisa sudah membalas dengan serupa atas kebaikan ia” (HR. Abu Daud no. 1672, dishahihkan Al-Albani dalam Shahih Abu Daud).

Oleh karena itu, mengucapkan terima kasih adalah akhlak mulia yang diajarkan oleh Islam. Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda,

مَن صُنِعَ إليهِ معروفٌ فقالَ لفاعلِهِ : جزاكَ اللَّهُ خيرًا فقد أبلغَ في الثَّناءِ

“Barangsiapa yang diberikan satu kebaikan kepadanya lalu dia membalasnya dengan mengatakan, ‘Jazaakallahu khair’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka sungguh hal itu telah mencukupinya dalam menyatakan rasa syukurnya” (HR. Tirmidzi no.2167, ia berkata: “Hadits ini hasan jayyid gharib”, ).

  1. Merenungkan Nikmat-Nikmat Allah

Dalam Al-Qur’an sering kali Allah menggugah hati manusia bahwa banyak sekali nikmat yang Ia limpahkan sejak kita datang ke dunia ini, agar kita sadar dan bersyukur kepada Allah. Allah Ta’ala berfirman,

وَاللَّهُ أَخْرَجَكُمْ مِنْ بُطُونِ أُمَّهَاتِكُمْ لا تَعْلَمُونَ شَيْئًا وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالأبْصَارَ وَالأفْئِدَةَ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu pun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur” (QS. An-Nahl: 78).

  1. Qana’ah

Senantiasa merasa cukup atas nikmat yang ada pada diri kita membuat kita selalu bersyukur kepada Allah. Sebaliknya, orang yang senantiasa merasa tidak puas, merasa kekurangan, ia merasa Allah tidak pernah memberi kenikmatan kepadanya sedikitpun. Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda,

كن وَرِعًا تكن أعبدَ الناسِ ، و كن قنِعًا تكن أشْكَرَ الناسِ

“Jadilah orang yang wara’, maka engkau akan menjadi hamba yang paling berbakti. Jadilah orang yang qana’ah, maka engkau akan menjadi hamba yang paling bersyukur”(HR. Ibnu Majah no. 3417, dishahihkan Al Albani dalam Shahih Ibni Majah).

  1. Sujud Syukur

Salah satu cara untuk mengungkapkan rasa syukur ketika mendapat kenikmatan yang begitu besar adalah dengan melakukan sujud syukur.

عن أبي بكرة نفيع بن الحارث رضي الله عنه قال: كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا جاءه أمر بشر به خر ساجدا؛ شاكرا لله

“Dari Abu Bakrah Nafi’ Ibnu Harits Radhiallahu’anhu ia berkata, ‘Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam biasanya jika menjumpai sesuatu yang menggemberikan beliau bersimpuh untuk sujud. Sebagai ungkapan rasa syukur kepada Allah” (HR. Abu Daud no.2776, ).

  1. Berdzikir

Berdzikir dan memuji Allah adalah bentuk rasa syukur kita kepada Allah. Ada beberapa dzikir tertentu yang diajarkan oleh Rasulullah khusus mengungkapkan rasa syukur kita kepada Allah. Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda,

من قال حين يصبح: اللهم ما أصبح بي من نعمة أو بأحد من خلقك فمنك وحدك لا شريك لك، فلك الحمد ولك الشكر. فقد أدى شكر يومه، ومن قال ذلك حين يمسي فقد أدى شكر ليلته

“Barangsiapa pada pagi hari berdzikir: Allahumma ashbaha bii min ni’matin au biahadin min khalqika faminka wahdaka laa syariikalaka falakal hamdu wa lakasy syukru.”
(Ya Allah, atas nikmat yang Engkau berikan kepada ku hari ini atau yang Engkau berikan kepada salah seorang dari makhluk-Mu, maka sungguh nikmat itu hanya dari-Mu dan tidak ada sekutu bagi-Mu. Segala pujian dan ucap syukur hanya untuk-Mu)

Maka ia telah memenuhi harinya dengan rasa syukur. Dan barangsiapa yang mengucapkannya pada sore hari, ia telah memenuhi malamnya dengan rasa syukur” (HR. Abu Daud no.5075, dihasankan oleh Syaikh Abdul Qadir Al-Arnauth dalam tahqiqnya terhadap kitab Raudhatul Muhadditsin).

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Ijtima’ Pondok SeMalaysia 2019 di Madinah Ramadhan, Kota Bharu 23 Mei ini

Posted by epondok di Mei 19, 2019

Posted in Program Terbaru | Leave a Comment »

Kelebihan hamba Allah yang bersyukur

Posted by epondok di Mei 19, 2019

  1. Syukur Adalah Sifat Orang Beriman

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda,

عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ، وَلَيْسَ ذَاكَ لِأَحَدٍ إِلَّا لِلْمُؤْمِنِ؛ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ، وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ

“Seorang mukmin itu sungguh menakjubkan, karena setiap perkaranya itu baik. Namun tidak akan terjadi demikian kecuali pada seorang mu’min sejati. Jika ia mendapat kesenangan, ia bersyukur, dan itu baik baginya. Jika ia tertimpa kesusahan, ia bersabar, dan itu baik baginya” (HR. Muslim no.7692).

  1. Merupakan Sebab Datangnya Ridha Allah

Allah Ta’ala berfirman,

وإن تشكروا يرضه لكم

“Jika kalian ingkar, sesungguhnya Allah Maha Kaya atas kalian. Dan Allah tidak ridha kepada hamba-Nya yang ingkar dan jika kalian bersyukur Allah ridha kepada kalian” (QS. Az-Zumar: 7).

  1. Merupakan Sebab Selamatnya Seseorang Dari Azab Allah

Allah Ta’ala berfirman,

ما يفعل الله بعذابكم إن شكرتم وآمنتم

“Tidaklah Allah akan mengadzab kalian jika kalian bersyukur dan beriman. Dan sungguh Allah itu Syakir lagi Alim” (QS. An-Nisa: 147).

  1. Merupakan Sebab Ditambahnya Nikmat

Allah Ta’ala berfirman,

وإذ تأذن ربكم لئن شكرتم لأزيدنكم

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu mengumumkan, ‘Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih’” (QS. Ibrahim: 7).

  1. Ganjaran Di Dunia dan Akhirat

Janganlah Anda menyangka bahwa bersyukur itu hanya sekedar pujian dan berterima kasih kepada Allah. Ketahuilah bahwa bersyukur itupun menuai pahala, bahkan juga membuka pintu rezeki di dunia. Allah Ta’ala berfirman,

وسنجزي الشاكرين

“Dan sungguh orang-orang yang bersyukur akan kami beri ganjaran” (QS. Al Imran: 145).

Imam Ath Thabari menafsirkan ayat ini dengan membawakan riwayat dari Ibnu Ishaq, “Maksudnya adalah, karena bersyukur, Allah memberikan kebaikan yang Allah janjikan di akhirat dan Allah juga melimpahkan rezeki baginya di dunia” (Tafsir Ath Thabari, 7/263).

 

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Fahami gejala, akar sebab dan natijah akhir

Posted by epondok di Mei 18, 2019

DALAM kehidupan kita ini terdapat gejala-gejala (symptom) yang berpunca dari akar sebab dalam diri dan luar diri yang menimbulkan masalah dan menghasilkan natijah. Masalah yang berbangkit kalau tidak dileraikan ia akan menjadi lebih kronik. Gejala dalam sikap masyarakat, tabiat di kalangan netizen, krisis ilmu dan pendidikan, kemelut politik yang terjadi dan ketidakseimbangan ekonomi sentiasa melatari kehidupan masyarakat.

Pendekatan dalam proses pengilmuan dan pendidikan umpamanya menjadikan pelajar berpengetahuan, bermaklumat dan berkemahiran tetapi tanpa etika, amalan jadi sumbang. Ia menyebabkan aplikasi ilmu dan maklumat tidak dalam kerangka ihsan (kebaikan) dan menyebabkan warga kita kehilangan adab. Kehilangan adab difahamkan sebagai ilmu yang dipelajari adalah silap dan melahirkan kepimpinan dan kepengikutan yang silap juga.

Akar sebab dari kehilangan adab ini akibat ilmu yang benar dan bermanfaat tidak diajarkan kepada generasi penerus. Ia menyebabkan disiplin ilmu tidak berkembang, disiplin kalbu tidak menghubungkan diri dengan Pencipta dan menyebabkan disiplin amal tidak terjadi.

Natijah akhir daripada kehilangan adab ini menghasilkan manusia yang tidak peduli tentang makna kebenaran dan keadilan, amanah dan kesantunan menyebabkan emosi dan nafsu jadi meluap-luap. Terdapat setengah netizen dalam sosial media tidak menggunakan adab berilmu dan adab beragama memaki hamun dengan kata-kata kesat dan jelik bila melakukan respon terhadap sesuatu isu. Budaya orang-orang yang beradab tidak sifatnya sedemikian. Ia mencerminkan gelagat buruk dalam melakukan komunikasi dan menyebabkan krisis kemanusiaan bertambah parah.

Teknologi selamanya alat dan bukannya matlamat. Teknologi internet umpamanya memudahkan pengguna mendapat pelbagai macam maklumat. Ada maklumat yang baik dan ada maklumat yang merosakkan pemikiran pengguna. Pengguna memerlukan etika yang lebih manusiawi supaya komunikasi sesama manusia berjalan secara orang beradab.

Penguasaan dan pengagihan sumber ekonomi merupakan gejala lain yang menyebabkan ketidakseimbangan terjadi. Para peniaga umpamanya hanya mementingkan keuntungan yang maksimum dengan melakukan eksploitasi. Perniagaan tidak dilihat sebagai sumbangan membantu di kalangan pengguna yang memiliki kuasa beli yang rendah.

Akhirnya pengguna merasakan ketidakadilan terjadi dan eksploitasi membudaya. Akar sebabnya ialah dorongan amalan monopoli dan eksploitasi atas dukungan tamak tanpa pertimbangan ihsan sesama manusia. Dalam tradisi Islam umpamanya maksud akhir perniagaan ialah mendapat barakah. Penjual tetap mendapat untung yang berpatutan dan pembeli merasakan bahawa keadilan terjadi.

Lebih-lebih lagi melihat kerenah politik semasa hanya menang-kalah dalam sesuatu pertarungan menjadi fokus dan menyebabkan hubungan kemasyarakatan dalam krisis dan amat payah untuk dileraikan. Gejala ini kelihatan semakin parah dan menyebabkan masyarakat terbelah dua. Berpolitik menuntut adab berbeza pandangan tetapi sifatnya harus menyumbang kepada pembangunan negara. Yang salah tetap salah dan yang benar harus dikatakan benar walaupun dari musuh politik. Menegakkan kebenaran adalah suatu amanah bukan didorong oleh rasa dendam dan kebencian kerana ianya menyalahi etika dan agama.

Justeru amat penting masyarakat kembali kepada menghayati roh ilmu yang memandu manusia menjadikan fakta dan kebenaran sebagai sumber rujukan bukannya emosi dan prasangka yang melulu supaya kita tidak melampaui batas. Sikap melampaui batas dalam pemikiran, emosi dan perbuatan tidak membantu membentuk persefahaman sesama manusia sebaliknya menimbulkan rasa kebencian yang menyebabkan masyarakat hilang pertimbangan amanah dan keadilan.

Amanah dan keadilan boleh terjadi sekiranya ilmu dan pendidikan menjadi suluh dalam kehidupan. Ilmu yang berasaskan etika dan nilai-nilai murni agama menjadikan seseorang itu bertakwa. Jiwa muttaqeen ini amat penting dimiliki oleh manusia supaya pertimbangan tentang adanya Allah menyebabkan amalan manusia terkawal. Sesuatu yang dikata, diniatkan apalagi diamalkan mengambil pertimbangan Allah mengetahui akan segalanya dan ianya menjadi disiplin untuk mengawal perbuatan manusia.

Masa kini kesedaran dosa-pahala, makruf-mungkar, hak dan batil dalam kalangan manusia hatta orang beragama semakin tiris. Bayangkan kalau netizen mempunyai sikap melampau, peniaga hanya memikirkan keuntungan maksimum, ilmu yang silap diajarkan kepada generasi penerus, sikap ahli politik yang hanya mementingkan kuasa dan dominasi ianya tidak menjadi pertanda baik ke arah masyarakat yang beretika dan beradab. Jauh sekali ia mampu menghasilkan sebuah masyarakat sejahtera dan mempunyai kualiti manusiawi yang tinggi. Inilah cabaran hidup manusia akhir zaman yang hanya menjadikan ego dan kuasa sebagai penentuan akhir tanpa menginsafi bahawa natijah akhir dari kecenderungan ini bakal membawa malapetaka dalam kehidupan manusia.

PROFESOR DATUK DR. SIDEK BABA

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Panduan bersahabat cara Nabi SAW

Posted by epondok di Mei 17, 2019

SEMUA orang mempunyai sahabat, bukan?

Tidak kiralah sama ada sahabat karib, rakan sekerja mahupun teman serumah, semuanya tetap dianggap sebagai sahabat meskipun panggilannya berbeza.

Tujuan bersahabat sebenarnya adalah untuk mengeratkan silaturahim sesama kita dan Muslim.

Benar, kita punya puluhan dan mungkin ratusan atau ribuan sahabat.

Di antara ramai sahabat kita itu, sudah pasti ada seorang atau dua orang yang paling rapat dengan kita sama ada kita dalam susah mahupun senang.

Justeru, cara bagaimana untuk memastikan hubungan kita dengan sahabat kukuh dan dia sentiasa ada walau apa jua situasi.

Dalam hal itu, Rasulullah SAW sebenarnya ada memberikan panduan agar persahabatan yang dibina kekal sehingga akhir hayat.

Sabda baginda SAW: “Tiga perkara yang boleh mengeratkan persahabatan dengan saudaramu iaitu memberi salam apabila bertemu dengannya dan menyediakan tempat duduknya dalam satu majlis serta panggillah dia dengan nama yang paling disenanginya.” (Riwayat al-Tabrani)

Walaupun, kita bersahabat, masih ada had-had yang perlu dijaga agar sahabat itu tidak terguris hati dan tiada jiwa yang terluka.

Apapun, kita kena sentiasa berlapang dada dengan kelebihan dan kekurangan sahabat kita.

Apa kata kita cuba cara ini:

1. Bersopan dalam berkata-kata dengan tujuan menjaga emosi dan perasaan.

2. Apabila mengetahui sesuatu yang tidak baik mengenai sahabat, jangan menyebarkannya kepada orang lain.

3. Kehidupan peribadi seperti keluarga dan permasalahan perlu dihormati haknya. Kita jangan terlalu menyibukkan diri untuk menjaga perihal rumah tangga dan sebagainya.

4. Apabila salah seorang telah melakukan kesilapan, berlapang dada apabila ditegur dan biarlah dengan cara berhemah serta tidak mengaibkan maruahnya.

5. Jangan sama sekali memburuk-burukkan sahabat di hadapan orang lain. Elakkan daripada membangga-banggakan sahabat atau memuji-muji dengan mengada-adakan cerita yang tidak benar.

Ingat, dalam menjalinkan persahabatan, perlu jujur dan ikhlas untuk menjalinkan silaturahim sebagaimana yang digalakkan dalam Islam.

Hikmah dalam persahabatan sebenarnya ialah saling memberikan semangat untuk meneruskan hidup ketika salah seorang daripada kita dirundung masalah.

Malah, Rasulullah SAW sentiasa memberikan motivasi sebagaimana yang baginda lakukan kepada para sahabat.

(Sumber: Muhd Nasruddin Dasuki)

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »