Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Archive for the ‘Artikel Pilihan’ Category

Contohi kepimpinan Nabi Muhammad s.a.w

Posted by epondok di November 22, 2022

LOKMAN ISMAIL
Kota Bharu, Kelantan

KEPIMPINAN Nabi Muhammad adalah yang terbaik dan perlu dijadikan contoh. Antara sikap baginda adalah sentiasa bersikap berlapang dada. Baginda tidak mudah berasa tertekan atau kelam kabut apabila berdepan dengan situasi tidak disenangi. Baginda sentiasa menggunakan pendekatan tenang dalam melihat sesuatu masalah.

Sekiranya pemimpin mudah hilang punca dan pertimbangan setiap kali berdepan dengan cabaran berat, banyak tindakan yang dilakukan tidak dapat dipastikan kesannya. Mereka mungkin sentiasa menukar perancangan dan pelaksanaan sesuatu perkara.

Perbincangan adalah satu amalan yang perlu diutamakan semasa merancang atau mengambil keputusan penting melibatkan rakyat yang mana setiap individu yang terlibat dalam urusan itu dapat memberi pendapat dan membuat keputusan bersama.

Rasulullah SAW sentiasa berlapang dada menerima pandangan para sahabat di mana baginda tidak memberi kata putus secara peribadi dalam hal melibatkan kepentingan rakyat. Pemimpin yang selalu berbincang menandakan mereka mempunyai sikap berlapang dada dan bersedia untuk ditegur.

Sesungguhnya tidak jatuh maruah pemimpin yang ditegur oleh orang bawahan. Sikap itu membawa rasa hormat rakyat terhadap pemimpin. Manusia tidak sempurna dalam semua hal dan memerlukan perbincangan atau pertolongan individu lain untuk melaksanakan sesuatu tugas.

Peribadi unggul lain yang dimiliki Nabi Muhammad adalah sentiasa mengamalkan pergaulan mesra dengan sesiapa sahaja tanpa membeza-bezakan antara sahabat dan sesiapa yang ditemuinya.

Apa yang jelas, Nabi Muhammad tidak mengamalkan protokol atau syarat untuk membolehkan seseorang menemui baginda. Sesiapa saja boleh menemui baginda untuk menyatakan sendiri sebarang hajat atau mengajukan apa-apa pertanyaan.

Rakyat tidak berasa kekok untuk menyampaikan sesuatu perkara dan berganding bahu dengan pemimpin yang mengamalkan pergaulan mesra untuk melakukan usaha ke arah kebaikan dan menghindar perkara buruk.

Semua rakyat berhak mendapat layanan sama adil daripada pemimpin tanpa membezakan penyokong setia atau kroni berbanding yang lain. Ini kerana baginda adalah pemimpin untuk seluruh umat manusia.

Pemimpin mesti mementingkan falsafah saling mempercayai seperti mana diamalkan oleh baginda yang tidak ragu-ragu tentang sebarang pengakuan atau janji yang diucapkan kepadanya. Baginda tidak mempunyai prejudis dengan membuat andaian tanpa alasan munasabah terhadap seseorang.

Hubungan kasih sayang dibina oleh Rasulullah SAW dengan semua orang menyebabkan baginda sentiasa disayangi. Baginda juga sentiasa mengutamakan pembinaan perasaan kasih sayang tanpa membeza-bezakan taraf seseorang.

Kepimpinan Nabi Muhammad bersifat sejagat yang tidak hanya untuk kelompok masyarakat tertentu sahaja. Sebab itulah, baginda amat menekankan agar tidak wujud amalan perkauman atau melebihkan sesuatu bangsa sahaja.

Sifat yang tidak hanya mementingkan sesuatu kaum amat penting diamalkan di negara yang mempunyai penduduk berbilang kaum seperti negara kita. Setiap kaum berhak menikmati kehidupan dengan harmoni, aman dan selamat dalam negara kita yang berkongsi pemerintahan.

Nabi Muhammad amat berpandangan jauh dalam setiap tindakan yang dilakukan. Baginda sentiasa mengingatkan sesuatu kemungkinan yang bakal ditempuh oleh umat baginda pada masa akan datang.

Justeru, biarpun baginda telah wafat lebih 1,400 tahun lalu, apa yang pernah baginda ucapkan menjadi kenyataan pada hari ini.

Pemimpin yang berpandangan jauh tidak hanya merancang sesuatu yang berlaku dalam tempoh masa terdekat atau sekadar beberapa tahun akan datang. Sebagai pemimpin yang berwawasan, apa yang difikirkan tidak untuk diri dan generasinya saja. Apa yang dilakukan hari ini adalah untuk generasi akan datang.

Tugas memimpin tidak sekadar menggunakan kebijaksanaan minda tetapi juga memerlukan kekuatan fizikal yang mana setiap pemimpin terpaksa bergerak ke sana dan ke sini tanpa masa rehat yang cukup.

Sebab itulah, dalam sirah Rasulullah menceritakan mengenai kekuatan fizikal yang dimiliki baginda. Dengan kelebihan itu, baginda tidak menghadapi masalah untuk melakukan pelbagai jenis tugas, walaupun kelihatan berat untuk dilakukan orang lain.

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Tunaikan amanah kepimpinan penuh ikhlas

Posted by epondok di November 21, 2022

Oleh Nik salida Suhaila Nik Saleh

Setiap Muslim mesti laksana amanah sebagai khalifah untuk makmurkan agama, negara

PELBAGAI bentuk penindasan dihadapi umat dan negara Islam tetapi kita di Malaysia masih dianugerahkan nikmat dan rahmat-Nya. Pemimpin dan rakyat saling merancang keperluan negara untuk membina serta memastikan kesejagatan sentiasa memihak kepada kebajikan golongan tidak bernasib baik.

Tanggungjawab memakmurkan negara bukan terletak dibahu pemimpin semata-mata, sebaliknya setiap rakyat terutama umat Islam perlu sentiasa mengambil berat soal kesejahteraan, keamanan, keharmonian, diplomasi, kesepakatan dan ikhlas berjuang menyatupadukan hati setiap warga negara.

Apabila melantik pemimpin, ia tidak bermakna orang yang dipimpin menyerahkan tanggungjawab seluruhnya kepada ketua, sehingga beban seberat zarah tidak ingin dipikul kerana mengharapkan bantuan orang yang lebih berkuasa.

Alangkah indah andainya kita mengambil berat soal kebajikan saudara seagama sehingga setiap rakyat turut memainkan peranan sebagai pemimpin kepada ahli masyarakat lainnya.

Allah berfirman bermaksud: “Dialah yang menjadikan bumi bagi kamu mudah digunakan, maka berjalanlah di merata ceruk rantau serta makanlah daripada rezeki yang dikurniakan Allah dan ingatlah kepada Allah jugalah (tempat kembali kamu sesudah) dibangkitkan semula (maka hargailah nikmat-Nya dan takutilah kemurkaan-Nya).” (Surah Al-Mulk, ayat 15)

Al-Quran dan hadis tersedia sebagai panduan bagaimana memakmurkan negara menurut wahyu. Manusia dilantik sebagai khalifah di muka bumi untuk mengurus tadbir dunia dengan sempurna, bukan memusnahkannya.

Malah, jika berlaku sebarang pencerobohan ke atas hak setiap makhluk Allah SWT yang dilakukan tanpa keizinan yang diredai Allah SWT, wajiblah kita bertaubat dan kembali kepada Allah SWT dengan memohon keampunan.

Tugas memakmurkan muka bumi wajib ke atas setiap umat Islam untuk mengimbangi keperluan hidup di dunia dan akhirat. Justeru, peranan merancang pelan strategik negara demi faedah setiap individu, keluarga, masyarakat, bangsa, negara dan agama.

Ketangkasan berfikir untuk menyelesaikan pelbagai masalah membabitkan perselisihan antara umat Islam, mengelakkan masalah akhlak, menjauhi skandal dan tidak bersekutu dengan pihak menolak wahyu dan tradisi Rasulullah SAW, melambangkan keperibadian khalifah dilantik Allah.

Permusuhan sebenarnya hanya membawa misi kegagalan bahkan memalukan umat Islam sendiri.

Firman Allah bermaksud: “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri.” (Surah Al-Ra’du, ayat 11)

Kita seharusnya sedar setiap dilakukan di dunia untuk mendapatkan keredaan Allah. Setiap komitmen memajukan diri serta membangunkan modal insan mestilah berpaksikan hukum, supaya tidak tersilap mengatur langkah, walaupun tiada niat menyesatkan orang lain.

Setiap individu mesti menanam tekad membawa diri selurus-lurusnya mengikut landasan dibina Rasulullah SAW dan para khulafa’ sesudahnya dengan susah payah.

Mendekatkan jurang peribadi setiap Muslim, umat Islam mestilah mengisi dada dan hiasi personaliti dengan ilmu dan nilai murni kerana itulah yang akan mengangkat darjah ummah untuk menjadi lebih baik daripada sebelumnya.

Memakmurkan negara bukan tanggungjawab enteng melainkan mulai hari ini, setiap individu Muslim memantapkan siasah kerana hanya orang berilmu dan berpegangan agama boleh merealisasikan wawasan agama serta negara.

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Menghayati wasiat Sayyidina Abu Bakar dalam kepimpinan

Posted by epondok di November 20, 2022

Oleh Wan Mohd Ruzlan Wan Omar

SAIDINA Abu Bakar adalah Khalifah ar-Rasyidin pertama dan seorang sahabat paling akrab dengan Rasulullah SAW, banyak meninggalkan pesanan berharga buat kita untuk dijadikan panduan dalam menjalani kehidupan di dunia dan bekalan akhirat.

Antara yang pernah diwasiatkan oleh beliau ialah perlu memperkasakan diri dengan sifat amanah. Katanya, “Amanah adalah harta kekayaan sebenar hasil daripada keimanan yang teguh, ia adalah sifat sekalian kekasih Allah. Maka jadikanlah amanah sebagai perhiasan iman, jauhi kecurangan dan pangkat kemegahan kerana ia akan membinasakan kamu seperti umat terdahulu yang binasa.”

Jika kita perhatikan dengan akal yang tajam, maka pesanan beliau itu menepati saranan Rasulullah SAW mengenai isu sama.

Demi sesungguhnya Kami menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh), dan lapar (dengan berlakunya), kekurangan harta benda dan jiwa serta hasil tanaman dan berilah khabar gembira kepada orang yang sabar. – Surah al-Baqarah, Ayat 155

Kata Rasulullah SAW: “Janganlah engkau meminta-minta hendak jadi pembesar negara kerana jika engkau jadi pembesar kerana permintaan, tanggungjawab akan besar sekali. Dan jika engkau diangkat tanpa permintaan, engkau akan dibantu orang dalam tugasmu.” (Riwayat Muslim)

Pesanan Rasulullah SAW dan Abu Bakar itu jelas memberikan peringatan supaya kita tidak berebut-rebut dan melobi untuk muncul sebagai seorang pemimpin.

Ini kerana di bahu pemimpin itu terletaknya beban amanah yang mesti dilaksanakan. Kedudukan seorang pemimpin bukan untuk memperbanyakkan harta peribadi dan mengabaikan tanggungjawab terhadap orang bawahan.

Pemimpin boleh mencontohi sahabat Rasulullah SAW dan Khalifah Umar Abdul Aziz. Pada diri mereka tergambar gaya hidup pemimpin yang dikatakan dalam istilah dunia kepemimpinan moden masa kini sebagai pemimpin transformasi, iaitu pemimpin unggul lagi berwibawa.

Aspek pembinaan negara dan masyarakat yang bersatu padu dan hidup dalam rukun harmoni turut juga diperkatakan oleh Abu Bakar. Ini adalah prinsip asas kepada teguh dan tegaknya negara Islam di Madinah semasa hayat Rasulullah SAW dan pemerintahan Khalifah ar-Rasyidin.

Kata Abu Bakar: “Orang yang menganjurkan permusuhan adalah orang yang berdiri di tepi jurang neraka yang hanya menunggu saat kehancurannya. Oleh itu, bersatulah di dalam jemaah seperti bersatunya Muhajirin dan Ansar.”

Seperti yang kita sedia ketahui, masyarakat Madinah sewaktu tertubuhnya negara Islam pertama yang diasaskan sendiri oleh Baginda SAW melalui Piagam Madinah, membentuk satu dimensi kehidupan bermasyarakat yang cukup utuh dan berpadu.

Segala sifat jahiliah seperti semangat kesukuan dan taksub terhadap darjat keturunan berjaya ditransformasi kepada susur jalur kehidupan bersemangat kekitaan yang tulen berteraskan keimanan dan ketakwaan.

Pesanan Abu Bakar itu masih lagi relevan dengan situasi semasa yang kita sedang alami dewasa ini yang mana kegawatan hubungan sesama bangsa dan agama selalu berkocak dan hambar. Terlalu banyak konflik sesama sendiri sehingga merobek sedikit demi sedikit warna asas kesepaduan ummah yang pernah dibina oleh Rasulullah SAW dulu.

Selain itu, Abu Bakar juga meninggalkan pesanan cukup bestari dapat memimpin diri kita menuju jalan kehidupan diredhai Allah.

Katanya: ” Kehidupan ini adalah permainan dalam pelbagai acara yang mencabar dan penuh ujian Allah, bertujuan menguji kesabaran dan tahap keimanan seseorang. Ada kalanya kita berupaya melepasi ujian itu, namun ada juga yang tidak berupaya menghadapinya lantas merungut dengan apa yang berlaku.”

Ada beberapa elemen jati diri yang seharusnya wujud dalam setiap mukmin seperti diperkatakan oleh Abu Bakar tadi.

Pertama, menginsafi bahawa hidup di dunia akan sentiasa berputar lingkungan gaya hidupnya. Ada waktu senang dan susah. Dalam aspek kesulitan hidup, kita diajar agar reda dengan apa yang ditakdirkan Allah serta menganggapnya sebagai bentuk ujian untuk menguji keimanan dan takwa seseorang.

Sebenarnya sebelum itu, Allah pernah mengatakan: “Demi sesungguhnya Kami menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh), dan lapar (dengan berlakunya), kekurangan harta benda dan jiwa serta hasil tanaman dan berilah khabar gembira kepada orang yang sabar.” (Surah al-Baqarah ayat 155).

Kita sewajarnya selalu ingat bahawa semakin kuat iman seseorang itu, maka semakin kuatlah bentuk ujian yang akan diberikan oleh Allah. Maka, seandainya kita memahami hakikat ini, sudah tentu hati dan jiwa kita selalu bersedia menerima dengan reda dengan apa saja rupa bentuk ujian yang terpaksa dilalui di dunia ini.

Elemen kedua yang difokuskan Abu Bakar dalam kata-katanya itu ialah perlunya kita menerap nilai sabar apabila berhadapan dengan pancaroba dan rona-rona kehidupan.

Hal itu bertepatan dengan peringatan Allah dalam Surah al-Imran ayat 243 yang bermaksud: “Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi Allah orang yang berjihad di antara kamu dan belum nyata orang yang bersabar.”

Sebenarnya melalui tiga pesanan Abu Bakar yang diperincikan tadi mampu membimbing kita menerajui arus cubaan hidup dengan landskap keimanan dan takwa yang tinggi. Kata-kata hikmah beliau yang begitu bijaksana itu wajar dijadikan mekanisme menjana corak hidup yang berprinsipkan jati diri mukmin yang hebat dan diberkati Ilahi.

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Khutbah Gerhana Bulan

Posted by epondok di November 8, 2022

Khutbah Gerhana Bulan

خطبة كرهان بولن

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

15 Tanda Kiamat

Posted by epondok di Oktober 20, 2022

Kalau kita masih ingat lagi dalam peristiwa Israk dan Mikraj ketika Rasulullah SAW dibawa menaiki kenderaan yang bernama Buraq yang terpantas sepantas kilat baginda menoleh dan melihat bumi tempat tinggal manusia dan segala makhluk yang lain seumpama seorang wanita tua.

Tasybih (disamakan) bumi dengan seorang wanita tua ada kaitannya dengan usia bumi. Ditasybihkan agar manusia segera dan pantas memahami kehendak Allah melalui lisan baginda Rasulullah SAW.

Semoga dengan demikian manusia hendaklah mengambil iktibar dan pengajaran serta langkah-langkah yang sewajarnya dalam menjaga dan memelihara alam tabie yang menjadi amanah kepada manusia.

Maksudnya bumi diumpakan seperti wanita tua, dari sudut biologinya wanita tua kebiasaannya semestinya uzur. Bila uzur ada kaitan dengan keaktifan seseorang, yang pastinya yang muda tidak sama dengan yang atau dari segi kudrat dan tenaga, apatah lagi dari segi kesihatannya.

Bermula dengan tsunami dari tahun 2004 yang meragut jutaan nyawa manusia hinggalah yang terakhir gempa bumi di Padang dan banyak lagi.

Ditambah suhu panas yang semakin meningkat, atmosfera dan ozon yang semakin menipis sehingga suhu semakin membahang dari hari ke sehari.

Walaupun sebahagian kerosakan berpunca dari tangan-tangan manusia seperti firman Allah SWT yang bermaksud: Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat). (al-Rum: 41)

Punca kerosakan di daratan dan lautan adalah kerana ketamakan manusia merakusi bumi Allah SWT atas alasan pembangunan dan pemodenan kawasan. Maka berlakulah banjir kilat di beberapa tempat, tapi manusia tidak belajar.

Kebanyakan perkara yang dinyatakan telah pun berlaku dan ada yang masih berlaku, antaranya adalah tanda-tanda kiamat kecil.

Tanda-tanda kiamat

Tanda-tanda kiamat ada dua: tanda-tanda kiamat besar dan tanda-tanda kiamat kecil.

Tanda kiamat kecil adalah tanda yang datang sebelum kiamat dengan waktu yang relatif lama, dan kejadiannya biasa, seperti dicabutnya ilmu, dominannya kebodohan, minum khamr, berlumba-lumba dalam membangun, dan lain-lain. Terkadang sebahagiannya muncul menyertai tanda kiamat besar atau bahkan sesudahnya.

Tanda kiamat besar adalah perkara besar yang muncul mendekati kiamat yang kemunculannya tidak biasa terjadi, seperti muncul Dajjal, Nabi Isa a.s., Yakjuj dan Makjuj, terbit matahari dari Barat, dan lain-lain.

Para ulama berbeza pendapat tentang permulaan yang muncul dari tanda kiamat besar. Tetapi Ibnu Hajar berkata, “Yang kuat dari sejumlah berita tanda-tanda kiamat, bahawa keluarnya Dajjal adalah awal dari tanda-tanda kiamat besar, dengan terjadinya perubahan secara menyeluruh di muka bumi. Dan diakhiri dengan wafatnya Isa a.s.

“Sedangkan terbitnya matahari dari Barat adalah awal dari tanda-tanda kiamat besar yang mengakibatkan perubahan keadaan langit. Dan berakhir dengan terjadinya kiamat”.

Ibnu Hajar melanjutkan, “Hikmah dari kejadian ini bahwa ketika terbit matahari dari barat, maka tertutuplah pintu taubat”.

Di antara tanda-tanda kiamat kecil adalah:

1. Diutusnya Rasulullah SAW

Jabir r.a. berkata, “Adalah Rasulullah SAW jika beliau menyampaikan khutbah matanya merah, suaranya keras, dan penuh semangat seperti panglima perang, beliau bersabda, “(Hati-hatilah) dengan pagi dan petang kalian”. Beliau melanjutkan, Aku diutus dan hari Kiamat seperti ini. Rasulullah SAW mengibaratkan seperti dua jarinya antara telunjuk dan jari tengah (kiamat sangat hampir). (riwayat Muslim)

2. Disia-siakan amanah

Jabir r.a. berkata, tatkala Nabi saw. berada dalam suatu majlis sedang berbicara dengan para sahabat, maka datanglah orang Arab Badwi dan berkata, “bilakah masanya akan terjadi kiamat?” Rasulullah SAW terus melanjutkan bicaranya. Sebahagian sahabat berkata, “Rasulullah mendengar apa yang ditanyakan tetapi tidak menyukai apa yang ditanyakannya”.

Berkata sebagian yang lain, “Rasulullah tidak mendengar”. Setelah Rasulullah menyelesaikan bicaranya, baginda bertanya: “Mana yang bertanya tentang kiamat tadi?” Berkata lelaki Badwi itu, “Saya, wahai Rasulullah”. Rasulullah SAW berkata, “Jika amanah disia-siakan, maka tunggulah kiamat”. Lelaki itu bertanya lagi, “Bagaimana menyia-nyiakannya?” Rasulullah menjawab, “Jika urusan diserahkan kepada orang yang bukan ahlinya, maka tunggulah kiamat”. (riwayat Bukhari)

3. Penggembala menjadi kaya

Rasulullah ditanya oleh Jibril tentang tanda-tanda kiamat, lalu beliau menjawab: “Seorang budak melahirkan majikannya, dan engkau melihat orang-orang yang tidak beralas kaki, telanjang, dan miskin, penggembala binatang berlumba-lumba saling tinggi dalam bangunan. (riwayat Muslim).

6. Banyak terjadi pembunuhan

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Tidak akan terjadi kiamat, sehingga banyak terjadi haraj.. Sahabat bertanya apa itu haraj, ya Rasulullah?” Rasulullah menjawab, “haraj adalah pembunuhan, pembunuhan”. (riwayat Muslim).

7. Munculnya kaum Khawarij

Dari Ali ra. berkata, saya mendengar Rasulullah SAW bersabda, Akan keluar di akhir zaman kelompok orang yang masih muda, bodoh, mereka mengatakan sesuatu dari firman Allah. Keimanan mereka hanya sampai di kerongkong mereka. Mereka keluar dari agama seperti anak panah keluar dari busurnya. Di mana saja kamu jumpai, maka bunuhlah mereka. Siapa yang membunuhnya akan mendapat pahala di hari kiamat. (riwayat Bukhari).

9. Perang antara Yahudi dan Umat Islam

Dari Abu Hurairah bahawa Rasulullah bersabda yang bermaksud: Tidak akan terjadi kiamat sehingga kaum muslimin berperang dengan yahudi. Maka kaum muslimin membunuh mereka sampai ada orang yahudi bersembunyi di belakang batu-batuan dan pohon-pohonan. Dan berkatalah batu dan pohon, “Wahai muslim, wahai hamba Allah, ini yahudi di belakangku, kemari dan bunuhlah ia”. Kecuali pohon Gharqad kerana ia adalah pohon Yahudi. (riwayat Muslim).

11. Sedikitnya ilmu

12. Merebaknya perzinaan

13. Banyaknya kaum wanita

Dari Anas bin Malik ra. bahawa Rasulullah bersabda yang bermaksud: Sesungguhnya di antara tanda-tanda kiamat adalah ilmu diangkat, banyaknya kejahilan, banyaknya perzinaan, banyaknya orang yang minum khamr (arak), sedikit kaum lelaki dan banyak kaum wanita, sampai nisbah bagi 50 wanita seorang lelaki. (riwayat Bukhari)

14. Bermewah-mewah dalam membangun masjid.

15. Berleluasnya riba dan harta haram

Dari Abu Hurairah ra. berkata, Rasulullah bersabda, “Akan datang pada manusia suatu waktu, setiap orang tanpa kecuali akan makan riba, orang yang tidak makan langsung, pasti terkena debu-debunya“. (riwayat Abu Dawud, Ibnu Majah dan Al-Baihaqi)

Dari Abu Hurairah ra. berkata, Rasulullah bersabda, Akan datang pada manusia suatu saat di mana seseorang tidak peduli dari mana hartanya didapati, apakah dari yang halal atau yang haram. (riwayat Bukhari dan Ahmad)

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Bersungguh Kenali Peribadi nabi Muhammad s.a.w

Posted by epondok di Oktober 18, 2022

MOHD. RADZI MOHD. ZIN

 

Tiap kalinya tiba bulan Rabiul Awwal, umat Islam menyambut ulang tahun kelahiran junjungan besar Nabi Muhamad SAW. Insan paling mulia yang membawa rahmat ke seluruh alam dan dijanjikan syurga oleh Allah SWT. Kehebatan baginda dalam semua aspek sama ada keimanan, kepemimpinan dan akhlak tidak dapat ditandingi oleh sesiapapun di muka bumi ini.

Sebab itu Allah menegaskan menerusi firman-Nya yang bermaksud: Sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik bagi kamu iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia juga banyak menyebut dan memperingati Allah (dalam masa susah dan senang). (al-Ahzab: 21)

Menyambut kelahiran atau maulid Nabi SAW tidak cukup dengan berselawat dan perarakan. Lebih utama adalah ke­azam­an untuk mencontohi peribadi baginda yang amat mulia. Ia sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud: Dan sesungguhnya Engkau (wahai Muhammad) mempunyai akhlak yang tinggi (mulia). (al-Qalam: 4) Malah Saidatina Aisyah ketika ditanya tentang akhlak Rasulullah, menjawab akhlak ba­ginda SAW adalah al-Quran. (Hadis riwayat Muslim)

Maka, seseorang yang benar-benar cintakan Nabi SAW ialah mereka yang terzahir tanda cintanya itu pada dirinya akan mencontohi baginda SAW dengan melaksanakan sunnah-sunnah baginda; mengikuti kata-kata dan amalan-amalan baginda dan beradab dengan adab-adab nabi SAW baik dalam situasi susah atau senang.

Dengan demikian baharulah terbukti kecintaan kita kepada Rasulullah SAW. Ini sebagaimana dijelaskan menerusi firman Allah SWT yang bermaksud: Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (ali-‘Imran: 31)

Satu daripada cara menzahirkan kecintaan kepada baginda adalah dengan mengenali insan yang bernama Muhammad ini. Betullah kata pepatah Melayu, ‘tak kenal maka tak cinta’. Justeru, sempena memperingati hari keputeraan baginda mari kita mengkaji biodata baginda secara ringkas.

> Nama bapa: Abdullah bin Abdul Muttalib bin Hashim bin Abadul Manaf bin Quay bin Kilab bin Murrah.

> Nama ibu: Aminah binti Wahab bin Abd. Manaf bin

Zuhrah bin Kilab bin Murrah.

> Tarikh lahir: Isnin, 12 Rabiulawal tahun ke-53

sebelum hijrah/570 Masihi.

> Tempat lahir: Mekah al-Mukarramah, berhampiran Bukit Sofa (rumah Abu Talib) – kini dibangunkan sebagai

perpustakaan.

> Diangkat menjadi nabi pada 27 Ramadan tahun ke-13 sebelum hijrah/690 Masihi di Gua Hira’, Mekah.

> Tarikh wafat: Isnin, 12 Rabiulawal tahun ke-11 hijrah/
 632 Masihi di Madinah al Munawwarah.

> Profesion: Pengembala kambing; ahli perniagaan

(sehingga umur 40 tahun) dan kemudiannya dilantik

sebagai nabi/rasul. Baginda juga adalah antara lima

rasul yang ulul azmi.

> Tanda istimewa: cap kenabian di antara dua bahu.

> Warna kegemaran: putih dan hijau.

> Binatang kesayangan baginda:

a) keldai (empat ekor\dan Dul-Dul adalah keldai yang

paling baginda sayang).

b) unta (20 ekor dan ‘Atba adalah unta kesayangan baginda).

c) kuda (20 ekor dan Ya’fur adalah kuda kesayangan

baginda).

> Baginda mempunyai 12 isteri dan tujuh anak iaitu

tiga lelaki dan empat perempuan.

> Perkara yang khusus kepada Nabi SAW antaranya

maksum (terpelihara daripada dosa); dianugerahi

kefasihan berbicara; keluarga dan keturunan baginda

dilarang menerima zakat; janda baginda dilarang

dinikahi orang lain dan Allah izinkan baginda

berkahwin lebih empat orang.

> Baginda terlibat dan menjadi panglima tentera dalam 28 peperangan sepanjang tahun pertama hingga ke-11 hijrah.

Semoga dengan mengenali sirah baginda akan membuka hati kita menjadi insan yang sentiasa mencontohi dan me­rin­dui Nabi SAW. Bagi yang berkemampuan, bolehlah menziarahi makam Rasulullah di Madinah kerana ada hadis yang mengatakan perbuatan tersebut persis menziarahi baginda semasa hidup

 

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Manusia sentiasa berhajat kepada Allah

Posted by epondok di Ogos 13, 2022

Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN DSOFA, NEGERI SEMBILAN

Walau apa pun status kita di muka bumi ini kita sentiasa berharap kepada pertolongan Allah.

SEBAGAI seorang Muslim, kita mengakui bahawa kewujudan kita di alam ini didahului oleh tiada kepada ada. Kita hadir ke dunia ini dalam keadaan yang serba lemah dan tidak mengerti apa-apa, melalui proses kelahiran dari perut seorang ibu yang dicampakkan oleh Allah SWT perasaan sayang dan belas kepada anak yang dilahirkan.

Berbeza dengan Allah SWT yang tidak ada permulaan dan pengakhiran pada kejadian-Nya. Sesungguhnya Dialah yang Maha Awal dan Maha Akhir, Maha Kaya dan Maha Penyayang.

Kejadian diri kita yang memerlukan sepenuhnya kepada Pencipta, mengingatkan kepada keperluan wajib diri kita kepada kurniaan dan pertolongan Allah SWT pada setiap waktu. Kebergantungan kita kepada Allah adalah hakikat diri kita yang semestinya diakui penuh sedar dan insaf oleh semua yang bernama makhluk.

Sheikh Ibnu Atoillah r.a mengungkapkan dalam kalam hikmahnya: “Keperluan kamu adalah hakikat semulajadi bagi kejadian dirimu, sedangkan kemunculan pelbagai sebab mengingatkan kamu kepada sesuatu yang tersembunyi tentang hakikat tersebut, dan keperluan yang semulajadi itu tidak dapat diangkat oleh perkara-perkara yang mendatang”.

Lumrah manusia sering lupa dan alpa terhadap keperluan dan hakikat dirinya apabila dia sentiasa berada dalam keadaan sihat dan dapat memiliki segala keinginannya. Jauh sekali untuk mengakui kesilapan dan kelemahannya.

Oleh itu, Allah dengan sifat kelembutan dan pengasih-Nya menarik hamba-hamba-Nya kepada-Nya dengan rantai ujian dan pelbagai sebab seperti kefakiran dan kesakitan untuk mengingatkan mereka tentang keperluan hakikat dirinya yang tersembunyi itu kepada-Nya.

Sejarah membuktikan, bahawa inilah antara sebab yang menjadikan Firaun lupa terhadap keperluan dan hakikat dirinya, lalu mengaku dirinya adalah Tuhan. Sepanjang 400 tahun usianya, Firaun tidak pernah mengalami sakit kepala atau demam dan tidak pernah ditimpa penyakit-penyakit yang lain.

Sekiranya Firaun diberikan sedikit cubaan atau sakit kepala dalam satu-satu masa, atau demam panas sehari, sudah tentu dia tidak akan mendakwa dirinya sebagai tuhan.

Segala hal yang mendatang, seperti nikmat kesihatan dan kekayaan tidak akan dapat mengangkat keperluan hakikat diri seseorang hamba. Maka harus bagi Allah menghapuskan nikmat-nikmat tersebut dan menggantikannya denganujian dan cubaan kepada hamba-Nya.

Keperluan-keperluan ini tidak boleh terpisah dari seseorang hamba sama ada semasa di dunia atau akhirat, walaupun setelah memasuki syurga kerana hamba itu sentiasa berhajat dan bergantung kepada Allah selama-lamanya.

Apabila hamba itu diperingatkan dengan hal tersebut, maka dia akan kembali berdiri di atas landasannya dan melaksanakan pengabdian kepada Tuhannya.

Allah mencaci kaum-kaum yang merayu kepada-Nya ketika didatangi sebab-sebab yang menjadikan mereka begitu berkehendak kepada-Nya, tetapi apabila sebab-sebab itu tiada maka hilanglah rayuannya, sebagaimana firman-Nya: Dan apabila seseorang manusia ditimpa kesusahan, merayulah dia kepada Kami (dalam segala keadaan), sama ada ketika sedang berbaring atau duduk ataupun berdiri. Dan manakala Kami hapuskan kesusahan itu daripadanya, dia terus membawa cara lamanya seolah-olah dia tidak pernah merayu kepada Kami memohon dihapuskan sebarang kesusahan yang menimpanya. (Yunus: 12)

Allah juga menjelaskannya dalam firman-Nya yang lain: Maka apabila manusia disentuh oleh sesuatu bahaya, dia segera berdoa kepada Kami. Kemudian apabila Kami memberikannya sesuatu nikmat (sebagai kurnia) daripada kami, dia berkata (dengan sombongnya): “Aku diberikan nikmat ini hanyalah disebabkan pengetahuan dan kepandaian yang ada padaku”. (Tidaklah benar apa yang dikatakannya itu) bahkan pemberian nikmat tersebut adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui (hakikat itu). (al Zumar: 49)

Oleh kerana akal orang awam tidak sampai untuk memahami tentang hakikat kewujudan mereka, maka Allah mendatangkan kepada mereka sebab-sebab yang membangkitkan keperluan mereka kepada Allah untuk memperkenalkan kepada mereka tentang keperkasaan rububiah-Nya dan keagungan ketuhanan-Nya.

Justeru, hendaklah kita sentiasa mengetahui tentang hakikat dan keperluan diri kita kepada-Nya yang setiap masa dan ketika.

Ketahuilah, saat seseorang hamba dapat melihat dan merasakan keperluannya kepada Allah merupakan sebaik-baik waktu baginya. Ini kerana pada waktu itu, terlaksananya hak ubudiah dan kamu dapat merasakan keagungan Allah Yang Maha Hebat.

Ia juga merupakan waktu seseorang hamba menjadi sempurna kerana sekadar mana terlaksananya ubudiah seorang hamba pada zahirnya, maka sebesar itulah penyaksian rububiah pada batinnya.

Serendah mana kehinaan diri yang dirasakan oleh hamba tersebut pada zahirnya pada waktu itu, setinggi itulah kemuliaannya pada batinnya.

Lihatlah kepada semulia-mulia makhluk Allah para Nabi a.s. Dengan apakah Allah berbicara tentang mereka atau namakan mereka jika tidak dengan ubudiah?

Allah berfirman dalam surah al-Israk ayat 1: Maha Suci Allah yang telah menjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari.

Dalam surah Sod ayat 45, Allah berfirman: Dan (ingatkanlah peristiwa) hamba-hamba kami Nabi Ibrahim dan Nabi Ishak serta Nabi Ya’qub.

Manakala dalam ayat yang lain Allah berfirman: Dan ingatlah akan hamba Kami Nabi Daud, yang mempunyai kekuatan (dalam pegangan agamanya). (Sod: 17)

Nabi SAW, ketika disuruh memilih sama ada menjadi nabi seumpama raja atau nabi seumpama hamba, maka Baginda SAW memilih untuk menjadi nabi seumpama hamba. Ini menunjukkan bahawa semulia-mulia sifat manusia ialah perhambaan.

Dari hadis Ibnu Umar, Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya telah turun kepadaku malaikat dari langit yang tidak pernah turun kepada seorang nabi pun sebelumku atau selepasku. Dia ialah Israfil AS. Israfil AS berkata: “Aku adalah utusan Tuhanmu yang memerintahkan aku supaya memberitahumu, “Adakah kamu ingin menjadi nabi yang bersifat hamba atau nabi seperti raja?” Aku melihat Jibril AS, dia menunjukkan isyarat supaya aku merendah diri. Maka sekiranya aku berkata, “Aku ingin menjadi nabi seperti raja, nescaya akan berjalan gunung-ganang pergi bersamaku menjadi emas”. (riwayat al Tabrani)

Dalam kepapaan atau saat kita memerlukan kepada Allah, akan menambahkan lagi nikmat dan kurniaan Allah SWT kepada kita. Justeru, sekiranya kamu mahu dihamparkan ke atasmu kurniaan-kurniaan Allah, hendaklah kamu benar-benar menyempurnakan kefakiran dan keperluan kamu kepada-Nya.

Allah menyertakan pertolongan-Nya dan kemenangan kepada hamba-Nya ketika hamba tersebut benar-benar memerlukan-Nya, merasakan dirinya hina, lemah dan serba kekurangan.

Perang Badar

Kemenangan yang diraih dalam perang Badar dan kekalahan perang Hunain telah membuktikannya. Allah berfirman: Dan ingatlah semasa kamu dahulu sedikit bilangannya, lalu Allah menjadikan kamu ramai. (al-A’raf: 86)

Allah meletakkan kehinaan, kekecewaan, kekalahan dan tidak diberikan pertolongan ketika kamu merasa megah, merdeka dan kuat. Allah SWT telah berfirman: Dan di medan perang Hunain, iaitu semasa kamu merasa megah dengan sebab bilangan kamu yang ramai; maka bilangan yang ramai itu tidak mendatangkan faedah kepada kamu sedikitpun; dan (semasa kamu merasa) bumi yang luas itu menjadi sempit kepada kamu; kemudian kamu berpaling undur melarikan diri. (al Taubah: 25)

Sebaik-baik waktu kamu juga ialah ketika kamu merasakan kehinaan diri kamu di hadapan-Nya kerana ia sebab kamu mendapat kemuliaan dan pertolongan daripada-Nya.

Setiap sesuatu itu tersembunyi dalam lawannya seperti kemuliaan tersembunyi dalam kehinaan, kekayaan tersembunyi dalam kefakiran, kekuatan tersembunyi dalam kedaifan dan sebagainya.

Ingatlah sabda Rasulullah SAW kepada Ibnu Abbas r.a: “Ketahuilah, bahawa berkemenangan itu beserta dengan kesabaran, pelepasan itu beserta kesulitan dan di samping kesusahan itu ada kesenangan”.

Posted in Amalan Pilihan, Artikel Pilihan | Leave a Comment »

7 Ibrah dari Hijraturrasul s.a.w

Posted by epondok di Ogos 4, 2022

Hijratul rasul dari Mekah ke Madinah memberi erti besar kepada arah tuju perjuangan umat Islam. Dari kota Mekah yang penuh dengan kemelut, berhijrah ke Madinah menemukan Muhajirin dan Ansar dalam suasana kasih sayang dan ukhuwah yang tinggi. Dari sebuah masyarakat yang majmuk merintis Sahifah Madinah yang unik dan dalam perjanjian Hudaibiah berlaku strategi bijaksana dan menuntut kesabaran yang tinggi supaya futul Mekah terjadi.

Peristiwa ini memberi iktibar umat Islam sepanjang zaman agar upaya pengurusan strategik dalam perjuangan terjadi. Sejarah dan kisah memang sifatnya mengulangi. Apa yang dilalui dari seerah Rasulullah SAW harus diteliti supaya menjadi iktibar. Banyak yang boleh dipelajari dari kisah dulu supaya pedoman hidup umat Islam terarah. Ada tujuh iktibar yang boleh dipelajari bagi jalur perjuangan umat Islam yang kini menghadapi kemelut yang semakin parah.

Pertama, keupayaan mengurus krisis – Rasulullah SAW selepas menerima perintah Allah untuk berhijrah berlindung di Gua Thur dengan sahabat yang dipercayai Abu Bakar As Siddiq sebelum mengatur strategi hablum minallah wahablumminannas (perlindungan Allah dan ikhtiari manusia) sehingga hijrah terjadi.

Sepanjang sejarah umat Islam banyak peristiwa berlaku yang boleh dijadikan iktibar tetapi malangnya umat Islam tidak banyak berguru dari sejarah sebaliknya mendalamkan jurang perpecahan dan perseteruan sehingga akhirnya kerosakan umat Islam berlaku dengan parahnya tanpa jalan keluar.

Kedua, asas yang mula dibina di Madinah adalah binaan masjid sebagai tempat membina solat dan jemaah yang menemukan dialog ukhuwah yang menjadi asas kepada kekuatan ummah di Madinah. Iktibar ukhuwah menjadi terlalu penting kepada umat Islam kerana perpecahan dan permusuhan akan membawa kepada kehancuran umat dan perseteruan yang panjang. Apa yang terjadi hari ini adalah akibat daripada meninggalkan sunnah Rasulullah SAW yang mendidik insan supaya memiliki rasa percaya yang tinggi dan tidak timbul dendam kesumat dan perseteruan yang memanjang. Kalau tidak, apa yang berlaku di sebahagian negara Arab boleh berlaku di Malaysia akibat hilangnya tolak ansur dan persefahaman terhadap perbezaan.

Ketiga, pedoman hidup dalam masyarakat majmuk asas perpa­duan persefahaman dan muafakat menjadi terlalu penting. Terdapat faedah berbanding yang bermanfaat yang boleh dipelajari daripada budaya kaum lain yang sifatnya pelbagai.

Dalam surah Al-Hujurat Ayat ke-13, maksud littaarafu atau kekenalan harus difahami secara meluas supaya proses kekenalan membawa kepada menghargai ciri-ciri menyumbang dari orang-orang lain. Pengalaman Sahifah Madinah memperlihatkan ada pihak yang cuba menyimpang dari muafakat yang dipersetujui. Ini menyebabkan muafakat pecah. Amat penting dalam Malaysia iktibar ini diteliti supaya pengertian interaksi sosial yang tinggi seharusnya menjadi landasan dalam amalan bernegara. Kalau terjadi perbezaan pandangan, tanganinya dengan etika perbezaan yang tinggi.

Iktibar keempat, Islam sering menjadi agama yang disalah fahami. Islam memiliki kualiti yang sifatnya alamiah atau universal. Islam mendukung sifat amanah, adil, telus dan tulus, menghormati kebebasan beretika dan hak asasi manusia yang amat diperlukan oleh umat manusia lain. Kualiti interaktif ini boleh menjadi jambatan persefahaman yang sifatnya menyumbang ke arah perpaduan dan persefahaman.

Perpaduan adalah kunci utama dalam masyarakat majmuk sesama dalam kalangan masyarakat Islam yang berlainan etnik apa lagi dalam kalangan masyarakat bukan Islam kerana lebih banyak titik persamaan daripada titik perbezaan sekiranya faktor etika menjadi pedoman bernegara. Pada prinsipnya agama mengajar etika yang baik dan kebaikan ini elok dikembangkan dalam batas kemanusiaan yang boleh merintis sifat muafakat, persefahaman dan tolak ansur yang tinggi. Kalau fahaman bangsa dikembangkan atas asas rasisme ini amat bahaya dalam proses bina negara.

Iktibar kelima ialah terjadinya anjakan mengenai binaan konsep umran badhawa (masyarakat berpindah randah) dan konsep umrah hadhara (masyarakat kota). Madinah menjadi kota maju dan bertamadun sehingga konsep madani menjadi lambang negara kota. Dalam tempoh beberapa tahun Madinah muncul sebagai kota bersistem di mana hubungan kemasyarakatan dan perdagangan terjadi.

Ini membuktikan dengan jelas bahasa Islam tidak menentang perubahan dan kemajuan. Tetapi iktibar Islam meletakkan kemajuan insan (rijal) sebagai landasan perubahan, insan dijadikan fokus dalam proses pengilmuan, pendidikan dan kemajuan supaya pengurusan sistem dikendalikan oleh tangan-tangan yang amanah dan berintegriti.

Iktibar keenam dalam menimba kesan hijratul rasul di Madinah ialah terbinanya pusat ilmu dan pengajian serta pendidikan yang memberikan landasan kepada pendidikan Islam seterusnya. Rasulullah SAW telah membina halaqah (usrah) dan suffah di mana pengajian al-Quran berlaku dan tradisi hafazan terjadi.

Tradisi madrasah di zaman kemudian memberi sumbangan yang amat besar dalam tradisi peng­ilmuan dan mampu mencetuskan tamadun. Islam tidak saja dilihat maju dalam ilmu diniah atau agama tetapi maju dalam bidang matematik, sains, perubatan dan ilmu bintang.

Iktibar ini penting dijadikan rujukan kepada ilmuan Islam kini supaya tertampil ilmu mengurus diri (Naqliah) dan ilmu mengurus sistem (Aqliah) dalam tradisi pengilmuan Islam kini supaya tidak berlaku pemisahan antara ilmu yang berorientasi agama dan ilmu yang tidak berorientasikan agama.

Pendekatan integratif adalah perlu dalam melahirkan insan holistik yang mampu mengurus diri dan mengurus sistem.

Iktibar ketujuh yang sifatnya futuristik yang dimiliki oleh Rasulullah SAW menjadi visi agung perjuangan Baginda seterusnya. Sepuluh tahun berada di Madinah menyebabkan Baginda tidak pernah lupa kota Mekah yang ditinggalkannya.

Rasulullah SAW mempunyai tekad tinggi dalam strategi Futul Mekah sebagai fasa seterusnya mengembangkan Islam di Jazirah Arabia. Dalam usaha berpindah ke Mekah berlaku peristiwa Hudaibiah yang amat bersejarah. Rombongan Rasulullah SAW diminta menangguhkan pemergian ke Mekah pada tahun berikutnya. Rasulullah SAW tidak menolak saranan itu walaupun Saidina Omar tidak bersetuju.

Rasulullah SAW memiliki hikmah yang besar melihat strategi ini adalah sesuatu yang bijaksana. Pertama, orang Mekah sudah mula mengiktiraf kekuatan Rasulullah SAW. Kedua, penangguhan keberangkatan Rasulullah adalah strategi bijaksana kerana tahun berikutnya Rasulullah SAW berjaya sampai ke Mekah tanpa halangan. Kalau dijejaki kesan seerah Nabawiyyah ini ia memberi erti yang amat besar terhadap kelangsungan perjuangan memartabatkan Islam seterusnya. Banyak sebenarnya iktibar yang boleh dijadikan ibrah kepada umat Islam hari ini.

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Hijrah penting, disebut 28 kali dalam al-Quran

Posted by epondok di Julai 30, 2022

Orang yang mula-mula menetapkan hijrah sebagai permulaan tarikh dalam Islam ialah Saidina Umar al-Khattab pada masa beliau memegang jawatan sebagai khalifah iaitu pada tahun 17 hijrah.

Beberapa cadangan telah dikemukakan kepada beliau, ada yang mencadangkan tarikh kelahiran Rasulullah, ada pula mencadangkan kebangkitannya menjadi Rasul dan ada pula mencadangkan tahun kewafatan Baginda.
Namun, semua cadangan itu tidak dipersetujui Saidina Umar memandangkan hijrah adalah peristiwa terpenting antara peristiwa lain seperti mana katanya: “Kita membuat tarikh dengan hijrah Rasulullah SAW kerana hijrahnya itu adalah perbezaan antara yang benar dengan yang batil. Pendapat itu disokong oleh Saidina Ali.

Seorang Muslim adalah orang yang tidak merugikan Muslim lainnya dengan lidah, mahupun dengan kedua tangannya. Dan seorang Muhajir (orang yang berhijrah) adalah orang yang meninggalkan semua larangan Allah SWT” Riwayat al-Bukhari

Sebenarnya, wujud jalinan antara perkiraan tahun masihi dan hijri (hijrah) kepada umat Islam. Tahun masihi dikira menurut peredaran matahari (tarikh as-Syamsi), sementara perkiraan tahun hijri pula berdasarkan peredaran bulan (tarikh al-Qamari).

Perkiraan tarikh as-Syamsi, al-Qamari

Islam tidak menolak salah satu perkiraan tarikh berkenaan dalam kehidupan manusia. Perkiraan tarikh as-Syamsi adalah untuk menentukan musim atau aktiviti manusia. Daripada tarikh inilah manusia mengenal peredaran musim panas, sejuk, menyemai atau menuai.

Sementara tarikh al-Qamari pula menentukan masa ibadat. Peredaran yang tidak sama antara tarikh as-Syamsi dan al-Qamari menyebabkan umat Islam dapat merasai musim berbeza setiap kali menunaikan ibadat tertentu.
Contohnya musim haji dan puasa. Mungkin pada tahun ini, umat Islam berpuasa atau menunaikan haji dalam musim sejuk, tetapi beberapa tahun kemudian pula dalam musim panas.

Jika dulu hijrah bertujuan mengembangkan Islam dan membina negara Islam, tetapi pengertian hijrah kini lebih menjurus kepada perubahan diri memandangkan umat Islam kini berdepan pelbagai ancaman daripada musuh Islam.

Malah, umat Islam kini juga berdepan permusuhan sesama sendiri apabila masing-masing cuba menegakkan kebenaran dalam perkara yang wujud khilaf sedangkan sewajarnya umat Islam menerima perbezaan pandangan dengan berlapang dada.

Suasana merugikan umat Islam

Sebenarnya, banyak perkara menyebabkan umat Islam kini berada dalam suasana yang hanya merugikan mereka. Peperangan saudara yang berlarutan memberi kepuasan kepada pihak yang takut melihat umat Islam bersatu.

Sedangkan jika umat Islam bersatu, kekuatan mereka mampu mengalahkan musuh. Sudah tiba masanya umat Islam berhijrah daya pemikiran supaya dapat mengikut panduan agama dalam mendepani kehidupan dunia tiada sepadan ini.

Diriwayatkan daripada Abdullah bin Amr, Nabi Muhammad SAW bersabda: “Seorang Muslim adalah orang yang tidak merugikan Muslim lainnya dengan lidah, mahupun dengan kedua tangannya. Dan seorang Muhajir (orang yang berhijrah) adalah orang yang meninggalkan semua larangan Allah SWT.” (Riwayat al-Bukhari)

Hijrah mengandungi hikmah yang besar sekali peranannya dalam pembangunan ummah. Suatu kumpulan masyarakat tidak akan menjadi baik jika setiap individu yang ada di dalamnya telah rosak kerana kumpulan masyarakat bergantung kepada individu itu.

Oleh itu hijrah amat ditekankan al-Quran dan disebutkan sebanyak lebih 28 kali dalam pelbagai bentuk serta makna. Penghijrahan kepada perkara lebih baik menjadikan hati, perkataan dan perbuatan akan bersih daripada segala maksiat, dosa serta syirik.

Kisah Khalifah Umar bin al-Khattab menarik direnungkan kerana sebelum memeluk Islam beliau dikenali dengan jolokan penghulu pelaku kejahatan. Namun, setelah berhijrah, beliau menjadi pemimpin disegani, tawaduk, suka menolong orang miskin.

Hakikatnya, hijrah sangatlah berat kerana di samping harus memiliki kesabaran, kita juga dituntut memiliki keteguhan akidah serta keyakinan supaya tidak mudah termakan pujuk rayu godaan kenikmatan dunia.

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »

Iktibar Dari Hijrah Nabi-nabi a.s

Posted by epondok di Julai 29, 2022

Norhayati Paradi

 

Allah menyediakan peraturan dan wajib bagi manusia mematuhinya mengikut acuan yang Allah tetapkan bukan menerusi akal dan tindakan yang bertentangan fitrah kewujudan sesuatu perkara. Terbukti, jika menyalahi peraturan Allah ini akan membawa padah yang tidak di ingini kerana ia menyalahi fitrah sesuatu perkara itu di jadikan sebagaimana firman Allah SWT mafhumnya, “Lahirlah kerosakan di lautan dan di daratan akibat dari tangan-tangan manusia.” (Surah Ar Rum, ayat 41).

Ustaz Mohd Meeftah Anuar dalam Islam Itu Indah di IKIMfm Rabu lalu menerangkan bahawa pelbagai jenayah dan musibah yang berlaku kebelakangan ini adalah di sebabkan kerakusan manusia yang mengenepikan rasa takut kepada Allah SWT. Justeru pelbagai perkara perlu di titikberatkan bagi memastikan kebiasaan tangan yang membinasakan dapat di bending dari terus bermaharajalela kerana kemusnahan yang dilakukan bukan sekadar memberi impak kepada dirinya semata, tetapi akan mengheret individu lain terjebah mendapat implikasi tidak elok ekoran kesombongan dan kejahilan tersebut. Maka, penghijrahan perlu di lakukan bukan sahaja tertakluk kepada perpindahan tempat malah perubahan pemikiran dan tindakan terhadap sesuatu perkara.

Pelbagai bentuk hijrah telah ditakdirkan Allah berlaku pada bulan Muharam. Antaranya, inisiatif dan usaha Khalifah Umar Al-Khattab mewujudkan  kalendar Hijriah dengan menetapkan hari pertama bagi setiap tahun baru Islam melambangkan Islam mula bergerak mencipta identiti sendiri.

Selain itu, bulan Muharam menyaksikan usaha Nabi Allah Adam AS berdoa tanpa henti memohon taubat kepada Allah SWT setelah di turunkan ke dunia. Berulang-ulang doa taubat di lafazkan, “Wahai Tuhan kami, kami telah menzalimi diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, pasti kami termasuk orang-orang yang rugi.” (Surah Al-A’raf, ayat 23).  Segalanya bermula tatkala Nabi Adam beserta Hawa melanggar arahan Allah SWT sepertimana firmanNya yang bermaksud, “Dan kami berfirman: “Wahai Adam! Tinggallah engkau dan isterimu dalam syurga, dan makanlah dari makanannya sepuas-puasnya apa sahaja kamu berdua sukai, dan janganlah kamu hampiri pokok ini; (jika kamu menghampirinya) maka akan menjadilah kamu dari golongan orang-orang yang zalim” (Surah Al-Baqarah, ayat 35).

Kemudian, Allah SWT berfirman lagi bermaksud, “Setelah itu maka Syaitan membisikkan (hasutan) kepada mereka berdua supaya (dapatlah) ia menampakkan kepada mereka akan aurat mereka yang (sekian lama) tertutup daripada (pandangan) mereka, sambil ia berkata: Tidaklah Tuhan kamu melarang kamu daripada (menghampiri) pokok ini, melainkan (kerana Ia tidak suka) kamu berdua menjadi malaikat atau menjadi daripada orang yang kekal (selama-lamanya di dalam syurga).” (Surah al-A’raf, ayat 20). Maka, atas nama manusia sungguh mudah tertipu dengan bisikan hasutan syaitan malah ia juga berlaku kepada Nabi Adam AS dan Saidatina Hawa yang membawa kepada keluarnya keduanya daripada syurga.

Bermula detik itu, tanpa jerih Nabi Adam memohon taubat kepada Allah SWT sehingga Allah menerima taubatnya, “Kemudian Nabi Adam menerima dari Tuhannya beberapa kalimah (kata-kata pengakuan taubat yang diamalkannya), lalu Allah menerima taubatnya; sesungguhnya Allah, Dia lah yang Maha Pengampun (Penerima taubat), lagi Maha Mengasihani.” (Surah Al-Baqarah, ayat 37).

Muharam juga menyaksikan Nabi Allah Nuh AS di selamatkan oleh Allah SWT dalam peristiwa banjir besar. Nabi Nuh AS berdakwah kepada kaumnya saban hari tetapi ketika itu hanya segelintir sahaja yang mengikutnya. Lantaran itu, Nabi Noh AS mengadu kepada Allah SWT. Lalu, diturunkan hujan lebat sehingga banjir. Kemudian Nabi Nuh mengajak pengikutnya untuk menaiki perahu yang disiapkan olehnya sepertimana yang termahtub di dalam al-quran, “Dan (ketika itu) berkatalah Nabi Nuh (kepada pengikut-pengikutnya yang beriman): “Naiklah kamu ke bahtera itu sambil berkata: ‘ Dengan nama Allah bergerak lajunya dan berhentinya ‘. Sesungguhnya Tuhanku adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Surah Hud, ayat 41).

Di samping itu, Nabi Nuh yang terkenal dengan sifat penyayangnya telah mengajak anaknya untuk naik bersama sepertimana firmanNya, “(Mereka semua naik) dan bahtera itupun bergerak laju membawa mereka dalam ombak yang seperti gunung-ganang, dan (sebelum itu) Nabi Nuh memanggil anaknya, yang sedang berada di tempat yang terpisah daripadanya: “Wahai anakku, naiklah bersama-sama kami, dan janganlah engkau tinggal dengan orang-orang yang kafir”. Anaknya menjawab: “Aku akan pergi berlindung ke sebuah gunung yang dapat menyelamatkan aku daripada ditenggelamkan oleh air”. Nabi Nuh berkata: “Hari ini tidak ada sesuatupun yang akan dapat melindungi dari azab Allah, kecuali orang yang dikasihani olehNya”. Dan dengan serta-merta ombak itu pun memisahkan antara keduanya, lalu menjadilah ia (anak yang derhaka itu) dari orang-orang yang ditenggelamkan oleh taufan.” (Surah Hud, ayat 42-43). Jelaslah perkara yang menyelamatkan manusia bukan pada tali kekeluargaan tetapi ianya bergatung kepada tahap keimanan seseorang.

Sesungguhnya banyak kisah yang Allah nukilkan telah berlaku dalam bulan Muharam. Antaranya juga adalah kisah Nabi Allah Ibrahim AS yang terselamat daripada panas api yang membakar angkara Raj a Namrud. Juga kisah pembebasan Nabi Yusuf daripada penjara serta kesembuhan penglihatan Nabi Yaakub dan penyakit kulit Nabi Ayub. Muharam juga mencatatkan sejarah turunnya kitab Taurat dan berlakunya peristiwa terbelahnya LAut Merah yang menyelamatkan Nabi Musa dan pengikutnya dari tentera Firaun.

Demikian beberapa peristiwa bersejarah di Bulan Muharram, yang memuatkan kisah Allah menyelamatkan watak-watak hebat ini.  Semoga di bulan Muharram yang dimuliakan Allah  ini menjadi titik tolak kepada perubahan yang positif. Sesungguhnya hijrah tidak sekadar berkisar tentang berpindah namun turut mendidik untuk berpindah kepada sesuatu yang lebih baik dan diredhaiNya.

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »