Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Archive for the ‘Amalan Pilihan’ Category

Buka mata hati lihat yang tersurat

Posted by epondok di Julai 23, 2017

– Gambar hiasan

Kepedihan dan kesedihan yang datang bersama dalam ujian yang kita hadapi sematkanlah dalam hati dan bersangka baik kepada Allah SWT.

Sekiranya kita belum nampak kebaikan yang Allah SWT berikan melalui takdir ujian itu menunjukkan ilmu pengetahuan kita tidak mampu mengukur dan menjangka ilmu Allah SWT yang Maha Luas.

Pujuk hati untuk menerima takdir walaupun mungkin mengambil masa untuk kita melihat kebaikan di sebalik kepahitan, kepedihan dan kesakitan yang diberikan Allah SWT.

Perkongsian Ustaz Pahrol Mohd Juoi dalam rancangan Islam Itu Indah bersama pendengar di IKIMfm pada setiap Rabu jam 10.15 pagi yang lalu, masih meneruskan perbincangan mengenai topik ‘Saat Diri Diuji’ (Bahagian kedua)’.

Kegagalan, kerugian, kesakitan, perpisahan dan kematian mempunyai kebaikan jika semua itu datang daripada Allah SWT. Hikmah yang berlaku itu mungkin kita tidak dapat melihat disebabkan oleh mata hati kita yang buta.

Bukalah mata hati untuk melihat sesuatu yang tersirat daripada yang tersurat supaya kita selalu dapat dihubungkan dengan Allah SWT untuk ditambahkan keimanan.

Oleh yang demikian, Pahrol terus mengingatkan bahawa bersangka baik dan ingatlah kepada Allah SWT kerana kaedah itu akan menjamin kebaikan hidup. Hal ini dapat kita lihat menerusi firman Allah di dalam hadis qudsi di mana sabda Rasulullah SAW bahawa Allah SWT telah berfirman: “Aku (Allah) adalah seperti sangkaan hamba-Ku terhadap Aku. Dan Aku bersamanya tatkala dia mengingati-Ku. Sekiranya dia mengingati-Ku dalam dirinya, maka Aku akan mengingatinya dalam diri-Ku”.

Bersangka baik

Untuk mendapat kebaikan dari sesuatu ujian mesti bermula dengan bersangka baik kepada Allah SWT. Apabila bersangka baik kepada Allah SWT, maka hati menjadi tenang dan fikiran menjadi lapang. Segala emosi dan pengurusan diri akan menjadi tenteram. Namun begitu, sifat diri manusia yang lemah tidak terkecuali untuk terlanjur bersangka buruk kepada Allah SWT.

Sekiranya berlaku sedemikian, maka bertaubatlah dengan sebenar-benarnya dan mulakanlah bersangka baik. Allah SWT bersifat ar-Rahman dan ar-Rahim juga sifat-sifat baik daripada-Nya.

Yakinlah bahawa Allah SWT memberi ujian sepadan dan setimpal dengan kemampuan kita untuk menghadapinya. Sebagai contoh, apabila kita ingin menempah baju dengan seorang tukang jahit berpengalaman dan cekap untuk mengukur dan menjahit, beliau akan menyiapkan baju sesuai mengikut saiz tepat berdasarkan bentuk badan kita.

Ujian yang datang itu sesuai dengan kemampuan seseorang manusia untuk menerima dan menempuhi segala-galanya kerana Allah SWT Maha Adil dan Dia tidak pernah sesekali bersifat keterlaluan dalam menguji seseorang hambanya.

Perkara ini dapat kita lihat menerusi firman Allah SWT dalam Surah al-Baqarah ayat 286, yang bermaksud: “Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya”.

Saat dan ketika apabila Allah SWT memberikan ujian, Dia meminta kita mengeluarkan seluruh potensi diri yang tidak disangka dan dijangka oleh diri.

Sebagai contoh, sekiranya kita dikejar oleh anjing maka kita akan berlari sekuatnya sehingga tidak terjangka kita mampu melangkah seluasnya melintasi lopak air dan parit untuk menyelamatkan diri. Walau ujian sakit yang diberikan menyebabkan kita menderita sakit, Allah SWT mengetahui kita berupaya menyelesaikan ujian tersebut dengan cara yang paling terbaik.

Didik dekat kepada Ilahi

Ujian adalah didikan daripada Allah SWT kepada hamba-Nya untuk lebih mendekatkan diri kepada Tuhan yang maha pencipta. Sekiranya kita sentiasa rasa selamat dan selesa dengan tahap iman yang sedia ada, sedangkan diri kita belum berada di tempat yang betul di sisi Allah SWT, maka sebab itulah Allah SWT menurunkan ujian untuk memperbetulkan keadaan diri kita.

Hal ini termasuklah ketika diri diuji, Allah SWT mahu kita menggunakan sepenuh kekuatan yang ada dalam diri disamping melaksanakan kaedah yang terbaik dengan memantapkan ibadah solat dan berdoa.

Oleh itu, setiap ujian juga membawa pengajaran supaya menjadi lebih soleh serta dapat meningkatkan lagi ketakwaan kepada Allah SWT.

Ambillah manfaat ujian yang diberikan oleh Allah SWT itu dengan bersangka baik kepada-Nya dan pelajarilah hikmah daripada ujian tersebut supaya kita dapat menjadi sebaik-baik hamba.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Pasak kehendak, keinginan beribadah

Posted by epondok di Julai 22, 2017

Oleh Nik Hasnah Ismail

BERPESAN tingkat keimanan tuntutan setiap Mukmin.

DEMI masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Asr, 1 hingga 3)

Dalam hidup ini kita ada pelbagai kehendak dan keinginan, sementara setiap kehendak dan kemahuan itu hendaklah diiringi dengan tindakan. Sesuatu keinginan tanpa tindakan tidak akan mendatangkan hasil yang akan memberi faedah kepada kita.

Menerusi rancangan Islam Itu Indah yang disiarkan setiap Rabu, jam 10.30 pagi, Ustaz Mohd

Meeftah Anuar menekankan bahawa pentingnya bagi setiap umat Islam untuk menanam azam yang tinggi di dalam diri, supaya dengan adanya keinginan yang tinggi akan menghasilkan perbuatan dan tindakan yang akan mendekatkan diri kita kepada Allah SWT.

Seseorang Mukmin yang memiliki azam yang tinggi akan lebih bersemangat dalam melaksanakan ibadah dan perbuatan yang akan menjurus kepada hubungan baik dengan Allah SWT.

Sebagai contoh sentiasa menanam azam untuk bangkit melaksanakan solat sunat pada malam hari, berazam melaksanakan solat sunat duha, membaca al-Quran, berpuasa dan sebagainya.

Kehendak dan keinginan dalam ibadah ini hendaklah sentiasa dipasak dalam diri kita agar dapat melahirkan tindakan dan amalan yang akan menjadikan kita insan soleh dan solehah.

Berpesan tingkat takwa

Orang soleh sering berpesan kepada manusia lain dan selalu mengajak kepada kebenaran supaya dapat bersama-sama menjadi insan yang diredai Allah SWT dunia dan akhirat.

Seperti yang dikongsikan melalui Surah Al-Asr, Allah SWT menjelaskan tentang manusia itu akan berada dalam kerugian jika tidak menggunakan kesempatan hidup atau usia yang dimiliki ini untuk meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT.

Bahkan sebagai manusia yang bertakwa kepada-Nya, manusia harus sentiasa saling ingat mengingati antara satu sama lain kerana itu adalah sebahagian daripada nilai keimanan seseorang manusia.

Menurut Meeftah, setiap kebaikan yang dilakukan juga hendaklah berbalas dengan penghargaan seperti ucapan terima kasih yang menjadi sebahagian daripada adab yang perlu diamalkan oleh setiap orang beriman.

Hakikatnya dalam kehidupan ini, sebagai manusia yang menjunjung ajaran agama Allah SWT dan mengikuti teladan yang ditunjukkan Nabi Muhammad SAW, kita disaran untuk saling menasihati dan mengingati antara satu sama lain.

Seperti yang dinukilkan oleh Baginda Rasulullah SAW kepada umat Islam yang bermaksud: “Jagalah Allah SWT, nescaya kau dapati Dia di hadapanmu. Jika engkau hendak meminta, mintalah kepada Allah SWT dan jika engkau hendak memohon pertolongan, mohonlah kepada Allah SWT.”

Baginda mengajar kepada umatnya agar mengikuti segala perintah Allah SWT kerana orang yang taat kepada perintah Allah SWT pasti sentiasa dalam pemeliharaan-Nya.

Justeru, kita hendaklah sentiasa memelihara amal ibadah kepada Allah SWT agar mendapat keberkatan hidup dan akhirat.

Mereka yang memelihara ketaatan kepada Allah SWT akan mendapat ketenangan dan kelapangan hati selain diberikan kecukupan rezeki dunia dan kemudahan urusan di dunia ini.

Manusia yang sentiasa berusaha membaiki hubungannya dengan Allah SWT, akan mendapat kebaikan dalam hidupnya. Mereka yang sentiasa dalam ‘pandangan’ dan rahmat Allah SWT akan dikasihi oleh masyarakat, dikurniakan anak yang soleh dan solehah serta di kelilingi orang yang berkasih sayang.

Sentiasa perbaiki diri

Justeru, kita hendaklah sentiasa membuat pembetulan atau penilaian bagaimana hubungan kita dengan Allah SWT dari segi solat dan amal ibadah yang lain, serta amalan zikir yang menterjemahkan ketaatan dan kasih sayang dalam menghidupkan sunah Baginda Rasulullah SAW.

Sesungguhnya amat besar kurniaan Allah SWT terhadap hamba yang soleh dan cintakan agama-Nya. Hamba yang taat kepada Allah SWT dengan memelihara dan menjaga setiap suruhan dan meninggalkan larangan-Nya akan mendapat pemeliharaan Allah SWT di dunia dan mendapat ganjaran syurga di akhirat nanti.

Justeru, bagi meraih kasih sayang Allah SWT, kita hendaklah sentiasa memperbaiki diri dan hati dengan selalu beristighfar kepada Allah SWT supaya dengan melakukan amalan tersebut akan menyucikan hati dan akan mudah untuk menerima kebaikan.

Akhir sekali, kita semua hendaklah mencuba sedaya upaya untuk menyampaikan kebaikan walaupun dengan sepotong ayat kerana perkataan atau nasihat yang menyeru kepada kebaikan akan menghasilkan pahala yang berpanjangan.

Setiap keburukan dan kejahatan yang dilakukan sungguhpun dilihat kecil pada pandangan kita sebagai manusia, jika ia dimurkai Allah SWT, pasti akan mendapat sebesar-besar pembalasan yang akan menjauhi kita daripada mendapat ganjaran keredaan-Nya di dunia dan akhirat.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Amalan baik, ikhlas dibalas keberkatan

Posted by epondok di Julai 21, 2017

Oleh Nik Hasnah Ismail

 

Seseorang yang ingin hidup tenang, diberkati Tuhan perlu mengikhlaskan diri dalam setiap kerja dilakukan. Ikuti kupasan mengenai mencari barakah oleh Ustaz Mohd Nazrul Abdul Nasir dalam Tarbiah.

Pertolongan yang dilakukan dengan ikhlas akan mendapat

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Sesiapa yang beramal salih, dari lelaki atau perempuan, sedang ia beriman, maka sesungguhnya Kami akan menghidupkan dia dengan kehidupan yang baik; dan sesungguhnya kami akan membalas mereka, dengan memberikan pahala yang lebih dari apa yang mereka telah kerjakan.” (Surah an-Nahl, ayat 97)

Apabila membicarakan perkara berkaitan barakah, setiap manusia mahukan kehidupan yang dilimpahi keberkatan kerana sesuatu yang Allah SWT kurniakan barakah kepadanya pasti akan mencukupi walaupun jika dilihat dari segi angka dan bilangan, jumlahnya kecil atau sedikit.

Menurut Ustaz Mohd Nazrul Abd Nasir dan program Tarbiah, keberkatan hidup seseorang Muslim bergantung kepada keikhlasan dirinya kepada Allah SWT. Apabila seseorang mengikhlaskan diri dan membetulkan niat, sudah tentu akan menemui keberkatan dalam perkara yang dilakukan.

Antara sebab yang menjadikan seseorang Muslim itu diberkati Allah SWT dalam kehidupannya adalah keimanan dan ketakwaan terhadap Allah Yang Maha Besar.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka barakah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka kami seksa mereka disebabkan perbuatannya.” (Surah al-Araf, ayat 96)

Sedikit tetapi berterusan

Keberkatan bukan bermakna mempunyai nilai wang ringgit yang banyak, kenderaan mewah atau rumah besar. Keberkatan merujuk kepada sesuatu yang sedikit tetapi mencukupi malah kebaikannya berterusan umpama mata air jernih yang sentiasa mengalir memberi manfaat kepada seluruh manusia.

Sungguh pun jika kita mempunyai wang yang banyak atau kehidupan mewah tetapi selalu berasa tidak cukup, tidak bahagia, tidak tenang, ia boleh disifatkan kepada sesuatu yang tidak mengundang keberkatan kepada kehidupan kita.

Diriwayatkan daripada Jabir, katanya: “Kalaulah engkau melihat bagaimana saya bersama Nabi SAW, ketika itu waktu Asar sudah tiba sedangkan air tidak ada untuk berwuduk, kecuali lebihan air sedikit.

Maka air yang sedikit itu dimasukkan dalam satu bekas lalu dibawa kepada Nabi Muhammad SAW. Baginda telah masukkan tangan ke dalam bekas itu lalu merenggangkan anak jarinya, kemudian Baginda berkata: Hai orang yang akan berwuduk, ke marilah, barakah daripada Allah. Jabir berkata: Saya lihat air keluar dari anak jari Baginda, maka berwuduklah semua orang dan minumlah. Saya tidak peduli lalu memenuhkan perut saya dengan air itu. Saya tahu betul bahawa air itu memberi barakah. Salim bin Abi Ja’d bertanya kepada Jabir: Berapa orang kamu semua ketika itu? Jawab Jabir: 1,400 orang.”

Begitulah nilai sesuatu barakah buat kita yang mengharap kebaikan dan rahmat Allah SWT. Tentunya kita juga tertanya bagaimanakah untuk menjemput keberkatan dalam hidup kerana kita semua tentunya tidak ada jawapan yang tepat apakah hidup kita ini diberkati atau sebaliknya.

Nikmat beribadah

Namun, melalui nikmat yang diperoleh adalah kemuncak kepada kebaikan anugerah Allah SWT buat kita. Keberkatan yang Allah SWT berikan melalui kenikmatan beribadah, merintih, bersujud memohon keampunan daripada Allah SWT adalah barakah yang membuat hati lapang serta tenang.

Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa memperbanyak istighfar maka Allah SWT akan menghapuskan segala kedukaannya, menyelesaikan segala masalahnya dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka.” (Riwayat Ahmad, Abu Daud, an-Nasa’i, Ibnu Majah, al-Hakim daripada Abdullah bin Abbas)

Bagaimanapun, kita dianjurkan melaksanakan pelbagai amalan seperti terkandung dalam al-Quran dan al-hadis. Antaranya, mencari keberkatan hidup melalui amalan bersedekah kerana dalam setiap sedekah yang diberikan mengandungi nilai barakah selain ia membersihkan rezeki, juga melaksanakan hak orang lain dalam rezeki kita.

Daripada Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda: “Sedekah tidak akan mengurangi harta seseorang. Seseorang yang pemaaf, Allah menambahkan kemuliaan baginya. Dan seorang yang tawaduk (merendahkan diri) kepada Allah, maka Allah menaikkan darjatnya.” (Riwayat Muslim)

Begitu juga melaksanakan amalan menunaikan solat sunat duha adalah salah satu pintu untuk mengetuk barakah dalam kehidupan seperti sabda Nabi Muhammad SAW: “Wahai anak Adam! Janganlah sekali-kali kamu malas mengerjakan empat rakaat solat duha, maka akan aku cukupkan keperluanmu sehingga waktu petang.” (Riwayat al-Hakim dan at-Tabrani)

Keberkatan bagi mereka yang sering menunaikan solat sunat duha juga tidak harus dipandang enteng, kerana solat sunat duha selain sebagai membuka rezeki, ia juga memberi keberkatan kepada rezeki yang kita peroleh.

Kelebihan solat duha

Keberkatan rezeki di sini merujuk kepada kehidupan yang dijamin, kesihatan baik, anak salih, ilmu dapat diamalkan, hidup lapang, dipermudahkan dan banyak lagi. Solat sunat duha juga disebut sebagai amalan yang dapat membersihkan dosa.

Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang masih berdiam diri di masjid atau tempat solatnya setelah solat Subuh kerana melakukan iktikaf, berzikir, dan melakukan dua rakaat solat duha disertai tidak berkata sesuatu kecuali kebaikan, maka dosanya akan diampuni meskipun banyaknya melebihi buih di lautan.” (Riwayat Abu Daud)

Sesungguhnya tiada apa yang lebih bermakna dalam hidup ini melainkan kehidupan yang diberkati kerana diampuni Allah SWT setiap kekhilafan serta kesalahan yang kita lakukan. Orang yang bersih daripada noda dan dosa tentu dapat menikmati kemanisan iman sebenar-benarnya.

Mudah-mudahan kita juga dikurniakan hidup yang barakah dan selalu dibukakan hati untuk menyedari kekhilafan diri serta bermohon keampunan daripada Allah SWT.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Hukum curi Solat Dhuha masa bekerja

Posted by epondok di Julai 19, 2017

Soalan: Saya seorang yang sangat menjaga amalan solat sunat Dhuha. Namun, akibat kekangan waktu kerja yang padat menyebabkan saya sukar menunaikan solat itu. Adakah boleh saya mencuri sedikit masa untuk menunaikan solat Dhuha ketika kerja.

JawapanTahniah kerana anda seorang yang sangat menjaga amalan sunat untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Namun, kita perlu faham bahawa Islam menitikberatkan perkara wajib terlebih dahulu berbanding perkara sunat.

Menjalankan tugas di tempat kerja adalah suatu yang dituntut dan wajib ditunaikan dalam apa juga keadaan sekalipun selagi ia tidak bercanggah dengan Islam. Manakala solat sunat pula adalah amalan digalakkan dan tidak berdosa jika ditinggalkan.

Oleh itu, bagi umat Islam yang memelihara amalan sunat perlu bijak membahagikan masa untuk menunaikannya supaya tidak mengganggu waktu bekerja. Bagi menyelesaikan masalah saudara ini, ada dua saranan, pertama, mengganti kembali waktu yang telah diperuntukkan untuk tujuan solat sunat Dhuha.

Contohnya, mengganti kembali waktu yang telah diambil untuk tujuan itu di akhir waktu pejabat. Jika waktu yang diperuntukkan untuk solat sunat Dhuha selama lima minit, maka anda wajib melewatkan lima minit waktu untuk pulang. Jika hal ini dapat dilakukan dengan betul, maka hukum berbuat demikian di waktu pejabat diharuskan dan tidak berdosa.

Kedua, pastikan peruntukan masa untuk tujuan menunaikan solat sunat Dhuha di pejabat dengan kadar yang sangat minimum. Cukup sekadar dua rakaat tanpa berlebih-lebih hingga menjejaskan tugasan hakiki. Jika waktu diperuntukkan terlalu panjang hingga menjejaskan tugas hakiki, maka hukum berbuat demikian adalah haram dan berdosa apatah lagi jika ia tidak diganti di akhir waktu pejabat.

Semua hukum yang dibincangkan adalah untuk peruntukan masa solat sunat. Manakala peruntukan masa solat fardu tidak ada kompromi. Umat Islam wajib menunaikannya dalam apa juga keadaan sekalipun. Ini kerana tidak ada perkara wajib yang lebih besar berbanding kewajipan menunaikan solat lima waktu.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Sesungguhnya solat (lima waktu) adalah kewajipan yang telah ditentukan oleh Allah ke atas orang mukmin.” (Surah al-Nisa’, ayat 103)

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Sejauh manakah solat mampu hindari maksiat

Posted by epondok di Julai 18, 2017

Soalan: Adakah benar apabila kita menjaga solat, kita akan dipelihara Allah SWT daripada melakukan maksiat.

JawapanTiada manusia yang maksum kecuali nabi dan rasul sahaja yang tidak akan melakukan dosa. Manakala manusia seperti kita tidak terlepas daripada melakukan dosa. Namun, terdapat kelebihan bagi yang memelihara solat iaitu mereka terhindar daripada terus menerus melakukan dosa.

Kebiasaannya, orang yang menjaga solat jika berbuat dosa mereka akan bersegera bertaubat dan bersegera kembali ke jalan yang diredai-Nya.

Perkara ini dijelaskan oleh Allah SWT dalam firman yang bermaksud: “Sesungguhnya solat itu akan melarang diri mereka yang mendirikannya daripada segala keburukan dan kemungkaran.” (Surah al-Ankabut, ayat 29)

Ayat itu jelas menunjukkan solat mampu memelihara seseorang mukmin daripada terjebak dengan maksiat. Namun, perkara itu tidak akan terhasil tanpa usaha dan azam yang kuat. Umat Islam seharusnya mempunyai azam yang jitu bagi mengelak diri daripada melakukan maksiat.

Cubalah sedaya upaya mencari jalan untuk tidak melakukan kemungkaran. Jika terlepas juga atau tersalah melakukan dosa, maka bersegeralah bertaubat kepada Allah SWT tanpa menangguhkannya.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Akhlak mulia serlah kesucian hati

Posted by epondok di Julai 10, 2017

Oleh Nik Hasnah Ismail

TARBIAH Ramadan bertujuan melahirkan manusia bertakwa di sisi Allah SWT.

Sungguhpun telah selesai sebulan berpuasa pada Ramadan, semangat dan roh amalan ibadah pada Ramadan tetap teguh dilaksanakan. Begitu juga Aidilfitri yang diraikan adalah simbol kepada kemenangan yang telah dilalui sepanjang berada pada Ramadan.

Menerusi rancangan Islam Itu Indah, Ustaz Pahrol Muhamad Juoi, berkata sesungguhnya setiap hari adalah hari raya apabila kita dapat mengelak daripada dosa, justeru pelihara kemuliaan dan kemurnian hari raya dengan mengamalkan amalan dianjurkan oleh agama Islam.

Apabila berbicara mengenai nilai ketakwaan, ia amat rapat dengan akhlak. Seseorang yang berakhlak mulia dengan Allah SWT nescaya tingkah dan perbuatannya juga akan baik sesama manusia. Seorang berakhlak mulia akan lebih akrab dengan nilai ketakwaan di sisi Allah SWT. Bahkan, akhlak mulia inilah yang akan membina keperibadian seseorang sehingga menjadi insan yang tinggi darjatnya di sisi Maha Pencipta dan sesama manusia.

Seseorang yang tinggi akhlaknya terserlah dengan nilai kemaafan tinggi. Pertelingkahan warisi perbuatan sifat jahiliah Sungguhpun ramai manusia bersifat baik, tetapi pada masa sama agak liat untuk memaafkan, masih tidak dapat melupakan kesilapan orang lain atau belum dapat melupakan peristiwa hitam yang pernah berlaku dalam hidupnya. Ini bererti masih belum terserlah akhlak mulia yang sebenar kerana seorang yang benar-benar berakhlak mulia terserlah kesucian hati sehingga terbit melalui perbuatannya nilai kemaafan, tidak berdendam, sentiasa bersangka baik dan memandang hidup dengan pandangan kebaikan.

Diriwayatkan mengenai dua sahabat Rasulullah SAW iaitu Abu Dzar al-Ghifari dan Bilal bin Rabah yang dinukilkan berlaku satu pertelingkahan antara mereka berdua. Dalam pertelingkahan itu Saidina Abu Dzar telah memanggil sahabatnya dengan panggilan, “Wahai kamu anak Si Hitam.”

Mendengar itu Bilal bin Rabah merasa sedih dan mengadu kepada Rasulullah SAW. Perbuatan Abu Dzar tidak disukai Rasulullah SAW lalu sebagai jalan tarbiah kepada Abu Dzar, Baginda menasihatkan perbuatan Abu Dzar itu seolah-olah mewarisi perbuatan sifat jahiliah.

Mendengar itu lalu Abu Dzar terus mendapatkan Bilal bin Rabah dan memohon kemaafan yang sesungguhnya sehingga perbuatan itu menarik mata memandangnya. Begitulah nilai akhlak seorang insan yang tinggi nilai mauizah dalam dirinya. Apabila tersedar kekhilafan dilakukan, tanpa ada rasa segan silu memohon diri dimaafkan oleh orang yang disakiti. Bahkan, kemaafan itu dipinta dengan perasaan penuh penyesalan dalam diri.

Kawal diri daripada sifat tercela

Begitulah tingginya nilai akhlak seorang yang tinggi ketakwaannya, hidupnya sentiasa memeriksa kekurangan diri dan menambah amalan untuk terus mendekatkan diri dengan Allah SWT. Orang berakhlak mulia sentiasa mengawal diri daripada sifat tercela marah dan berdendam. Orang yang berakhlak tinggi meletakkan Allah SWT di hadapannya sehingga perbuatan buruk dapat dikawal kerana perkara yang diharapkan adalah keampunan Allah SWT. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Wahai orang yang beriman! Janganlah kamu makan atau mengambil riba dengan berlipat-lipat ganda, dan hendaklah kamu bertakwa kepada Allah supaya kamu berjaya.” (Surah Ali-Imran, ayat 130)

Sesungguhnya orang yang meninggalkan larangan Allah SWT lalu menjadi manusia yang tinggi takwanya akan berjaya di dunia dan akhirat. Keikhlasan beribadah hanya untuk Allah SWT menjadi petunjuk prestasi utama (KPI) dalam mencapai ketakwaan yang tinggi di sisi-Nya. Begitu juga nilai kasih sayang yang tinggi dalam diri akan mengikat perhubungan sesama manusia. Orang yang dalam hatinya penuh kasih sayang tidak ada perasaan benci dan dendam.

Kasih sayang menghubungkan hati-hati manusia untuk saling mengasihi sesama insan. Sebagaimana disebut dalam hadis: “Sesiapa yang mengasihi sesama manusia, Allah akan mengasihi dirinya.”

Justeru kasih dan sayang itu umpama jambatan yang membina kerukunan sesama manusia.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Adab ziarah, sambut raya ikut syariat

Posted by epondok di Julai 9, 2017

Oleh Ahmad Nazri Mohd Yusof

FALSAFAH sambutan perayaan dalam agama Islam seperti Aidilfitri dan Aidiladha sangat menarik kerana ia mempunyai kaitan dengan syariat Islam. Diriwayatkan, Rasulullah SAW datang ke Madinah, sedang penduduknya sibuk bergembira selama dua hari. Maka Baginda bertanya: “Hari apakah yang dua hari ini? Mereka menjawab: Kami biasa bergembira selama dua hari pada zaman jahiliah. Kemudian Rasulullah bersabda: Sesungguhnya Allah SWT menggantikannya dengan hari yang lebih baik daripada dua hari itu bagi kamu iaitu Aidilfitri dan Aidiladha.” (Riwayat Abu Daud dan al-Nasai)

Aidilfitri hari umat Islam menyambut kemenangan berjaya mengawal nafsu makan dan minum selama sebulan pada siang hari sepanjang Ramadan dan dengan sendirinya dapat menghalang diri melakukan perkara dilarang. Pada siri perbincangan dalam rancangan Pesona D’ Zahra di IKIMfm, Ustaz Muhammad Abdullah al-Amin memberi panduan kepada umat Islam mengenai adab tertentu yang perlu dijaga ketika berziarah bukan sahaja pada hari raya, malah pada bila-bila masa juga.

Perkara itu jelas terkandung firman Allah SWT yang bermaksud: “Wahai orang beriman, janganlah kamu masuk ke rumah Nabi (menunggu makanan masak kerana hendak makan bersama), kecuali kamu dijemput untuk menghadiri jamuan, bukan dengan menunggu-nunggu masa sajiannya; tetapi apabila kamu dijemput, maka masuklah (pada waktu ditetapkan); kemudian setelah kamu makan, maka hendaklah masing-masing bersurai dan janganlah duduk bersenang-senang dengan berbual-bual. Sesungguhnya yang demikian itu menyakiti dan menyusahkan Nabi sehingga Baginda merasa malu (hendak menyatakan hal itu) kepada kamu, sedang Allah tidak malu daripada menyatakan kebenaran.” (Surah al-Ahzab, ayat 53)

Tingkat silaturahim, ukhuwah Agama Islam sangat menggalakkan umatnya sentiasa berusaha memperbaiki dan mempertingkatkan silaturahim dan ukhuwah. Menurut Muhammad, amalan ziarah adalah sunat dan dianjurkan oleh Nabi Muhammad SAW. Malah, mereka yang mengamalkannya mampu dipanjangkan umur dan dimurahkan rezeki oleh Allah SWT.

Seterusnya, menghadiri jemputan dan undangan sebagai tetamu adalah fardu ain atau wajib selagi individu yang dijemput tidak ada keuzuran yang menghalang menghadiri jemputan itu. Memandangkan tuan rumah yang menjemput telah melakukan persediaan rapi, maka dalam hal ini sewajarnya individu yang diundang perlu memiliki sifat bertimbang rasa dengan memenuhi undangan berkenaan.

Di samping itu, ayat itu juga memberi isyarat kepada orang beriman bahawa perbuatan tetamu akan menjadi haram jika ia memudaratkan diri dan orang lain. Contohnya, menziarahi orang sakit hendaklah memilih waktu yang sesuai dan memiliki kematangan dalam berziarah. Jika dilihat orang yang uzur itu perlu berehat, maka cukuplah sekadar berjumpa dan berbual dengan ahli keluarga terdekat sahaja.

Sebagai tetamu, tidak sepatutnya bebas melakukan apa sahaja di rumah orang kerana perbuatan itu dianggap makruh, akan mengganggu dan tidak disenangi tuan rumah. Hormati tuan rumah Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang memasuki majlis sesuatu kaum, hendaklah dia duduk di tempat yang telah disediakan kerana kaum itu (tuan rumah) lebih mengetahui aib rumah mereka.”

Oleh itu, elakkan sengaja menunggu sambil berbual dalam jangka masa lama. Hormatilah tuan rumah dan orang di sekeliling dengan memakai pakaian bersesuaian supaya hari raya disambut berlandaskan syariat ditetapkan supaya tidak dicemari amalan yang menyalahi syarak.

Sebaik-baiknya gembira yang kita ingin kecapi daripada hari kemenangan itu mendatangkan bahagia atas keimanan, ukhuwah dan mampu menjalinkan silaturahim. Mudah-mudahan kegembiraan menjadi pahala, bukan mendatangkan kemurkaan daripada Allah SWT.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Budaya ziarah perkukuh silaturahim

Posted by epondok di Julai 8, 2017

Ahmad Nazri Mohd Yusof

AKTIVITI ziarah sudah sinonim dalam budaya rakyat Malaysia menjelang Aidilfitri. Dalam Islam juga sangat menggalakkan umat-Nya ziarah-menziarahi kerana dapat mengeratkan silaturahim. Bagaimanapun kita dianjurkan supaya sentiasa menjaga adab ketika berkunjung ke rumah orang lain supaya tuan rumah tidak rasa terbeban, sekali gus menggembirakan hati orang yang dikunjungi.

Sudah menjadi budaya masyarakat Islam di negara ini menyambut hari raya selama sebulan Syawal. Walaupun ia bukanlah anjuran dalam Islam tetapi meraikan Aidilfitri selama sebulan disebabkan kebanyakan kita pulang ke kampung untuk meraikan 1 Syawal. Oleh itu, kesempatan kembali ke selepas bercuti di kampung halaman dimanfaatkan bagi menziarahi sahabat handai serta jiran tetangga pula melalui penganjuran rumah terbuka atau memenuhi undangan pihak yang menjemput.

Rumah terbuka sama ada diadakan secara besar-besaran mahupun sederhana, amat baik untuk mengeratkan hubungan silaturahim dan saling memberi hadiah antara satu sama lain. Ini sejajar sabda Baginda SAW: “Saling memberi hadiahlah, nescaya kamu akan saling kasih mengasihi.” (Riwayat Bukhari)

Amalan saling bermaafan juga begitu sinonim dengan hari raya kerana kita lebih mudah untuk memaafkan serta melupakan persengketaan yang berlaku. Itulah peluang terbaik merapatkan kembali persaudaraan dan menyambung hubungan yang terputus disebabkan perbalahan atau berbeza pandangan. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Sebenarnya orang beriman itu bersaudara maka damaikanlah di antara dua saudara kamu itu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.” (Surah al-Hujurat, ayat 10)

Islam sangat menggalakkan umatnya menghubungkan silaturahim. Perpaduan umat juga boleh ditingkatkan pada hari raya tanpa memikirkan perbezaan politik, kedudukan dan pangkat. Kemeriahan hari raya disemarakkan lagi dengan budaya ziarah-menziarahi yang akan membentuk satu ikatan kasih sayang yang mengeratkan sesama insan kerana asal kejadian manusia daripada keturunan yang sama iaitu Nabi Adam. Islam mengajak manusia saling kenal-mengenali antara satu sama lain, hormat-menghormati, bekerjasama dan faham-memahami.

Bagaimanapun, dalam keghairahan dan kegembiraan meraikan lebaran, perlu diingatkan supaya menjaga tingkah laku dan adab. Antara perkara yang yang perlu diberi perhatian oleh umat Islam sebagai seorang tetamu ialah berniat baik atas kunjungannya, tidak memilih tempat seperti rumah orang berharta, berpangkat dan berkedudukan tinggi sahaja. Waktu berkunjung pula hendaklah memilih masa yang sesuai. Janganlah berkunjung pada awal pagi, tengah hari dan larut malam kerana kebiasaan pada waktu itu tuan rumah sedang beristirahat.

Sebagai tetamu juga, tidak sepatutnya bebas melakukan apa sahaja di rumah orang kerana perbuatan sedemikian akan mengganggu dan tidak disenangi tuan rumah. Jagalah mata, elakkanlah meninggikan suara dan bersegera pulang. Melalui tarbiah Ramadan, umat Islam mempunyai kelebihan untuk meneruskan amal ibadat sebagai bukti keberhasilan amalan kerana momentum dan semangat Ramadan masih ada.

Anugerah takwa yang diraih menerusi tarbiah Ramadan sewajarnya menjadi pembimbing kepada umat Islam mengekalkan semangat Ramadan bagi menempuhi kehidupan sepanjang hayat. Sama-samalah kita sebagai umat Islam mewarnai Syawal dengan menambah pahala selagi peluang masih ada untuk menjadi orang yang bertakwa.

Tanamkan rasa takut kepada perintah Allah SWT, berterusan melakukan apa yang diperintahkan, bersegera menjauhi dan meninggalkan perkara dilarang serta meningkatkan amalan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Syawal permulaan menghidupkan fitrah

Posted by epondok di Julai 7, 2017

AIDILFITRI diambil daripada perkataan bahasa Arab yang bermaksud perayaan fitrah. Bukan sekadar sambutan kemenangan bagi umat Islam selepas sempurna menjalani ibadah puasa pada Ramadan, namun kalimah fitrah yang diambil membawa maksud lebih daripada itu.

Ia adalah bagi melambangkan sesuatu yang membawa manusia kembali kepada keadaan asalnya iaitu bersih daripada dosa dan noda.

Ini sebagaimana sabda Rasulullah SAW maksudnya: “Setiap anak dilahirkan di dalam fitrah (Islam), hingga lisannya menyatakannya (mengungkapkannya), jika lisannya telah mengungkapkannya, dia nyata menjadi orang bersyukur (Muslim) atau boleh juga menjadi orang yang kufur.” – Musnad Imam Ahmad

Dalam kegembiraan menyambut kehadiran Syawal, umat Islam perlu menghayati dan mengingati pertemuan dengan Ramadan yang telah berlalu. Ini kerana, tarbiah Ramadan bermatlamatkan ketakwaan itulah yang menjadi punca untuk kembali kepada fitrah serta dijauhkan daripada dosa dan maksiat.

Kesan positif inilah diharap dapat menjadi pengajaran ketika menjelang bulan-bulan berikutnya supaya jiwa kita sentiasa tenang dan berbahagia di sisi Allah SWT.

Apa yang jelas, Aidilfitri adalah titik permulaan bagi umat Islam untuk terus menjadi hamba Allah yang kekal beriman dan bertakwa. Justeru, semestinya kesucian fitrah ini perlu dipelihara dengan sebaiknya dan bukan hanya terhad pada Ramadan sahaja.

Persoalannya, adakah momentum ibadah itu masih terus subur dalam diri kita? Masihkah al-Quran ditatap, dibaca dan difahami isi kandungannya? Masihkah kita bersungguh-sungguh dan tidak jemu dalam melakukan pelbagai ibadah sunat dan kebajikan? Masihkah mulut kita basah dengan berzikir mengingati Allah SWT? Paling penting, masihkah ibadah yang difardukan dijaga dan tidak diabaikan.

Ingatlah, Allah SWT berfirman maksudnya: “Maka hadapkanlah dirimu ke arah agama yang jauh daripada kesesatan, fitrah Allah yang menciptakan manusia untuk menerimanya, tidaklah patut ada sebarang perubahan pada ciptaan Allah itu, itulah agama yang betul lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.” (ar-Rum: 30)

BUKAN PENGAKHIRAN IBADAH

Kehadiran Syawal bukan bermaksud berakhirnya kemuncak untuk beramal dan mendekati Allah, sebaliknya sebagai permulaan untuk mengembalikan diri sebagai seorang hamba Allah yang sentiasa mendahulukan dan meletakkan Allah dalam setiap aspek kehidupan.

Apatah lagi setelah memohon keampunan dan taubat nasuha pada Ramadan yang lalu. Oleh itu, pelaksanaan taubat perlu diteruskan pada setiap saat, waktu dan di mana jua.

Umat Islam perlu berusaha untuk menjadikan diri kekal sebagai hamba Allah dengan sebenar-benarnya dan bukan hanya sekadar hamba Ramadan yang beribadah dan memohon keampunan semata-mata tetapi menjadi jauh daripada Allah selepas mengharunginya.

Perumpamaan seorang Mukmin ketika dilahirkan terbahagi kepada dua keadaan iaitu:

1- Ketika dihidupkan sebagai Islam yang diterima taubatnya di sisi Allah

2- Ketika dilahirkan oleh ibu yang membawanya ke dunia dalam keadaan fitrah

Kedua-dua keadaan ini seolah-olah memberi kelahiran baharu kepada seseorang Mukmin dan beroleh rahmat daripada Allah. Tuntasnya, kehidupan yang sebenar adalah di mana hati seseorang itu hanya menuju kepada Allah semata-mata tidak kepada yang lain.

Firman Allah maksudnya: “Dan adakah orang yang mati, kemudian Kami hidupkan dia semula, dan Kami jadikan baginya cahaya (iman) menerangi untuk ia berjalan dengan suluhan cahaya itu dalam masyarakat manusia, sama seperti yang tinggal tetap di dalam gelap-gelita (kufur), tidak dapat keluar daripadanya? Demikianlah diperlihatkan pula pada pandangan orang kafir itu akan keelokkan apa mereka telah lakukan.” (al-An’am: 122).

PEDOMAN

Aidilfitri adalah lambang kemenangan umat Islam setelah berjaya mengharungi tarbiah Ramadan dalam mendidik keperibadian Muslim hakiki.

Tuntutan kembali kepada fitrah adalah amanah setiap individu Muslim demi mengharapkan reda dan rahmat Ilahi dalam segala aspek kehidupan.

Ibadah semestinya berteraskan kerana Allah dengan penuh keikhlasan dan tidak sekali-kali menyekutukan-Nya.

PEDOMAN

Aidilfitri adalah lambang kemenangan umat Islam setelah berjaya mengharungi tarbiah Ramadan dalam mendidik keperibadian Muslim hakiki.

Tuntutan kembali kepada fitrah adalah amanah setiap individu Muslim demi mengharapkan reda dan rahmat Ilahi dalam segala aspek kehidupan.

Ibadah semestinya berteraskan kerana Allah dengan penuh keikhlasan dan tidak sekali-kali menyekutukan-Nya.

 

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Mengembalikan 
diri kepada fitrah

Posted by epondok di Julai 6, 2017

Sebulan Ramadan yang dilalui ibarat suatu perjalanan tarbiah dan rohaniah yang sewajarnya memberi kesan terhadap diri. Berpuasa secara zahir dan dihubungkan dengan batin bakal membawa keinsafan kepada diri bahawa kelahiran kita asalnya fitrah (ibarat kain putih) tercerna dengan pengalaman hidup yang pelbagai lalu wujud keinginan kembali semula ke fitrah.

Manusia pada asasnya memiliki dua sifat iaitu nasiyya atau lupa dan ghaflah atau lalai seperti yang disebutkan oleh al-Quran. Kelupaan dan kelalaian perlukan peringatan. Melakukan puasa yang dibuat berulang-ulang ibarat peringatan Allah kepada kita supaya kita menjadi lebih manusiawi dalam niat dan amalan.

Berlapar sepanjang hari, berbuka puasa tanda kesyukuran yang tinggi terhadap rezeki Allah, melakukan tarawih dan witir membayangkan rasa tunduk (sujud) kita kepada-Nya mengukuhkan jiwa kehambaan yang membenihkan sifat patuh, taat, akur dan tunduk terhadap titah perintah Allah supaya kita kembali dan kekal dalam fitrah diri.

Al-Quran memberi asas mengapa kewajipan berpuasa itu berlaku dengan maksud supaya kita ini menjadi orang yang bertakwa. Selama ini mungkin kita lupa kepada Allah, lupa mengerjakan solat, lupa melakukan sedekah dan menyebabkan semangat hubbud dunya (cintakan dunia) menebal sedangkan roh yang kita miliki, udara yang kita sedut, rahmat dan nikmat Allah yang kita gunakan adalah milik Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang.

Menghayati Ramadan ibarat mendekatkan diri de­ngan Allah supaya apa saja yang kita lakukan adalah dalam redha-Nya. Keredhaan Allah adalah sesuatu yang sangat penting bagi orang yang bertakwa. Ketakwaan menjadi paksi utama memberikan daya kawalan terhadap perlakuan dan amalan kita. Bila kita melakukan sesuatu dihubungkan dengan Allah perbuatan kita jadi terkawal dan peribadi kita menjadi contoh ikutan yang baik.

Inilah paksi penting yang perlu ada bagi setiap Muslim supaya hubungan menegak dengan Allah berlaku dan hubungan merentas dengan manusia dan sistem terjadi. Al-Quran dalam Surah al-Hujurat ayat 13 menyebutkan karamah insan terhubung dengan jiwa muttaqin (inna aqramakum ‘indalla hi atqaqum). Jiwa muttaqin menjadi barometer atau kayu ukur mengenai gelagat dan watak manusia supaya ia kekal dalam fitrah.

Kembalinya kita kepada fitrah adalah kembali kepada maksud kita diciptakan iaitu melakukan ibadah kepada-Nya. Konsep ibadah ini tidak saja sifatnya rohaniah tetapi juga amaliah yang menghubungkan pekerti dan watak. Inilah petanda keindahan Islam pada diri dan amalan yang kurang terlihat pada diri kita. Lalu keindahan Islam tidak terserlah dalam pekerti dan tingkah laku.

Ramadan yang dilalui selama sebulan akhirnya membawa kita ke Aidilfitri (kemenangan). Jika Ramadan dilalui sebagai suatu perjalanan rohaniah dan amaliah dengan rasa keinsafan yang tinggi untuk kembali kepada jalan Allah, ia amat memberi makna kepada kehidupan kita.

Manusia sering tercari-cari jalan yang patut diikuti supaya penyimpangan tidak berlaku. Mengembalikan diri dan akhirnya mengekalkan diri dalam keadaan fitrah adalah jawapan terbaik supaya makna diri dan makna kehidupan ditemui. Ramadan dan Aidilfitri yang diraikan dengan amal ibadah yang tulus dan ikhlas dan Aidilfitri dirayakan dengan rasa syukur yang tinggi, ziarah yang terjadi, takbir dan tahmid yang dilafazkan, ikatan silaturahim yang terbina menjadikan diri kita lebih manusiawi.

Inilah jalan terbaik supaya kedekatan dengan Allah (taqarrub ilallah) terjadi dan jalan hidup kita terbimbing. Ramadan adalah madrasah hati dan nafsu supaya timbul keinsafan bahawa kita ada Allah dijadikan sandaran, kita ada al-Quran sebagai sumber rujukan dan kita ada sunnah rasul yang dijadikan sumber ikutan.

Jika ini terjadi kebahagiaan sebenar dalam hidup akan dirasai. Iman dan takwa saling mengukuhkan. Dan itulah sebenarnya fitrah diri yang ingin dicari. Tanpa kembali kepada fitrah diri pedoman hidup akan tersasar, jalan hidup membimbing kita kepada kesesatan dan akhirnya ­meletakkan diri kita dalam keadaan yang rugi.

Sidek Baba

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »