Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Archive for the ‘Amalan Pilihan’ Category

Masjid ‘Lubuk’ Saham Akhirat

Posted by epondok di Mac 26, 2017

PERKARA pertama dilakukan oleh Rasulullah SAW dalam peristiwa hijrah ketika tiba di Madinah adalah dengan membina masjid yang dikenali sebagai Masjid Quba. Walaupun dibina dengan hanya berlantaikan pasir dan beratapkan pelepah tamar, namun ia digunakan sebagai markas pergerakan umat Islam pada ketika itu.

Malah, perjalanan hijrah Rasulullah juga berakhir dengan pembinaan Masjid Nabawi, di samping mempersaudara kaum Ansar dan Muhajirin serta mewujudkan Piagam Madinah. Sejarah itu sekali gus menunjukkan betapa pentingnya kedudukan masjid dalam Islam.

Masjid merupakan rumah Allah SWT yang mulia, justeru mengimarahkan masjid bermaksud memakmurkan rumah Allah sama ada dengan membinanya atau beribadah di dalamnya. Masjid juga perlu menjadi tempat perkumpulan umat Islam melakukan pelbagai aktiviti ibadah, dan saling tolong-menolong dalam perkara kebaikan.

Mengimarahkan masjid boleh dilakukan secara fizikal iaitu dengan menguruskan bangunan masjid supaya orang ramai dapat melaksanakan solat di dalamnya. Ganjaran bagi sesiapa yang mengeluarkan hartanya untuk tujuan pembinaan masjid ialah akan dibina baginya sesuatu seumpama itu dalam syurga.

Ia sebagaimana sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Sesiapa yang membina untuk Allah sebuah masjid, Allah akan membina untuknya yang seumpamanya di dalam syurga.” Riwayat Tirmizi

Berdasarkan hadis ini, jelas menunjukkan kepada kita betapa besarnya kelebihan dan ganjaran kepada sesiapa sahaja yang mengimarahkan masjid secara fizikal sama ada dengan membina, membersih, dan mengemas masjid serta menyediakan kemudahan prasarana atau kelengkapan untuk keselesaan para tetamu Allah.

Manakala mengimarahkan masjid secara spiritual pula ialah meliputi aktiviti kerohanian seperti melakukan ibadah dalam masjid sama ada solat, zikir, iktikaf dan membaca al-Quran.

Zikir juga bermaksud majlis ilmu yang dilaksanakan di dalam masjid. Kedua-dua pihak sama ada menguruskan pengajian ilmu mahupun peserta yang mendengarnya dikira sebagai mengimarahkan masjid.

Bahkan Rasulullah pernah bersabda maksudnya: “Malaikat akan berselawat kepada seseorang daripada kamu selagi dia berada di tempat solatnya yang dia telah solat padanya selagi mana tidak terbatal wuduknya. Malaikat berdoa: Ya Allah berilah keampunan untuknya, ya Allah berilah rahmat kepadanya.” – Riwayat Bukhari

Bayangkan, hanya dengan duduk sahaja di masjid pun akan didoakan keampunan oleh para malaikat apatah lagi mereka yang menuju ke masjid kemudian solat berjemaah, berniat iktikaf, bersalam-salaman sesama Muslim dengan senyuman, serta menyusun dan meluruskan sejadah.

Bukan itu sahaja, mengambil wuduk di rumah sebelum bertolak ke masjid pula akan diberi ganjaran oleh Allah bagi setiap langkahnya dan dihapuskan dosa serta meningkatkan satu darjat di sisi Allah.

TANDA KEIMANAN

Imam Fakhruddin al-Razi dalam Tafsir al-Kabir menyatakan bahawa, ketika seorang musyrik ditawan dalam peperangan Badar, dia berkata kepada orang Islam; “Sekalipun kamu semua telah mendahului kami dengan Islam dan hijrah serta jihad, sesungguhnya kami telah mengimarahkan Masjidilharam.”

Dakwaan orang Musyrik itu telah disangkal oleh Allah SWT menerusi ayat 17 dan 18 surah al-Taubah yang bermaksud; “Tidaklah layak orang kafir Musyrik itu memakmurkan (menghidupkan) masjid-masjid Allah, sedang mereka menjadi saksi (mengakui) akan kekufuran diri mereka sendiri. Mereka itu ialah orang yang rosak binasa amalannya dan mereka pula kekal dalam neraka. Sesungguhnya yang layak memakmurkan (menghidupkan) masjid-masjid Allah itu ialah orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat serta mendirikan solat dan menunaikan zakat dan tidak takut melainkan kepada Allah…” (al-Taubah : 17 – 18)

Mengimarahkan masjid juga bererti menjaga kehormatan dan kesucian masjid. Masjid mesti diurus dengan jujur dan penuh integriti serta ikhlas kerana Allah SWT.

Umat Islam perlu menjauhi perselisihan, pergaduhan, perebutan jawatan, fitnah memfitnah, penyelewengan wang dan harta masjid, mengadu domba serta kata mengata yang boleh membawa kepada permusuhan atau perpecahan.

Sewajarnya pentadbir masjid hendaklah bersatu padu, bersatu hati dan memikul amanah membangunkan jiwa ahli kariah supaya mempunyai hati yang sejahtera ketika bertemu dengan Allah. Ahli kariah pula hendaklah memberi sokongan terhadap segala program yang dianjurkan dengan semangat ukhuwah Islamiah.

Sesungguhnya Rasulullah melarang keras sebarang perbuatan yang mencemarkan kehormatan dan kesucian masjid sama ada oleh pihak pentadbir masjid ataupun ahli kariah, termasuk bersembang perkara keduniaan.

Ia sebagaimana diriwayatkan oleh Ibn Masud r.a. bahawa Rasulullah bersabda bermaksud: “Akan berlaku pada akhir zaman satu kumpulan yang duduk di dalam masjid-masjid secara berkumpulan, perbicaraan mereka adalah hal-hal dunia, maka janganlah kamu duduk bersembang dengan mereka, sesungguhnya Allah langsung tidak memerlukan mereka.” – Riwayat Tabrani

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Guna tangan, kaki untuk kebaikan

Posted by epondok di Mac 24, 2017

Oleh Ahmad Nazri Mohd Yusof

Tubuh badan nikmat luar biasa dianugerahkan Ilahi. Justeru, manusia perlu bersyukur dengan nikmat itu. Dalam program Nasaih Diniyah bersama Ustaz Basir Mohamed al-Azhari menjelaskan anggota badan seperti tangan perlu digunakan untuk kebaikan seperti sedekah, menulis ilmu pengetahuan dan bukan untuk kejahatan seperti menyebar fitnah di laman sosial.

Tangan bukan sahaja berfungsi di dunia, tetapi berperanan di akhirat. TANGAN digunakan untuk kebaikan di laman sosial bukan untuk menyebar fitnah. ALLAH SWT menciptakan anggota badan untuk kemudahan dan kesenangan kita berurusan di dunia ini.

Sebagaimana Allah SWT menundukkan matahari, bulan dan bintang untuk kemudahan manusia, begitu jugalah anggota tubuh. Tubuh badan adalah nikmat luar biasa yang dianugerahkan oleh Allah SWT kepada manusia.

Bermula dari hujung kaki sehinggalah hujung rambut, semuanya adalah nikmat. Bayangkan jika kita tidak memiliki telinga, maka kita tidak dapat mendengar.

Menerusi rancangan Nasaih Diniyyah jam 9 malam setiap Isnin di IKIMfm, Ustaz Basir Mohamed al-Azhari menjelaskan, umat Islam perlu mensyukuri anggota badan yang dikurniakan oleh Alah SWT. Sesungguhnya, nikmat kedua belah tangan seharusnya digunakan untuk bersedekah, menulis ilmu pengetahuan dan mencari rezeki yang halal. Ia harus dijaga sebaik-baiknya daripada memalukan dan menjatuhkan maruah sesama Islam.

Janganlah tangan kita digunakan untuk mencapai tujuan jahat atau melakukan perbuatan yang haram dengan merampas, menzalimi dan mendatangkan kecederaan terhadap orang lain. Media massa adalah saluran maklumat yang utama kini dan teknologi maklumat membolehkan semua perkara disebarkan dengan cepat dan meluas walaupun status maklumat itu sendiri tidak dapat dipastikan kesahihannya. Laman sosial seperti Facebook, antara hasil ciptaan dunia teknologi hari ini mampu membantu masyarakat berinteraksi dengan sesiapa sahaja merentas sempadan. Pengguna Facebook boleh mempamerkan apa sahaja yang mereka inginkan tarikh lahir, hobi dan macam-macam lagi.

Manfaatkan laman sosial untuk kebaikan

Namun, Facebook juga boleh membawa keburukan kepada pengguna jika tidak pandai menggunakan dan memanfaatkan laman sosial itu ke arah yang lebih baik. Umpamanya, meletakkan gambar mendedahkan aurat, memaki, mencaci dan menghina orang lain. Terdapat juga pihak yang menggunakan laman sosial dengan mencipta laman mempromosikan kemaksiatan. Oleh itu, hargailah nikmat tangan yang diberikan oleh Allah SWT dengan menjadikan laman sosial sebagai wadah menyebarkan pengetahuan dan amal kebaikan.

Gejala utama dikaitkan dengan teknologi maklumat ialah penyebaran fitnah dan gosip oleh satu pihak bagi tujuan memburukkan, memalukan atau menjatuhkan pihak lain. Fitnah disebar menggunakan pelbagai laman sosial yang adai. Hal ini mencabar etika dan tatasusila hidup bermasyarakat dan bernegara. Menurut ajaran Islam, penyebaran fitnah adalah satu jenayah besar. Fitnah memberi kesan terhadap maruah dan kedudukan seseorang individu serta keluarganya.

Menurut Basir, tangan bukan sahaja berfungsi ketika di dunia, malah memiliki peranan tersendiri pada hari akhirat kelak. Setiap manusia akan menerima catatan amalan pada hari akhirat untuk melihat apa yang dilakukan sepanjang di dunia ini. Bermula daripada amalan kebaikan sejak akil baligh sehingga meninggal dunia. Kemudian Allah SWT dedahkan segala keburukan, lalu dibaca dan manusia menghitung dirinya sendiri sebelum dinilai Allah SWT.

Terima suratan amalan

Sebelum timbangan amalan dilakukan, datangnya catatan atau suratan amalan, manusia masing-masing berkata, “Buku apakah ini? Semuanya dicatat Allah SWT segala amalan.”

Ketika melayangnya suratan amalan, jika diterima manusia melalui tangan kanannya, maka dia akan tergolong dalam kalangan ahli syurga, jika suratan amalan diterima melalui tangan kiri maka dia tergolong sebagai ahli neraka.

Manakala kedua kaki pula hendaklah dipelihara daripada melangkah ke tempat maksiat yang ditegah oleh syarak. Sebaliknya, gunakan anggota itu dengan melangkah ke masjid atau surau untuk memperoleh kebaikan di dunia serta akhirat. Sesungguhnya di akhirat nanti segala anggota akan memberi kesaksian di atas apa yang dikerjakan di muka bumi ini.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Pada waktu itu Kami tutup mulut mereka dan (memberi peluang kepada) tangan-tangan mereka memberitahu Kami (kesalahan masing-masing) dan kaki mereka pula menjadi saksi akan apa yang mereka telah usahakan.” (Surah Yasin, ayat 65)

Selanjutnya di : http://www.bharian.com.my/node/262353

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Mengutamakan persediaan ke arah kematian

Posted by epondok di Mac 16, 2017

TELAH banyak perkembangan yang berlaku dalam bidang perubatan pada hari ini. Pelbagai teknologi dan teknik perubatan dicipta untuk menambah baik kualiti kesihatan pesakit.

Meskipun begitu, jaminan menyembuhkan penyakit bukanlah berada dalam ruang lingkup kemampuan manusia sepenuhnya.

Pada tahap tertentu, kemam­puan profesional perubatan untuk mengubati mencapai batasnya. Keadaan ini seringkali terjadi apabila penyakit sudah mencapai tahap kritikal yang sukar untuk diubati dengan kemampuan perubatan sedia ada. Khidmat perubatan dan penyembuhan pada tahap ini disifatkan sebagai ­menemui jalan buntu.

Kebuntuan ini biasa disebut dengan istilah perubatan sebagai medical futility. Dalam bahasa Melayu bermaksud rawatan yang sia-sia. Ia pada asasnya adalah konsep dalam bidang perubatan yang menggambarkan keadaan apabila terapi yang diberikan kepada seseorang pesakit tidak menunjukkan keberkesanan. Hal ini biasa terjadi apabila penyakit atau kecederaan yang dihidapi oleh pesakit dikenal pasti sudah berada di tahap akhir.

Penyakit pada tahap ini tidak memberi respon kepada ubat-ubatan dan terapi yang disediakan. Dalam keadaan ini pakar-pakar perubatan yang terlibat dalam memberi rawatan berpandangan bahawa harapan untuk pesakit kembali pulih dan meneruskan kehidupan adalah tipis. Berdasarkan kepada unjuran yang dibuat hasil daripada pengalaman-pengalaman lepas, pengiraan-pengiraan tertentu serta kepakaran yang ada, pesakit dijangka mempunyai hayat yang singkat.

Oleh kerana terapi yang diberikan tidak memberikan kesan, bahkan menyebabkan kesan sampingan menyakitkan, wujud cadangan supaya rawatan dihentikan. Cadangan untuk ini menimbulkan banyak perdeba­tan daripada pelbagai sudut. Ia antaranya menarik perhatian cendekiawan Islam. Ini kerana perkara yang berkait hal ehwal nyawa amat dititikberatkan oleh Islam dan Islam sememangnya sebuah agama yang amat mempertahankan penjagaan nyawa.

Pada masa sama Islam turut mengaku kemampuan doktor dalam merawat pesakit adalah terbatas. Kuasa yang memberi penyakit dan menyembuhkannya adalah milik mutlak Allah SWT. Ia adalah kuasa yang tidak dapat dicabar oleh mana-mana makhluk di dalam dunia ini. Begitu juga kuasa menghidupkan dan mematikan. Firman Allah SWT dalam Surah al-Zumar, ayat 42: “Allah (Yang Menguasai Segala-galanya), Ia mengambil dan memisahkan satu-satu jiwa dari badannya, jiwa orang yang sampai ajalnya semasa matinya, dan jiwa orang yang tidak mati: dalam masa tidurnya; kemudian Ia menahan jiwa orang yang Ia tetapkan matinya dan melepaskan balik jiwa yang lain (ke badannya) sehingga sampai ajalnya yang ditentukan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir (untuk memahaminya).”

Oleh itu, kerana akur dengan kekuasaan Allah dan batas kemampuan para profesional perubatan terdapat pandangan yang mengharuskan agar rawatan dihentikan dalam situasi sekumpulan pakar perubatan mengesahkan tiada harapan bagi pesakit untuk pulih.

Bagi pesakit pula, khabar mengenai tiada harapan untuk pulih dan tempoh hayat yang singkat menimbulkan rasa takut kepada mereka. Ini berkemungkinan mengganggu emosi pesakit. Meskipun sekiranya usaha berubat diteruskan dengan ikhtiar sendiri, seseorang hamba itu juga perlu sedar dengan hakikat kematian pasti akan tiba dalam apa jua cara yang ditentukan oleh Allah. Oleh yang demikian, persiapan menuju kematian sepatutnya menjadi keutamaan, apatah lagi dalam situasi medical futility.

Pada hujung hayat ini, antaranya perlulah diperbanyakkan taubat dan ibadah supaya segala diampunkan Allah. Perkara dinilai Allah selepas dibangkitkan semula ialah amal ibadah dan kebaikan. Oleh itu, dengan mengetahui hayat yang singkat melalui jangkaan perubatan, eloklah kiranya disegerakan taubat di samping memperbanyakkan amal kebaikan. Selain itu, perlulah diselesaikan segala urusan dengan manusia yang sebelum ini tertangguh. Antaranya melibatkan soal hutang-piutang. Hadis riwayat al-Tirmizi menyebut bahawa:

“Roh seseorang Mukmin itu tergantung (dihalang daripada tempat yang mulia) dengan sebab hutangnya sehinggalah hutangnya itu dilunaskan.’’

Bagi yang mempunyai harta, perlulah disegerakan urusan pewarisan supaya pada kemudian hari urusan para waris dapat dimudahkan. Firman Allah SWT dalam Surah al-Baqarah, ayat 180:

“Kamu diwajibkan, apabila seseorang dari kamu hampir mati, jika ia ada meninggalkan harta, (hendaklah ia) membuat wasiat untuk ibu bapa dan kaum kerabat dengan cara yang baik (menurut peraturan ugama), sebagai suatu kewajipan atas orang-orang yang bertakwa.” (Al-Baqarah: 180)

Perkara yang tidak kurang pen­tingnya apabila melunaskan urusan sesama manusia adalah memohon dan memberikan kemaafan atas segala kesalahan yang pernah dilakukan. Sekiranya wujud sila­turahim yang terputus, mestilah disambung kembali. Akhir sekali, perkara yang penting dalam mempersiapkan diri menuju kematian adalah dengan menyediakan kelengkapan pengurusan jenazah iaitu kain kapan, liang kubur dan sebagainya. Alangkah baiknya sekiranya hasrat persiapan ini dinyatakan kepada waris agar apabila tibanya kematian, pengurusan jenazah dapat dipercepatkan.

Rumusannya, kesakitan dan kesembuhan datang daripada Allah. Ajal juga sesuatu yang ditakdirkan oleh-Nya. Apa yang tinggal kepada manusia adalah mempersiapkan diri untuk kembali kepada Pencipta. Bagi mereka yang mendapat khabar lebih awal mengenai jangka hayatnya, peluang untuk bersedia perlulah dimanfaatkan sebaiknya

 

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Aura Solat Subuh

Posted by epondok di Mac 13, 2017

KEMENANGAN pertama seorang Muslim melawan godaan syaitan adalah ketika dia bangkit daripada tidur untuk menunaikan solat subuh, sama ada berjemaah atau bersendirian.

Ini kerana solat subuh adalah ritual agama Islam yang paling kerap ditinggalkan atas pelbagai sebab. Antara yang popular adalah lewat bangkit dari tidur dan memenuhi desakan urusan berkaitan kerjaya.

Namun begitu, bagi Nouman Ali Khan, solat subuh sebenarnya mempunyai keistimewaan tersendiri.

“Ramai yang tidak menyedari perkara itu walaupun keistimewaan tersebut ada disebut dalam al-Quran,” kata pendakwah warga Amerika Syarikat dalam satu siri ceramahnya

Ikuti temubual dengan beliau:

Boleh saudara terangkan surah berkenaannya ?

Nouman – Ada mesej yang baik tentangnya daripada surah al-Isra’ ayat 78, bermaksud:

“Dirikanlah solat dari sesudah matahari tergelincir sampai gelap malam dan (dirikanlah pula solat) Subuh. Sesungguhnya solat Subuh itu disaksikan (oleh malaikat).”

Dalam surah itu, Allah SWT menyuruh kita mendirikan solat. Tetapi, Allah SWT menyebut secara khusus tentang solat subuh berbanding dengan solat fardu yang lain. Ia seolah-olah menunjukkan sesuatu yang istimewa tentang solat itu.

Apakah keistimewaan itu?

Nouman – Pada akhir ayat tersebut, Allah SWT menyatakan bahawa ia disaksikan (mashood). Jadi, apa yang kita lakukan pada waktu itu iaitu bersolat, baca al-Quran dan lain amalan sunat akan disaksikan.

Persoalannya, siapakah yang menyaksikannya? Sedangkan pada waktu itu, semua orang sedang tidur. Sesiapa yang bersolat pada waktu itu pun, tidak ada orang yang melihatnya.

Siapa yang menyaksikan?

Nouman – Biasanya, mashood itu berlaku pada tengah hari dan tempat popular tetapi masjid bukan tempat popular, lebih-lebih lagi pada waktu solat Subuh.

Tetapi dalam ayat itu, Allah SWT menyatakan “…sesungguhnya solat subuh itu disaksikan (oleh malaikat).” Bermakna, ia bukan disaksikan oleh manusia di sekeliling kita tetapi oleh malaikat yang mencatatkan amalan kebaikan.

Lebih penting lagi oleh Allah SWT yang melihat hamba-Nya datang sujud kepada-Nya. Hamba-Nya itu meninggalkan kenikmatan tidur dan urusan dunia lain. Saya sering kali menasihati diri sendiri supaya menjadikan amalan tidur lebih awal sebagai rutin harian.

Mudahkah amalan tidur lebih awal ?

Nouman – Ia sesuatu yang mudah untuk diucapkan tetapi sukar diamalkan. Kita sering ada banyak urusan dunia yang perlu dilakukan.

Urusan dunia itu menjadi lebih banyak menjelang petang. Ini ditambah pula, waktu itu syaitan cukup aktif menggoda manusia dengan kenikmatan dunia.

Urusan dunia itu menyebabkan kita tidur lambat, maka secara asasnya, solat subuh bukan lagi termasuk dalam senarai urusan penting kita.

Kita mungkin solat subuh tetapi dalam keadaan tidak khusyuk, walaupun kita bangun apabila terdengar azan.

Apa yang perlu dilakukan?

Nouman – Jadikan amalan tidur awal sebagai satu rutin harian. Ini kerana, kita akan mampu bangun lebih awal. Kita juga boleh baca al-Quran sebelum azan subuh. Saya percaya, anda akan dapat manfaat dari sudut kerohanian pada masa itu juga.

 

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Hidup sia-sia kuat berangan, ikut nafsu

Posted by epondok di Mac 9, 2017

Oleh Norhayati Paradi

RASULULLAH SAW bersabda: “Ada dua hal yang paling aku takuti menimpa kalian, iaitu menuruti hawa nafsu dan banyak angan-angan. Sesungguhnya menuruti hawa nafsu itu dapat menghalang daripada kebenaran dan banyak angan-angan itu sama dengan mencintai dunia.” (Riwayat Ibnu Abi Dunya)

Virus panjang angan-angan ini adalah penyakit Mat Jenin versi akhirat. Jika Mat Jenin versi dunia mati kerana jatuh akibat terlalu berangan kesenangan dunia, Mat Jenin versi akhirat jauh lebih parah. Mereka dalam kategori ini memburu akhirat dengan meninggalkan dunia.

Hidup biar berpada, pesan Ustaz Pahrol Mohd Juoi menerusi Islam Itu Indah di IKIMfm. Beliau mengaitkannya dengan firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan carilah pada apa yang dianugerahkan Allah SWT kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) seperti Allah telah berbuat baik kepadamu dan janganlah kamu berbuat kerosakan di bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berbuat kerosakan.” (Surah al-Qashash, ayat 77)

Ternyata perancangan akhirat itu seiring dengan jalan atur hidup di dunia. Bagi manusia yang memburu dunia dengan melupakan akhirat, mereka digelar manusia yang panjang angan-angannya. Definisi panjang angan-angan adalah mengharapkan kebaikan tanpa usaha dengan tanggapan waktu dan kesempatan masih ada atau masih panjang buat diri. Kesungguhan bertaubat Dalam konteks agama, orang yang panjang angan-angan ini selalu berangan-angan pengampunan Allah SWT tanpa kesungguhan bertaubat.

Sungguh Allah SWT itu Maha Baik, tetapi terkadang mereka lupa Allah SWT juga Maha Membalas, seksa-Nya sangat dahsyat dan pedih. Selain itu, manusia yang panjang angan-angan berhasrat menewaskan hawa nafsu batin tanpa kesungguhan dalam mujahadah dan zikrullah. Mereka sedar syaitan dan hawa nafsu akan menyesatkan, tetapi mereka tidak bersungguh-sungguh melawan hawa nafsu.

Ketika Rasulullah SAW ditanya, siapakah orang yang sebenarnya paling pintar, Baginda menjawab: “Orang yang pintar adalah orang yang dapat menundukkan hawa nafsu dan beramal untuk bekal sesudah mati. Sedangkan orang yang lemah adalah orang yang mengikuti hawa nafsunya dan berangan-angan kepada Allah SWT dengan panjang angan-angan.” (Riwayat Ibnu Majah)

Maka, jadilah manusia bijaksana dengan memendekkan angan-angan, bersungguh dan bersegera memohon pengampunan Allah SWT. Jangan jadi manusia dangkal menelah kepentingan hakiki antara akhirat, duniawi, meremehkan serta menangguh pengampunan-Nya. Hakikatnya, kita ini warga akhirat, justeru, bezakan antara angan-angan dan harapan. Sedar atau tidak, manusia yang punya harapan tidak miliki masa untuk putus asa. Harapan memberi mereka ketabahan demi mengecap kejayaan. Oleh itu, mereka punya kekuatan untuk terus berusaha tanpa henti.

Namun, jika harapan yang tercetus tidak disusuli dengan usaha gigih maka ia hanya sekadar bermimpi bukannya berimpian. Selain itu, manusia yang punya harapan akan kuat berdoa kerana yakin doa adalah petunjuk dalam merealisasikan impian. Semakin tinggi harapan, semakin gigih doa dipanjatkan.

Seterusnya, kebergantungan kepada Allah SWT juga mantap dalam kalangan manusia yang tinggi harapannya. Perlu yakin, kejayaan tidak hadir hanya pada kejituan usaha semata. Sesungguhnya, pada usaha yang sekelumit bakal menjemput pertolongan daripada langit. Bantuan Allah SWT akan hadir hasil daripada tawakal kepada-Nya.

Lawan malas beribadah

Manfaatkan masa yang ada dan terus bekerja dalam waktu kritikal dengan segera. Manusia yang punya harapan ada dorongan untuk bersegera melunaskan setiap yang dirancang. Tiada istilah bertangguh dalam diri mereka.

Ada beberapa faktor manusia miliki angan-angan yang panjang. Pertama, kerana kesanggupan mereka berlumba mengejar kekayaan dunia tidak seiring rasa rakus mengejar kekayaan akhirat. Selain itu, mereka alpa mengenai kematian yang boleh datang tanpa mengira masa dan usia. Oleh itu, bermujahadahlah melawan rasa malas, jemu, letih dalam beribadah serta usirlah gangguan hawa nafsu dan syaitan. Cari ilmu dan amalkan sebaiknya setiap yang dipelajari. Katakan pada hati, diri ini bila-bila bisa mati bertemu Ilahi.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Petua rumah tangga kekal bahagia

Posted by epondok di Mac 5, 2017

Perkahwinan wujudkan ketenangan dan terlindung daripada melakukan perkara negatif. Setiap pasangan perlu memiliki keimanan, peka tanggungjawab dan sentiasa muhasabah selesaikan sengketa secara baik.

Ikuti kupasan tajuk ’40 Ayat al-Quran Untuk Panduan Keluarga bersama Ustaz Muhammad Abdullah al-Amin dalam slot Pesona D’Zahra di IKIMfm.

Hidup berpasangan adalah fitrah kehidupan dan Allah SWT menciptakan manusia berpasang-pasangan kerana mereka saling memerlukan antara satu sama lain, sekali gus mewujudkan perasaan kasih sayang (mawaddah wa rahmah).

Menyambung tajuk ’40 Ayat al-Quran Untuk Panduan Keluarga’ dalam rancangan Pesona D’ Zahra di IKIMfm, Ustaz Muhammad Abdullah al-Amin menghuraikan makna terkandung dalam yang dipetik dalam al-Quran. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Di antara tanda-tanda kebesaran dan kekuasaan Allah adalah Dia menciptakan daripada sejenismu pasangan supaya (kamu) masing-masing memperoleh ketenteraman daripadanya (pasangan), dan dijadikannya di antara kamu mawaddah dan rahmah. Sesungguhnya yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (Surah al-Rum ayat 21)

Jika diperhatikan, antara tiga kata kunci dalam perkahwinan digariskan dalam ayat itu ialah ‘litaskunu ilaiha’ yang membawa maksud orang yang berkahwin berasa terlindung dan dapat menjalani hidup dengan aman dan tenteram. Dapatlah difahami, dasar pernikahan adalah ketenangan yang daripadanya hubungan diharamkan antara lelaki dan perempuan menjadi halal selepas akad pernikahan. Ia menghubungkan dua keluarga berbeza dengan tali persaudaraan dan persahabatan.

Menurut Muhammad, mengekalkan ketenangan dalam rumah tangga satu cabaran yang sangat hebat dan perlu digalas sebaik mungkin. Ketenangan dalam rumah tangga tidak akan wujud tanpa berusaha ke arahnya. Umpamanya, suami yang mempunyai kuasa mutlak dalam keluarga seharusnya lebih bertolak ansur dan memahami keadaan isterinya untuk menempuh arus kehidupan zaman serba moden ini. Tekanan kerja dan kos kehidupan semakin mencabar.

Laksana amal soleh

Bagaimanapun, ia bukanlah alasan mengabaikan tanggungjawab dan layanan kepada pasangan. Ada tiga syarat bagi mengekalkan momentum ketenangan dalam rumah tangga dan yang pertama, memiliki keimanan mantap. Suami isteri yang beriman akan melaksanakan amal soleh dalam mengemudi bahtera rumah tangga sehingga lahirlah kehidupan tenang. Beriman merujuk mereka yang percaya, patuh kepada suruhan dan meninggalkan segala larangan-Nya serta berjaya membentuk sifat kehambaan terhadap Allah SWT. Dengan demikian, hati akan bersih daripada sifat mazmumah seperti takbur, dengki, ujub dan suka membanggakan diri.

Selanjutnya, ia akan menimbulkan keyakinan bahawa segala sesuatu itu tiada memiliki daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah SWT. Seterusnya, kedua-dua pihak perlu peka dengan tanggungjawab masing-masing. Jika suami dan isteri menjalankan tugas yang diamanahkan sebaiknya, tentu tidak akan berlaku pertelingkahan. Suami perlu menjalankan tanggungjawab dengan berkesan termasuk memberikan nafkah keperluan seharian seperti makanan, pakaian dan tempat tinggal.

Berdosa bagi suami yang menahan nafkah terhadap orang di bawah tanggungannya. Selain itu, suami perlu berani dan tegas membuat keputusan dan memastikan seluruh ahli keluarga dijaga dan dibimbing sebaiknya mengikut jalan yang diredai Allah SWT.

Selesai sengketa dengan baik

Kehidupan berumah tangga banyak dugaan seperti tidak sefahaman, sikap angkuh pasangan, campur tangan keluarga, penyakit, kewangan dan gagal menjalankan tanggungjawab menjadi antara puncanya. Justeru, dalam usaha mengekalkan ketenangan, Islam menyarankan permasalahan rumah tangga diselesaikan dengan sebaik-baiknya. Jika ada persengketaan, suami isteri perlu bermuhasabah untuk mencari punca berlaku krisis. Keikhlasan penting kerana manusia tidak dapat lari daripada melakukan kesilapan. Justeru pasangan suami isteri disyariatkan untuk saling mengingati antara satu sama lain dengan memberikan teguran secara beradab.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Komitmen lahir keluarga sakinah

Posted by epondok di Mac 3, 2017

Oleh Ahmad Nazri Mohd Yusof

 

PERKAHWINAN proses awal ke arah pembentukan sebuah keluarga bertujuan menyusun pergaulan antara lelaki dan perempuan supaya pasangan dapat mewujudkan kasih sayang yang memperindahkan kehidupan. Akhirnya, dapat melahirkan keluarga aman, bahagia dan harmoni seperti slogan ‘Rumahku Syurgaku’. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Di dalam keluarga sakinah itu pasti akan muncul mawaddah dan rahmah.” (Surah ar-Rum, ayat 21)

Keluarga terdiri daripada suami, isteri dan anak adalah unit terkecil dalam sesebuah masyarakat yang memiliki fungsi dan peranannya tersendiri. Allah SWT tidak pernah memberikan aturan dan menciptakan sesuatu tanpa alasan serta manfaat. Mewujudkan keluarga yang sakinah, mawaddah dan rahmah adalah perintah Allah SWT.

Menerusi perbincangan dalam rancangan Pesona D’ Zahra di IKIMfm, Ustaz Muhammad Abdullah al-Amin menegaskan kepentingan suami isteri mewujudkan keluarga bahagia. Pengurusan rumah tangga adalah tanggungjawab isteri. Walaupun mempunyai pembantu rumah, isteri masih bertanggungjawab menyelia segala pengurusan rumah seperti menjaga makanan dan pakaian suami dengan sempurna.

Setiap isteri harus memahami tugas memasak dan menyajikan makanan bukanlah suatu kemestian. Sebaliknya, ia perlu dilakukan atas dasar ihsan bagi mengukuhkan ikatan kasih sayang terhadap suami. Pujian harus diberikan kepada isteri yang mengambil inisiatif memasak sambil membacakan beberapa potongan ayat al-Quran kerana ia secara tidak langsung mampu merapatkan lagi hubungan dibina.

Jaga maruah suami

Selain itu, isteri hendaklah menjaga maruah suami. Seperti juga tanggungjawab suami terhadap isteri, segala kecacatan yang ada pada suami hendaklah dirahsiakan bagi mengelakkan timbul perasaan aib yang boleh menjurus kepada perbalahan. Sudah tentu perbalahan perlulah dielakkan kerana ia boleh mengganggu pembentukan keluarga bahagia. Malah, isteri juga tidak sepatutnya dalam apa juga situasi sekalipun mengherdik suami, tetapi hendaklah sentiasa menggembirakan hati suami dengan tingkah laku menawan, tutur kata menjadi penawar dan perhiasan diri zahir dan batin.

Menyemarakkan lagi suasana mawaddah dan rahmah, isteri hendaklah melayan kehendak suami dengan baik pada bila-bila masa. Menjaga hubungan kelamin antara kedua-duanya dengan memberi layanan baik. Suami adalah ketua keluarga perlu bertanggungjawab menjaga keselamatan dan kebajikan ahli keluarganya. Tanggungjawab dipikul suami cukup besar maka, mereka hendaklah berani dan bersedia menjalankan peranan sebagai pemimpin.

Beri nafkah zahir, batin

Suami perlu memberi nafkah zahir dan batin kepada isteri mengikut kemampuan dengan menyediakan keperluan asas sebaik mungkin. Keperluan itu meliputi makanan yang mencukupi, pakaian mengikut keperluan dan tempat tinggal. Firman Allah SWT bermaksud: “Dan kewajipan suami memberi makan dan pakaian kepada isteri dengan cara yang baik.” (Surah al-Baqarah, ayat 233)

Di samping itu, suami dianjurkan memberi perbelanjaan secukupnya kepada isteri supaya dapat membeli keperluan rumah tangga. Nafkah anak juga tanggungjawab suami. Keikhlasan menyediakan nafkah keluarga disifatkan sebagai ibadah. Seterusnya, suami perlu sentiasa memelihara percakapan ketika bersama isteri. Ini penting kerana isteri biasanya mengingati setiap perkataan diucapkan suami.

Selain itu, gurauan perlu dalam perhubungan suami isteri kerana ia boleh merapatkan lagi perhubungan mereka. Ia juga antara cara untuk merehatkan badan dan pemikiran. Oleh itu, suami hendaklah menggembirakan hati isteri apabila berehat dengannya dengan berjenaka secara sederhana. Suami isteri perlu kasih mengasihi, bantu membantu dan saling bertolak ansur. Masing-masing perlu memelihara adab sopan dalam pergaulan supaya keluarga dibina memperoleh rahmat dan kasih sayang Allah SWT, sekali gus melahirkan keluarga sakinah mawaddah wa rahmah.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Riak jadikan ibadah tiada nilai

Posted by epondok di Mac 2, 2017

Oleh Norhayati Paradi

IBADAH adalah suatu yang amat tinggi nilai harganya. Ia dikira bukan sekadar sahnya sahaja, malah dari sudut mabrur dan khusyuk, seterusnya diterima oleh Allah SWT. Ustaz Pahrol Mohd Juoi mengumpamakan amalan baik atau sesuatu ibadah yang jauh daripada gamitan rahmat-Nya bagai debu berterbangan yang tidak terlihat dan berlalu tanpa diendah kewujudannya.

Begitulah butiran ilmu menerusi Islam Itu Indah minggu lalu di IKIMfm yang mengambil kira kecantikan dan keindahan ibadah perlu kekal sehingga kita bertemu-Nya tanpa terpalit sebarang cacat cela yang mengganggu gugat kemurnian amalan tersebut. Malang bagi seseorang yang beribadah, tetapi ibadahnya tertolak, malah tidak dipandang oleh Allah SWT akibat dihinggap virus yang bernama riak.

Riak ini termasuk dalam kategori syirik kecil iaitu mensyirikkan Allah dalam ibadah. Umpama sebatang pokok yang masih hidup, tertancap akarnya, tetapi dimamah batang, ranting, malah daunnya. Ia tidak lagi dikenali sebagai pokok, tetapi hanya dipanggil sebagai tunggul. Sesungguhnya, syirik dalam akidah amat berbahaya akan tetapi syirik dalam ibadah juga berbahaya mengundang murka dan amalan tidak diterima.

Pernah dikisahkan, suatu masa Saidina Umar masuk ke dalam Masjid Nabawi. Dia melihat seorang sahabat Muadz bin Jabal sedang menangis teresak-esak di makam Rasulullah SAW. Saat ditanya sebab tangisannya, Muadz menjawab, “Aku menangis sebab aku takut kepada riak kerana ia sebahagian daripada syirik”.

Ibadah tidak bernilai

Ibadah bukan sahaja tidak bernilai jika terpalit riak, malah ia mengundang dosa. Dalam ilmu tasawuf, ilmu berkenaan riak ini wajib dipelajari kerana riak adalah perbuatan amal ibadah yang mengharapkan pujian dan manfaat daripada manusia. Syaitan sangat kreatif dan konsisten dalam mengajak dan menyesatkan manusia. Jika belum beramal, disuntik rasa malas untuk memulakan. Sedang sudah beramal dihasut untuk tergesa-gesa mengamalkannya.

Seterusnya, jika sudah mula khusyuk dan tertib dalam beribadah dimasukkan pula rasa riak di dalam hatinya. Banyak saluran merealisasikan sifat riak dalam amalan. Contohnya, jika solat dengan niat untuk dikenali dan dilihat sebagai hamba Allah yang abid dan kuat beribadah. Kala membaca al-Quran, suara yang sedap lunak dan elok bacaannya. Menjadi qari yang disanjung, kemudian hanyut dengan pujian. Itu juga riak.

Terkadang riak ini hadir dalam keadaan yang bercampur-baur seperti beribadah kerana Allah, tetapi dalam masa yang sama terselit kemahuan untuk dihargai dan dipandang oleh manusia. Justeru, sentiasa memohon kepada Allah untuk memberikan petunjuk dan hidayah-Nya agar terhindar daripada tipu daya syaitan yang menyesatkan waimah dengan amal kebaikan. Ibadah yang membabitkan niat yang bercampur-baur juga tertolak dan jauh daripada pandangan Allah SWT. Oleh itu, cara untuk atasi ibadah terus koyak disebabkan perasaan riak adalah dengan sifat ikhlas.

Kisah mengenai ikhlas

Pernah dikisahkan, seorang anak murid bertanyakan gurunya mengenai ikhlas. Guru itu telah mengajak anak muridnya ke pasar sambil membawa karung guni. Sepanjang perjalanan menuju ke pasar, guru itu meminta anak muridnya memasukkan batu ke dalam karung sehingga penuh karung dengan batu yang besar. Sesampainya di pasar, mereka berlegar-legar di sekeliling pasar tanpa membeli kerana karung mereka telah penuh dengan batu yang dikutip sepanjang jalan. Seketika kemudian mereka pulang. Sebaik kembali ke tempat tinggal mereka, si murid meletakkan guni yang berisi batu tadi. Dengan keletihan, anak murid meluahkan pertanyaan kepada si guru kaitan perbuatan tersebut dengan pengajian ikhlas yang ingin diajarkan oleh si guru. Si guru menerangkan, batu itu umpama amalan yang riak, tidak ikhlas. Orang ramai memujinya seperti orang dipasar tadi memuji banyaknya barang yang dibeli saat melihat karung yang dipikul. Sedangkan diri anak murid itu sendiri tahu itu bukan barang makanan atau keperluan, tetapi hanya batu. Begitulah amal yang tidak ikhlas. Umpama batu hanya berat sahaja yang ditanggung. Dipuji orang, tetapi tidak ada nilainya di sisi Allah. Hasilnya hanyalah penat dan merugikan masa serta tenaga. Oleh itu, jahit semula hati, iman dan amal supaya tidak koyak kerana riak dan terjahit mati jalan-jalan hasutan syaitan asbab amal yang tidak ikhlas.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Pelihara hati untuk reda Ilahi

Posted by epondok di Februari 28, 2017

USTAZ SALAHUDDIN MOHAMED

 

HATI, ibu kepada segala kerosakan dalam kehidupan manusia. Hati yang hidup tubuh juga hidup. Sebaliknya hati sakit maka tubuh pun sakit. Hati yang sakit memerlukan rawatan dan sebelum dirawat perlu dikenali dahulu sakitnya baharu boleh diubati.

Hati yang akan membuatkan kita khusyuk dalam beribadah. Hati yang akan membuatkan jiwa kita tenang. Hati yang sakit akan membuat hidup kita gelisah.

Apakah punca hati jadi gelisah dan rosak?

Tanda yang menunjukkan hati mula diserang penyakit antaranya:

1. Mudah jatuh dalam kemaksiatan dan selalu meneruskannya, serta banyak melakukan pelanggaran syariat yang merubah dirinya  berasa senang melakukan maksiat.

2. Berasa keras hati. Apabila membaca al-Quran tidak terkesan dengan bacaannya. Begitu juga sewaktu ziarah kematian atau mengurus jenazah  hatinya tidak berubah.

3. Tidak beribadah dengan sempurna. Fikiran tidak fokus dalam solat dan saat membaca al-Quran. Perasan cepat jemu setelah membaca al-Quran dan tidak memikirkan apa yang dibacanya. Sewaktu  berzikir kepada tetapi tidak memahami makna zikir tersebut.

4. Malas dalam melaksanakan ketaatan dan suka mensia-siakannya.

5. Sempit dada, berlaku perubahan watak dan tabiat. Perkara yang kecil pun mudah keluh kesah dan berasa sempit dalam segala urusan.

Hati yang jauh dengan wahyu Ilahi akan mudah rosak dan dipengaruhi unsur negatif. Sesiapa yang hatinya sakit ubatilah dengan cara yang betul agar tidak tersesat jalan. Ramai dalam kalangan manusia mencari ubat, tetapi tersalah pilih penawar yang akhirnya membawa kepada hatinya menjadi lebih parah penyakit.

Antara ubat yang disarankan ialah:

Memelihara dan segera menunaikan kewajipan Islam, serta tidak menunda-nunda waktu.

Berzikir kepada ALLAH SWT. Namun, pastikan zikir yang sahih berdasarkan sumber al-Quran dan sunnah.

Mencari ilmu syarie dan sentiasa mencarinya.

Berlumba-lumba membuat kebaikan.

Ingat akan kematian.

Bergaul dengan orang yang beriman.

Selepas dirawat dan untuk memastikan agar hati tidak diserang penyakit, kita hendaklah sentiasa memberinya penawar. Antara cara untuk melihat tanda-tanda hati itu sihat dan bersih:

* Tidak putus mengingati Tuhan.

* Jika tidak berzikir, maka dia gelisah.

* Rindu untuk beribadah kepada ALLAH.

* Jika melaksanakan ibadah solat hilanglah daripadanya kedukaan dan datanglah ketenangan.

* Menjaga waktu dan berasa rugi melakukan perkara yang tidak berfaedah.

* Perhatian untuk membetulkan amalan sendiri yakni ingin ikhlas dalam amalan. Ingin mengikut sunnah dan menjauhi bidaah.

* Hati jika tidak diubati segera akan mati. Hati apabila mati ia tidak memiliki kehidupan. Hati akan menjadi yang tidak mengenali Tuhannya dan tidak beribadah kepada-Nya. Bahkan hati ini akan berdiri dengan syahwat dan kesenangannya.

Hati itu pemimpin    

Setiap daripada kita inginkan hati yang tenang dan khusyuk kepada ALLAH. Ada kalanya jiwa berasa sempit saat berdepan dengan pelbagai mehnah dalam mengharungi kehidupan menuju fitrah Ilahi. Dikhuatiri hati yang sakit ini akan mula bertindak dengan cara yang tidak sukai-Nya.

Sebab itu, Rasulullah SAW menyatakan punca segala sikap dan tindak tanduk manusia semuanya datang daripada hati. Sabda Rasulullah SAW: “Yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas, dan di antara keduanya terdapat perkara syubhah yang tidak diketahui oleh kebanyakan manusia. Barang siapa yang menghindari perkara syubhah, maka dia telah membersihkan agamanya dan kehormatannya. Barang siapa yang jatuh dalam perkara yang syubhah, seperti penggembala yang menggembala di sekitar tanah larangan, kemungkinan besar dia memasukinya. Ketahuilah setiap raja memiliki tanah larangan, ketahuilah tanah larangan ALLAH ialah hal-hal yang diharamkan-Nya. Ketahuilah bahawa dalam tubuh terdapat segumpal darah, jika baik, baiklah seluruh tubuh, dan jika rosak, rosaklah seluruh tubuh, ketahuilah segumpal darah itu adalah hati.” (Riwayat Bukhari & Muslim)

Hati yang sihat akan menjauhi larangan ALLAH. Perbuatan jahat tidak akan dapat bergerak dengan lancar. Justeru perasaan iri hati juga akan menurun peratusnya. Hati yang sihat akan membawa kepada khusyuk dalam urusan. Rasulullah SAW pun berdoa berlindung kepada ALLAH daripada hati yang tidak khusyuk. Baginda SAW berdoa: “Ya ALLAH aku berlindung kepada-Mu daripada ilmu yang tidak bermanfaat, hati yang tidak khusyuk, jiwa yang tidak puas (tamak), dan doa yang tidak dikabulkan.” (Riwayat Muslim)

Rasulullah SAW mengajak kita kepada akidah yang dapat menghidupkan hati dan akal serta membebaskan daripada belenggu kebodohan dan khurafat, tekanan kebimbangan dan mitos. Rasulullah SAW juga turut mengajar manusia agar sentiasa berdoa kerana hati manusia cepat berbalik dan cepat lupa. Hati sebenarnya lembut, mengilap, bercahaya dan memancarkan cahayanya, tetapi apabila masa yang panjang berlalu atasnya dengan tanpa peringatan, maka hijabnya menjadi tebal dan pintu-pintunya tertutup, lalu menjadi kusut, keras dan cahayanya meredup, sehingga menjadi gelap dan kelam.

Kembalikan semula khusyuk ke dalam hati dengan menghidupkan beberapa perkara dalam kehidupan harian, iaitu:

* Takut kepada ALLAH

* Menangis kerana takut kepada ALLAH

* Bersabar dengan ujian

* Mendirikan solat

* Mengeluarkan zakat

* Mengagungkan syiar ALLAH dan ayat-ayat-Nya

* Beriman kepada ALLAH dan kitab-Nya

* Yakin akan bertemu dengan ALLAH dan akan kembali kepada-Nya

Perkara tersebut jika dimulakan satu persatu, hati akan mula sihat dan menjadi khusyuk dalam amalan. Hidup tanpa hati yang bersih akan menghilangkan arah tuju.

Manusia yang hati tidak sihat sentiasa mencari musuh atau melakukan perkara yang menyusahkan pihak lain. Mereka tidak tahu ke mana  hendak  dituju. Matlamat makin kabur, kalau yang jadi ketua akan dengki jika anak buahnya pandai bekerja. Hati begini bukan hanya dengki tetapi diterjemahkan dalam tindakan dengan mencari jalan untuk menjatuhkan pegawainya. Bukan berhenti setakat itu dia akan melarang pegawai lain membantu pegawainya yang bagus.

Jika tidak berjaya, dia menggunakan kuasanya untuk merosakkan laporan prestasi atau tidak mengesahkan jawatan. Hal yang demikian ini berlaku kerana hati sudah rosak memandangkan selama dia bekerja kenaikan pangkatnya dengan cara bodek. Hati sebegini jika tidak dapat naik pangkat dia akan berkata orang atasan yang dengki kepadanya. Sepatutnya hatinya muhasabah itu ujian ALLAH agar dia sedar atas pengkhianatannya kepada pegawainya.

Jagalah hati untuk mencari keredaan-Nya. Jangan rosakkan hati dan pahala dengan perkara yang tidak disukai ALLAH. Jika hati kita tidak juga diubati, binasalah kita. Hati yang sihat akan mendatangkan khusyuk dalam hidup.

Insya-Allah hati yang sihat akan menjadikan tubuh badan orang itu tenang. Banyakkan berdoa kepada-Nya agar hati kita sentiasa baik. Doa adalah ibadah yang dapat membantu hati kita. Sabda Rasulullah SAW: “Sesungguhnya ALLAH menolong umat ini dengan perantara kaum lemahnya, dengan doa, solat dan keikhlasan mereka.” (Sahih Al-Targhiib wat Tarhiib)

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Lupa berzikir buat hati tak tenang

Posted by epondok di Februari 24, 2017

Oleh Norhayati Paradi

Manusia akan diuji dan hakikat itu memberi implikasi terhadap kehidupan yang memerlukan kekuatan bukan sekadar luaran, malah dalaman. Nilaian akhir bergantung cara kerja seseorang mengatasi segala liku ujian itu.

Ustaz Pahrol Mohd Juoi menerangkan menerusi Islam Itu Indah di IKIMfm bahawa ujian boleh menerpa tanpa mengira keadaan, begitu juga ketenangan hadir tanpa mengira situasi dan kondisi. Miskin, kaya, sakit mahupun sihat punya cabaran tersendiri dalam berdepan ujian dan solusi mendapat ketenangan kerana segalanya berpunca pada hati. Justeru, penting untuk punya hati yang kuat dengan bekalan zikir. Lupa kepada Allah SWT adalah sebesar-besar musibah menimpa seorang hamba di dunia yang membawa kesengsaraan dan kebinasaan di akhirat kelak.

Kisah zaman salaful soleh yang tidak pergi menunaikan solat Subuh berjemaah dianggap musibah sehingga ada yang melawat rakan tidak hadir itu untuk diucapkan takziah kerana mereka percaya sahabat berkenaan sedang dilanda musibah apabila tidak menunaikan solat Subuh berjemaah.

Berbeza dengan senario hari ini, mengikut kajian 80 peratus rakyat Malaysia bukan sekadar tidak solat Subuh berjemaah, malah tidak mendirikan solat. Amat malang, saat aman untuk beribadah tetapi keingkaran menjadikan hati resah. Sedangkan mereka yang berada dalam peperangan tetap hatinya berasa tenang dan mengaku diri kerdil. Penderitaan terlihat dari mata zahir tidak mampu mengatasi ketenangan mata hati.

Sungguh, Allah SWT itu Maha Adil pada mereka yang sering ingat dan membesarkan-Nya, hingga segala yang lain menjadi kecil dan mudah. Dunia hari ini, ada negara dirundung masalah terlebih makan yang mengundang mudarat. Timbul gejala malas beribadah, nafsu melimpah, akhlak yang parah dan akhirnya menghadapi kematian dengan sakit asbab terlebih pada perkara tidak sewajarnya. Refleksi hubungan dengan Ilahi Di negara yang sedang bergolak, segala kekurangan membawa diri hampir kepada-Nya dan berakhir usia dengan syahid. Antara mati syahid dalam peperangan menegakkan agama dan mati sakit menentang nafsu, itulah ujian yang dihadapi.

Justeru, Pahrol berpesan supaya menjadikan zikrullah sebagai agenda utama kehidupan kerana ia refleksi hubungan diri dengan Pencipta-Nya. Percayalah, jika zikrullah dilupakan bermakna mengusir ketenangan hati. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan berzikir (mengingati) Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram.” (Surah ar-Ra’du, ayat 28)

Iman adalah makanan utama bagi hati dan zikrullah pula makanan sampingannya. Semakin tinggi keimanan seseorang, bertambah lazat zikir dan semakin berganda ketenangan hati yang diperoleh. Ketenangan hati hanya akan berfungsi jika ada zikir di dalamnya.

Petunjuk hati bersih

Iktibar teladan daripada salaful soleh, setiap kalimah memuji Allah SWT memberi kesan mendalam pada hati dan kehidupan mereka. Dibandingkan umat hari ini, mengungkap kalimah yang sama memberi natijah berbeza kerana kurang penghayatan. Kalimah zikir mahupun doa hanya meniti di bibir tanpa menyangkut lintasan di hati. Sekadar berzikir atau doa, tetapi tidak berasa dalam hati perasaan hiba saat khusyuk berdoa.

Petunjuk hati bersih dan tenang adalah saat memaafkan, diikuti melupakan dan menyayangi individu yang menyakitkan. Jika lidah sudah melafazkan kemaafan, tetapi hati masih rasa sebak dan tidak lega, berkemungkinan besar kemaafan masih belum disusuli dengan melupakan. Hanya segelintir daripada yang memaaf mampu melupakan seterusnya menyayangi. Itu tanda hati masih kotor. Terlalu jauh beza dengan sifat Allah yang Maha Pemaaf, Maha Pengampun dan Maha Penyayang.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »