Paling ketara adalah ketika bersolek mencantikkan wajah dan antara bahagian yang diberi tumpuan adalah mata. Ramai inginkan mata yang galak dengan bulu mata lebat dan panjang, tetapi tidak semua memilikinya secara semula jadi.

Jadi, penggunaan maskara dan bulu mata palsu menjadi pilihan wanita. Kini, ramai pula memilih menyambung bulu mata yang dikenali dengan istilah ‘eyelash extension’ kerana dikatakan lebih mudah dan tampak segar.

Masalahnya, tidak kira menyambung bulu mata mahupun memakai yang palsu, kedua-duanya adalah dilarang dalam Islam. Tetapi, larangan itu tidak diendahkan wanita kerana rata-ratanya gemar menggunakan bulu mata palsu demi untuk cantik.

Sepatutnya, apa jua tindakan yang ingin dilakukan, niat utamanya hendaklah berbalik kepada agama bukannya berpaksi kepada kecantikan semata-mata.

Bagi yang terleka, diingatkan sekali lagi bahawa haram hukumnya memakai bulu mata palsu tidak kira sementara atau separa kekal untuk tujuan kecantikan, tidak kira yang menggunakan bulu atau rambut manusia, haiwan dan bulu sintetik. Ini kerana terdapat unsur penipuan dan mengubah ciptaan Allah SWT.

Namun wanita dibolehkan memakai bulu mata palsu yang menggunakan selain rambut manusia atau bulu najis, dengan keizinan suami. Tetapi, mereka tidak boleh menggunakan bulu mata palsu separa kekal yang menghalang air untuk bersuci. Ini kerana bercantik dan berhias untuk suami itu digalakkan dalam syarak – Rujuk al-Majmu’ (3/141).

Memakai bulu mata palsu adalah haram jika ia menggunakan bahan bernajis seperti bulu bangkai kerana tidak sah dibawa solat dan jika hanya di luar, haram juga hukumnya kerana sengaja menajiskan badan tanpa ada keperluan (al-tadammukh bi al-najasah).

Begitu juga Jika memakai bulu mata palsu separa kekal menggunakan gam kerana ia menghalang air daripada sampai ke kulit dan setiap bulu mata, sekali gus menghalang sahnya wuduk dan mandi wajib.

Larangan menyambung bulu mata adalah berdasarkan hadis daripada Asma’ Abi Bakr r.ha., bahawa seorang wanita datang menemui Rasulullah SAW lalu mengadu kepadanya: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku mempunyai seorang anak perempuan yang baru menikah. Dia telah terkena penyakit cacar sehingga menyebabkan rambutnya keguguran. Bolehkah saya menyambung rambutnya (dengan rambut palsu)?

Lalu Baginda SAW bersabda yang bermaksud, “Allah melaknat al-washilah (orang yang menyambung rambut) dan al-mustaushilah (orang yang minta disambungkan rambutnya).” – Riwayat Muslim (5687).

Sementara itu, pemakaian mascara adalah harus selagi ia tidak mengubah wajah sebenar dan bahan yang digunakan tidak mempunyai unsur syubhah serta tidak menjadi penghalang untuk berwuduk. Tetapi, wanita wajib membersihkan maskara kalis air ketika mengambil wuduk supaya air wuduk rata ke seluruh tempat.

Hakikatnya, Islam tidak melarang umatnya mencantikkan diri, malah menganjurkan mereka untuk tampil kemas dan kelihatan cantik dengan cara sederhana serta bersesuaian. Dalam sebuah hadis menyebut yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah itu indah dan sukakan keindahan.” – Riwayat Muslim (275).