Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Archive for the ‘Artikel Pilihan’ Category

Bah musibah tersirat hikmah

Posted by epondok di Disember 24, 2021

Ia mengajak manusia untuk berfikir dan merenung

HIKMAH atau kebaikan di sebalik bencana atau musibah hanya Allah SWT yang mengetahuinya. Turun atau datangnya musibah seperti bah atau banjir pada baru-baru ini tentunya mengundang hikmah kepada mereka yang bersabar atas dugaan dan ujian yang Allah SWT berikan itu.
Sebagai seorang Muslim, itulah pegangan kita iaitu percaya bahawa qada dan qadar itu datangnya daripada Allah SWT. Berkaitan dengan ujian dan cubaan ini Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Besarnya pahala sesuai dengan besarnya ujian dan cubaan. Sesungguhnya Allah SWT apabila menyenangi sesuatu kaum Allah menguji mereka. Barang siapa bersabar maka baginya manfaat kesabarannya dan barang siapa marah atau murka maka baginya murka Allah.” (riwayat at-Tirmizi)
Tiga negeri yang teruk dilanda banjir antaranya Kelantan, Pahang, Terengganu, manakala Perak dan Johor juga terbabit dengan banjir. Hikmahnya dalam menghadapi musibah ini kita bersatu menghadapi bencana besar ini terutama dalam usaha membantu dan memberi sumbangan kepada mangsa-mangsa banjir. Apa yang dapat dilakukan oleh mereka hanyalah bersabar dengan ujian yang menimpa.
Daripada segi musibah kepada mangsa banjir tentulah banyak kerugian dan kerosakan yang dialami. Rumah dan jalan raya musnah, sekolah juga turut mengalami kerosakan, manakala bagi ibu bapa yang ada anak-anak masih bersekolah, persiapan persekolahan seperti pakaian dan peralatan sekolah habis musnah dilanda banjir. Nabi SAW bersabda yang bermaksud: Barang siapa dikehendaki Allah kebaikan baginya, maka dia diuji (dicuba dengan suatu musibah). (riwayat al-Bukhari)
Cintai alam
Jika dikaji daripada segi geografi Malaysia sudah berkurangan kawasan tanah tinggi. Kebanyakan kawasan tanah tinggi telah diratakan untuk projek perumahan dan pembangunan. Justeru, manusia sebagai khalifah Allah SWT sewajarnya merenung akan punca dan kesan banjir besar, baru-baru ini. Gunung-ganang dan bukit-bukau adalah menjadi pasak bumi begitu juga kepada pohon-pohon. Menunaikan amanah dengan menjaga dan mengurus alam dengan baik adalah sebaik-baik amanah.
Kepentingan bentuk muka bumi tanah tinggi, bukit-bukau, gunung-ganang sepatutnya diurus dengan baik dan terancang dan tidak ditarah sewenang-wenangnya. Selain itu, banjir yang selalu menimpa kawasan rendah di pantai timur sewajar dijadikan pengajaran diuruskan dengan cekap, betul serta seimbang.
Mendidik manusia mencintai alam adalah melalui pendidikan sepanjang hayat. Usaha dan pendidikan ini seharusnya dilakukan di peringkat sekolah dan juga dalam kalangan masyarakat.
Pohon-pohon besar seperti balak tidak ditebang dengan sewenang-wenangnya yang akan menyebabkan apabila hujan lebat turun tiada penampan dan mudah berlakunya banjir akan terus mengalir dengan deras ke kawasan rendah iaitu kawasan perumahan di pekan dan bandar. Jadikan banjir kali ini sebagai iktibar untuk kita semua memelihara dan memulihara alam dengan menanam lebih banyak pokok di kawasan yang mudah dilanda banjir.
JIKA tsunami 2004, yang sudah sedekad berlalu itu telah menjadi iktibar kepada penduduk dunia. Maka banjir yang melanda setiap tahun bagi negeri-negeri yang terlibat di Malaysia juga sewajarnya menjadi iktibar kepada penduduk negara ini.
Inilah iktibar untuk kita yang sukar untuk berpatah balik ke zaman lampau atau ke belakang. Kita tidak dapat menolak takdir. Tetapi bagaimanakah kita hendak mewariskan tanah air kita kepada generasi akan datang jika tidak selamat lagi untuk didiami? Inilah jawapan yang harus kita cari. Setiap negeri yang terlibat mestilah menyediakan Pelan Tindakan Banjir dan memperkemaskan prosedur standard operasi (SOP) bagi mengatasinya.
Justeru, kepentingan bentuk muka bumi terhadap apa juga kegiatan manusia mestilah diuruskan dengan penuh amanah. Kawasan hutan yang masih ada lagi perlu dikekalkan, terutamanya menghentikan kegiatan pembalakan bagi menyelamatkan bumi ini untuk generasi akan datang.
Sementara itu, bagi mereka yang tidak dilanda banjir berusahalah membantu mangsa banjir melalui doa, solat hajat, derma dan apa juga bantuan yang dapat meringankan beban kepada mereka yang mengalami kerugian dan malapetaka ini. Lantaran itu, hulurkan bantuan bagi meringankan beban mangsa-mangsa banjir.
Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Bagi Allah, ada hamba-hamba-Nya yang dikhususkan melayani keperluan orang ramai. Mereka berlindung kepadanya untuk memenuhi keperluan mereka. Orang-orang itulah yang aman daripada azab Allah.” (riwayat Ath Thabrani).
Lantaran itu, jauhi dan hindari segala kemurkaan Allah SWT kepada kita. Inilah iktibar dan pengajaran yang seharusnya kita lakukan. Hikmah di sebalik musibah kita perlu merenung dan berfikir untuk mencari kebaikan dan pengajaran di sebalik musibah dan usaha yang baik dan berkesan bagi mengatasinya kerana manusia diberikan akal fikiran. Laksanakan perintah amar makruf nahi mungkar.

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Hujan boleh sebabkan manusia beriman, kufur

Posted by epondok di Disember 23, 2021

Oleh Zamanuddin Jusoh
BANJIR antara malapetaka yang diturunkan sebagai peringatan kepada Mukmin.
ALLAH SWT sentiasa melimpahkan segala nikmatnya sehingga dapat dikecapi sekalian manusia dan semua makhluk-Nya. Berbagai nikmat dikurniakan kepada manusia. Nikmat tidak terhitung itu adalah anugerah kepada manusia dengan sifat Rahman dan Rahim yang terkandung dalam nama suci Allah SWT.
Antara nikmat yang banyak itu, kita dapati antaranya ada nikmat yang keluar dari perut bumi berupa tumbuhan dan galian dan ada yang turun dari langit berupa hujan yang menyuburkan tanaman serta memberi manfaat kepada manusia dan seluruh makhluk yang lain. Hujan adalah antara nikmat terbesar daripada Allah SWT sebagaimana penjelasan daripada Allah SWT bermaksud: “Dan Kami turunkan air daripada langit berupa hujan yang penuh dengan keberkatan dan manfaatnya sekali gus menyuburkan tanaman serta kebun dengan hasil yang lumayan yang dituai.” (Surah Qaf ayat 9).
Inilah contoh hujan yang terbaik daripada Allah SWT yang diturunkan dengan kapasiti yang sesuai untuk manfaat manusia. Dengan kadar yang cukup inilah menjadikan hujan sebagai rahmat sebagaimana maksud firman Allah SWT. Ulama Tafsir menyebut bahawa setiap titisan air yang diturunkan diwakilkan seorang malaikat memikulnya dan menurunkan ia ke tempat yang diperintahkan. (Al-Hafiz Hakami).
Mengikut riwayat yang sahih, seorang lelaki daripada ulama sufi melihat kepulan awan yang membawa hujan lalu mengikuti pergerakan hujan tersebut sehingga sampai pada suatu kebun dan menurunkan hujan. Lalu, lelaki tersebut bertanyakan sebab mengapa hujan hanya turun di kebunnya saja. Lalu petani itu menjawab, sesungguhnya setiap kali aku memungut hasil tanaman, aku berjanji untuk membahagikan hasil tanamanku kepada tiga bahagian dan aku laksanakan semua janji tersebut. Sebahagian untuk upah pekerja, sebahagian untuk keluargaku dan sebahagian lagi aku sedekahkan kepada fakir miskin yang tiada apa-apa hasil tanaman. Cerita ini mengajar kita bahawa bahawa hujan yang didatangkan kepada orang yang beriman dan beramal salih adalah rahmat dan diturunkan dengan cara terbaik dengan kadar keperluan mereka.
Jelas bahawa segala keberkatan di langit dan di bumi hanya disediakan Allah SWT disebabkan kebajikan yang dilakukan seseorang. Justeru, Baginda SAW menganjurkan kita melakukan solat istisqa (minta hujan) sekiranya berlaku kemarau panjang. Daripada Anas r.a, pernah seorang lelaki masuk ketika Baginda SAW sedang berkhutbah dan memohon agar Baginda SAW mendoakan supaya diturunkan hujan kerana kemarau panjang. Lalu Baginda SAW menadah tangan memohon doa agar diturunkan hujan. Anas menyebut, ketika itu kami melihat kepulan awan hitam berkumpul umpama bukit yang besar sebagai tanda Allah memperkenankan doa Baginda SAW.
Turun bala sebagai amaran
Namun demikian, perlu diingat bahawa tidak semua hujan adalah rahmat bagi manusia. Terkadang ia adalah malapetaka yang diturunkan Allah SWT sebagai peringatan buat mereka yang ingkar. Kaum Nabi Nuh diutuskan hujan yang lebat sehingga tenggelam bumi seluruhnya sebagai tanda azab lantaran keingkaran mereka terhadap seruan Nabi Nuh. Firman Allah SWT bermaksud: “Maka Kami bukakan pintu langit dengan hujan yang sangat dahsyat.” (Surah al-Qamar ayat 11)
Bukan saja dari langit, bahkan bumi juga melimpahkan airnya sehingga Allah SWT menyifatkan kekuatan ombak ganas umpama gunung yang memusnahkan segalanya sebagaimana firman-Nya dalam surah Hud ayat 42 bermaksud: “Bahtera Nuh merentas gelombang ombak laksana gunung yang tinggi.” Perkataan ‘buka’ pada surah Al-Qamar tersebut ditafsirkan ulama sebagai lafaz yang menunjukkan luasnya pintu langit dibuka berserta azab ke atas mereka. Demikian juga kaum Nabi Hud yang menolak seruan tauhid serta mempermainkan utusan Allah SWT malah mencabar Allah SWT untuk disegerakan azab. Maka Allah SWT mengutuskan hujan azab ke atas mereka. Firman Allah SWT bermaksud: “Tatkala mana mereka melihat azab itu berupa awan yang melintasi kawasan mereka, mereka menyangka ia adalah hujan biasa. Bahkan ia adalah azab sebagai menyahut cabaran mereka agar disegerakan balasan. Maka angin dan awan yang datang adalah azab yang pedih. Menghancurkan segalanya sehingga tinggal kesan rumah-rumah mereka saja. Demikianlah Kami membalas kepada kaum yang berdosa”. (Surah Al-Ahqaf ayat 24)
Hujan yang turun ke atas kaum A’ad ini juga disifatkan oleh Allah SWT sebagai hujan yang buruk melalui firman-Nya bermaksud: “Dan sesungguhnya mereka datang kepada sebuah kampung yang dihujani dengan hujan buruk. Tidakkah mereka melihat?” (Surah Al-Furqan ayat 40)
Ada juga ulama tafsir menyifatkan ia sebagai hujan kemerah-merahan umpama darah yang tidak memberi manfaat apa-apa. Menunjukkan bahawa bumi yang dikurniakan rahmat hujan, akan mendapat manfaat daripadanya. Sabda Baginda SAW bermaksud: “Tidaklah dianggap baik jika sekiranya bumi yang menerima hujan itu tidak dapat manfaat darinya.” (Hadis Riwayat Muslim).
Oleh kerana itu, Baginda SAW apabila melihat angin dan awan gelap, jelas kelihatan kebimbangan terhadap wajah beliau sehingga Aisyah bertanya tentang perubahan wajah Baginda SAW sedangkan orang lain bergembira dengan kedatangan hujan. Jawab Baginda SAW: “Wahai Aisyah, sesungguhnya kita tidak mengetahui adakah ianya rahmat ataupun azab yang akan turun.” (Hadis Riwayat Bukhari)
Justeru, Baginda SAW menganjurkan kita berdoa apabila melihat awan dan angin kencang agar kita menyebut: “Ya, Allah jadikanlah ia sebagai Riyah (angin rahmat) dan janganlah jadikan ia sebagai Rih (angin azab).
Dua perkataan ini berasal dari lafaz yang sama namun membawa maksud yang berbeza sama sekali.
Angin rahmat yang dimaksudkan Allah SWT terdapat pada ayat Al-A’raf ayat 57 bermaksud: “Dialah yang mengutuskan angin sebagai rahmat daripada-Nya.” Bagi angin yang membawa azab dapat dilihat pada peristiwa ahzab melalui firman Allah SWT bermaksud: “Tatkala datang pihak musuh kepada kamu, maka Kami utuskan angin azab dan tentera malaikat yang tidak kelihatan.” (Surah Ahzab ayat 9)
Demikian juga tindakan sahabat mengikut riwayat yang kuat di mana mereka turut berdoa apabila melihat guruh di langit dengan menyebut: “Maha suci Tuhan yang bertasbih padanya guruh di langit serta para malaikat yang sentiasa tunduk pada-Nya.”
Syirik percaya makhluk lain
Perlu juga diingat bahawa fenomena hujan juga boleh mendatangkan syirik kepada akidah umat Islam kerana mereka menyandarkan fenomena dan musim ini kepada makhluk selain daripada Allah SWT. Riwayat sahih menyebut bahawa, pada peristiwa Hudaibiyah umat Islam disapa hujan yang sudah sekian lama dinantikan mereka. Lalu Baginda SAW bersabda maksudnya: “Tahukah kamu apa yang diwasiatkan oleh Allah SWT kepadaku. Jawab sahabat, tidak. Lalu Baginda SAW bersabda maksudnya: Sesungguhnya dengan turunnya hujan, manusia boleh menjadi beriman dan mereka boleh menjadi kufur.
Bagi yang beriman, mereka akan berkata, kami menerima hujan dengan rahmat dan kelebihan daripada-Nya. Manakala orang yang kufur akan menyandarkan kepada bulan dan bintang serta perkara lain terhadap fenomena ini.” Demikian juga disebut tentang tanda kiamat di mana ramainya manusia yang mati akibat panahan petir. Sabda Baginda SAW bermaksud: “Sesungguhnya ketika dunia berada di penghujungnya, ramai manusia mati disebabkan panahan petir sehingga setiap hari ada yang bertanya, hari ini siapa yang mati dengan petir?” (Hadis Riwayat Ahmad dan lain-lain)
Perubahan dunia Arab dan fenomena banjir di akhir zaman juga pernah disebut oleh Baginda SAW. Sabda Baginda SAW bermaksud: “Tidak akan berlaku kiamat sehingga bumi Arab yang kontang menjadi padang rumput dan sungai-sungai”. (Hadis Riwayat Muslim)
Jelas ianya berkaitan dengan fenomena hujan yang menghijaukan bumi Arab yang tandus. Imam Muslim juga meriwayatkan ketika peristiwa perang Tabuk, ketika Jabir Bin Abdillah berwuduk bersama Baginda SAW lalu Baginda menoleh kepada Jabir dan bersabda: “Wahai Jabir, jika sekiranya engkau dipanjangkan umur oleh Allah SWT, kamu akan melihat bumi Tabuk yang tandus ini akan dipenuhi dengan taman-taman hijau.”
Jelas kelihatan bumi Tabuk pada hari ini sudah menjadi hijau dengan tanaman dan kebun hijau. Begitu juga dunia Arab yang dilanda hujan menunjukkan betapa benarnya perkhabaran Baginda SAW tentang menjelangnya akhir zaman. Kesimpulannya, fenomena hujan yang melanda adalah ketentuan Allah SWT yang perlu dilihat sebagai nikmat ataupun bencana berdasarkan kapasiti dan kadar turunnya hujan tersebut. Baginda SAW diutuskan untuk menyelamatkan akidah umat Islam serta menyeru kepada tauhid yang jitu dengan menyandarkan semua kejadian kepada kuasa, kudrat dan ketentuan Allah SWT.

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Tauhid uluhiah dan rububiah

Posted by epondok di Disember 19, 2021

Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA, NEGERI SEMBILAN.

Syarat sah syahadat kita adalah mengucap dengan lisan, membenarkan dengan hati dan beramal dengan anggota.

Menyorot ruangan Relung Cahaya minggu lepas, kita telah pun mempersoalkan dan membincangkan secara ringkas tentang sumber tauhid tiga serangkai ini.

Setelah kita mengetahui dengan jelas bahawa pembahagian tauhid kepada tiga ini tidak mempunyai sumber yang sahih di sisi syarak, maka pada minggu ini kami ingin mengajak pembaca menghalusi lagi penelitian tentang permasalahan ini agar kebenaran akan terserlah dan kebatilan akan terpadam.

Memandangkan pereka tauhid bidaah ini mengklasifikasikan tauhid kepada tiga, maka kami ingin mengemukakan persoalan, apakah terdapat perbezaan di antara tauhid uluhiah dan rububiah?

Sebelum persoalan ini dijawab, kami ingin berkongsi dengan pembaca tentang jawapan ringkas melalui e-mel yang kami terima daripada seorang pembaca yang pro-tauhid tiga serangkai ini.

Namun, jawapan yang mewakili penghantar tidak menjawab persoalan yang diutarakan pada minggu lepas.

Beliau hanya mengemukakan hujah hasil dari pemikiran Ibnu Taimiyyah seperti yang dapat dilihat di dalam kitab-kitabnya, sedangkan hujah Ibnu Taimiyyah ini telah lama disangkal oleh ulama ahli sunnah.

Perlu kita fahami, tidak semua ilmu yang diformulasikan atau semua hasil istiqra’ (telaah) atau pemikiran seseorang itu boleh diterima jika tidak sejajar dengan al-Quran dan sunnah.

Apatah lagi, ilmu yang berkaitan dengan akidah yang mesti dirujuk dengan rapi dan betul kepada sumber yang sahih lagi mutawatir. Jika wujud kepincangan, maka ia tertolak sama sekali.

Kepincangan itu telah pun dibincangkan oleh ulama dan telah pun kami paparkan dan akan kami sebutkan, insya-Allah.

Menurut penghantar e-mel itu lagi, mengingkari tauhid tiga ini bererti tidak bertafaqquh terhadap kitab Allah, tidak mengetahui kedudukan Allah, mengetahui sebahagian dan tidak mengetahui sebahagian yang lainnya.

Dengan spontan benak hati kami bertanya, inikah jawapan yang sepatutnya kami peroleh daripada seseorang yang merasa telah bertafaqquh dengan kitab Allah?

Kami juga agak terkejut dengan kenyataan ini. Jika mereka yang mengingkari tauhid tiga ini dianggap tidak bertafaqquh dengan kitab Allah, bagaimanakah kedudukan ulama dan para sarjana yang telah saya sebutkan pada siri pertama yang mengingkari pembahagian tauhid ini?

Apakah al-Azhar, sebuah universiti yang diiktiraf oleh dunia Islam, mempunyai ulama dan tokoh-tokoh yang lemah kefahamannya tentang kitab Allah? Bagaimana pula dengan Mufti Mesir yang telah menafikan dengan lantang perkara ini di dalam fatwanya?

Apa pun jawapan yang dikemukakan oleh pro tauhid tiga serangkai ini, ia telah kami rujuk di dalam kitab asalnya yang sememangnya tersimpan kemas di perpustakaan kami.

Ramai ulama yang telah menjawabnya, cuma pada keluaran kali ini kami tidak berkesempatan untuk menyertakannya.

Sebaiknya kita tinggalkan dahulu tajuk ini dan kembali kepada persoalan hari ini.

Kenapa soalan ini dikemukakan dan sebelum persoalan ini dijawab, kami ingin nyatakan di sini bahawa melalui tauhid tiga serangkai ini didapati perekanya, Ibnu Taimiyyah dan pengikut-pengikutnya telah menyatakan bahawa:

1. Orang musyrik atau orang yang menyekutukan Allah adalah ahli tauhid (orang yang mengesakan Allah) dengan tauhid rububiah.

2. Tauhid orang musyrik ini samalah dengan tauhid sebahagian orang Islam yang bertawassul, beristighathah dan bertabarruk dengan para nabi dan orang-orang soleh.

Ini bermaksud orang Islam yang bertawassul (memohon kepada Allah melalui perantaraan), beristighathah (menyeru minta tolong) dan bertabarruk (ambil berkat) samalah dengan orang musyrik kerana tidak memiliki tauhid uluhiah kerana dianggap menyembah apa yang ditawassulkan.

Kenyataannya berbunyi: “Tauhid rububiah sahaja tidak menafikan kekufuran seseorang dan tidak mencukupi bagi keimanan/keislaman seseorang”. (Risalah Ahli al Suffah H: 34.)

“Sesungguhnya orang-orang musyrik adalah ahli tauhid dengan tauhid rububiah. Mereka tidak termasuk dari kalangan ahli tauhid uluhiah kerana telah mengambil sembahan-sembahan yang lain untuk mendekatkan diri mereka kepada Allah SWT”.

Mereka juga menyatakan: “Sesungguhnya orang-orang Islam yang bertawassul dan beristighathah dengan para Nabi dan orang-orang soleh serta bertabarruk dengan mereka (para nabi dan orang-orang soleh), adalah kufur. Bahkan, kekufuran mereka lebih dahsyat daripada kekufuran Abu Lahab, Firaun, Haman dan lain-lain”. (Fatawa Ibni Taimiyyah 14/380).

Ini adalah antara kenyataan yang tidak ditulis dan tidak ditemui di dalam kebanyakan kitab-kitab berkaitan pembahagian tauhid ini di Malaysia.

Di negara kita, tauhid ini masih berada dalam peringkat pengenalan. Tetapi jika kita merujuk kepada kitab Ibnu Taimiyyah, Muhammad ibn Abdul Wahhab dan pemuka-pemukanya, kenyataan ini banyak ditulis di dalam kitab-kitab mereka. Inilah natijah sebenar yang akan kita dapati dari pembahagian tauhid ini.

Oleh kerana itu, kita dapati di kebanyakan negara timur tengah yang telah lama memakai tauhid ini berlaku pergolakan, perpecahan dan pembunuhan akibat gejala sembarangan mengkafirkan dan menghalalkan darah umat Islam yang dianggap menyanggahi tauhid ini.

Malah, dengan tauhid inilah menyebabkan berlakunya keruntuhan kepada Empayar Uthmaniyyah yang merupakan empayar terbesar Islam suatu ketika dahulu. Insya-Allah, perinciannya akan kami susuli pada keluaran akan datang.

Apa yang pasti, kenyataan Ibnu Taimiyyah ini jelas bertentangan dengan dalil-dalil syarak dan telah diketahui secara dharuri di sisi ulama.

Bagi menjelaskan tentang kesalahan dan kebatilan pendapat mereka ini, maka soalan ini dijawab: Sesungguhnya tidak ada perbezaan di antara tauhid uluhiah dan tauhid rububiah.

Kedua-duanya adalah perkara yang sama dan tidak boleh dipisahkan serta tidak menerima sebarang pembahagian. Allah tidak menerima daripada hamba-hamba-Nya, melainkan akidah tauhid yang tulus dan suci kepada-Nya, Tuhan sekelian alam, yang dilafazkan dengan lidah, diiktikad dengan hati, diamalkan dengan anggota jasad dan dimanifestasikan dengan kalimah (Laa Ilaaha Illallah).

Dengan perkara inilah, semua Nabi dan Rasul diutuskan.

Adakah orang kafir ahli tauhid?

Terhadap pendapat yang menyatakan bahawa orang kafir dan musyrik sejak zaman berzaman adalah ahli tauhid dengan tauhid rububiah dan para Rasul a.s tidak diutuskan melainkan dengan tauhid uluhiah.

Jawabnya: Hakikatnya, pendapat ini merupakan suatu perkara yang telah menutup pintu kebenaran dan hakikat, menyalahi akal dan syarak dan mendustai penjelasan daripada nas-nas al-Quran dan sunnah.

Perkara ini juga merupakan perkara bidaah yang sesat dan tidak terdapat pada umat salaf yang terawal. Tauhid seperti ini meruntuhkan akidah dan bersifat saling bercanggah.

Dalam satu masa, mereka telah menjadikan sekelompok orang Islam sebagai ahli tauhid dan bukan ahli tauhid. Ini suatu perkara yang pelik.

Sedangkan, realitinya ialah seseorang itu mesti berada di salah satu kedudukan, iaitu sama ada berada dalam kedudukan ahli tauhid atau pun musyrik. Tidak boleh seseorang itu berada di antara dua keadaan (tauhid dan kufur).

Kepercayaan mereka juga tentang ketauhidan orang musyrik dengan tauhid rububiah tidaklah benar. Bahkan dakwaan ini adalah suatu penipuan yang ditolak sama sekali oleh akal dan naqal.

Insya-Allah, kami akan mengemukakan dalil-dalil dari akal dan naqal pada minggu hadapan.

Sesungguhnya perkara yang paling pelik ialah menganggap orang kafir sebagai ahli tauhid dan menganggap orang Islam yang telah mengucapkan kalimah tauhid sebagai bukan ahli tauhid.

Renungilah! Berfikir sesaat lebih baik daripada beribadat 70 tahun. Ibadah Abu Darda’ r.a yang paling utama selepas melaksanakan kefarduan ialah bertafakur kerana dengannya dia sampai kepada hakikat suatu perkara dan membezakan di antara yang hak dan batil.

Bahkan, dengannya juga dia dapat menilik kerosakan dan helah nafsu yang halus, tipu daya dunia, dan mengenali helah-helah untuk lebih berwaspada dengannya.

Posted in Artikel Pilihan, Fokus Isu | Leave a Comment »

Judi ‘ibu’ segala perbuatan jijik, binasakan hidup

Posted by epondok di November 18, 2021

Nik Salida Suhaila Nik Saleh

REALITINYA, tiada siapa yang inginkan kehidupan yang sukar, apatah lagi kesempitan wang ringgit untuk menanggung kehidupan. Justeru, kita berusaha mencari rezeki sedaya yang boleh untuk kesenangan tanggungan yang kita lahirkan, bukan meninggalkan mereka kesusahan dan kepayahan

Kerja keras dan tidak berkira dengan keringat yang luruh sudah tentu mendapat ganjaran setimpal, berbanding menunggu durian runtuh, tetapi putik pula yang jatuh. Punca rezeki halal yang terbentang di depan mata sering kali menjadikan si pencari serba salah untuk memilih.

Tetapi ada pula yang tertarik dengan cara yang dilarang agama. Hari ini, kisah kecurian, rompakan, ragut, pukau, skim cepat kaya, penipuan dan rasuah sudah menjadi sebahagian punca rezeki. Ia berpunca daripada kejahilan manusia mengenai dosa dan pahala, serta syurga dan neraka.

Berjudi, antara ‘kerjaya’ yang dipilih, salah satunya bertujuan untuk menjadi cepat kaya turut mendapat tempat di hati sebilangan umat Islam hari ini. Ia dapat dibuktikan dengan kemeriahan kedai judi, loteri dan pusat perjudian yang dikunjungi penganut agama Islam, waima pada hari Jumaat sewaktu saudara seagama lain sedang khusyuk bersolat di masjid.

Islam melarang segala bentuk perjudian atau perbuatan mempertaruhkan wang atau apa saja sebagai taruhan yang akhirnya seseorang yang menang atau berjaya dalam taruhan akan mendapat kesemua harta taruhan itu.

Perbuatan bertaruh menyebabkan seseorang malas berusaha, suka menimbulkan permusuhan sesama sendiri bahkan tidak mengingati Allah SWT, sebaliknya mengharapkan ‘kuasa’ lain yang boleh memberi kemenangan kepada mereka dalam perjudian.

Judi atau ‘al-maysir’ diharamkan dalam Islam kerana ia satu perbuatan yang sangat keji dan punca kepada kegagalan hidup seseorang. Allah berfirman dalam Surah Al-Maaidah, ayat 90 yang bermaksud: “Wahai orang yang beriman, bahawa sesungguhnya arak dan judi dan pemujaan berhala dan mengundai nasib dengan batang-batang anak panah, adalah kotor dari perbuatan syaitan, oleh itu hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu berjaya”.

Kerana perbuatan syaitan, judi menjadi racun dalam diri seseorang manusia. Daripada judi, seseorang itu boleh bertikam lidah, menjadi tamak bahkan boleh berbunuhan kerana sengketa. Orang yang berjudi juga akan melupakan tanggungjawab diri sendiri, apatah lagi tanggungjawab kepada keluarga, masyarakat, negara dan agama.

Ketagihan yang ditanggung kerana gila judi menyebabkan kaki judi juga tidak serik untuk terus mencuba sehingga berjaya, tetapi kekurangan wang dan harta untuk dijadikan taruhan membuatkan mereka tidak keberatan pula untuk mencuri atau merompak bagi mendapatkan modal.

Ada yang agak ‘baik’ tidaklah pula sampai melakukan kegiatan jenayah tetapi meminjam wang daripada along yang akhirnya berakhir dengan jenayah juga.

Firman Allah SWT dalam Surah Al-Baqarah ayat 168 bermaksud: “Wahai sekalian manusia! Makanlah dari apa yang ada di bumi, yang halal lagi baik dan janganlah kamu ikut jejak langkah syaitan kerana sesungguhnya syaitan itu ialah musuh yang terang nyata bagi kamu”.

Allah juga berfirman dalam Surah Al-Maaidah yang mafhumnya: “Sesungguhnya syaitan itu hanyalah bermaksud mahu menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu dengan sebab arak dan judi dan mahu memalingkan kamu daripada mengingati Allah dan daripada mengerjakan sembahyang. Oleh itu mahukah kamu berhenti daripada melakukan perkara-perkara yang keji dan kotor itu atau kamu masih berdegil?”

Peluang yang ada untuk sesiapa saja yang berusaha mendapat rezeki halal untuk memenuhi keperluan buat diri sendiri dan ahli keluarga yang ditanggung perlu dilihat secara positif. Kita juga harus percaya bahawa rezeki yang diberikan oleh Allah SWT kepada orang yang berusaha keras untuk mendapatkannya dengan jalan halal adalah rezeki yang berkat dan ia tidak sama dengan apa juga yang diperoleh daripada sumber dilarang.

Ia bukan saja untuk menjamin kehidupan lebih baik di dunia ini, malah juga di akhirat nanti. Sebaliknya, apabila seseorang menjadikan judi sebagai punca rezeki, pastinya ia sentiasa mengharapkan kekayaan datang sendiri, tiada usaha dan ikhtiar untuk menabur bakti, apatah lagi berkhidmat kepada pertiwi, tetapi hanya menunggu dan menanti, kalau-kalau khayalan bakal menjadi realiti.

Padahnya lagi, ia bukan saja membinasakan diri sendiri, bahkan juga orang yang disayangi kerana penjudi akan dikeji dan dibenci.

Penulis ialah pensyarah kanan, Fakulti Syariah dan Undang-Undang, Universiti Sains Islam Malaysia.

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Gila Kuasa Punca Perpecahan

Posted by epondok di November 17, 2021

Oleh Lokman Ismail

SEJARAH perpecahan umat Islam bermula sebaik kewafatan Rasulullah SAW apabila ada pihak menolak kepemimpinan Khalifah Abu Bakar. Selagi manusia mampu dikuasai syaitan, perpecahan tetap berlaku. Syaitan berjanji memporak-perandakan seluruh keturunan Adam agar melakukan kemusnahan dan kerosakan di muka bumi akibat perpecahan.

Rasulullah SAW pernah memperkatakan mengenai perpecahan di kalangan umat Islam. Hadis diriwayatkan Tirmizi bermaksud: “Orang Yahudi berpecah kepada 72 golongan dan orang Nasrani juga berpecah sebanyak itu, tetapi umatku akan berpecah kepada 73 golongan.” Daripada 73 golongan itu, hanya satu golongan akan memasuki syurga, sedangkan yang lain itu bakal menghuni neraka.

Faktor utama menyebabkan perpecahan umat Islam ialah perebutan kuasa pemerintahan. Islam agama universal yang mementingkan perpaduan berdasarkan kepada satu matlamat iaitu mencari keredaan Allah.
Firman Allah dalam surah al-Anbiya, ayat 92 bermaksud: “Sesungguhnya (agama Islam) ini adalah agama kamu semua, agama yang satu dan Aku adalah Tuhanmu, maka sembahlah Aku.”

Allah dan Rasul-Nya tidak reda kepada sebarang bentuk perpecahan. Banyak ayat al-Quran dan sunnah yang menyebut mengenai pentingnya menjaga perpaduan ummah dan mengelak sebarang perpecahan.

Menolak perpaduan dibawa oleh Islam samalah seperti menolak rahmat Allah. Allah menjanjikan kebahagiaan di dunia dan akhirat kepada mereka yang mementingkan ikatan persaudaraan dan menjauhkan persengketaan.

Islam yang dibawa oleh Rasulullah SAW mengambil pendekatan menyatukan seluruh puak dan keturunan dengan satu piagam seluruh umat Islam adalah bersaudara.

Hubungan dengan bukan Islam yang tidak memusuhi Islam dihormati sebagai jiran, rakan dan rakyat yang tetap mendapat hak mereka.

Sikap umat Islam yang sentiasa berpecah-pecah menjadi senjata musuh Islam untuk terus menindas umat Islam. Seorang tokoh bukan Islam pernah berkata: “Kalaulah orang Islam bersatu di dalam satu empayar Arab, mereka boleh menjadi satu bala dan bahaya kepada dunia. Kalaulah mereka masih bersengketa sesama sendiri, selagi itulah mereka tidak mempunyai sebarang kekuatan dan pengaruh.”

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Kemiskinan tidak wajar dijadikan penghalang untuk berusaha

Posted by epondok di November 11, 2021

KEMISKINAN masyarakat boleh mengundang bahaya besar termasuk mengancam keamanan, kesejahteraan dan kestabilan hidup rakyat. Abu Hurairah pernah meriwayatkan bahawa Abu Zar berkata, “Saya hairan melihat sebahagian orang yang tidak memiliki makanan di rumahnya. Bagaimanakah mereka dapat bersabar dan tidak keluar rumah dengan menghunus pedang dan menimbulkan rusuhan?”

Seseorang mungkin boleh bersabar menghadapi kemiskinan jika dia menyedari punca sumber penghasilan dan terlampau ramainya manusia yang memerlukan. Tetapi jika kemiskinan itu timbul akibat kesilapan disengajakan ekoran penindasan segolongan kecil manusia menikmati kemewahan dengan mengorbankan kepentingan golongan majoriti, maka kemiskinan seperti inilah yang membangkitkan emosi dan kemarahan setiap orang.

Ia akan menimbulkan fitnah dan boleh meruntuhkan nilai kasih sayang dan persaudaraan dalam masyarakat. Selagi ada dalam masyarakat, perbezaan sosial yang ketara sehingga sebahagian orang tinggal dalam pondok dan sebahagian lain tinggal di istana, sebahagian orang tidur beralaskan tanah, manakala sebahagian lain mendirikan bangunan tinggi, selagi itu api kebencian dan kemarahan akan menyala dalam diri masyarakat.

Islam tidak hanya menentang golongan yang berpendapat kemiskinan dan penyeksaan jasmani adalah sesuatu yang suci dan boleh membawa kepada ketinggian rohani. Islam juga menentang golongan kedua yang memandang kemiskinan dengan penuh kepasrahan dan menganggapnya sebagai nasib yang ditakdirkan Allah.

Pandangan seperti ini menjadi penghalang terhadap usaha memperbaiki keadaan, menegak keadilan dan mewujudkan jaminan kesejahteraan yang diidamkan. Risalah Islam wajib disempurnakan dengan memerdekakan masyarakat daripada belenggu kemiskinan, membantu mengukuhkan hak mereka serta mengukuhkan sistem jaminan sosial. Hanya dengan cara itu mereka boleh hidup secara mulia.

Antara prinsip agung yang Islam tanam di dalam hati Muslim ialah terdapatnya jalan keluar bagi setiap kesukaran. Oleh itu, seorang Muslim mesti meyakini bahawa setiap penyakit ada ubatnya, kerana Allah tidak akan mencipta penyakit kecuali Allah ciptakan penawar yang boleh menyembuh.

Sakit itu takdir Allah dan kesembuhan juga takdir Allah. Mukmin sejati seharusnya menolak takdir yang buruk dengan melakukan usaha untuk mendapatkan takdir yang baik. Dia mesti menolak takdir lapar dengan takdir mencari makanan atau mencari minuman.

Pada satu masa, Khalifah Umar pernah membatalkan niatnya memasuki Syam. Beliau memerintahkan tenteranya meninggalkan negeri itu serta-merta kerana khuatir mereka akan terdedah kepada wabak yang sedang berjangkit di dalam negeri itu.

Salah seorang sahabat mencela tindakan beliau itu seraya berkata , “Wahai Amirul Mukminin, adakah engkau melarikan diri daripada takdir Allah?” Beliau menjawab, “Ya, kami melarikan diri dari takdir Allah yang ingin menuju takdir Allah yang lain”.

Nabi Muhammad SAW pernah ditanya dengan soalan yang serupa apabila Baginda berusaha mengubati satu penyakit, “Wahai Rasulullah SAW adakah anda berusaha menolak takdir Allah?” Baginda SAW menjawab, “Justeru usaha untuk mengubati penyakit itu juga takdir Allah!” (Riwayat Ahmad dan Ibnu Majah).

Jika kemiskinan diibaratkan sebagai satu penyakit maka ketahuilah bahawa Allah sudah menurunkan cara atau sistem yang boleh menyembuhnya. Jika kita menganggap bahawa kemiskinan itu adalah takdir Allah, maka kita mesti memahami bahawa usaha membanteras kemiskinan dan melepaskan diri daripada cengkamannya juga adalah takdir dan kehendak Allah

Posted in Artikel Pilihan, Fokus Isu | Leave a Comment »

Istiqamah lakukan kebajikan

Posted by epondok di November 10, 2021

Oleh DR. ZULKIFLI MOHAMAD ALBAKRI

Umat islam perlu istiqamah dalam mengerjakan amal kebajikan.

Al-Maraghi berkata: Dalam ayat ini, Allah SWT menyebut perkara-perkara yang memberi hiburan kepada mereka dan membuat hati mereka bersabar pada saat menghadapi kesengsaraan tersebut.

Di samping itu, Allah SWT menjelaskan betapa kecilnya kesenangan yang diberikan kepada orang kafir di dunia ini serta amat sedikit sekali lagi fana.

Oleh itu, orang yang mempunyai akal yang sihat tidak sepatutnya membandingkan apa yang ada di dunia ini dengan kenikmatan yang abadi di akhirat.

Ayat ke-199

Firman Allah SWT yang bermaksud: Dan Sesungguhnya di antara ahli kitab, ada orang yang beriman kepada Allah dan (kepada) apa yang diturunkan kepada kamu (al-Quran) dan juga (kepada) apa yang diturunkan kepada mereka, sedang mereka khusyuk kepada Allah dengan tidak menukarkan ayat-ayat Allah untuk mengambil keuntungan dunia yang sedikit. Mereka itu beroleh pahalanya di sisi Tuhan mereka. Sesungguhnya Allah amat segera hitungan hisab-Nya.

Sebab nuzul ayat

Ibn al-Jauzi menyebut empat pendapat:

i. Ia diturunkan kepada raja Najashi kerana apabila dia mangkat, Rasulullah SAW solat ke atasnya. Lantas ada yang berkata: Dia solat ke atas orang Kristian sedangkan dia berada di negerinya. Maka turunlah ayat ini seperti yang dinyatakan oleh Jabir bin Abdullah, Ibn Abbas, Anas dan al-Hasan.

ii. Diturunkan kepada orang yang beriman di kalangan ahli kitab daripada Yahudi dan Nasara. Makna ini diriwayatkan oleh Abu Soleh daripada Ibn Abbas dan inilah pendapat Mujahid.

iii. Ayat ini diturunkan kepada Abdullah bin Salam dan rakan-rakannya. Inilah pendapat Ibn Juraiz, Ibn Zaid dan Muqatil.

iv. Diturunkan kepada 40 orang ahli Najran, 30 orang Habsyah, lapan orang Rom yang mereka beriman atas agama Isa dan kemudian beriman dengan Nabi SAW. Inilah pendapat Ata’.

Iktibar dan fiqh ayat:

i. Sheikh Muhammad Abu Zahrah berkata: Allah menerangkan daripada nas ini pintu rahmat yang terbuka untuk mereka dengan menyebut penegasan sesungguhnya dan dikuatkan lagi sumpahan selepas daripada ayat tersebut. Ini kerana mereka yang beriman dan mendapat hidayat mempunyai lima sifat:

Pertama: Mereka beriman dengan sedalam-dalam dan seikhlasnya. Iman mereka menghilangkan ego dan kesombongan untuk mencari Tuhan yang sebenarnya.

Kedua: Mereka beriman dengan apa yang diturunkan kepada Nabi SAW dan mengetahui bahawa ia adalah Nabi yang terakhir.

Ketiga: Mereka beriman dengan hakikat apa yang diturunkan kepada mereka dan mengetahui pemimpin mereka telah mengubah dan meminda kalam Allah.

Keempat: Khusyuk dan takut kepada Allah SWT.

Kelima: Mereka tidak terkesan sesuatupun daripada dunia untuk menggadai atas ayat Allah yang menjadi tanda dan bukti.

ii. Al-Maraghi berkata, Allah SWT menjelaskan mengenai sifat-sifat mereka yang sepatutnya mendapat kemuliaan dan kehormatan:

a.Mereka beriman kepada Allah SWT dengan iman yang sebenar-benarnya tanpa dipengaruhi unsur kesyirikan.

b. Mereka mempercayai kitab suci yang diturunkan kepada umat Islam, iaitu apa yang diwahyukan Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW.

c. Mereka beriman dengan kitab suci yang diturunkan kepada mereka, iaitu segala wahyu yang diberi oleh Allah SWT kepada nabi mereka.

d. Khusyuk. Terhasil melalui keimanan yang benar dan rasa takut kepada Allah SWT melahirkan perasaan yang nyata taat kepada perintah Allah dan Rasul-Nya.

e. Mereka tidak menukar ayat-ayat Allah dengan kesenangan dunia.

iii. Muhammad Quraish Shihab berkata: Difahami oleh ulama dalam erti kesempurnaan ilmu-Nya, dan ada juga yang memahaminya dalam erti kata dekatnya waktu perolehan ganjaran itu.

iv. Al-Sonhaji berkata: Ayat ini menerangkan tentang sekumpulan ahli kitab yang telah tunduk mengikut petunjuk al-Quran padahal sebelumnya mereka tunduk mengikut petunjuk yang di bawa oleh Nabi mereka.

Ayat ke-200

Firman Allah SWT yang bermaksud: Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertakwalah kamu kepada Allah supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan).

Sebab nuzul ayat

Abu Salamah bin Abdul Rahman berkata: Ayat ini diturunkan kepada golongan yang menanti solat selepas selesai solat dan bukan bermaksud peperangan.

Iktibar dan fiqh ayat:

Maksud mereka yang diperintah dengan sabar ada lima pendapat:

Pertama: Bala dan jihad. Inilah pendapat Ibn Abbas r.a.

Kedua: Agama. Inilah pendapat al-Hassan, al-Qurazi dan al-Zajjaj.

Ketiga: Segala musibah. Inilah pendapat al-Hassan juga.

Keempat: Segala fardu. Inilah pendapat Said bin Jubair.

Kelima: Taat kepada Allah SWT. Inilah pendapat Qatadah.

Adapun maksud dengan diperintahkan supaya menyabarkan diri ada dua pendapat:

Pertama: Musuh. Inilah pendapat Ibn Abbas r.a dan Jumhur.

Kedua: Janji yang Allah SWT janjikan kepada mereka. Inilah pendapat Ata’ dan al-Qurazi.

ii. Al-Maraghi berkata: Bersabarlah kamu menghadapi segala penderitaan dan kesulitan dunia seperti sakit, ditimpa kemelaratan dan ketakutan. Sabar bermaksud tabah menghadapi sesuatu yang tidak berkenaan di hati yang datang daripada orang lain termasuk dalam pengertian ini ialah tabah menghadapi gangguan daripada ahli keluarga dan jiran tetangga serta tidak bersikap dendam terhadap orang yang berbuat tidak baik kepadamu.

iii. Muhammad Quraish Shihab berkata: Bermacam-macam sabar yang dituntut dari manusia, antaranya:

a. Bersabar menghadapi perbezaan pendapat atau keimanan.

b. Bersabar memelihara persatuan dan kesatuan.

c. Bersabar dalam mengerjakan solat dan berdoa.

d. Bersabar dalam pelbagai musibah.

iv. Al-Sonhaji berkata: Allah SWT menyeru orang-orang mukmin supaya bersabar di dalam sebarang usaha yang membawa kepada mentaati Allah dan melaksanakan kewajipannya.

Semoga Allah SWT memberi taufik kepada kita untuk mengerjakan amalan yang diredai-Nya sehingga kita mampu memperoleh kebahagiaan di dunia serta di akhirat dan berkata kemurahan-Nya, kebaikan-Nya, kurniaan-Nya dan dermawan-Nya.

Semoga ucapan salam sejahtera selalu diberikan kepada Nabi Muhammad SAW, keluarga baginda dan semua para sahabat baginda.

Posted in Amalan Pilihan, Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Contohi perjalanan hidup, perjuangan Rasulullah

Posted by epondok di November 5, 2021

Oleh Ibrahim Abdullah

SEWAJARNYA acuan hidup Rasulullah sebagai gambaran penampilan diri yang amat istimewa sentiasa dicontohi umat Islam. Secara fizikal, tingkah laku, sikap, tutur kata, pemikiran, emosi hingga keikhlasan hati dan keluhuran jiwa baginda terserlah sekali gus mencerminkan bentuk keperibadian yang nyata. Ia menyentuh dan membekas begitu mendalam pada sanak saudara, sahabat, tetangga dan kawan.

Tidak hairan selepas Rasulullah wafat, sahabat bertanya kepada Aisyah bagaimanakah gambaran baginda selama hidupnya? Aisyah tidak mampu menahan linangan air mata sambil berkata: “Segalanya begitu menakjubkan bagiku,” dan pada waktu lain Aisyah menjawab: “Sesungguhnya akhlak baginda adalah al-Quran.”

Secara fizikal, Rasulullah digambarkan sebagai lelaki yang kuat, gagah, berani, dada bidang dan itu ditandakan dengan kuatnya baginda melakukan banyak ibadat, mengerjakan pekerjaan biasa sebagai lelaki dan bahkan turut berperang. Tidak ada pilihan terbaik dalam mencontohi penampilan diri kecuali apa-apa yang Rasulullah ajarkan.

Al-Quran menginformasikan Rasulullah adalah teladan utama bagi umat manusia. “Sungguh ada pada diri Rasulullah itu suri teladan baik bagi kamu sekalian iaitu bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan kedatangan hari kiamat dan yang banyak mengingati Allah.” (Surah Al-Ahzab: 21).

Keteladanan Rasulullah tidak hanya terbatas sejak baginda diangkat menjadi nabi dan rasul bahkan sejak baginda dilahirkan hingga wafat. Seluruh perjalanan hidup dan perjuangan baginda menjadi uswah hasanah dan teladan yang baik bagi umat manusia.

Dalam istilah agama, perjalanan hidup dan perjuangan baginda dinamakan as-sunnah. Secara bahasa, perkataan as-sunnah bererti kebiasaan atau tradisi. Namun dalam istilah agama, as-sunnah adalah apa yang menjadi kebiasaan Nabi Muhammad, perkataan, perbuatan mahupun persetujuan baginda mengenai suatu perbuatan yang dilakukan sahabat, sejak diangkat menjadi nabi dan rasul mahupun sebelumnya.

Ringkasnya as-sunnah adalah sirah atau perjalanan hidup baginda sejak lahir hingga wafat keseluruhannya adalah uswah, teladan agung bagi umat manusia.

Contoh uswah keteladanan, keunggulan, ketrampilan Rasulullah dalam kehidupan baginda dari remaja sehingga menjadi nabi dan rasul, juga pemimpin negara dan pemerintahan dapat dilihat meskipun baginda lahir sebagai anak yatim kerana kehilangan ibunda tercinta sejak berusia empat tahun. Baginda membesar sebagai remaja yang cerdas (fatanah), jujur dan boleh dipercayai (amanah), serta benar (siddiq) dalam ucapan dan perbuatan.

Ketika diangkat menjadi nabi dan rasul, terpadu secara simfoni dengan sifat tabligh (menyampaikan) dengan empat sifat itu adalah sifat wajib mesti ada secara rasional pada diri seorang nabi dan rasul sebagai utusan Allah.

Muhammad Husain Haikal, penulis sirah (biografi) terkenal dari Mesir menyatakan, rahsia kejayaan Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muttalib tidak hanya ditentukan oleh empat sifat yang menjadi kredibiliti seorang nabi dan rasul tetapi juga kerana baginda sejak remaja memiliki kebiasaan ta’ammulat, mengamati, memikirkan, merenungkan keadaan sekitar, alam maya, geografi, sosial, politik dan kebudayaan termasuk adat istiadat masyarakat Arab waktu itu.

Hasil proses ta’ammulat yang dilakukan secara tekun dan teliti itu menjulang baginda menjadi remaja yang mempunyai teladan dan peribadi cemerlang. Baginda juga dapat menyelesaikan masalah berbangkit antara kabilah di Makkah ketika meletakkan Hajaral Aswad di tempat asalnya di Kaabah. Kehadiran baginda menjadi rumusan bagi pelbagai masalah dengan kreatif, inovatif dan cerdas pemikiran mahupun tindakan.

Dalam rumusan yang diusulkan baginda ada nilai kearifan, kecerdikan dan kepintaran yang boleh menjadi inspirasi bagi pejuang perdamaian, keadilan dan kemanusiaan. Bahkan dalam kata hikmah disebutkan ‘yadullah maal jamaah’ (tangan Allah berada dalam jemaah kebersamaan).

Jelas, banyak lagi contoh teladan boleh diambil untuk mencontohi dan mengikuti jejak langkah yang ditampilkan Rasulullah dalam kehidupan harian bagi kaum Muslimin bersempena sambutan Maulidur Rasul, hari ini.

Firman Allah bermaksud: “Dan tiadalah Kami mengutuskan engkau (wahai Muhammad) melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam.” (Al-Anbiyya’: 107).

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Pendidikan: Misi utama Rasulullah

Posted by epondok di November 3, 2021

Panel PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA, NEGERI SEMBILAN

ADALAH menjadi salah satu tanda keagungan Allah SWT dan kemukjizatan Rasul-Nya SAW, walaupun sudah lebih 1400 tahun Baginda SAW meninggalkan kita, tetap akan ada sejumlah individu, kumpulan dan organisasi yang berusaha untuk menyambung misi perjuangan Rasulullah SAW.

Tinggal lagi, mungkin kerana keluasan skop misi perjuangan Rasulullah SAW, kita dapati, kalaupun mereka ini sama bersemangat untuk menyambung misi perjuangan beliau, akhirnya bentuk amal Islami yang terhasil akan berbeza-beza pendekatan dan acuan penghayatannya.

Antara pendekatan-pendekatan utama yang dapat kita perhatikan ialah pendidikan, kebajikan, politik, dakwah, kerohanian, ekonomi dan termasuk juga jihad bersenjata.

Dalam kepelbagaian ‘jalan’ yang dipilih, perlu rasanya dibuat penegasan bahawa misi utama dan teras kepada perjuangan Rasulullah SAW adalah pendidikan. Malah tidak salah dikatakan bahawa dimensi pendidikanlah yang lazimnya menjadi penentu kualiti dan keberkesanan sudut-sudut lain perjuangan warisan Nabawi.

Keutamaan pendidikan dan pendidik sebagai misi utama Nabi SAW jelas tampak dalam sumber al-Quran dan hadis seperti dalam ayat yang bermaksud: Dia lah Yang telah mengutuskan Dalam kalangan orang-orang (Arab) Yang Ummiyyin, seorang Rasul (Nabi Muhammad SAW) dari bangsa mereka sendiri, Yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad Yang sesat), serta mengajarkan mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan Yang mendalam mengenai hukum-hukum Syarak). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad SAW) itu adalah Dalam kesesatan yang nyata. (al-Jumu’ah : 2)

Manakala satu hadis yang menarik dalam soal ini ada diriwayatkan oleh Ibnu Majah dalam sunannya dan al-Darimi dalam sunannya daripada Abdullah ibnu Amru ibnu al ‘Aas r.a, beliau berkata: “Pada satu hari, Rasulullah SAW keluar daripada salah satu biliknya dan masuk ke masjid lalu Baginda berada antara dua kumpulan.

Salah satu daripadanya manusia yang sedang membaca al-Quran dan berdoa kepada Allah Taala. Sementara yang satu kumpulan lagi sedang belajar dan mengajar.

Lalu bersabda Rasulullah SAW berkata: “Kesemua mereka adalah baik. Adapun orang yang membaca al-Quran dan berdoa kepada Allah SWT, jikalau Allah SWT inginkan kebaikan kepada mereka, nescaya Allah SWT akan beri, jikalau Allah SWT tidak menginginkan maka Dia akan menegahnya. Adapun orang yang mengajar dan belajar, maka sesungguhnya saya diutuskan sebagai pendidik,” lalu Rasulullah SAW duduk bersama kumpulan mereka.” (Sunan Ibnu Majah :1:83)

Bukti kejayaan Nabi SAW sebagai pendidik terlihat pada kualiti insan sebelum Baginda dibangkitkan dan sesudahnya. Baginda telah berhasil mengubah masyarakat jahiliah yang tandus daripada nilai kemanusiaan kepada satu generasi yang paling tinggi nilai keperibadiannya.

Lahirlah di tangan Baginda SAW, tokoh-tokoh perkasa berkeperibadian luhur yang muncul memimpin manusia secara sambung-menyambung hingga buahnya dapat dinikmati hingga ke zaman ini.

Rasulullah cintai ilmu

Penekanan dan keutamaan yang diberikan oleh Rasulullah SAW terhadap pendidikan juga dapat dirasakan apabila kita meninjau beberapa sikap Rasulullah SAW dalam aspek ini.

Kitab al-Targhib wa al-Tarhib oleh al Hafiz al-Munziri dalam bab al-Tarhib fi Katmi al-‘Ilm (Celaan Terhadap Menyembunyikan Ilmu) dan al-Hafiz Ibnu Hajar dalam Majma’ al-Zawaid ada merakamkan daripada ‘Alqamah ibnu Saad ibnu Abd Rahman ibnu Abza daripada ayahandanya daripada datuknya dari Abd. Rahman ibnu Abza r.a telah berkata, Rasulullah SAW telah berkhutbah pada satu hari.

Baginda memuji Allah SWT dan berdoa serta menyebutkan tentang sekumpulan orang Islam dan mendoakan kebaikan ke atas mereka, lalu bersabda, “Alangkah malangnya kaum yang tidak memahamkan dan mengajarkan agama kepada jiran-jiran mereka serta tidak mencerdikkan mereka terhadap agama dan tidak pula menyuruh mereka membuat kebaikan dan melarang membuat keburukan.”

Allamah Syeikh Mustofa al-Zarqa dalam kitabnya al-Madkhal al-Fiqhi al-‘Aam telah mengulas hadis ini dengan berkata, “Ini adalah satu pernyataan yang penting dan jelas bahawa pengabaian terhadap pendidikan dan menuntut ilmu adalah merupakan jenayah kemasyarakatan yang amat besar dan sewajarnya mereka yang terlibat dalam jenayah ini dikenakan denda di dunia lagi. Jenayah kemasyarakatan ini akan mengakibatkan pengabaian pelbagai kewajipan agama.”

Oleh itu, apabila seorang alim tidak melaksanakan peranannya mendidik dan seorang yang jahil tidak menunaikan tugasnya untuk menuntut ilmu pengetahuan, maka wajib kedua pihak ini mendapat hukuman denda terhadap kecuaian mereka.

Umum mengetahui bahawa Rasulullah SAW telah mewajibkan menuntut ilmu dalam sabdanya yang bermaksud: “Menuntut ilmu itu adalah wajib ke atas lelaki dan perempuan.”

Daripada pengertian hadis ini, dapat kita faham bahawa Nabi SAW mengkaitkan kefarduan menuntut ilmu dengan sifat Islam seseorang sebagai peringatan bahawa sesiapa yang menisbahkan dirinya sebagai seorang Islam, maka telah menjadi kewajipan padanya untuk menuntut ilmu dan menjauhi kejahilan.

Rasulullah SAW juga memperingatkan umatnya supaya mempelajari ilmu yang bermanfaat serta berwaspada daripada ilmu yang tidak bermanfaat.

Mesej ini dapat difahami daripada doa Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam satu hadis daripada Zaid Ibnu Arqam r.a berkata: Bahawasanya Rasulullah SAW telah berdoa: Ya Allah, aku berlindung denganMu daripada ilmu yang tidak bermanfaat, daripada hati yang tidak khusyuk (lalai) , daripada nafsu yang tidak pernah puas dan daripada doa yang tidak mustajab. (Sahih Muslim 17:41)

Nabi model pendidik

Sewajarnya bagi setiap orang yang menjadi pembimbing dan pendidik manusia mempunyai sifat-sifat yang sesuai dengan peranan yang dilakukan.

Dalam konteks ini, tidak ada di sepanjang zaman seorang manusia pun yang mempunyai atau menghampiri ciri-ciri kesempurnaan akhlak sebagaimana yang dimiliki oleh Rasulullah SAW sehingga mendapat pujian unggul daripada Allah SWT sebagaimana firmannya: Dan bahawa sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) mempunyai akhlak Yang amat mulia. (al-Qalam :4)

Kesempurnaan yang dimiliki oleh Rasulullah SAW adalah sifat-sifat yang seharusnya ada pada seorang pendidik dan boleh diperincikan kepada empat perkara iaitu kesempurnaan kejadian, kesempurnaan akhlak, kelebihan kata-kata dan kelebihan perbuatan.

Kesempurnaan zahir yang ada pada Nabi SAW yang ditonjolkan oleh kesederhanaan tubuh badannya terdiri daripada;

1. Ketenangan yang membangkitkan sifat hebat (menggerunkan) dan dipandang hebat. Sifat inilah yang telah menyebabkan utusan Raja Kisra menggeletar ketakutan apabila berhadapan dengannya. Sekalipun pandangan manusia kepadanya hebat tetapi Nabi SAW tetap bersifat tawaduk tidak mengambil kesempatan untuk menguasai seseorang.

2. Air muka yang berseri menyebabkan Baginda dicintai oleh setiap orang yang memandang wajahnya. Yang hampir berharap ingin sentiasa bersamanya, yang jauh ingin berdekatan dengannya.

3. Mendapat penerimaan yang menjadikan semua hati cenderung untuk menerima apa sahaja yang datang daripada Nabi SAW. Tidak ada yang mengingkari kecuali orang yang hasad.

4. Kecenderungan manusia untuk mentaati Rasulullah SAW sekalipun perlu kepada kesabaran dan kesusahan yang terpaksa mereka tetap berpegang teguh dan mentaati-Nya. Demikian antara kesempurnaan fizikal yang dimiliki oleh Rasulullah.

Adapun kesempurnaan akhlak Nabi SAW pula terdiri dari empat perkara iaitu:

*kebernasan fikiran, sangkaan dan firasatnya.

*Sabar di atas segala kesusahan dan rintangan.

*Zuhud terhadap dunia serta tidak berkehendak dan tidak cenderung kepadanya.

*Tawaduk kepada manusia lain sedangkan mereka semua adalah pengikutnya. Bermesra dengan sahabatnya tanpa ada jurang pemisah yang membezakan mereka.

*Berlemah lembut dengan manusia serta mudah mesra dan simpati dengan manusia lain. Sehingga setiap orang merasakan Rasulullah SAW seumpama ayah mereka.

*Memelihara janji dan tidak pernah memungkirinya.

Kelebihan Rasulullah dari sudut pengucapannya pula ialah:

1. Diberikan kepadanya kebijaksanaan dari segi menuturkan ucapan. Perkataannya dipenuhi dengan seni bahasa Arab yang terdiri daripada balaghah, ma’ani dan badi’. Walaupun begitu perkataan Rasulullah mudah difahami oleh mereka yang ingin menerimanya.

2. Menghafaz apa-apa yang dikhabarkan oleh Allah kepadanya dari kisah-kisah para nabi terdahulu dalam hafalan dadanya tanpa dicatat.

3. Perkara-perkara yang disuruhnya adalah terdiri dari perkara yang baik-baik dan adab-adab yang tinggi.

Kelebihan perbuatan Rasulullah SAW pula dapat dilihat dari berapa sudut. Antara ialah:

1. Elok perjalanan hidupnya dan tepat perancangannya.

2. Sederhana dalam melakukan perkara yang disyariatkan tanpa berlebihan atau kekurangan.

3. Tidak menjadikan sahabatnya terlalu cenderung terhadap hal keduniaan dan tidak pula menolak dunia secara keseluruhannya.

Kita tidak menafikan bahawa agenda pendidikan ada digarap dalam pelbagai pendekatan individu dan kumpulan yang beridealismekan perjuangan Rasulullah SAW di zaman kita ini.

Cuma yang harus dimuhasabah adalah setakat mana agenda ini diberi tempat yang utama dan sepatutnya dalam kerangka gerak kerja masing-masing. Juga setakat mana ciri-ciri acuan pendidikan Rasulullah SAW yang hakiki telah dihayati.

Seperti yang dihimbau di atas, sebagai pendidik ulung, acuan pendidikan Rasulullah SAW dicirikan oleh gaya penerangannya yang jelas, tuturan yang fasih, gaya bahasa yang indah, isyarat fizikal yang menawan, sinaran roh yang memancar, sifat kasih sayang yang tebal serta kebijaksanaan yang tiada tolok bandingnya. Semoga kita semua mampu menterjemahkannya dalam diri dan organisasi kita

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Kelebihan Diri Rasulullah s.a.w

Posted by epondok di November 1, 2021

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله رب العالمين و الصلاة و السلام على رسوله المؤيد ببرهان القرآن, سيدنا و حبيبنا محمد و على آله و أصحابه أجمعين 

PENDAHULUAN
Kesilapan dan keterlanjuran bukanlah suatu perkara yang asing bagi setiap orang sehingga para ulama yang merupakan pewaris nabi sekalipun. Ini adalah suatu hakikat yang telah dinyatakan oleh agama bahawa sifat maksum (terpelihara daripada kesilapan) hanyalah milik para nabi dan rasul. Di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Thobarani dengan sanad yang hasan berbunyi:

ما من أحد إلا يؤخذ من قوله و يترك غير رسول الله

Ertinya: “ Tiada seorang pun melainkan diambil dan ditinggalkan perkataannya selain Rasulullah صلى الله عليه وسلم “.

Imam Malik رحمه الله berkata:
كل أحد يؤخذ من قوله و يرد عليه إلا صاحب هذا القبر يعنى رسول الله

Yang bererti: “Setiap orang dipegangi perkataannya dan ditolak melainkan tuan empunya makam ini ( iaitu Rasulullah صلى الله عليه وسلم ).

Para ulama silam ditegur dan dikritik oleh ulama yang sezaman atau kemudian, merupakan realiti yang diketahui umum, malah perkara ini pun berlaku di zaman para sahabat رضى الله عنهم . Kritikan dan teguran itu bukanlah bertujuan memburuk-burukkan dan mengaibkan peribadi tetapi sebagai menzahirkan kebenaran yang wajib dianuti demi amanah ilmu yang dipikulkan ke atas bahu ahli ilmu.

Di antara mereka yang menerima teguran dan kritikan hebat daripada para ulama setiap zaman ialah Ibnu Taimiyah disebabkan fatwa-fatwanya yang bercanggah dengan pegangan Ahli Sunnah Wal Jamaah. Fatwanya yang mengharamkan bermusafir untuk menziarahi Maqam Rasulullah صلى الله عليه وسلم jelas sekali bertentangan dengan nas syarak lagi membawa kepada merendah-rendahkan kehormatan Nabi s.a.w.

Sesungguhnya umat ini tidak dapat menerima apa-apa sahaja yang boleh mengurangkan kemuliaan Rasulullah صلى الله عليه وسلم kerana sejak daripada zaman salaf lagi mereka diasuh dan dididik agar mencintai baginda صلى الله عليه وسلم . Apabila perasaan ini semakin malap daripada jiwa umat Islam, maka para ulama bertungkus lumus mengarang dan menyusun kitab-kitab sirah dan maulid di samping para umara (pemerintah) menghidupkan majlis sambutan kelahiran Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم dengan tujuan supaya perasaan kasih sayang terhadap baginda tidak terhakis.Para ulama mengambil perhatian yang serius terhadap perkara ini kerana kehidupan yang berlandaskan syariat dan sunnah tidak akan tertegak di kalangan muslimin tanpa wujudnya sifat mahabbah kepada Nabi s.a.w.

Hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, berbunyi:
لا يؤمن أحدكم حتى أكون أحب اليه من أهله وماله والناس أجمعينErtinya: “ Tidak sempurna iman seseorang kamu sehinggalah aku lebih dikasihinya daripada keluarganya, hartanya dan manusia sekaliannya.”

Kecintaan yang subur di dalam diri para sahabat r.a.d adalah melalui pergaulan mereka dengan Nabi s.a.w. Mereka menyaksikan sendiri ketinggian dan keluhuran peribadi baginda. Jenerasi terkemudian memupuk sifat tersebut dengan mendengar serta menghayati kelebihan dan keistimewaan Nabi s.a.w, seperti yang dilakukan di dalam majlis Maulid.
Keistimewaan Rasulullah s.a.w amat banyak sekali, memadailah
firman Allah Taala (Al-Anbiyaa 107) menjadi bukti bagi hati-hati yang bersih daripada syak dan keraguan:

وما أرسلناك الا رحمة للعالمين

Adakah kemuliaan lain lagi setelah baginda diutuskan sebagai rahmat ke seluruh alam dan bagaimanakah dapat digambarkan sekiranya alam ini tidak dinaungi rahmat ilahi?Sungguhpun Nabi s.a.w dibangkitkan dari kalangan manusia, akan tetapi martabat baginda melebihi kedudukan manusia biasa seperti kata pujangga:محمد بشر لا كالبشر* بل الياقوت بين الحجر

Bermaksud:


“Muhammad itu seorang manusia tidak seperti segala manusia
Bahkan dia permata delima Di antara batu-batu biasa”Kelebihan Nabi Muhammad s.a.w bermula sejak di alam ruh lagi dimana baginda sudah bergelar seorang nabi seterusnya dalam kandungan, selepas kelahiran, di zaman kanak-kanak dan di alam dewasa sehingga baginda dilantik sebagai Rasul akhir zaman, bahkan kelebihannya mengatasi para malaikat dan para rasulNya yang lain. Maka bagaimanakah mungkin disamakan baginda dengan manusia biasa? 

 

Di Alam Ruh Nabi Muhammad s.a.w ketika di alam ruh dipanggil ‘Nur’ dimana Allah Taala telah pun memberi pangkat kenabian kepadanya.Perlantikan baginda sebagai nabi di alam ruh adalah termasuk di antara sifat-sifat keistimewaan (خصوصيات) yang dikhususkan kepada Nabi akhir zaman ini.Daripada Nur inilah, dijadikan perkara-perkara lain dan dengannya, Allah Taala mengikat perjanjian dengan para nabi yang lain.

وَإِذْ أَخَذَ اللَّهُ مِيثَاقَ النَّبِيِّينَ لَمَا آتَيْتُكُمْ مِنْ كِتَابٍ وَحِكْمَةٍ ثُمَّ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مُصَدِّقٌ لِمَا مَعَكُمْ لَتُؤْمِنُنَّ بِهِ وَلَتَنْصُرُنَّهُ قَالَ أَأَقْرَرْتُمْ وَأَخَذْتُمْ عَلَى ذَلِكُمْ إِصْرِي قَالُوا أَقْرَرْنَا قَالَ فَاشْهَدُوا وَأَنَا مَعَكُمْ مِنْ الشَّاهِدِينَ * آل عمران (81)

Dan (ingatlah) ketika Allah mengambil perjanjian setia dari Nabi-nabi (dengan firmanNya): “Sesungguhnya apa jua Kitab dan Hikmat yang Aku berikan kepada kamu, kemudian datang pula kepada Kamu seorang Rasul yang mengesahkan apa yang ada pada kamu, hendaklah kamu beriman sungguh-sungguh kepadanya, dan hendaklah kamu bersungguh-sungguh menolongnya”.

Allah berfirman lagi (bertanya kepada mereka): “Sudahkah kamu mengakui dan sudahkah kamu menerima akan ikatan janjiku secara yang demikian itu?” Mereka menjawab: “Kami berikrar (mengakui dan menerimanya)”.Allah berfirman lagi: “Jika demikian, maka saksikanlah kamu, dan Aku juga menjadi saksi bersama-sama kamu.

قال على: ” لم يبعث الله نبيا من آدم فمن بعده الا أخذ عليه العهد في محمد صلى الله عليه وسلم لئن بعث وهو حي ليؤمنن به ولينصرنه ويأخذ العهد بذلك على قومه.”

Ertinya: Saidina Ali Abi Talib berkata: “Tidak pernah sebelum ini, Allah Taala mengutuskan nabi semenjak daripada Adam dan para nabi selepasnya melainkan Allah Taala mengikat perjanjian keatas mereka dengan Nabi Muhammad s.a.w iaitu jika ia dibangkitkan semasa hidup maka hendaklah kamu beriman dengannya serta membantunya.Allah juga akan mengikat perjanjian tersebut keatas umatnya.

عبدالرزاق عن معمر عن ابن المنكدرعن جابر قال: سألت رسول الله صلى الله عليه وسلم عن أول شيء خلقه الله تعالى؟ فقال : هو نور نبيك يا جابر! خلقه الله ثم خلق فيه كل خير و خلق بعده كل شيء….”

Ertinya: Abdul Razzak meriwayatkan daripada Mua’ammar daripada Ibnu Munkadir seterusnya daripada Jabir berkata:” Aku bertanya kepada Rasululallah S.A.W tentang seawal-awal sesuatu yang dijadikan oleh Allah Taala? Baginda menjawab: “Iaitu Nur nabi engkau wahai Jabir! Allah Taala telah menjadikannya kemudian menjadikan padanya segala kebaikan dan menjadikan selepas itu setiap sesuatu……..

عن ابن عباس ان قريشا كانت نورا بين يدي الله تعالى قبل أن يخلق آدم بألفى عام و يسبح ذلك النور و تسبح الملائكة بتسبيحه فلما خلق الله آدم ألقى ذلك النور فى صلبه فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم فأهبطنى الله الى الأرض فى صلب أدم
وجعلني فى صلب نوح وقذف بى فى صلب ابراهيم ثم لم يزل الله تعالى ينقلني من الأصلاب الكريمة والأرحام الطاهرة حتى أخرجنى من بين أبوي لم يلتقا على سفاح قط.”

Ertinya: Daripada Ibnu Abbas: ” Sesungguhnya bangsa Quraish adalah ia satu nur di sisi Allah Taala sebelum Dia menjadikan Adam di antara jarak dua ribu tahun. Nur tersebut bertasbih memuji Allah dan para malaikat bertasbih dengan sebab tasbihnya itu. Setelah Allah mencipta Adam, Dia melontarkan nur itu ke dalam sulbinya, maka Rasulullah S.A.W bersabda: Allah menurunkan daku ke muka bumi kepada sulbi Adam dan Dia menjadikan daku ke dalam sulbi Nuh seterusnya melontarkan daku ke sulbi Ibrahim. Kemudian sentiasalah Allah Taala memindahkan daku daripada sulbi-sulbi orang yang mulia dan rahim-rahim perempuan yang suci sehinggakan Dia mengeluarkan daku daripada keturunan kedua ibubapaku yang terpelihara daripada zina.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ مَتَى وَجَبَتْ لَكَ النُّبُوَّةُ قَالَ وَآدَمُ بَيْنَ الرُّوحِ وَالْجَسَدِ قَالَ أَبو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ غَرِيبٌ…..

Ertinya: Hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah: ” Nabi S.A.W pernah ditanya: Bilakah ditetapkan bagi engkau pangkat kenabian? Baginda menjawab: Ditetapkan bagi ku kenabian antara diciptakan Adam dan ditiupkan ruh padanya.” Imam Turmizi menyatakan:” Hadis ini Hadis Hasan-Sahih yang Gharib…..

عن ميسرة الفجر قال: قلت : ” يا رسول الله ! متى كنت نبيا؟ قال: وآدم بين الروح والجسد.

Ertinya: Daripada Maisarah Al-Fajri katanya :” Kataku : Wahai Rasulallah! Bilakah engkau jadi nabi? Baginda menjawab: Aku menjadi nabi sedangkan Adam masih di antara ruh dan jasad.

رواه أبو نعيم في الدلائل وغيره من حديث أبى هريرة مرفوعا :” كنت أول النبيين في الخلق وآخرهم في البعث.”

Ertinya:”Abu Nu’aim meriwayatkan di dalam kitab Ad-Dalaail dan selainnya ada meriwayatkan daripada hadis Marfu’ Abu Hurairah: ” Aku adalah seawal-awal kejadian di kalangan para nabi dan terakhir diutuskan di kalangan mereka.”Abdul Razzaq berkata: “ Ibnu Uyainah mengkhabarkan kepadaku daripada Malik yang sentiasa berselawat :

اللهم صل على سيدنا محمد السابق للخلق نوره

Ertinya: “ Ya Allah! Rahmatkan keatas Saidina Muhammad yang terdahulu Nurnya daripada makhluk lain.”Imam Qasthallani menerangkan tentang sifat ketentuan baginda: “Adalah Muhammad s.a.w sudah menjadi nabi ketika Adam masih di antara ruh dan jasad.Para nabi yang lain tidak dilantik menjadi nabi melainkan pada ketika perlantikan sebagai nabi dan waktu diutuskan menjadi rasul.”

Dalam Kandunganعن إبن عباس أن أمنة بنت وهب قالت لقد علقت به تعني رسول الله صلى الله عليه وسلم فما وجدت له مشقة حتي وضعته

Ertinya: Daripada Ibnu Abbas: ” Bahawa Siti Aminah Binti Wahb berkata: Demi Allah! Sesungguhnya Aku mengandungkannya (yakni Rasulullah s.a.w) maka aku sedikitpun tidak merasai kesulitan sehinggakan aku melahirkannya”.

ورؤيا أمي الذي رأت حين حمل بي كأنه خرج منها نور أضاءت له قصور الشام

Ertinya: ” Mimpi bondaku yang melihat ketika mengandungkan daku, seolah-olah keluar daripadanya cahaya yang menerangi istana-istana negeri Syam”.Siti Aminah Mengetahui Kandungannya Adalah Nabi
عن يزيد بن عبد الله بن زمعة عن عمته قالت كنا نسمع أن رسول الله صلى الله عليه وسلم لما حملت به آمنة بنت وهب كانت تقول إني ما شعرت أني حملت به ولا وجدت له ثقلا كما تجد النساء الا أني أنكرت رفع حيضي وربما كانت ترفعني وتعود وأتاني آت وأنا بين النائم واليقظان فقال هل شعرت أنك حملت فكأني أقول ما أدري فقال انك قد حملت بسيد هذه الأمة ونبيها وذلك يوم الإثنينErtinya:” Daripada Yazid Bin Abdullah Bin Zam’ah daripada ibu saudaranya berkata:” Kami mendengar bahawa Rasulullah صلى الله عليه و سلم ketika dalam kandungan ibunya, Aminah Binti Wahb berkata:” Aku tidak terasa mengandungkannya dan tidak merasa bebanannya (seperti yang dirasai oleh perempuan-perempuan yang mengandung) melainkan aku tidak mengetahui berhentinya haidku, barangkali ia berhenti daripadaku dan kembali pula. Aku telah didatangi seseorang ketika antara tidur dan sedar, ia berkata:” Adakah engkau sedar bahawa engkau sedang mengandung? Seolah-olah aku menjawab: Aku tidak tahu! Lantas ia berkata: Sesungguhnya engkau mengandungkan penghulu dan nabi umat ini. Demikian itu pada hari Isnin.” (Hadis ini telah dikeluarkan oleh Ibnu Sa’ad)

Saat kelahiranلما كانت الليلة التي ولد فيها رسول الله صلى الله عليه وسلم إرتجس إيوان كسرى وسقطت منه أربع عشرة شرفة وخمدت نار فارس ولم تخمد قبل ذلك بألف عام وغاضت بحيرة ساوة ورأى الموبذان إبلا صعابا تقود خيلا عرابا قد قطعت دجلة وانتشرت في بلادها

Ertinya:” Ketika malam kelahiran Rasulullah صلى الله عليه وسلم , bergoncang istana Kisra (Raja Parsi) dan gugur daripadanya empat belas anjung serta padam api yang disembah oleh penganut Majusi Negeri Parsi yang mana tidak pernah padam sebelumnya sejak seribu tahun dan kering tasik bandar Sawah (sebuah tempat di negeri Parsi), di mana seorang Pendita Majusi yang bijaksana bermimpi unta-unta yang tidak ditunggangi, diekori belakangnya oleh kuda-kuda arab merentasi sungai Dajlah dan bertebaran keseluruh pelusuk negerinya.

فلما فصل مني خرج معه نور أضاء له ما بين المشرق والمغرب ثم وقع على الأرض معتمدا على يديه ثم أخذ قبضة من تراب فقبضها ورفع رأسه إلى السماء: أخرجه أبن سعد

Ertinya:” Tatakala ia dilahirkan, keluar bersamanya cahaya yang menerangi di antara timur dan barat. Kemudian ia duduk di atas tanah bertelekan di atas dua tangan kemudian ia mengambil segenggam tanah lalu menggenggamnya dan mendongakkan kepalanya ke langit.” (Dikeluarkan oleh Ibnu Saad)

عن أنس قال: ” قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : من كرامتي على الله أني ولدت مختونا و لم ير سوأتى أحد ” رواه ابن عساكر
Ertinya:” Daripada Anas berkata: “ Rasulullah s.a.w bersabda: Di antara kemuliaanku di sisi Allah bahawa aku dilahirkan dalam keadaan sudah berkhitan dan tidak seorang pun melihat auratku.” (Riwayat Ibnu Asaakir)

عن ابن عباس عن أبيه العباس قال: ” ولد رسول الله صلى الله عليه وسلم مختونا مسرورا ” رواه أبو نعيم

Ertinya:” Riwayat Ibnu Abbas daripada bapanya berkata: “Dilahirkan Nabi صلى الله عليه و سلم berkeadaan sudah berkhitan dan tertanggal tali pusat.” (Riwayat Abu Nu’aim)

Di Zaman Kanak-Kanak

 فما هو الا أن أخذته فجئت به إلى رحلي فأقبل عليه ثدياى بما شاء من لبن فشرب حتى روي وشرب أخوه حتى روي وقام صاحبي الى شارفنا تلك فاذا انها لحافل فحلب ما شرب وشرب حتى روينا فبتنا بخير ليلة فقال صاحبي يا حليمة والله ! اني لأراك قد أخذت نسمة مباركة ألم ترى ما بتنا به الليلة من الخير والبركة حين أخذناه ؟ فلم يزل الله عز وجل يزيدنا خيرا حتى خرجنا راجعين الى بلادنا فوالله لقطعت أتاني بالركب حتى ما يتعلق بها حمار حتى أن صواحباتي ليقلن ويلك! يا إبنة أبي ذؤيب ! هذه أتانك التي خرجت عليها معنا؟ فأقول نعم والله ! انها لهي فقلن والله ان لها لشانا حتى قدمنا أرض بني سعد وما أعلم أرضا من أرض الله أجدب منها فان كانت غنمي لتسرح ثم تروح شباعا لبنا فنحلب ما شئنا وما حولنا أحد تبض له شاة بقطرة لبن….

Ertinya: “Aku (Halimatus-Sa’diah) mengambilnya (Muhammad) dan membawa ke tempat singgahanku. Kedua buah dadaku (yang kekeringan) menjadi penuh lalu ia meminumnya sehingga puas dan adik susuannya meminum pula sehingga puas juga. Suamiku pergi kepada unta betina tua kepunyaan kami tiba-tiba penuh labu susunya lalu dia memerah serta meminumnya, aku juga meminumnya sehingga puas. Kami bermalam di dalam kebaikan. Suamiku berkata: “Wahai Halimah! Demi Allah! Sesungguhnya aku berpendapat bahawa engkau telah mengambil seseorang diberkati.Tidakkah engkau melihat apa yang kita dapati pada malam ini daripada kebaikan dan keberkatan?”Sentiasalah Allah menambah kepada kami dengan kebaikan sehingga kami keluar pulang ke negeri kami. Demi Allah! Keldai tungganganku mendahului tunggangan-tunggangan lain sehinggakan teman-temanku berkata: “Wahai anak perempuan Abu Zuaib!Inikah keldai yang engkau tunggangi ketika keluar bersama kami tadi?” Aku menjawab: “Ya! Demi Allah! Lalu mereka berkata: “Demi Allah! Ia sungguh bertuah.” Sehinggalah kami sampai perkampungan Bani Saad. Tidak pernah aku ketahui suatu kawasan daripada bumi Allah yang terlebih gersang daripadanya. Sesungguhnya kambing-kambingku keluar mencari makan dan balik dalam keadaan gemuk kekenyangan lagi penuh dengan susu, lalu kami memerahnya sekehendak kami.Adapun penduduk sekitar kami , tidak ada seorang pun kambingnya mengeluarkan setitik susu……

فبينما أنا مع أخ لي خلف بيوتنا نرعى بهما إذ أتاني رجلان عليهما ثياب بيض بطست من ذهب مملوءة ثلجا ثم أخذاني فشقا بطني واستخرجا قلبي فشقاه فاستخرجا منه علقة سوداء فطرحاها ثم غسلا قلبي و بطني بذلك الثلج حتى أنقياه ثم قال أحدهما لصاحبه زنه عشرة من أمته فوزنني بهم فوزنتهم ثم قال زنه بمائة من أمته فوزنني بهم فوزنتهم ثم قال زنه بألف من أمته فوزنني بهم فوزنتهم فقال دعه فوالله لو وزنته بأمته لوزنها

Ertinya: ” Sedang aku (nabi s.a.w) mengembala ternakan bersama saudaraku di belakang rumah kami, tiba-tiba didatang kepadaku dua orang lelaki berpakaian putih membawa bekas daripada emas yang dipenuhi salji, kemudian kedua-duanya memegangku lalu membelah perutku dan mengeluarkan jantungku. Mereka membelahnya lalu mengeluarkan satu darah hitam dan membuangnya. Mereka kemudiannya membasuh jantung dan perutku dengan salji tersebut sehingga bersih, kemudian salah seorang daripada mereka berkata kepada rakannya:” Timbanglah ia dengan sepuluh orang umatnya.” Lalu ia menimbang aku dengan mereka maka bersamaan timbangan aku dengan mereka itu, kemudian ia berkata:” Timbanglah ia dengan seratus orang umatnya.” Lalu ia menimbang aku dengan mereka maka bersamaan timbangannya, kemudian ia berkata lagi:” Timbanglah ia dengan seribu orang umatnya lalu ia menimbang aku dengan mereka maka timbangannya bersamaan. Kemudian ia berkata:” Tinggalkan dia, demi Allah! sekiranya engkau menimbangnya dengan sekalian umatnya nescaya timbangan bersamaan dengan mereka itu.

قال الواقدي…: ” لما توفى عبد المطلب قبض أبو طالب رسول الله صلى الله عليه وسلم فكان يكون معه وكان أبو طالب لا مال له وكان يحبه حبا شديدا لا يحبه ولده وكان لا ينام الا الى جنبه ويخرج فيخرج معه وصب به أبو طالب صبابة لم يصب مثلها بشىء قط وكان يخصه بالطعام وكان اذا أكل عيال ابي طالب جميعا أو فرادى يشبعوا واذا أكل معهم رسول الله صلى الله عليه وسلم شبعوا….”Al-Waqidi menyebut: “Tatakala Abu Muttalib meninggal dunia, Rasulullah s.a.w diambil oleh Abu Talib lalu sentiasalah ia bersamanya. Adalah Abu Talib tidak mempunyai harta dan ia sangat menyayangi Rasulullah melebihi anaknya sendiri, dia tidak tidur melainkan baginda di sisinya. Apabila baginda keluar, ia pun turut keluar bersamanya. Abu Talib menyayanginya di mana tidak pernah dia menyayangi suatu pun seperti itu sebelum ini. Abu Talib mengkhususkan makanan kepada baginda. Apabila keluarga Abu Talib makan beramai-ramai atau berasingan, mereka tidak kenyang, tetapi bila Rasulullah makan bersama-sama, mereka kekenyangan.

وذكر الواقدي بأسانيده أن النبي صلى الله عليه وسلم خرجت به أمه الى المدينة ومعها أم أيمن وله ست سنين فزارت أخواله قالت أم أيمن فجاءني ذات يوم رجلان من يهود المدينة فقالا لي أخرجي الينا أحمد ننظر اليه فنظرا اليه وقلباه فقال أحدهما لصاحبه هذا نبي هذه الأمة وهذه دار هجرته وسيكون بها من القتل والسبي أمر عظيم فلما سمعت أمه خافت وانصرفت به فماتت بالأبواء وهى راجعةAl-Waqidi menyebut dengan sanad-sanadnya bahawa Nabi s.a.w keluar bersama ibunya ke negeri Madinah, menyertai bersamanya Ummu Aiman, bertujuan menziarahi ibu-ibu saudaranya sedangkan ketika itu baginda berumur enam tahun. Ummu Aiman berkata: “Suatu hari aku didatangi oleh dua lelaki daripada kalangan yahudi Madinah. Mereka berkata kepadaku: “Bawakan Ahmad kepada kami, ingin kami melihatnya.” Maka mereka melihat kepadanya dan membeleknya lalu salah seorang daripada mereka berkata kepada rakannya: “Ini adalah nabi umat ini! Di sinilah tempat hijrahnya.Akan berlaku padanya peperangan dan tawanan yang dahsyat!” Tatakala Ibu baginda mendengar, ia merasa takut lalu membawanya beredar dan dia meninggal dunia di Abwa’ ketika perjalanan pulang ke Mekah.”

Pemeliharaan Allah Taala

 عن علي ابن أبي طالب: ” قال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول ما هممت بشىء مما كان أهل الجاهلية يهمون به من النساء الا ليلتين كلتاهما عصمني الله عز وجل فيهما قلت ليلة لبعض فتيان مكة ونحن في رعاء غنم أهلها فقلت لصاحبي أبصر لي غنمي حتى أدخل مكة أسمر فيها كما يسمر الفتيان فقال بلى قال فدخلت حتى جئت أول دار من دور مكة سمعت عزفا بالغرابيل والمزامير فقلت ما هذا؟ قالوا تزوج فلان فلانة فجلست أنظر وضرب الله على أذني فوالله ما أيقظني الا مس الشمس فرجعت الى صاحبي فقال ما فعلت؟ فقلت ما فعلت شيئا ثم أخبرته بالذي رأيت ثم قلت له ليلة أخرى أبصر لي غنمي حتى أسمر ففعل فدخلت فلما جئت مكة سمعت مثل الذي سمعت تلك الليلة فسألت فقيل نكح فلان فلانة فجلست أنظر وضرب الله على أذني فوالله ما أيقظني الا مس الشمس فرجعت الى صاحبي فقال ما فعلت؟ فقلت لا شىء ثم أخبرته الخبر فوالله ما هممت ولا عدت بعدهما لشىء من ذلك حتى أكرمني الله عز وجل بنبوته     

Ertinya: Daripada Ali bin Abi Talib berkata: “Aku mendengar Rasulullah bersabda: “Tidaklah aku ingin kepada apa yang digemari oleh masyarakat jahiliah terhadap hiburan yang dimainkan oleh kaum perempuan mereka, kecuali dua malam sahaja, di mana Allah memeliharaku daripadanya. Suatu malam, aku berkata kepada sesetengah pemuda Mekah ketika kami sedang menggembala kambing penduduk Mekah. Ujarku kepada temanku: “Tolonglah tengok-tengokkan kambingku, aku ingin memasuki Mekah untuk bersiar-siar seperti pemuda-pemuda lain.” Lalu ia menjawab: “Baiklah!” Maka aku pun memasuki Mekah, sampai saja aku pada rumah yang pertama di sekitar Mekah, aku mendengar bunyi gendang dan seruling, lalu aku bertanya: “Apakah ini?” Mereka menjawab: “Sifulan telah berkahwin dengan sifulan, lantas aku pun duduk melihat, tiba-tiba Allah menutup kedua telingaku dan demi Allah!tidaklah aku sedar melainkan cahaya matahari mengenaiku. Maka aku kembali kepada temanku, lalu ia bertanya: “Apa yang engkau buat?” Jawabku: “Aku tiada buat suatu pun.” Kemudian aku ceritakan kepadanya apa yang aku lihat. Di malam lain pula, aku berkata kepadanya: “Tolong tengok kambingku, aku ingin pergi bersiar-siar.” Tatakala aku memasuki Mekah, aku mendengar seperti yang telah aku dengar pada malam sebelumnya. Aku bertanya lalu dijawab bagiku: “Sifulan telah berkahwin dengan sifulan, lantas aku pun duduk melihat, tiba-tiba Allah menutup kedua telingaku dan demi Allah! Tidaklah aku sedar melainkan cahaya matahari mengenaiku. Maka aku kembali kepada temanku, lalu ia bertanya: “Apa yang engkau buat?” Jawabku: “Aku tiada buat suatu pun.” Demi Allah aku tidak ingin lagi dan tidak akan mengulangi selepas dari peristiwa itu sehingga Allah memuliakan daku dengan kenabian.”Rasulullah Mengetahui Dirinya Nabi
عن أبي ذر الغفاري قال: ” قلت: يا رسول الله! كيف علمت أنك نبي حين علمت ذلك واستيقنت أنك نبي؟ قال: يا أبا ذر أتاني ملكان وأنا ببعض بطحاء مكة فوقع أحدهما على الأرض وكان الآخر بين السماء والأرض فقال أحدهما لصاحبه أهو هو؟ قال هو هو؟ قال زنه برجل فوزنني برجل فرجحته

Daripada Abu Zar Al-Ghifari berkata: “Aku bertanya: Wahai Rasulallah! Bagaimanakah engkau mengetahui bahawa engkau seorang nabi dan merasa yakin tentangnya? Nabi menjawab: “ Wahai Abu Zar! Aku didatangi oleh dua orang malaikat ketika aku di suatu kawasan di Mekah, yang mana salah seorang daripadanya berada di atas tanah manakala seorang lagi di antara langit dan bumi, maka salah seorang berkata kepada rakannya: “Adakah ini orangnya?” Lalu ia menjawab: “Dialah orangnya.” Ia berkata lagi: “Timbanglah dia dengan seorang lelaki.” Maka ia menimbang aku dengan seorang lelaki, lalu aku melebihi timbangannya…….”

Hukum merendahkan martabat Nabi s.a.w

Al-Qadi Eiyad menegaskan: “Sesiapa yang mencela Nabi s.a.w atau mengaibkannya atau menghubungkan kekurangan pada dirinya, keturunannya, agamanya dan salah satu daripada kelakuan-kelakuannya atau dengan sindiran atau menyamakannya dengan sesuatu bertujuan untuk mencela dan meremehkannya atau mengurangkan kedudukkannya, merendahkan dan mengaibkannya maka orang tersebut dikira sebagai mencela, sama ada secara kiasan atau terang-terangan.Seperti juga orang yang melaknat atau mendoakan sesuatu yang tidak baik terhadapnya atau mengharapkan berlaku kemudharatan ke atasnya atau menyandarkan kepadanya perkara-perkara yang tidak layak dengan martabatnya sebagai menghinanya atau berseloroh terhadapnya dengan perkataan yang tidak sopan atau dengan sesuatu musibah atau ujian yang pernah menimpanya ataupun merendah-rendahkannya dengan suatu daripada sifat-sifat kemanusiaan pada dirinya, nescaya orang yang melakukan perbuatan tersebut mesti dihukum bunuh (kerana murtad). Ini merupakan pendapat yang disepakati oleh para ulama dan imam-imam yang mengeluarkan fatwa semenjak zaman sahabat r.a.d hingga ke zaman seterusnya.”As-Syarqawi menyatakan dalam kitab Hasyiah Tahrirnya: “Di antara perkara-perkara yang menjatuhkan di dalam kekufuran ialah seseorang itu berkata: Nabi s.a.w telah kalah (peperangan). Sekiranya ia bertaubat nescaya dilepaskannya, jika tidak bertaubat maka dihukum dengan dipenggalkan lehernya. Para ulama mazhab Maliki dan Hanafi berpendapat bahawa tetap dihukum bunuh sebagai Hukum Had sekali pun dia bertaubat (serta taubatnya diterima).Jika ia berkata: Nabi berpaling lari atau cabut lari atau bertempiran lari atau lari bersembunyi atau umpamanya maka jelasnya, hukum perkataan tersebut samalah seperti perkataan: Nabi telah kalah (peperangan) kerana sama dari segi pergertiannya. Kemudian aku merujuk pendapat As-Syeikh Ali Syabramalisi di dalam syarah Mawahib dimana beliau menerangkan perkara itu serta membuat alasan bahawa perkataan tersebut adalah sama dari segi membawa kekurangan kepada Nabi s.a.w.”

Keterangan


1) Apabila nyata kelebihan dan kemuliaan Nabi Muhammad s.a.w itu semenjak dari alam ruh lagi hingga seterusnya, tidak seharusnya mengeluarkan perkataan yang menyamakan baginda setaraf dengan manusia biasa. Ini boleh membawa kepada mengurangkan pangkat kemuliaan dan kelebihannya yang tertinggi di sisi Allah Taala.

2) Hubungan kita sebagai makhluk Allah dengan Nabi Muhammad s.a.w bermula semenjak daripada Nur baginda. Ini kerana setiap kejadian dicipta daripada Nurnya s.a.w malah Allah Taala telah mengikat suatu perjanjian di antara Nabi Adam dan sekalian nabi-nabi dengan Nur tersebut. Perjanjian ini bertujuan supaya para anbia beriman dengan Nur Muhammad s.a.w serta membantunya jika diutuskan ke dunia.

3) Sambutan Maulidurrasul telah difatwakan keharusannya oleh para ulama yang muktabar seperti Al-Hafiz Ibnu Hajar Asqalani yang bergelar ‘Amirul Mukminin’ dalam ilmu hadis, Al-Hafiz Abu Syamah (guru Imam Nawawi), Al-Hafiz Imam Suyuti, Al-Allamah Ibnu Hajar Haitami dan lain-lain. Penekanan para ulama sebagai pewaris nabi terhadap keperluan mengadakan sambutan maulid ini ialah untuk menanamkan rasa kecintaan ke dalam jiwa umat Islam terhadap Rasulullah s.a.w seterusnya membawa kepada menjunjung syariat Allah Taala serta dapat mengalahkan golongan musyrikin. Perasaan cinta yang sangat mendalam terhadap baginda adalah sifat yang sebati dalam diri para salafussoleh dan merupakan kesempurnaan iman bagi mereka yang memilikinya.

4) Kesan daripada sambutan maulid adalah terletak di atas individu umat islam itu sendiri. Ianya bergantung kepada cara pengisian dan sejauhmana penghayatannya untuk melahirkan kecintaan terhadap baginda s.a.w. Keberkesanan sambutan ini boleh diumpamakan dengan nilai solat lima waktu terhadap individu kaum muslim itu sendiri. Bagaimanakah cara ia melaksanakannya serta sejauh mana penghayatannya terhadap solatnya itu. Adakah solatnya berkesan pada mencegah dirinya daripada melakukan perkara mungkar?? Walaubagaimana sekalipun, solat itu mesti dilaksanakan.

5) Di antara upacara sambutan maulid ialah membaca sejarah Nabi akhir zaman dan peristiwa-peristiwa yang berkenaan dengan kerasulanNya seperti penurunan Al-Quran, Israk Mikraj, Hijrah dan lain-lain. Kesemuanya itu terkandung di dalam Al-Quran dengan secara umum. Dengan mengadakan sambutan maulid yang mengandungi di dalamnya perkara-perkara tersebut, secara tidak langsung ianya berhubung rapat dengan Al-Quran itu sendiri. Oleh yang demikian, tidak timbullah saranan bahawa ‘Hari Nuzul Al-Quran’ terlebih utama disambut daripada ‘Maulidurrasul’.Justeru Nabi s.a.w yang diutuskan bersamanya Al-Quran dan ajaran syariat maka seolah-olah peribadi baginda s.a.w merupakan Al-Quran dan syariat itu sendiri. Ini terbukti di mana segala tingkah-laku dan akhlak Nabi s.a.w adalah gambaran serta terjemahan daripada isi kandungan Al-Quran untuk dijadikan contoh tauladan.Haram hukumnya mengeluarkan perkataan yang boleh menjejaskan ketinggian martabat Nabi Muhammad s.a.w serta boleh merosakkan akidah, sekalipun tanpa niat.
وان الرجل ليتكلم بالكلمة من سخط الله ما يظن أن تبلغ به ما بلغت, فيكتب الله عليه بها سخطه الى يوم القيامة
Ertinya: “Sesungguhnya seseorang lelaki yang berkata dengan perkataan yang dimurkai Allah dimana dia tiada menyangka perkataannya boleh pergi sejauh itu (mengundang kemurkaanNya), lalu Allah menetapkan kemurkaanNya dengan sebab perkataan itu hingga hari Qiamat kelak.”(Al-Hadis)

Kesatuan UmmahSebagai peringatan dan muhasabah bagi pihak-pihak yang berkenaan supaya berhati-hati dalam segala tindakan dan mengeluarkan pendapat yang boleh mengeruhkan dan merenggangkan perpaduan di kalangan umat Islam di kala mereka sedang berusaha menegakkan ‘Kalimah Allah Taala’ di atas muka bumi ini.Jangan membangkitkan isu-isu sensitif yang menafikan kesahihan pegangan Ahli Sunnah Wal Jamaah dan isu-isu yang ternyata menyalahi syara’ atau boleh merosakkan akidah. Kita patut mengambil iktibar dengan isu yang pernah ditimbulkan yang meresahkan sebahagian umat Islam yang beraqidah dengan aqidah Ahli Sunnah Wal Jamaah seperti isu ‘Tidak Wajib Pelajari Sifat Dua Puluh’, ‘Sifat Dua Puluh Ialah Falsafah Yunani’ dan sebagainya.Hendaklah kita memberikan penekanan terhadap apa-apa jua sambutan yang dapat membangkitkan semangat keagamaan di dalam diri umat Islam seperti Israk Mikraj, Nuzul Al-Quran, dan lain-lain, lebih-lebih lagi Maulidurrasul s.a.w kerana di dalamnya melengkapi sambutan-sambutan yang lain.Adakah wajar mengatakan sambutan maulid itu bukanlah perkara penting dan menganggap sama sahaja samada ianya diraikan ataupun tidak sedangkan baginda semulia-mulia Nabi untuk dijadikan model yang sempurna. Allah Taala berfirman:
لقد كان لكم في رسول الله أسوة حسنة لمن كان يرجوا الله واليوم الأخر(Al-Ahzab : 21)

Ertinya: “ Sesungguhnya adalah bagi kamu pada diri Rasulullah merupakan contoh tauladan yang begitu baik untuk mereka yang mengkehendaki Allah dan hari akhirat.”Kita sepatutnya mengwar-warkan tentang kelebihan Nabi s.a.w sebagai membenarkan firman Allah Taala:

” ” ورفعنا لك ذكرك (Al-Insyirah:4)

Ertinya: “Kami meninggikan sebutan tentang diri engkau.”

Tersebut di dalam tafsir Qurtubi: “Ditafsirkan ayat ini: “Kami meninggikan sebutan tentang dirimu di kalangan para malaikat, di kalangan orang mukmin di atas muka bumi dan Kami meninggikan sebutan tentang dirimu di Akhirat dengan mengurniakan kedudukan yang terpuji dan darajat-darajat yang mulia.”Siapakah lagi yang akan membela Nabi s.a.w dan mengagungkan kedudukannya ketika musuh Islam mencemar kehormatannya dengan tohmahan-tohmahan yang biadap sekiranya kita sebagai umatnya sendiri memandang remeh terhadap kemuliaannya?

DISEDIAKAN OLEH:
MAJLIS AHLI ILMU KESATUAN MADRASAH ISLAMIYAH MALAYSIA (ITMAM)
JUN 2008M/JUMADAS SANIYAH 1429H

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »