Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Archive for the ‘Amalan Pilihan’ Category

Merebut kelebihan bulan Muharram

Posted by epondok di September 21, 2017

Oleh : ABU NUMAIR
Muharam dalam pandangan Islam

ALLAH SWT berfirman (maksudnya), “Sesungguhnya bilangan bulan di sisi ALLAH adalah 12 bulan sebagaimana ketetapan ALLAH ketika DIA menciptakan langit dan bumi. Di antaranya ada empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu.” (Surah at-Taubah, 9: 36)

Nabi SAW bersabda, “Waktu itu telah berputar sebagaimana biasa sejak ALLAH menciptakan langit dan bumi. Satu tahun ada 12 bulan, di antaranya empat bulan haram. tiga bulan berturut-turut, iaitu Zulkaedah, Zulhijah, Muharam, dan satu lagi ialah Rejab yang terletak di antara Jamadilakhir dan Syaaban.” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Muharam ialah bulan yang mulia dan ia memiliki keutamaannya tersendiri. Nabi SAW menyatakan Muharam ialah bulan ALLAH, dan puasa yang paling afdal setelah Ramadan ialah puasa dalam Muharam.

Kata Nabi SAW, “Puasa yang paling afdal setelah puasa Ramadan ialah puasa di bulan ALLAH, al-Muharam. Solat yang paling afdal setelah solat yang difardukan adalah solat pada malam hari.” (Hadis Riwayat Muslim)

Dalil-dalil ini semuanya menunjukkan kemuliaan di bulan haram, terutamanya Muharam. Selain itu, di dalamnya turut ditegaskan lagi akan larangan menganiaya diri. Ini menunjukkan perbuatan maksiat di bulan haram lebih diharamkan lagi berbanding bulan-bulan selainnya. Sebaliknya, amalan soleh pula akan diberikan ganjaran yang besar.

Hikmah bulan haram

Di antara hikmah dijadikan empat bulan haram di mana tiga bulan secara berturut-turut dan satu bulan lagi dengan menyendiri adalah bagi memberi ketenangan kepada umat Islam yang melaksanakan ibadah haji. Iaitu Zulkaedah merupakan satu bulan pertama sebelum bermulanya bulan haji. Seterusnya bulan Zulhijah di mana umat Islam disibukkan dengan ibadah haji dan melaksanakan manasiknya. Kemudian dijadikan bulan yang seterusnya juga sebagai bulan haram, iaitu Muharam supaya pada bulan tersebut mereka dapat kembali ke wilayah atau negara mereka masing-masing yang saling berjauhan secara aman.

Manakala Rejab yang berada di pertengahan tahun pula adalah supaya pada bulan tersebut umat Islam di sekitar Jazirah Arab dapat mengunjungi Kaabah dan melaksanakan umrah dengan aman. (Lihat: Tafsir Ibnu Katsir, 4/148)

Ini adalah kerana dalam bulan-bulan haram, umat Islam diharamkan untuk berperang melainkan sekiranya umat Islam lebih dahulu diserang atau diperangi. Pada ketika umat Islam lebih dahulu diserang, mereka dibolehkan untuk mempertahankan diri serta membuat serangan balas.

Amalan sunnah Muharam

Di antara amalan sunnah yang disebutkan secara khusus pada Muharam adalah berpuasa sunnah.

Sebagaimana disebutkan dalam hadis di atas, puasa yang paling afdal setelah puasa Ramadan adalah puasa Muharam. Maksud puasa dalam hadis tersebut adalah puasa sunnah secara umum. Memperbanyakkan amalan puasa sunnah dalam bulan ini (Muharam) terutamanya pada hari ke-10 Muharam adalah termasuk sunnah-sunnah yang sangat dianjurkan.

‘Abdullah B ‘Abbas r.a berkata, “Nabi tiba di Madinah dan beliau mendapati orang-orang Yahudi sedang berpuasa ‘Asyura (hari ke-10 Muharam).” Nabi bertanya, “Puasa apakah ini?”

Orang-orang menjawab, “Hari ini adalah hari yang baik, iaitu hari di mana ALLAH telah menyelamatkan bani Israel daripada kejahatan musuhnya, maka Musa pun berpuasa sebagai tanda syukur beliau kepada ALLAH dan kami pun turut serta berpuasa.

” Nabi SAW pun berkata, “Kami lebih berhak terhadap Musa daripada kamu semua.” Akhirnya Nabi pun berpuasa dan memerintahkan umat Islam untuk berpuasa.” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Sejarah penetapan puasa ‘Asyura mengalami beberapa fasa. Pada awalnya, ketika di Makkah Nabi berpuasa ‘Asyura tanpa memerintah orang lain untuk berpuasa. Kemudian apabila sampai di Madinah, beliau tetap terus berpuasa di hari Asyura dan memerintahkan umat Islam agar turut berpuasa.

Tetapi setelah perintah kewajiban berpuasa Ramadan turun, puasa pada hari Asyura menjadi sunnah dan tidak diwajibkan. Rasulullah mengatakan, “Sesiapa yang hendak berpuasa (pada hari Asyura), silakan berpuasa, bagi yang tidak berpuasa, juga tidak mengapa.” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Kemudian ketika di penghujung hayatnya, Rasulullah SAW bertekad untuk tidak hanya berpuasa pada hari Asyura (hari ke-10) Muharam, tetapi juga bertekad untuk puasa pada hari yang ke-9.

Ibnu ‘Abbas r.a berkata, “Ketika Nabi sedang berpuasa pada hari Asyura dan memerintahkan para sahabatnya untuk turut berpuasa, para sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, hari Asyura adalah hari yang diagungkan oleh Yahudi dan Nashara.”

Maka Rasulullah SAW berkata, “Jika begitu, tahun depan insya-ALLAH kita puasa sekali pada hari yang ke sembilannya.” Ibnu ‘Abbas berkata, “Tetapi belum sempat sampai tahun depan, beliau telah wafat terlebih dahulu.” (Hadis Riwayat Muslim)

Dari hadis ini, umat Islam tidak hanya disunnahkan agar berpuasa di hari ke-10 Muharam atau dikenali sebagai hari Asyura, tetapi juga turut disunnahkan agar berpuasa pada hari ke sembilan Muharam.

Rasulullah mengisyaratkan tentang kelebihan puasa ‘Asyura sebagaimana sabdanya, “Adapun puasa di hari Asyura, aku memohon kepada ALLAH agar ia dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu.” (Hadis Riwayat Muslim)

Advertisements

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Fadhilat Bulan Muharram

Posted by epondok di September 20, 2017

Muharram 1439H hijrah kini  datang menemui kita samada kita sudah bersedia untuk menyambut kedatangannya atau pun kita masih hanyut dibuai mimpi indah tanpa menghirau tentang perjalanan masa yang begitu pantas berlalu. Rasanya baru sahaja kita bersama tahun  1438 hijrah dan kini ia sudah menggamit pergi meninggalkan kita bersama kenangan dan nostalgia indah dan duka yang tercatat dalam diari perjalanan hidup kita.Muharram mengingatkan kita kepada hijrah Rasullullah S.A.W dari kota Mekah ke kota Madinah dalam mencari kuasa ke arah merubah tamadun dan peradaban dunia yang dinodai oleh kesyirikan dan najis kesesatan kerana kuasa pemerintahan pada masa itu berada dalam genggaman tangan mereka yang tidak layak untuk menjalankan amanah Allah. Kini hijrah sebagaimana Rasulullah S.A.W itu tidak akan berlaku lagi tetapi penghijrahan dari alam kesesatan sekular atau najis perundangan ciptaan manusia akan terus berlaku sehingga tertegaknya kembali khilafah Islam yang telah lama diruntuhkan. Dunia akan kembali ceria dan aman apabila Islam berjaya kembali bertakhta di atas singgahsananya yang sebenar nanti. Cuma usaha ke arah itu menjadi tanggungjawab kita bersama. Hijrah untuk kita juga berkaitan dengan sikap dan amalan diri kita sendiri yang mana adakah kita sudah mampu merubah diri dari peralihan masa ini atau pun memang kita terus berpuas hati dengan segala apa yang ada tanpa ada di sana niat dan usaha ke arah melakukan reformasi pada diri sendiri ke arah yang lebih baik dari hari semalam.Tidak runsingkah kita bila memikirkan bahawa dengan berlalunya 1438 hijrah dan tibanya tahun 1439 hijrah ini maka dengan sendiri bertambahnya umur kita. Tidak risaukah kita jika umur kita bertambah seiring dengan bergandanya dosa kita dan pahala kita pula terus berada di takuk lama.
Semoga kedatangan tahun baru hijrah ini kita mampu menyambutnya dengan pelbagai amalan untuk mendekatkan diri kepada Allah dan juga mampu merubah diri ke arah yang lebih baik.Banyakkanlah bertaubat kepada Allah di atas segala dosa yang lalu. Tidakkah kita merasa hina dan kerdil bila mengingatkan bagaimana Rasulullah S.A.W sendiri yang telah terjamin akan masuk syurga dan juga terhindar daripada sebarang dosa sentiasa bertaubat kepada Allah sedangkan kita yang tidak lepas daripada terpalit dengan najis dosa terus hidup dengan gelomang dosa itu tanpa bertaubat kepada Allah. Adakah kita merasakan tidak ada masa untuk bertaubat sedangkan masa untuk membuat maksiat begitu banyak atau pun merasakan dosa yang dilakukan itu kecil sangat dan tidak payah bertaubat.Ingatlah kita bahawa dosa yang kecil turut akan ditayangkan oleh Allah di padang Mahsyar nanti dan ia turut menjadi saham ke arah menjerumuskan kita ke lembah neraka yang panas membakar. Gunakanlahh segala peluang yang ada dengan berdoa, bertaubat, solat sunat taubat, beristighfar, berpuasa sunat dan sebagainya.
Di sini tidak lupa dicoretkan beberapa hadis yang menggalakkan kita agar berpuasa pada bulan Muharram kerana pada bulan ini ada kelebihannya yang tersendiri. Semoga hadis ini mampu membangkit semangat serta mampu menyuntik motivasi diri ke arah yang terbaik.

Daripada Abu Hurairah dalam hadis marfu’ telah berkata : Telah bertanya : Apakah solat yang lebih afdhal selepas solat fardhu? dan apakah puasa yang lebih afdhal selepas bulan Ramadhan?. Maka jawab nabi S.A.W :Sebaik-baik solat selepas solat yang telah difardhukan ialah solat pada pertengahan malam dan sebaik-baik puasa selepas bulan Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah Muharram.
– Diriwayatkan oleh imam Muslim, Abu Daud, Tarmizi, Nasai’e dan Ibnu Majah –

Daripada Nukman bin Saad daripada Ali telah berkata : Teklah  bertanya kepadanyaseorang lelaki maka katanya apakah bulan yang engaku suruh aku berpuasa selepas bulan Ramadhan?. Maka jawabnya : Aku tidak pernah mendengar seseorang bertanya mengenai perkara ini melainkan seorang lelaki yang aku telah dengar bagaimana dia bertanya kepada Rasululullah S.A.W sedangkan aku duduk disampingnya. Maka katanya : Wahai Rasulullah! apakah bulan yang engkau suruh aku berpuasa selepas bulan Ramadhan?. Jawab nabi S.A.W yang bermaksud :Sekiranya engkau berpuasa selepas bulan Ramadhan maka berpuasalah bulan Muharram maka sesungguhnya ia merupakan bulan Allah padanya hari Allah telah mengampunkan dosa padanya atas kaum dan akan mengampun padanya atas kaum.

– Hadis hasan gharib diriwayatkan oleh imam Tarmizi –

Hadis tersebut memberitahu kita mengenai kelebihan berpuasa dan juga kelebihan bulan Muharram itu sendiri sebagai bulan Allah yang mana dia telah mengampunkan dosa orang yang lalu dan akan mengampunkan dosa mereka yang masih hidup sekarang yang bertaubat kepadaNya.Semoga kita semua termasuk dalam golongan yang bertaubat itu.



Bibiografi
1. Al-Minhaj Syarah Sohih Muslim oleh imam Nawawi, semakan Syeikh Khalil Ma’mun Syiha, Darul Makrifah, Beirut.
2. Tuhfah al-Ahwazi bi Syarhi Jami’ at-Tarmizi, Mubarakfuri, Darul Kutub Ilmiah, Beirut.

3. Sunan Abu Daud

Posted in Amalan Pilihan | 1 Comment »

Kelebihan Orang Yang Menghafaz Al Quran

Posted by epondok di September 18, 2017

Al Quran merupakan Kalamullah yang di turun kepada Nabi Muhammad S.A.W untuk membawa kesejahteraan kepada umatnya di dunia dan juga di akhirat. Banyak kelebihan bagi orang yang membaca Al Quran. Begitu juga bagi orang yang menghafaz Al Quran, Allah akan memberi 2 ganjaran iaitu ganjaran di dunia dan di akhirat.

Ganjaran di dunia

  • Penghafaz al-Quran merupakan VVIP Allah S.W.T di dunia.

“Sesungguhnya Allah memiliki kerabat-kerabatnya di kalangan manusia. Lalu mereka bertanya : Siapakah mereka ya Rasulullah S.A.W? Jawab baginda : Mereka adalah ahli al-Quran, merekalah kerabat Allah (Ahlullah) dan dan orang-orang pilihannya.”(Riwayat Ibnu Majah)

  • Penghafaz al-Quran juga diangkat sebagai pemimpin.

“Yang menjadi imam suatu kaum adalah yang paling banyak hafalannya.” (Riwayat Muslim)

  • Penghafaz al-Quran mendapat certificate (pengiktirafan) dari Nabi S.A.W.

“Adalah nabi mengumpulkan di antara dua orang syuhada Uhud kemudian beliau bersabda, “Manakah di antara keduanya yang lebih banyak hafal al-Quran, ketika ditunjuk kepada salah satunya, maka beliau mendahulukan pemakamannya di liang lahat.” (Riwayat Bukhari)

  • Al-Quran menjanjikan kebaikan.

“Sebaik-baik kamu adalah yang mempelajari Al Qur’an dan yang mengajarkannya” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Ganjaran di akhirat

  • Ibu bapa penghafaz al-Quran mendapat kemuliaan.

Sesiapa membaca Al Quran dan beramal dengan apa yang terkandung dalamnya maka kedua dua ibu bapanya akan dipakaikan mahkota pada hari kiamat yang sinaran mahkota itu akan melebihi daripada cahaya matahari , sungguhpun matahari itu berada di dalam rumah rumah kamu di dunia ini. (Riwayat Imam Ahmad , Abu Daud)

  • Penghafaz al-Quran akan mendapat syafaat (penolong)

Dari Abi Umamah ra. ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Bacalah olehmu al- Quran, sesungguhnya ia akan menjadi pemberi syafaat pada hari kiamat kepada para pembacanya (penghafalnya).”(Riwayat Muslim)

  • Penghafaz al-Quran mendapat bonus berlipat kali ganda.

Sesiapa yang membaca satu huruf daripada kitab Allah (al-Quran) maka baginya (pembaca) dengannya (al-Quran) pahala dan pahala digandakan sepuluh sebagaimananya. Aku tidak kata bahawa “alif laam mim” itu satu huruf tetapi alif satu huruf, lam satu huruf dan mim itu satu huruf (Riwayat Tarmizi)

Posted in Amalan Pilihan | 1 Comment »

Hati tenang tanda amal ibadat diterima

Posted by epondok di September 13, 2017

Mohd Izhar Ariff Mohd Kashim

 

BOLEH ustaz kongsi tanda yang menunjukkan amalan ibadat seseorang itu diterima oleh Allah SWT.

Rahmat Allah SWT diberikan kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya tanpa mengira darjat dan pangkat. Bahkan, ada juga dalam kalangan manusia yang ingkar turut mendapat rahmat Allah SWT sebagai dugaan dan peringatan kepada mereka.

Oleh itu, umat Islam diminta untuk mempertingkatkan amal ibadat supaya semua yang dilakukan dikira sebagai tanda syukur atas nikmat dianugerahkan Allah SWT kepada mereka.

Sehubungan itu, antara tanda amal ibadat seseorang itu diterima Allah SWT ialah dia dapat merasakan betapa besarnya rahmat dan kasih sayang-Nya kepada umat manusia di dunia ini sehingga tidak ada satu makhluk pun mampu menghitungnya.

Dia dapat merasakan nikmat kedamaian dalam jiwanya setelah amal ibadat sempurna, hati menjadi tenteram, damai, reda dan sabar atas segala dugaan yang menimpa kepada diri serta keluarganya.

Segala aktiviti harian yang dilakukan akan diserahkan kepada ketentuan dan takdir Allah SWT, bersungguh-sungguh meninggalkan kemaksiatan dan bersegera bertaubat jika sedar perbuatan yang dilakukan itu bercanggah dengan syariat Islam.

Hati seseorang yang ibadatnya diterima Allah SWT akan menjadi aman dan tenteram dengan mengingat Allah SWT.

Ini bertepatan dengan firman Allah SWT yang maksud: “Orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah SWT. Ingatlah hanya dengan mengingat Allah SWT hati menjadi tenteram.” (Surah ar-Ra’d, ayat 28)

Bagaimanakah cara dan adab terbaik untuk berdoa kerana terdapat pandangan yang mengatakan bahawa doa kita mungkin ditolak Allah SWT.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepada-Ku nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepada-Ku, akan masuk neraka jahanam dalam keadaan hina.” (Surah al-Mukmin, ayat 60)

Ulama telah menyimpulkan beberapa adab berdoa supaya dimakbulkan oleh Allah SWT seperti berdoa dalam keadaan suci daripada hadas kecil dan besar, memakai pakaian bersih dan berdoa di tempat yang bersih.

Mengadap kiblat dan berdoalah dengan khusyuk, tawaduk serta merendahkan diri kepada Allah SWT. Mulakan doa dengan memuji Allah SWT diikuti membaca selawat kepada Nabi Muhammad SAW.

Angkat kedua tangan hingga kelihatan kedua ketiak di samping perut dan anak jari mengadap ke atas. Untuk memohon sesuatu hajat, ulang menyebutnya sehingga sekurang-kurangnya tiga kali. Setelah selesai berdoa sapukan tangan ke muka.

Berdoa hendaklah dengan penuh yakin bahawa Allah SWT akan memperkenankan doa itu. Jangan sekali-kali dalam keadaan hati lara dan lalai atau tidak cukup kuat keyakinan serta kemahuannya. Tuhan tidak akan memperkenankan doa seperti itu.

Setiap orang Islam hendaklah memperbanyakkan berdoa kepada Allah SWT ketika senang supaya Allah SWT memperkenankan doanya ketika susah.

Berdoalah dengan suara perlahan serta merendahkan diri di samping mengakui segala kesalahan dan dosa pernah dilakukan. Sebaik-baik doa ialah dengan kata-kata yang mudah, ringkas dan mempunyai pengertian luas.

Jangan sekali-kali berdoa untuk meminta sesuatu keburukan, kejahatan, perpecahan dalam masyarakat atau keluarga. Begitu juga jangan meminta sesuatu yang mustahil. Jangan sekali-kali merajuk apabila doa belum dikabulkan oleh Allah SWT.

Sebaliknya hendaklah bersabar dan terus berdoa serta berserah diri kepada-Nya. Akhiri doa dengan ucapan ‘Amin’, selawat kepada Nabi Muhammad SAW serta puji-pujian kepada Allah SWT.

Adakah membaca ‘Bismillah’ sebahagian daripada sunah Nabi SAW.

Membaca ‘Bismillah’ sebahagian sunah Nabi SAW dalam setiap permulaan sesuatu pekerjaan berdasarkan sabda Baginda: “Tiada seorang hamba pun mengucapkan ‘Bismillahirrahmanirrahim’ kecuali Allah SWT perintah kepada malaikat yang bertugas mencatat amal manusia untuk mencatat dalam buku induknya empat ratus kebaikan.”

Terdapat banyak dalil menggalakkan umat Islam membaca ‘Bismillah’ antaranya ketika ingin membaca al-Quran, mengambil wuduk, melakukan penyembelihan, memulakan persetubuhan dengan suami atau isteri, berjalan, duduk, baring, makan dan minum

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Nikmat Islam lengkapi kehidupan

Posted by epondok di September 12, 2017

Oleh Fairuz Noordin

 

Manusia diciptakan untuk beribadah kepada Allah SWT. Kewarasan akal sewajarnya memandu manusia mengurus kehidupan bersama kurniaan lain yang diberikan. Bersama Ustaz Ahmad Dusuki Abdul Rani dalam slot Mau’izati di IKIMfm untuk mengetahui bagaimana mensyukuri nikmat yang diberi kepada manusia.

Manusia diciptakan untuk beribadah kepada Allah SWT. Kewarasan akal sewajarnya memandu manusia menguruskan kehidupan bersama kurniaan lain yang diberikan.

Nikmat yang sewajarnya disyukuri ialah diberi keistimewaan oleh Allah SWT menjalani kehidupan di dunia, malah disediakan segala kelengkapan sama ada di langit mahupun di bumi.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi; dan (pada) pertukaran malam dan siang; dan (pada) kapal yang belayar di laut dengan membawa benda yang bermanfaat kepada manusia; demikian juga (pada) air hujan yang Allah turunkan dari langit lalu Allah hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya, serta Ia biakkan padanya dari pelbagai jenis binatang; demikian juga (pada) peredaran angin dan awan yang tunduk (kepada kuasa Allah) terapung-apung di antara langit dengan bumi; sesungguhnya (pada semuanya itu) ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan Allah kekuasaan-Nya, kebijaksanaan-Nya, dan keluasan rahmat-Nya) bagi kaum yang (mahu) menggunakan akal fikiran.” (Surah al-Baqarah, ayat 164)

Ustaz Ahmad Dusuki Abdul Rani dalam slot Mau’izati di IKIMfm menjelaskan, Rasulullah SAW memberi ingatan kepada manusia sejak mereka berada dalam kandungan ibu sudah ditulis oleh Allah SWT mengenai rezeki, ajal, jodoh, perjalanan hidup di dunia serta qada dan qadar mereka.

Sudah tentunya ada yang mempersoalkan tujuan diciptakan oleh Allah SWT di dunia ini dan nikmat Islam menjadi jawapan kepada setiap persoalan yang timbul. Manusia turut dikurniakan akal dan pancaindera yang menjadi sumber kebijaksanaan untuk menguruskan kehidupan.

Malah, setiap manusia dilahirkan beriman kepada Allah SWT sehinggalah mereka dicorakkan oleh ibu bapa masing-masing sama ada menjadi penganut agama Yahudi, Kristian dan sebagainya.

Waras mengurus diri

Asal penciptaan manusia untuk mengabdikan diri kepada Allah SWT. Akal dikurniakan untuk kewarasan menguruskan kehidupan dan begitulah larangan meminum arak atau mengambil sesuatu yang memabukkan.

Akal juga menjadi sumber untuk beroleh nikmat hidayah dan agama yang akan mendorong mereka mentaati Allah SWT. Kewarasan akal menjadi sumber kecerdikan manusia mencari nikmat iman dan Islam yang menemukan mereka dengan al-Quran dan hadis Rasulullah SAW.

Adalah menjadi kerugian besar kepada umat manusia apabila gagal menjadi hamba Allah SWT. Apabila perintah Allah SWT diabaikan, bererti manusia melanggar syariat agama dan peraturan telah disusun, menyebabkan pelbagai ujian dan tekanan diturunkan kepada mereka.

Sewajarnya manusia yang hidup di dunia perlu bermatlamat untuk menghuni syurga pada hari akhirat kelak, oleh itu, elakkan diri daripada mensia-siakan masa yang diberikan. Kehidupan manusia bukan sahaja di dunia, tetapi juga di alam barzakh.

Kehidupan manusia diteruskan di Padang Mahsyar dan keadaan di sana nanti ditentukan oleh cara hidup dan amalan ketika hidup di dunia. Seterusnya, manusia akan menempuh kehidupan di akhirat yang kekal, sama ada menjadi penghuni syurga atau neraka.

Jangan kufur nikmat

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan demi sesungguhnya, Kami telah mengutuskan sebelummu (wahai Muhammad) rasul kepada kaum masing-masing, lalu mereka membawa kepada kaumnya keterangan yang jelas nyata; kemudian Kami menyeksa orang yang berlaku salah (mengingkarinya); dan sememangnya adalah menjadi tanggungjawab Kami menolong orang yang beriman.” (Surah ar-Rum, ayat 47)

Manusia harus memilih untuk menjadi orang Mukmin, bukan mereka yang mengkufuri nikmat kurniaan Allah SWT kerana hanya agama Islam diredai sebagai cara hidup di dunia dan diterima di sisi Allah SWT.

Apabila beriman kepada Allah SWT, manusia perlu mengetahui ganjaran yang akan diperoleh kelak. Jangan terperangkap dengan tipu daya dunia yang berakhir dengan balasan seksaan di neraka.

Jangan lupa peringatan Allah SWT supaya menjalani kehidupan dalam qanaah, berpada-pada kerana manusia yang mengejar harta hanya akan memusnahkan diri sendiri. Ambil iktibar bencana yang menimpa Qarun.

Sentiasa minta ampun

Qarun memerlukan lebih 400 ekor kuda untuk membawa anak kunci kepada gedung harta kekayaan yang dimilikinya. Bagaimanapun, Qarun ditenggelamkan Allah SWT ke dalam muka bumi sedalam 70 hasta setiap kali terbitnya matahari kerana keangkuhan dan sikap tamaknya.

Gunakan kekayaan untuk mendapat keberkatan hidup. Adalah sesuatu yang merugikan apabila beroleh kekayaan melimpah ruah tetapi jauh daripada keberkatan Allah SWT. Keberkatan membolehkan yang sedikit dirasakan banyak, yang sempit dirasakan luas.

Dalam hidup ini, manusia harus mengejar keampunan daripada dosa dilakukan setiap masa.

Carilah ilmu sebanyak mungkin daripada al-Quran dan hadis Rasulullah SAW kerana semakin banyak ilmu yang diperoleh, semakin dekat kedudukan seseorang di sisi Allah SWT.

Tanamkan keikhlasan beragama dan jangan mensyirikkan Allah SWT walaupun sesukar mana. Berusahalah mendapatkan reda Allah SWT untuk melengkapkan dan melayakkan diri beroleh ganjaran syurga.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Ibadah korban cetusan, natijah ketakwaan

Posted by epondok di September 3, 2017

Oleh Prof Madya Leftenan Kolonel Dr Burhanuddin Jalal

 

SETIAP syariat, hukuman atau perintah yang ditetapkan oleh Allah SWT pastinya mempunyai tujuan dan matlamat tertentu walaupun kadangkala ia agak berat atau sukar pada pandangan mata kasar untuk dilakukan.

Begitulah juga dengan perintah ibadah korban yang dari segi sejarahnya dimulakan oleh Nabi Allah Ibrahim dan anaknya, Nabi Allah Ismail.

Pada hakikatnya ibadah korban adalah ibadah yang wajib dilakukan pada individu yang berkemampuan.

Ibadah korban sebagai cara untuk mendekatkan diri kepada Allah. Sesungguhnya ibadah korban adalah satu cara atau kaedah terbaik untuk mendekatkan diri kepada Allah sebagaimana juga dengan ibadat solat. Ibadah korban juga dapat menjadi salah satu ukuran aspek takwa seorang hamba kepada yang Maha Esa. Ini berdasarkan firman Allah dalam surah al-Maidah ayat 27 yang bermaksud, “Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dari orang yang bertakwa.” Dalam ayat lain selanjutnya Allah berfirman yang bermaksud, “Daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keredaan) Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya.” (surah Al Hajj ayat 37).

Pengakuan ketakwaan

Sebagai pengakuan kepatuhan dan ketaatan pada Allah. Aspek ini dapat dikaitkan dengan firman Allah dalam surah al-Hajj ayat 34 yang bermaksud, “Dan bagi tiap-tiap umat telah Kami syariatkan penyembelihan (korban), supaya mereka menyebut nama Allah terhadap binatang ternak yang telah direzekikan Allah kepada mereka, maka Tuhanku ialah Tuhan Yang Maha Esa, kerana itu berserah diri kamu kepada-Nya. Dan berilah khabar gembira kepada orang yang tunduk patuh (kepada Allah).”

Sebagai penyaksian amal di hadapan Allah. Ibadah korban yang dilakukan dengan penuh ketaatan, ketakwaan dan keikhlasan akan mendapat ganjaran besar serta berlipat ganda dari Allah SWT. Ini berdasarkan hadis nabi yang bermaksud, “Pada setiap helai bulunya itu kita akan memperoleh satu kebaikan.” (HR. Ahmad dan Ibnu Majah).

Selain itu, pada hari akhirat kelak, binatang yang kita korbankan itu akan menjadi saksi terhadap amalan ketaatan yang dilaksanakan.

Bagi membezakan dengan ibadah orang kafir. Pelaksanaan sembelihan bintang ternakan bukan sahaja dilakukan oleh umat Islam pada setiap hari raya korban. Orang dari agama lain turut melakukan sembelihan, tetapi sembelihan mereka bukan kerana Allah. Inilah yang membezakan di antara pelaksanaan ibadah korban antara orang Islam dengan orang bukan Islam.

Firman Allah SWT dalam surah al An’am ayat 162-163 yang bermaksud, “Katakanlah, sesungguhnya solatku, sembelihanku (korbanku), hidupku, dan matiku hanyalah untuk Allah, Rabb semesta alam, tiada sekutu baginya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah).”

Penerusan ajaran dan ibadah Nabi Allah Ibrahim. Ibadah korban yang kita lakukan juga adalah sebagai lambang penerusan ibadah Nabi Allah Ibrahim serta penerusan kekuatan keyakinan kita kepada Allah SWT sebagaimana yakin dan taatnya Nabi Ibrahim serta anaknya Nabi Allah Ismail dengan perintah dan suruhan Allah SWT.

Ini sekali gus menghidupkan ajaran Nabi Allah Ibrahim sepertimana yang disabdakan oleh nabi yang bermaksud, “Berkata kepada kami Muhammad bin Khalaf Al ‘Asqalani, berkata kepada kami Adam bin Abi Iyas, berkata kepada kami Sullam bin Miskin, berkata kepada kami ‘Aidzullah, dari Abu Daud, dari Zaid bin Arqam, dia berkata: berkata para sahabat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam: “Wahai Rasulullah, haiwan korban apa ini?” Baginda bersabda: “Ini adalah sunah Nabi Ibrahim.” Mereka berkata: “Lalu pada haiwan itu, kami dapat apa wahai Rasulullah?” Beliau bersabda: “Pada setiap bulu ada satu kebaikan.” Mereka berkata: “Bagaimana dengan shuf (bulu)?” Baginda bersabda: “Pada setiap bulu shuf ada satu kebaikan.” [HR Riwayat Ibnu Majah).

Erat semangat setia kawan

Berteraskan kepentingan sosial dan ekonomi. Pelaksanaan ibadah korban juga mempunyai kepentingan dari aspek ekonomi dan sosial. Ini dapat diterjemahkan melalui agihan daging korban yang meliputi seluruh strata sosial masyarakat sama ada yang miskin atau yang kaya. Ini dapat menggambarkan serta memupuk semangat kesepaduan umat Islam serta dapat menambah semangat setia kawan yang jitu antara umat.

Walaupun pada hari ini aspek ekonomi umat Islam khususnya di Malaysia baik serta mampu untuk membeli makan atau menikmati makanan berteraskan daging setiap hari, tetapi pemberian atau penerimaan daging korban mempunyai nilai tersendiri

dan amat bermakna bagi setiap individu sama ada ia miskin atau kaya.

Dari aspek ekonomi pula, menjadi harapan kita bersama agar ada sekumpulan umat Islam yang menekuni atau menceburi bidang ternakan lembu, kerbau, kambing atau binatang ternakan lain secara komersial demi kepentingan umat dan juga memenuhi kepentingan fardu kifayah umat Islam agar tidak bergantung kepada orang lain bagi memperoleh daging halal serta baik (halalan toiyybba) khususnya untuk keperluan seharian. Selain itu, ia juga dapat mengurang import daging halal dari negara luar sekali gus dapat memberikan meningkatkan ekonomi kepada negara.

Semoga ibadah korban yang kita lakukan saban tahun itu terutamanya tahun ini menjadi cetusan dan natijah rasa takwa kepada Allah SWT seperti firman Allah dalam surah Ali Imran ayat 92 yang bermaksud, “Kamu sekali-kali tidak akan pernah sampai pada kebaikan yang sempurna sebelum kamu menafkahkan sebahagian harta yang kamu cintai.”

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Korban sucikan jiwa, erat silaturahim

Posted by epondok di September 2, 2017

Oleh Prof Madya Burhanuddin Jalal

 

IBADAT korban yang telah disyariatkan pada tahun kedua hijrah adalah amalan yang sangat dituntut dalam Islam sebagai cara untuk hamba mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Ibadat ini dilakukan umat Islam di seluruh dunia apabila tibanya Aidiladha atau hari raya korban pada 10 Zulhijah.

Nabi Muhammad SAW bersabda: “Siapa yang memperoleh kelapangan dan kemampuan untuk berkorban dan dia tidak mahu berkorban, maka janganlah hadir di lapangan kami (untuk solat eid).” (Riwayat Ahmad, Darul Qutni, Baihaqi dan al Hakim)

Ibadat korban disyariatkan sebagai tanda bersyukur terhadap Allah SWT atas segala nikmat-Nya dan menjadi salah satu ukuran takwa seorang hamba kepada yang Maha Esa.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) daripada orang yang bertakwa.” (Surah al-Maidah, ayat 27)

Firman-Nya lagi yang bermaksud: “Daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keredaan) Allah, tetapi ketakwaan daripada kamulah yang dapat mencapainya.” (Surah al-Hajj, ayat 37)

Justeru, pelaksanaan ibadat korban hendaklah dilakukan dengan ikhlas untuk mendapatkan keredaan Allah SWT dan pada masa sama menanamkan rasa kasih sayang antara pihak yang berkorban dengan masyarakat yang menerima pemberian daging korban itu.

Selain memberi kegembiraan kepada golongan kurang berkemampuan, ibadat korban sebenarnya adalah manifestasi kepatuhan hamba kepada perintah Allah SWT kerana bukan semua bersedia untuk memberi atau berkongsi apa yang dimilikinya.

Hanya, mereka yang benar-benar bersedia serta menghayati maksud pengorbanan yang sebenar akan dengan rela hati membelanjakan harta untuk tujuan ibadat kerana mereka yakin ganjaran baik daripada amalan itu.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan bagi tiap-tiap umat telah Kami syariatkan penyembelihan (korban), supaya mereka menyebut nama Allah terhadap binatang ternak yang telah direzekikan Allah kepada mereka, maka Tuhanku ialah Tuhan Yang Maha Esa, kerana itu berserah diri kamu kepada-Nya. Dan berilah khabar gembira kepada orang yang tunduk patuh (kepada Allah).” (Surah al-Hajj, ayat 34)

Laksana dengan takwa

Jika diteliti, banyak yang diperoleh oleh golongan yang sanggup berkorban terutama apabila perbuatan itu dilaksanakan dengan penuh ketakwaan dan keikhlasan. Pastinya kita biasa mendengar kata-kata, lagi banyak kita beri, lagi banyak kita dapat.

Sahabat Rasulullah SAW berkata, “Wahai Rasulullah, haiwan korban apa ini? Baginda SAW bersabda: Ini adalah sunah nabi Ibrahim. Mereka berkata: Lalu pada haiwan itu, kami dapat apa wahai Rasulullah? Baginda berkata: Pada setiap bulu ada satu kebaikan. Mereka berkata: Bagaimana dengan shuf (bulu)? Baginda bersabda: Pada setiap bulu shuf ada satu kebaikan.” (Riwayat Ibnu Majah)

Jadi saksi di akhirat

Pada hari akhirat kelak, binatang yang telah dikorbankan akan menjadi saksi terhadap amalan ketaatan yang telah dilaksanakan.

Sabda Rasulullah SAW: “Tidak ada amalan yang dikerjakan anak Adam ketika hari (raya) korban yang lebih dicintai oleh Allah Azza Wa Jalla dari mengalirkan darah, sesungguhnya pada hari kiamat ia akan datang dengan tanduk-tanduknya, kuku-kukunya serta bulu-bulunya. Dan sesungguhnya darah itu akan sampai kepada Allah Azza Wa Jalla sebelum jatuh ke tanah, maka perbaikilah jiwa kamu sekalian dengannya.” (Riwayat Ibnu Majah).

Pelaksanaan sembelihan bintang ternakan tidak hanya dilakukan oleh umat Islam pada Aidiladha kerana agama lain turut melakukan sembelihan, tetapi sembelihan mereka bukan memenuhi perintah Allah SWT. Itulah yang membezakan ibadat umat Islam dan bukan Islam.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Katakanlah, ‘Sesungguhnya solatku, sembelihanku (korbanku), hidupku, dan matiku hanyalah untuk Allah, Rabb semesta alam, tiada sekutu baginya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama menyerahkan diri (kepada Allah).” (Sural al-An’am, ayat 162-163)

Ibadat korban juga adalah penerusan menghidupkan ajaran Nabi Ibrahim iaitu kepatuhan tidak berbelah bagi kepada perintah Allah SWT yang mungkin ada antara kita merasakan ia sesuatu yang sukar dilaksanakan.

Uji kesanggupan

Mengimbau pengorbanan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail, tidak terbayangkan perasaan seorang bapa yang diperintah menyembelih anaknya sementara anak itu pula dengan rela hati bersetuju untuk disembelih kerana mentaati perintah Tuhannya.

Mungkin tidak sehebat kisah Nabi Ibrahim, tidak dinafikan ada dalam kalangan kita berdepan dengan keadaan yang menuntut kita melakukan pengorbanan, sejauh mana kesanggupan berdepan ujian dan berkorban.

Dari sudut sosial, hikmah ibadat korban diterjemahkan melalui agihan daging korban yang meliputi seluruh strata masyarakat sama ada yang miskin atau kaya. Ini dapat memupuk semangat kesepaduan dan setiakawan umat Islam.

Walaupun ekonomi umat Islam khususnya di Malaysia membolehkan mereka membeli dan makan daging, tetapi pemberian atau penerimaan daging korban mempunyai nilai tersendiri yang memberi makna.

Semoga ibadat korban dapat dihayati dan meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT seperti mana firman-Nya yang bermaksud: “Kamu sekali-kali tidak akan pernah sampai pada kebaikan yang sempurna sebelum kamu menafkahkan sebahagian harta yang kamu cintai.” (Surah Ali-Imran, ayat 92)

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Jaga silaturahim tanda kesempurnaan iman

Posted by epondok di September 1, 2017

Ikatan persaudaraan sesama Muslim umpama sebuah bangunan yang saling menyokong antara satu sama lain bagi memastikan kekuatan sesebuah bangunan itu terus terpelihara. Begitu juga diibaratkan silaturahim sesama Muslim yang harus dipelihara supaya dapat menguatkan perpaduan umat Islam.

Program Tarbiah bersama Ustazah Muzayyanah Abdullah yang bersiaran setiap Jumaat, jam 10.15 pagi di radio IKIMfm, membicarakan mengenai kepentingan menjaga silaturahim kerana hubungan baik sesama manusia mendatangkan barakah serta rahmat Allah SWT.

Katanya, walaupun secara zahirnya manusia akan kembali menemui Allah SWT dalam keadaan keseorangan, tetapi seorang Mukmin tetap bergantung kepada doa daripada saudara Islam untuk mendapat tempat yang baik di akhirat nanti.

Islam juga mendidik umatnya untuk saling menyayangi antara satu sama lain kerana dengan persaudaraan itulah yang akan menguatkan hubungan ukhuwah umat Islam.

Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang ingin dimudahkan (Allah) rezekinya atau dipanjangkan (Allah) umurnya, maka hendaklah dia menghubungkan silaturahim (hubungan kasih sayang).” (Riwayat Bukhari)

Peroleh rezeki berkat

Pentingnya seorang Mukmin menjaga hubungan antara satu sama lain kerana kelebihan memelihara silaturahim akan mendatangkan kebaikan serta rezeki yang murah. Justeru, umat Islam yang memandang remeh hubungan silaturahim pastinya tidak mendapat keberkatan rezeki yang baik.

Bahkan, orang yang tidak mengendahkan menjaga hubungan sesama manusia umpama tidak mengendahkan seruan Nabi Muhammad SAW dan suruhan Allah SWT.

Sebagai seorang Islam, menjadi tuntutan untuk kita mengeratkan hubungan persaudaraan kerana apa sahaja perbuatan dan perlakuan di dunia ini ada kaitannya dengan akhirat. Seorang yang membina persaudaraan kerana Allah SWT juga akan dipelihara hubungan kesatuan sesama manusia di akhirat.

Hubungan persaudaraan sesama Muslim hakikatnya bukan hanya berlaku di dunia, ia juga berterusan hingga ke akhirat. Manusia yang memutuskan silaturahim bukan hanya berada terasing di dunia, malah berseorangan di akhirat kelak.

Ustazah Muzayyanah berkata, setiap manusia tidak pernah lari daripada melakukan salah dan silap, pertelingkahan dan perbezaan pendapat. Pertelingkahan dan permusuhan itu biarlah yang boleh mendatangkan muhasabah diri kepada manusia untuk memperbaiki kesilapannya.

Pergaduhan sesama manusia biarlah berlaku hanya sementara sahaja, bukan mendatangkan mudarat seperti hasad dengki, amarah dan lebih parah lagi permusuhan yang boleh mendatangkan dendam membara dalam diri.

Beliau juga mengingatkan umat Islam sentiasa mengukur kekurangan diri dengan selalu melakukan tarbiah supaya dapat memperbaiki kekurangan. Seorang yang hidup mewah di dunia, tetapi penuh permusuhan dan pergaduhan, dibimbangi menjadi manusia paling ‘miskin’ di akhirat nanti.

Katanya, jangan dibiarkan kehidupan dilingkari api kebencian kerana setiap perasaan benci tidak akan membawa manusia ke mana melainkan ia menjadi penyakit hati yang akan memusnahkan. Perasaan benci dalam hati akan memusnahkan diri dan merosakkan ibadah selain hubungan sesama manusia.

Abu Hurairah berkata, Rasulullah SAW bersabda: “Janganlah kalian saling dengki, menipu, marah dan memutuskan hubungan. Dan janganlah kalian menjual sesuatu yang telah dijual kepada orang lain. Jadilah kalian hamba Allah yang bersaudara. Seorang Muslim adalah saudara bagi Muslim yang lainnya, (dia) tidak menzaliminya dan mengabaikannya, tidak mendustakannya dan tidak menghinanya. Takwa itu di sini (seraya menunjuk dadanya sebanyak tiga kali). Cukuplah seorang Muslim dikatakan buruk jika dia menghina saudaranya yang Muslim. Setiap Muslim atas Muslim yang lain, haram darahnya, hartanya dan kehormatannya.” (Riwayat Muslim)

Hayati seruan Rasulullah

Oleh itu, umat Islam harus menghayati seruan Nabi Muhammad SAW supaya menjadi Mukmin yang benar-benar mendapat keredaan Allah SWT di dunia dan akhirat. Sifat saling menyayangi, memelihara ukhuwah dan sentiasa membina tautan hati dengan kasih pasti mendapat barakah serta rahmat Allah SWT.

Firman-Nya yang bermaksud: “Orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.” (Surah al Hujurat, ayat 10)

Umat Islam yang bermasam muka, tidak bertegur sapa dengan saudara, jiran tetangga atau sesiapa sahaja hendaklah membuka jendela hati bermohon taubat kepada Yang Maha Esa dan berdoalah kepada Allah SWT semoga dilembutkan hati untuk membina kembali tautan ukhuwah sesama manusia.

Hakikatnya, kesempurnaan iman seseorang tidak hanya setakat beriman kepada Allah SWT dan hari akhirat, bahkan menjaga hubungan sesama Mukmin juga menjadi kayu pengukur terhadap kesempurnaan iman.

Allah SWT sangat menyukai hambanya yang memanjangkan ukhuwah serta sentiasa bertaubat di atas khilaf dan salah. Perbuatan yang baik tidak perlu ditunggu kerana kehidupan yang singkat ini haruslah diisi dengan amal perbuatan yang akan meningkatkan ganjaran pahala di sisi Allah SWT.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Doa Hari Arafah

Posted by epondok di Ogos 31, 2017

Sebaik-baik doa adalah doa pada hari Arafah, iaitu pada 9 Zulhijjah. Maksudnya, doa ini paling cepat diterima atau diqabulkan oleh Allah ‘Azza wa Jalla. Sehinggakan kita diperintahkan untuk berterusan dan mengambil berat untuk melakukan ibadah yang satu ini pada hari Arafah.

Lebih-lebih lagi untuk orang yang sedang berwukuf di Arafah.

Daripada ‘Aisyah rhodiyallahu ‘anha, dia berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda:

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ، وَإِنَّهُ لَيَدْنُو ثُمَّ يُبَاهِى بِهِمُ الْمَلاَئِكَةَ فَيَقُولُ: مَا أَرَادَ هَؤُلاَءِ؟

Maksudnya: “Di antara hari yang Allah banyak membebaskan seseorang dari neraka adalah hari Arafah. Dia akan mendekati mereka lalu Allah berbangga dengan mereka (menunjukkan keutamaan) kepada para malaikat. Kemudian Allah berfirman: Apa yang diinginkan oleh mereka?” [HR. Muslim no. 1348].

Dari ‘Amr bin Syu’aib dari ayahnya dari datuknya, Nabi SAW bersabda,

خَيْرُ الدُّعَاءِ دُعَاءُ يَوْمِ عَرَفَةَ

Sebaik-baik doa ialah doa yang dibaca pada hari Arafah dan sebaik-baik ucapan yang aku ucapkan serta nabi-nabi sebelumku ialah:

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ،

لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ .

“Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah Yang Esa tiada sekutu bagi–Nya, bagi-Nya kerajaan dan bagi-Nya kepujian dan Dia berkuasa ke atas setiap sesuatu”. [HR. Tirmizi no. 3585. “Hasan”].

Maksudnya, inilah doa yang paling cepat dipenuhi atau dikabulkan. (Lihat Tuhfatul Ahwazi, 10: 33).

Persoalannya, apakah keutamaan doa ini hanya khusus bagi mereka yang wukuf di Arafah? Apakah termasuk juga keistimewaan ini bagi orang yang tidak menunaikan ibadat haji?

Ulama’ berbeza pandangan dalam masalah ini; Ada ulama’ yang mengatakan bahawa mustajabnya doa tersebut adalah umum, baik bagi yang menunaikan haji mahupun yang tidak. Ini kerana keutamaan yang ada adalah keutamaan pada hari Arafah.

قال الباجي رحمه الله: قوله: (أفضل الدعاء يوم عرفة) يعني: أكثر الذكر بركة ، وأعظمه ثواباً ، وأقربه إجابة. ويحتمل أن يريد به الحاج خاصة ؛ لأن معنى دعاء يوم عرفة في حقه يصح ، وبه يختص وإن وصف اليوم في الجملة بيوم عرفة فإنه يوصف بفعل الحاج فيه ، والله أعلم . انتهى . ” المنتقى شرح الموطأ ” (1 / 358) .

Berkata Al-Baji rahimahullah: Makna Hadis “Sebaik-baik doa ialah doa yang dibaca pada hari Arafah” ialah: Zikir yang paling banyak berkat, paling besar pahala dan paling hampir dengan ijabah (diperkenan/diterima).

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Kelebihan ibadat korban dan hukum berkaitan

Posted by epondok di Ogos 31, 2017

Ustaz Ahmad Adnan Fadzil
بسم الله الرحمن الرحيم، الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وصحبه أجمعين، أما بعد

Terdapat hadis di mana Rasulullah s.a.w. bersabda;

مَاعَمِلَ ابْنُ آدَمَ يَوْمَ النَّحْرِ عَمَلاً أَحَبَّ إِلَى الله عَزَّ وَجَلَّ مِنْ إِهْرَاقَةِ دَمٍ. وَإِنَّهُ لَيَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِقُرُونِهَا وَأَظْلاَفِهَا وَأَشْعَارِهَا. وإِنَّ الدم لَيَقَعُ مِنَ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ بِمَكَانٍ، قَبْلَ أَنْ يَقَعَ عَلَى الأَرْضِ. فَطِيبُوا بِهَا نَفْساً
“Tidak ada amalan yang dilakukan oleh manusia pada hari raya korban yang lebih disukai Allah dari mengalirkan darah (yakni menyembelih korban). Sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat nanti dengan tanduk-tanduknya, kuku-kuku dan bulu-bulunya (dan diletakkan di atas timbangan). Dan sesungguhnya darah binatang korban itu mendapat kedudukan di sisi Allah di suatu tempat yang tinggi sebelum ia jatuh di atas bumi.[1] Oleh itu, ikhlaskanlah hati kamu ketika berkorban itu”. (Riwayat Imam at-Tirmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Saidatina ‘Aisyah r.a.. Menurut Imam as-Suyuti; hadis ini adalah hasan. Lihat; al-Jami’ as-Saghier, hadis no. 7949.)

Hukum korban ialah sunat muakkad (iaitu sunat yang amat-amat digalakkan oleh agama) bagi orang yang memenuhi syarat-syarat berikut;[2]
1. Muslim
2. Baligh dan berakal
3. Bebas/merdeka
4. Ada kemampuan; iaitu memiliki lebihan belanja setelah ditolak nafkah dirinya dan orang-orang di bawah tanggungannya merangkumi makanan, pakaian dan tempat tinggal sepanjang hari raya dan hari-hari tasyriq.

Ibadah ini terbuka kepada semua orang Islam yang memiliki kelapangan atau kemampuan sama ada orang badar atau orang kampung/pedalaman, orang dalam musafir atau berada dalam negeri dan termasuklah kepada jamaah haji di Mina.[3] Terdapat riwayat dalam Soheh Imam Bukhari dan Muslim yang menceritakan bahawa Nabi s.a.w. melakukan korban di Mina bagi isteri baginda dengan menyembelih lembu. (Riwayat dari Saidatina Aisyah r.a.)[4]

Dimakruhkan meninggalkan ibadah korban ini bagi orang yang memenuhi syarat-syarat di atas. Berkata Imam as-Syafi’ie; “Aku tidak memberi rukhsah untuk meninggalkannya bagi sesiapa yang mampu melakukannya” (yakni Imam Syafi’ie memandang makruh meninggalkannya bagi orang yang mampu).[5]

Wallahu A’lam.
Nota kaki:
[1] Maksudnya menurut Imam al-Minawi; “binatang korban itu berada di tempat penerimaan yang tinggi iaitu ia diterima oleh Allah sejak mula diniatkan untuk dikorbankan sebelum ia disaksikan oleh orang-orang yang hadir ketika ia disembelih”. (Lihat; Faidhul-Qadier, hadis no. 7949)
[2] Al-Iqna’, jil. 2, hlm. 816. Kifayatul-Akhyar, hlm. 528. al-Fiqhul-Manhaji, jil. 1, hlm. 233.
[3] Al-Majmu’, jil. 8, hlm. 276.
[4] Lihat; Soheh al-Bukhari, kitab al-Adhahi.
[5] Al-Iqna’, jil. 2, hlm. 817

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »