Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Archive for the ‘Fokus Isu’ Category

Pelantikan pemimpin menurut Islam

Posted by epondok di November 28, 2022

Oleh Ibrahim Abdullah

DARIPADA Abu Musa r.a katanya: Aku dan dua orang lelaki dari kaumku telah masuk kepada Nabi SAW. Salah seorang daripada dua lelaki berkenaan berkata: Lantiklah kami menjadi ketua wahai Rasulullah.

Yang seorang lagi juga berkata demikian. Lalu Baginda bersabda : “Sesungguhnya kami tidak melantik dalam urusan ini sesiapa yang memintanya atau bercita-cita untuk mendapatkannya.”

Hadis di atas menjelaskan satu kaedah yang penting dalam pelantikan sesuatu jawatan kepimpinan atau kuasa tidak boleh diberikan kuasa atau jawatan daripada yang memintanya atau tamakkan kuasa.

Ini kerana jawatan dalam Islam adalah amanah dan ia diterima dengan tanggungjawab serta perasaan takutkan ALLAH SWT, sedangkan mereka yang meminta atau tamakkannya adalah tanda golongan yang berasa besarnya tanggungjawab di hadapan ALLAH.

Oleh itu menjadi tanggungjawab ke atas sesiapa yang mempunyai kuasa menentu dan memilih untuk tidak memilih mereka yang tamak akan kuasa.

Al-Qadhi al-Baidawi dalam menghuraikan persoalan meminta jawatan kepimpinan berkata: “Tidak sewajarnya bagi yang berakal bergembira dengan suatu kelazatan yang akan diikuti dengan penyesalan.”

Berkata al-Muhallab pula: Keinginan untuk memperoleh kuasa adalah sebab berlaku peperangan di kalangan manusia kerananya sehingga ditumpahkan darah, dicemari harta dan maruah.

Dengan demikian, Islam menghalang jawatan daripada jatuh ke tangan mereka yang tamak kuasa dengan membuat kaedah sesiapa yang meminta maka ia tidak dilantik.

Ini dapat menyelamatkan dua perkara bahaya: Amanah kepimpinan jatuh ke tangan mereka yang tidak takut akan ALLAH dan tidak memahami bahawa kepimpinan akan dipersoalkan di akhirat. Juga berlakunya perebutan kuasa di kalangan umat yang akhirnya membawa kehancuran.

Persoalan kepimpinan dalam Islam bukan sahaja melibatkan perkara kepakaran tetapi juga membabitkan persoalan keberkatan dan pertolongan ALLAH yang bakal turun kepada kepimpinan yang beriman dan bertakwa.

Dalam hadis lain, yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, Baginda SAW menasihati sahabatnya Abdul Rahman bin Samurah yang bermaksud: “Wahai Abdul Rahman, jangan engkau meminta jawatan pemimpin. Sesungguhnya jika engkau diberikannya dengan permintaan maka engkau ditinggalkan (tidak ditolong). Sekiranya engkau diberikannya tanpa permintaan maka engkau dibantu.”

Al-Hafiz Ibnu Hajar al-Asqalani dalam kitab Fathul al-Bari menyatakan: “Maksud hadis di atas ialah sesiapa yang meminta jawatan pemimpin lalu diberikan kepadanya, maka dia tidak diberikan bantuan disebabkan keinginannya.”

Katanya lagi: “Sesiapa yang tidak mendapat bantuan daripada ALLAH terhadap pekerjaannya, maka dia tidak akan mempunyai kemampuan melaksanakan pekerjaan tersebut. Oleh itu maka tidak sewajarnya diterima permintaannya (untuk menjadi pemimpin).

Dengan lain kata, sesiapa yang meminta jawatan, maka ALLAH tidak akan menolongnya jika dia memerintah atau berkuasa. Sesiapa yang tidak ditolong ALLAH tentu dia gagal melaksanakan amanah seperti yang dikehendaki ALLAH, sama ada yang kecil ataupun besar dan dalam apa jua urusan sekalipun.

Orang telah dipastikan dia tidak dibantu ALLAH adalah nyata kegagalannya dari awal lagi, maka wajar dia dihalang dari diberikan jawatan berkenaan. Namun ini bukanlah bererti mustahil untuk dia melakukan kebaikan dan keadilan pada orang di bawahnya.

Ada pemimpin yang bukan Islam tetapi dapat melakukan kebaikan dan keadilan. Ini adalah hasil daripada usahanya bersama dengan keizinan ALLAH. Namun pertolongan ALLAH dengan keberkatan dan rahmat-Nya tidak akan diperoleh jika seseorang tamak akan kuasa.

Dari dimensi yang lain, mereka yang menuntut jawatan sebenarnya telah meletak keistimewaan atau kelayakan pada diri sendiri. Ini adalah lambang keegoan, sedangkan ALLAH telah berfirman yang bermaksud: “Jangan kamu menyatakan diri kamu suci.” (An-Najm : 32).

Meminta jawatan adalah suatu bentuk menuntut diiktiraf kelebihan di hadapan orang lain. Sedangkan Islam mahu supaya jawatan dipikul oleh mereka yang dibantu dirinya dengan tanggungjawab, kesedaran dan penuh rendah diri di hadapan ALLAH dan memahami benar-benar ia merupakan amanah dan beban yang berat, bukan tempat kemegahan

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Pimpinan ulama-umarak dalam mewujudkan negara berkat

Posted by epondok di November 26, 2022

Ismail Ibrahim

 

ISTILAH kerjasama di antara umarak dan ulama tidak timbul semasa pemerintahan Rasulullah SAW dan Khulafa’ Al-Rasyidin, kerana pada masa itu pemerintah adalah para alim ulama. Pemerintah sepenuhnya memimpin mengikut sistem agama, kerana Rasulullah SAW adalah pembawa syariah Islam dan melaksanakan hukum-hakamnya, dan dalam masa sama, baginda juga yang mengatur dan melaksanakan pemerintahan serta urusan dunia­wi dan ukhrawi. Hal ini diwarisi oleh para sahabat baginda pada zaman Khulafa’ Al-Rasyidin, berpandukan ajaran al-Quran dan sunah Rasulullah.

Barulah sesudah zaman Khulafa’ Al-Rashyidin, iaitu selepas pemerintahan berpindah ke ta­ngan daulah Umaiyah, Abbasiyyah dan lain-lain, juga ketika jawatan ketua pemerintahan negara telah menjadi warisan daripada ayah kepada anak, atau saudara-saudara, maka pemimpin tidak semestinya terdiri daripada para ulama dalam bidang agama, atau pemimpin yang menguasai sistem pemerintahan Islam. Ketika inilah pemerintah memerlukan para ulama untuk membantunya.

Dalam situasi ini telah timbul istilah pemimpin “formal” iaitu pemerintah yang terdiri daripada para ketua negara secara keturunan, lantikan atau pilihan rakyat.

Dalam situasi ini juga, lahirnya pemimpin “tidak formal” iaitu terdiri daripada para ulama dan ilmuwan agama yang tidak secara rasminya termasuk dalam pemerintahan negara. Golong­an inilah yang terkenal dengan nama mufti, imam, ustaz, dan sebagainya.

Kepemimpinan Islam adalah gabungan pemimpin formal dan tidak formal, yang juga disebut sebagai gabungan antara umarak dan ulama. Untuk membangun negara yang baik, kerjasama ulama dan umarak amat penting. Kedua-duanya mempunyai pera­nan yang seharusnya dimainkan dengan baik, yang haruslah digabungkan dalam semua mekanisme pemerintahan untuk kesejahteraan rakyat dan negara umumnya.

Terdapat dua kelompok manusia, jika kedua-duanya baik, maka manusia (masyarakat) seluruh­nya akan menjadi baik, dan jika kedua-duanya rosak, maka manusia (masyarakat) seluruhnya juga akan menjadi rosak, mereka itu ialah umarak dan ulama (Ha­dis riwayat Ibn Abdul Barr)

KEPEMIMPINAN DALAM ISLAM

Kepemimpinan dari perspektif Islam adalah amanah Allah SWT, juga kontrak sosial dan psikologi di antara pemimpin dan pengikut. Pemimpin berkewajipan memandu pengikutnya, melin­du­ngi, dan menguruskan mereka dengan adil saksama menurut lunas-lunas yang diredai Allah SWT. Antara ciri kepemimpinan tersebut ialah :

1. Pemimpin haruslah mendidik dirinya terlebih dahulu, sebelum mendidik para pengikutnya, mempraktikkan segala sesuatu yang didakwahkannya kepada pengikutnya, meningkatkan moral dan akhlaknya terlebih dahulu sebelum memperbetulkan orang lain.

“Rakyat menjadi rosak akibat rosaknya pemerintah, dan pemerintah menjadi rosak akibat kehadiran ulama yang buruk (al-suu’) (Imam Al-Ghazali dalam kitab Ihya’ Ulumuddin).

2. Sumber memetik satu ha­dis tentang komponen kekuatan sebuah negara yang bermaksud;

Kekuatan negara adalah atas empat perkara: Pertamanya, de­ngan ilmu para ulama; kedua, dengan keadilan para umarak; ketiga, dengan kemurahan para hartawan, dan; keempat, dengan doa orang fakir.

3. Pemimpin ialah individu atau sekelompok ketua yang memimpin keseluruhan rakyat daripada keadaan yang lemah atau rosak, kepada keadaan yang kuat dan maju, dan dalam konteks Islam, ialah memimpin umat manusia daripada kehancuran dan maksiat, kepada keredaan Allah dan kesejahteraan mereka mengikut lunas-lunas dan nilai universal Islam.

4. Islam menggariskan ba­nyak prinsip bagi kepemimpinan Islam. Antaranya para pemimpin haruslah mempunyai sifat-sifat berikut:

i) Kuat dalam akidah

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu angkat jadi pemimpinmu orang yang membuat agamamu menjadi bahan ejekan dan permainan, iaitu di antara orang yang telah diberikan kitab sebelummu dan orang yang kafir.” (Al-Maidah, ayat 57)

ii) Adil dan jujur

“Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan kebenaran kerana Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah kebencianmu pada satu golongan menyebabkan kamu tidak berlaku adil.” (Al-Maidah, ayat 8)

iii) Berpandangan luas dan tidak fanatik golongan

iv) Mengutamakan kepenting­an rakyat daripada kepentingan golongan

v) Mampu mewujudkan kesa­tuan dan kerjasama rakyat

“Dan bertolong-tolonganlah kamu dalam mengerjakan kebaikan dan ketakwaan, dan ja­nganlah tolong-menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan.” (Al-Maidah, ayat 2)

vi) Bersikap terbuka dalam menerima idea, saranan dan kritikan

“Orang-orang yang mahu mendengar pendapat (dari mana pun datangnya) kemudian mahu mengikut mana-mana yang le­bih baik daripada pendapat itu. Mereka itulah yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai akal.” (Al-Zumar, ayat 18)

vii) Pemaaf dan memiliki sikap toleransi yang besar

“Dan jika membalas kejahatan (mereka) maka hendaklah kamu membalas dengan kejahatan yang sama seperti yang telah ditimpakan kepada kamu, dan jika kamu bersabar, (maka) sesungguhnya yang demikian itu adalah lebih baik bagi orang-orang yang sabar.” (Al-Nahl, ayat 126)

viii) Berpengetahuan dan memiliki kemampuan dalam bidang yang dipimpinnya

“Apabila sesuatu urusan itu diserahkan kepada orang yang bukan ahlinya, maka tunggulah saat kahancurannya.” (Hadis Riwayat Al-Bukhari)

ix) Bertanggungjawab, ama­nah, telus dan tidak mementingkan diri sendiri

Banyak lagi ayat al-Quran, ha­dis Rasulullah SAW dan teladan daripada sejarah peradaban Islam yang dapat dikaji dan dianalisis untuk menyokong ciri-ciri kepemim­pinan seperti yang tersebut di atas.

Pemimpin yang gagal

Pada umumnya kepemimpinan sebuah negara akan meng­alami kegagalan sekiranya ciri-ciri yang tersebut di atas tidak dapat dipenuhi. Untuk berjaya dalam kepimpinan tersebut, maka setiap jentera pemerintah hendaklah bergabung dalam memenuhi objektif pemerintahan seperti yang tersebut. Di sinilah letaknya kepentingan kerjasama antara ulama dan umarak, kerana keseluruhan sistem pemerintah­an yang disebutkan itu adalah sistem pemerintahan Islam, iaitu “Islam” dalam pengertian yang luas sebagai satu sistem hidup yang lengkap.

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Pemimpin ibarat imam dalam solat

Posted by epondok di November 24, 2022

 

Rafiuddin Mohd. Yusof

SESEORANG yang dilantik men­­­jadi pemimpin adalah da­lam kalangan mereka yang di­pilih oleh orang lain yang dikate­gorikan sebagai pe­ngikut.

Dalam konsep kepemimpinan Islam, seseorang yang dilantik menjadi pemimpin haruslah mempunyai sifat-sifat kepimpinan yang baik. Pemimpin juga mestilah seorang yang dipercayai dan sentiasa menunjukkan perwatakan baik yang ingin dicontohi oleh orang bawahan dan sekelilingnya.

Setiap pemimpin diibaratkan se­bagai seorang imam di dalam solat kerana pelantikan atau pemilihan seorang imam itu perlu teliti. Imam yang dilantik haruslah mempunyai perwatakan yang baik, berilmu, disenangi masyarakat, tidak fasik, mempunyai bacaan al-Quran yang baik dan sebagainya.

Bermakna di dalam solat, imam adalah sebagai pemimpin dan mak­mumnya adalah sebagai pe­ngikut seperti seorang wakil rak­yat dan masyarakat setempat.

Oleh itu, setiap pemimpin Islam haruslah ditaati dan dihormati sehingga mana ia tidak mensyirikkan dan menyekutukan Allah SWT.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Wahai orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah SWT dan taatlah kamu kepada Rasullah SAW dan kepada ‘ulil amr’ (orang yang berkuasa dalam kalangan kamu). Kemudian, jika kamu berbantah-bantah dan berselisihan dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu kembali kepada kitab Allah (al-Quran) dan (sunnah) Rasulnya, Jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik bagi kamu dan lebih elok pula kesudahannya.”(N-Nisa’: 59). Begitulah peringatan yang dinyatakan oleh Allah SWT yang sering didengari di dalam khutbah Jumaat berkaitan ketaatan kepada setiap pemimpin.

Sebagai seorang imam, setiap pergerakan dan tingkah laku ha­rus diikuti dan dipatuhi oleh se­tiap makmum dalam sesuatu solat. Jika setiap makmum mendahului pergerakan imam, maka solat berjemaahnya tidak sah dan pahala ganjaran berjemaahnya tidak dikira.

Namun, jika setiap imam ada melakukan kesalahan di dalam solat, maka setiap makmum berhak menegur kesalahan imam dengan kaedah dan teguran yang betul.

Begitulah bagi seorang pe­mimpin, setiap tindak tanduk dan perkara yang dilakukan seharus­nya diterima oleh masyarakat dan orang di bawah pimpinannya. Jika kesilapan yang dilakukan, teguran yang diberi haruslah diterima dengan hati terbuka dan bersifat positif.

Melihat senario yang sering ber­laku, ketika solat berjemaah di sesuatu tempat selain masjid dan surau, kebanyakan orang yang tidak yakin pada diri sendiri atau merasakan ilmunya kurang berbanding orang lain pastinya tidak berani ke hadapan untuk menjadi imam.

Begitulah juga gambaran bagi se­seorang yang dipilih dan terpilih untuk menjadi seorang pemimpin, semestinya dia perlu bersedia untuk memikul tanggungjawab yang diberikan ke atas dirinya.

Tentunya pemimpin yang di­pilih itu mempunyai kelebihan, keistimewaan, kepakaran dan daya ta­rikannya tersendiri sehingga yang lain menaruh harapan serta memberi kepercayaan yang tinggi dalam kepimpinannya.

Dari Ibnu Umar, ia berkata, Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Setiap kalian adalah pemimpin, dan setiap kalian akan dipertanggungjawabkan terhadap apa yang dipimpin dan setiap daripada kamu akan diminta bertanggungjawab terhadap apa yang dipimpin.”

Seorang raja adalah pemimpin bagi rakyatnya dan dia akan diminta bertanggungjawab terhadap apa yang dipimpin. Seorang suami adalah pemimpin bagi ahli keluarganya dan akan diminta bertanggungjawab terhadap mereka.

Seorang isteri adalah pemimpin bagi rumah tangga, suami dan anak-anaknya dan akan diminta bertanggungjawab terhadap yang dipimpinnya. Seorang hamba adalah pemimpin bagi harta tuannya dan dia juga akan diminta bertanggungjawab terhadap apa yang di­pimpinnya. Ketahuilah setiap daripada kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan diminta untuk bertanggungjawab atas apa yang kamu pimpin,” (Hadis riwa­yat al-Buk­hari dan Muslim)

Sebagai kesimpulan, pemim­pin adil dan harus dicontohi adalah pemimpin yang dipilih untuk di­taati serta dihormati. Pemim­pin juga harus mempunyai sifat-sifat yang ada pada Rasulullah SAW iaitu siddiq, amanah, tabligh dan fatonah dalam urusan pentadbiran khususnya serta kehidupan amnya.

Selagi mana seorang pemimpin tidak melanggar hukum Allah SWT serta tidak menolak Al-Quran dan as-sunnah, mereka wajib ditaati oleh kita sebagai manusia biasa di bawah kepemimpinannya.

Begitulah cara Islam menganjurkan umatnya dalam menghor­mati dan mentaati pemimpin ma­hupun ketua dalam sesuatu per­kara itu demi mencapai kemaslahatan dan kesejahteraan umat sejagat.

 

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Gerhana bulan penuh esok Selasa 8 November 2022

Posted by epondok di November 7, 2022

Muhaamad Hafis Nawawi

Kuala Lumpur: Orang ramai boleh menyaksikan fenomena gerhana bulan penuh esok yang akan berlaku sebelum bulan berada pada kedudukan yang paling jauh dengan Bumi (apogee) iaitu pada jarak 404,923 kilometer (km).

Agensi Angkasa Malaysia (MYSA) berkata, fenomena itu dapat dilihat secara keseluruhan di Asia, Australia, Amerika Utara dan Selatan serta sebahagian utara dan timur Eropah.

Menurutnya, gerhana bulan penuh itu adalah ‘central lunar eclipse’ iaitu gerhana bulan yang berlaku apabila cakera bulan melalui paksi bayang umbra bumi yang berada di tengah-tengah bayang umbra bumi.

“Central lunar eclipse adalah gerhana penuh yang mempunyai nilai magnitud umbra yang tinggi, tempoh yang panjang dan nilai gamma yang rendah.

“Magnitud umbra pada kali ini ialah 1.3607 dan nilai Gamma adalah 0.2570 dengan tempoh gerhana penuh maksimum adalah selama 85.7 minit,” katanya dalam kenyataan di Facebook (FB).

MYSA berkata, fenomena gerhana bulan penuh di Malaysia itu berlaku mulai 4.02 petang dan berakhir pada 9.56 malam.

“Fenomena ini tidak dapat dilihat di Malaysia pada permulaan fasa gerhana penumbra dan separa kerana ia berlaku apabila bulan berada di bawah ufuk.

“Orang ramai di Malaysia berpeluang menyaksikan fenomena itu apabila bulan mulai terbit di ufuk timur ketika ia mula mengalami fasa gerhana penuh bagi penduduk di Sabah dan Sarawak, manakala bagi kebanyakan kawasan di Semenanjung, fenomena tersebut hanya mula kelihatan ketika fasa gerhana maksimum sehingga fasa gerhana penumbra berakhir pada 9.56 malam,” katanya.

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Jihad tegakkan agama perlu pemimpin mampu satukan umat

Posted by epondok di Oktober 28, 2022

Oleh Shukri Yusof
Firman Allah SWT yang bermaksud: “Tidakkah engkau ketahui (wahai Muhammad), mengenai (kisah) ketua-ketua dari Bani Israel sesudah (wafatnya) Nabi Musa, ketika mereka berkata kepada seorang nabi mereka: Lantiklah seorang raja untuk kamu supaya boleh kami berperang (bersama dengannya) pada jalan Allah. Nabi mereka menjawab: Tidakkah harus, jika kamu kelak diwajibkan berperang, kamu tidak akan berperang? Mereka berkata: Mengapa pula kami tidak akan berperang pada jalan Allah, sedang kami telah diusir dari kampung halaman kami dan (dari) anak kami? Maka apabila perang itu diwajibkan atas mereka, mereka membelakangkan kewajipan itu kecuali sebahagian kecil dari mereka. Dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan orang yang zalim.” (Surah al-Baqarah, ayat 246)
Allah SWT mendedahkan satu kisah yang berlaku pada Bani Israel ketika mereka diancam penjajah yang menindas keluarga dan anak mereka. Sebahagian besar mereka berpendapat tidak ada jalan mengembalikan keadaan yang aman dan selamat daripada ancaman musuh kecuali berjihad pada jalan Allah SWT. Perlu ada semangat jihad Ayat ini menunjukkan jihad kerana menegakkan agama Allah SWT perlu kepada pemimpin yang diterima umat. Mana-mana peperangan yang tiada pemimpin yang mampu menyatukan umat sering kali membawa kerugian sebagaimana nasib menimpa umat Islam hari ini. Mereka berperang menentang penjajah di bahawa payung politik sempit, akibatnya mereka rugi dunia dan agama.
Al-Quran tidak menyebut nama nabi ini kerana menyebut nama tidak menambah suatu apa dalam cerita ini. Mereka menemui nabi mereka dan menuntut beliau melantik seorang raja supaya mereka dapat berperang fisabilillah di bawah pimpinannya. Perbuatan mereka menentukan sifat peperangan itu sebagai peperangan fisabilillah membayangkan satu kesedaran keagamaan yang wujud dalam hati dan kesedaran keimanan yang tercetus di jiwa mereka. Kisah dalam al-Quran disebut untuk memberi peringatan dan nasihat. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Demi sesungguhnya, kisah nabi itu mengandungi pelajaran yang mendatangkan iktibar bagi orang yang mempunyai akal fikiran.” (Surah Yusuf, ayat 111)
Oleh itu, kisah ini disebutkan sekadar keperluan untuk memberi faedah. Di sini kita dapat melihat sifat Bani Israel yang suka memungkiri janji, mengelak daripada ketaatan, enggan melaksanakan tugas, berpecah belah dan berpaling daripada kebenaran yang jelas. Pada masa sama, sifat itu juga adalah sifat setiap golongan mukminin yang belum kuat keimanan mereka, malah ia sifat manusia umumnya. Hanya didikan keimanan yang tinggi dan mendalam sahaja dapat mengubah sifat itu. Justeru, sifat itu perlu mendapat perhatian berhati-hati dari pihak kepimpinan dan diberi perhitungan ketika menghadapi jalan perjuangan sukar supaya mereka tidak menghadapinya secara mendadak yang membuat perkara itu bertambah buruk kepada mereka.
Bani Israel diwajibkan berperang selepas meminta perkara itu kepada nabi mereka dan dibangkitkan untuk mereka seorang raja. Namun, mereka enggan berperang dan mengabaikan perintah Allah SWT setelah menyaksikan kekuatan musuh walaupun ada yang mahu menyeberangi sungai bersama Raja Talut.
Berpaling daripada kewajipan
Di hujung ayat digambarkan ramai yang berpaling daripada kewajipan berjihad setelah mereka menuntutnya. Sebelum itu mereka orang yang zalim, zalim terhadap diri sendiri, terhadap nabi mereka dan perjuangan yang benar telah dikecewakan mereka. Sedangkan mereka sedar perjuangan itu benar kemudian mereka menyerahkannya kepada pejuang kebatilan. Kezaliman menolak jihad bukan hanya terhadap diri sendiri, tetapi juga masyarakat dan generasi akan datang. Ini menunjukkan kezaliman kerana menentang usaha ke arah keadilan.
Pengajaran ayat ini ialah bangsa yang lemah kadangkala terfikir untuk melakukan pembelaan dan perlawanan ketika dirasakan perlu. Orang yang zalim terhadap diri dan bangsa mereka keluar meninggalkan perjuangan untuk membela bangsanya dengan memelihara haknya. Oleh itu, mereka menjadi bangsa paling hina dan tercela di dunia serta mendapat seksaan di akhirat nanti. Hanya penting nikmat hidup Ayat ini adalah ancaman terhadap orang yang sama dengan mereka. Al-Quran mengatakan, ayat ini memberikan gambaran kebiasaan hidup umat yang hanya mementingkan kenikmatan hidup sahaja. Mereka menyatakan ingin berperang apabila mengalami kesusahan tetapi tiba waktunya mereka lari dan bersikap pengecut. Ingatlah, Allah SWT Maha Mengetahui akan orang zalim yang tidak mahu berperang di jalan Allah SWT. Jalan perjuangan yang jelas dan tegas adalah separuh jalan menuju kemenangan. Oleh itu, setiap mukmin pasti berasa jelas dalam hatinya dia berada di atas jalan yang benar dan musuhnya di atas jalan yang batil. Matlamat dalam hatinya semata-mata kerana Allah SWT dan sekali-kali tidak diselubungi kekeliruan serta kekaburan.

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Jawapan Prof Dr As Sayyid Muhammad Al Maliki tentang Maulidurrasul s.a.w

Posted by epondok di Oktober 10, 2022

http://madinatulilmi.com

Pada bulan Rabiul Awwal ini kita menyaksikan di belahan dunia islam, kaum muslimin merayakan Maulid, Kelahiran Nabi Muhammad Saw dengan cara dan adat yang mungkin beraneka ragam dan berbeda-beda. Tetapi tetap pada satu tujuan, yaitu memperingati kelahiran Nabi mereka dan menunjukkan rasa suka cita dan bergembira dengan kelahiran beliau Saw. Tak terkecuali di negara kita Indonesia, di kota maupun di desa masyarakat begitu antusias melakukan perayaan tersebut.

Demikian pemandangan yang kita saksikan setiap datang bulan Rabiul awwal.
Telah ratusan tahun kaum muslimin merayakan maulid Nabi Saw, Insan yang paling mereka cintai. Tetapi hingga kini masih ada saja orang yang menolaknya dengan berbagai hujjah. Diantaranya mereka mengatakan, orang-orang yang mengadakan peringatan Maulid Nabi menjadikannya sebagai ‘Id (Hari Raya) yang syar’i, seperti ‘Idul Fitri dan ‘Idul Adha. Padahal, peringatan itu, menurut mereka, bukanlah sesuatu yang berasal dari ajaran agama. Benarkah demikian? Apakah yang mereka katakan itu sesuai dengan prinsip-prinsip agama, ataukah justru sebaliknya?

Di antara ulama kenamaan di dunia yang banyak menjawab persoalan-persoalan seperti itu, yang banyak dituduhkan kepada kaum Ahlussunnah wal Jama’ah, adalah As Sayyid Al Muhaddits Al Imam Muhammad bin Alawi Al Maliki. Berikut ini kami nukilkan uraian dan ulasan beliau mengenai hal tersebut sebagaimana termaktub dalam kitab beliau Dzikrayat wa Munasabat dan Haul al Ihtifal bi Dzikra Maulid An Nabawi Asy Syarif.

Hari Maulid Nabi SAW lebih besar, lebih agung, dan lebih mulia daripada ‘Id. ‘Idul Fitri dan ‘Idul Adha hanya berlangsung sekali dalam setahun, sedangkan peringatan Maulid Nabi SAW, mengingat beliau dan sirahnya, harus berlangsung terus, tidak terkait dengan waktu dan tempat.

Hari kelahiran beliau lebih agung daripada ‘Id, meskipun kita tidak menamainya ‘Id. Mengapa? Karena beliaulah yang membawa ‘Id dan berbagai kegembiraan yang ada di dalamnya. Karena beliau pula, kita memiliki hari-hari lain yang agung dalam Islam. Jika tidak ada kelahiran beliau, tidak ada bi’tsah (dibangkitkannya beliau sebagai rasul), Nuzulul Quran (turunnya AI-Quran), Isra Mi’raj, hijrah, kemenangan dalam Perang Badar, dan Fath Makkah (Penaklukan Makkah), karena semua itu berhubungan dengan beliau dan dengan kelahiran beliau, yang merupakan sumber dari kebaikan-kebaikan yang besar.

Banyak dalil yang menunjukkan bolehnya memperingati Maulid yang mulia ini dan berkumpul dalam acara tersebut, di antaranya yang disebutkan oleh Prof. DR. As Sayyid Muhammad bin Alawi Al-Maliki. Sebelum mengemukakan dalil-dalil tersebut, beliau menjelaskan beberapa hal yang berkaitan dengan peringatan Maulid.

Pertama, kita memperingati Maulid Nabi SAW bukan hanya tepat pada hari kelahirannya, melainkan selalu dan selamanya, di setiap waktu dan setiap kesempatan ketika kita mendapatkan kegembiraan, terlebih lagi pada bulan kelahiran beliau, yaitu Rabi’ul Awwal, dan pada hari kelahiran beliau, hari Senin. Tidak layak seorang yang berakal bertanya, “Mengapa kalian memperingatinya?” Karena, seolah-olah ia bertanya, “Mengapa kalian bergembira dengan adanya Nabi SAW?”.
Apakah sah bila pertanyaan ini timbul dari seorang muslim yang mengakui bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad itu utusan Allah? Pertanyaan tersebut adalah pertanyaan yang bodoh dan tidak membutuhkan jawaban. Seandainya pun saya, misalnya, harus menjawab, cukuplah saya menjawabnya demikian, “Saya memperingatinya karena saya gembira dan bahagia dengan beliau, saya gembira dengan beliau karena saya mencintainya, dan saya mencintainya karena saya seorang mukmin”.

Kedua, yang kita maksud dengan peringatan Maulid adalah berkumpul untuk mendengarkan sirah beliau dan mendengarkan pujian-pujian tentang diri beliau, juga memberi makan orangorang yang hadir, memuliakan orangorang fakir dan orang-orang yang membutuhkan, serta menggembirakan hati orang-orang yang mencintai beliau.

Ketiga, kita tidak mengatakan bahwa peringatan Maulid itu dilakukan pada malam tertentu dan dengan cara tertentu yang dinyatakan oleh nash-nash syariat secara jelas, sebagaimana halnya shalat, puasa, dan ibadah yang lain. Tidak demikian. Peringatan Maulid tidak seperti shalat, puasa, dan ibadah. Tetapi juga tidak ada dalil yang melarang peringatan ini, karena berkumpul untuk mengingat Allah dan Rasul-Nya serta hal-hal lain yang baik adalah sesuatu yang harus diberi perhatian semampu kita, terutama pada bulan Maulid.

Keempat, berkumpulnya orang untuk memperingati acara ini adalah sarana terbesar untuk dakwah, dan merupakan kesempatan yang sangat berharga yang tak boleh dilewatkan. Bahkan, para dai dan ulama wajib mengingatkan umat tentang Nabi, baik akhlaqnya, hal ihwalnya, sirahnya, muamalahnya, maupun ibadahnya, di samping menasihati mereka menuju kebaikan dan kebahagiaan serta memperingatkan mereka dari bala, bid’ah, keburukan, dan fitnah.

Yang pertama merayakan Maulid Nabi SAW adalah shahibul Maulid sendiri, yaitu Nabi SAW, sebagaimana yang disebutkan dalam hadits shahih yang diriwayatkan Muslim bahwa, ketika ditanya mengapa berpuasa di hari Senin, beliau menjawab, “Itu adalah hari kelahiranku.” Ini nash yang paling nyata yang menunjukkan bahwa memperingati Maulid Nabi adalah sesuatu yang dibolehkan syara’.

Dalil-dalil Maulid

Banyak dalil yang bisa kita jadikan sebagai dasar diperbolehkannya memperingati kelahiran Nabi Muhammad SAW .

Pertama, peringatan Maulid Nabi SAW adalah ungkapan kegembiraan dan kesenangan dengan beliau. Bahkan orang kafir saja mendapatkan manfaat dengan kegembiraan itu (Ketika Tsuwaibah, budak perempuan Abu Lahab, paman Nabi, menyampaikan berita gembira tentang kelahiran sang Cahaya Alam Semesta itu, Abu Lahab pun memerdekakannya. Sebagai tanda suka cita. Dan karena kegembiraannya, kelak di alam baqa’ siksa atas dirinya diringankan setiap hari Senin tiba. Demikianlah rahmat Allah terhadap siapa pun yang bergembira atas kelahiran Nabi, termasuk juga terhadap orang kafir sekalipun. Maka jika kepada seorang yang kafir pun Allah merahmati, karena kegembiraannya atas kelahiran sang Nabi, bagaimanakah kiranya anugerah Allah bagi umatnya, yang iman selalu ada di hatinya?)

Kedua, beliau sendiri mengagungkan hari kelahirannya dan bersyukur kepada Allah pada hari itu atas nikmatNya yang terbesar kepadanya.

Ketiga, gembira dengan Rasulullah SAW adalah perintah AI-Quran. Allah SWT berfirman, “Katakanlah, ‘Dengan karunia Allah dan rahmatNya, hendaklah dengan itu mereka bergembira’.” (QS Yunus: 58). Jadi, Allah SWT menyuruh kita untuk bergembira dengan rahmat-Nya, sedangkan Nabi SAW merupakan rahmat yang terbesar, sebagaimana tersebut dalam Al-Quran, “Dan tidaklah Kami mengutusmu melainkan sebagai rahmat bagi semesta alam.” (QS Al-Anbiya’: 107).

Keempat, Nabi SAW memperhatikan kaitan antara waktu dan kejadian-kejadian keagamaan yang besar yang telah lewat. Apabila datang waktu ketika peristiwa itu terjadi, itu merupakan kesempatan untuk mengingatnya dan mengagungkan harinya.

Kelima, peringatan Maulid Nabi SAW mendorong orang untuk membaca shalawat, dan shalawat itu diperintahkan oleh Allah Ta’ala, “Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat atas Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kalian untuknya dan ucapkanlah salam sejahtera kepadanya.” (QS Al-Ahzab: 56).
Apa saja yang mendorong orang untuk melakukan sesuatu yang dituntut oleh syara’, berarti hal itu juga dituntut oleh syara’. Berapa banyak manfaat dan anugerah yang diperoleh dengan membacakan salam kepadanya.

Keenam, dalam peringatan Maulid disebut tentang kelahiran beliau, mukjizat-mukjizatnya, sirahnya, dan pengenalan tentang pribadi beliau. Bukankah kita diperintahkan untuk mengenalnya serta dituntut untuk meneladaninya, mengikuti perbuatannya, dan mengimani mukjizatnya. Kitab-kitab Maulid menyampaikan semuanya dengan lengkap.

Ketujuh, peringatan Maulid merupakan ungkapan membalas jasa beliau dengan menunaikan sebagian kewajiban kita kepada beliau dengan menjelaskan sifat-sifatnya yang sempurna dan akhlaqnya yang utama.
Dulu, di masa Nabi, para penyair datang kepada beliau melantunkan qashidah-qashidah yang memujinya. Nabi ridha (senang) dengan apa yang mereka lakukan dan memberikan balasan kepada mereka dengan kebaikan-kebaikan. Jika beliau ridha dengan orang yang memujinya, bagaimana beliau tidak ridha dengan orang yang mengumpulkan keterangan tentang perangai-perangai beliau yang mulia. Hal itu juga mendekatkan diri kita kepada beliau, yakni dengan manarik kecintaannya dan keridhaannya.

Kedelapan, mengenal perangai beliau, mukjizat-mukjizatnya, dan irhash-nya (kejadian-kejadian luar biasa yang Allah berikan pada diri seorang rasul sebelum diangkat menjadi rasul), menimbulkan iman yang sempurna kepadanya dan menambah kecintaan terhadapnya.
Manusia itu diciptakan menyukai hal-hal yang indah, balk fisik (tubuh) maupun akhlaq, ilmu maupun amal, keadaan maupun keyakinan. Dalam hal ini tidak ada yang lebih indah, lebih sempurna, dan lebih utama dibandingkan akhlaq dan perangai Nabi. Menambah kecintaan dan menyempurnakan iman adalah dua hal yang dituntut oleh syara’. Maka, apa saja yang memunculkannya juga merupakan tuntutan agama.

Kesembilan, mengagungkan Nabi SAW itu disyariatkan. Dan bahagia dengan hari kelahiran beliau dengan menampakkan kegembiraan, membuat jamuan, berkumpul untuk mengingat beliau, serta memuliakan orang-orang fakir, adalah tampilan pengagungan, kegembiraan, dan rasa syukur yang paling nyata.

Kesepuluh, dalam ucapan Nabi SAW tentang keutamaan hari Jum’at, disebutkan bahwa salah satu di antaranya adalah, “Pada hari itu Adam diciptakan:” Hal itu menunjukkan dimuliakannya waktu ketika seorang nabi dilahirkan. Maka bagaimana dengan hari di lahirkannya nabi yang paling utama dan rasul yang paling mulla?

Kesebelas, peringatan Maulid adalah perkara yang dipandang bagus oleh para ulama dan kaum muslimin di semua negeri dan telah dilakukan di semua tempat. Karena itu, ia dituntut oleh syara’, berdasarkan qaidah yang diambil dari hadits yang diriwayatkan Abdullah bin Mas’ud, “Apa yang dipandang balk oleh kaum muslimin, ia pun balk di sisi Allah; dan apa yang dipandang buruk oleh kaum muslimin, ia pun buruk di sisi Allah.”

Kedua belas, dalam peringatan Maulid tercakup berkumpulnya umat, dzikir, sedekah, dan pengagungan kepada Nabi SAW. Semua itu hal-hal yang dituntut oleh syara’ dan terpuji.

Ketiga belas, Allah SWT berfirman, “Dan semua kisah dari rasul-rasul, Kami
ceritakan kepadamu, yang dengannya Kami teguhkan hatimu:’ (QS Hud: 120). Dari ayat ini nyatalah bahwa hikmah dikisahkannya para rasul adalah untuk meneguhkan hati Nabi. Tidak diragukan lagi bahwa saat ini kita pun butuh untuk meneguhkan hati kita dengan berita-berita tentang beliau, lebih dari kebutuhan beliau akan kisah para nabi sebelumnya.

Keempat belas, tidak semua yang tidak pernah dilakukan para salaf dan tidak ada di awal Islam berarti bid’ah yang munkar dan buruk, yang haram untuk dilakukan dan wajib untuk ditentang. Melainkan apa yang “baru” itu (yang belum pernah dilakukan) harus dinilai berdasarkan dalii-dalil syara’.

Kelima belas, tidak semua bid’ah itu diharamkan. Jika haram, niscaya haramlah pengumpulan Al-Quran, yang dilakukan Abu Bakar, Umar, dan Zaid, dan penulisannya di mushaf-mushaf karena khawatir hilang dengan wafatnya para sahabat yang hafal Al-Quran. Haram pula apa yang dilakukan Umar ketika mengumpulkan orang untuk mengikuti seorang imam ketika melakukan shalat Tarawih, padahal ia mengatakan, “Sebaik-baik bid’ah adalah ini.” Banyak lagi perbuatan baik yang sangat dibutuhkan umat akan dikatakan bid’ah yang haram apabila semua bid’ah itu diharamkan.

Keenam belas, peringatan Maulid Nabi, meskipun tidak ada di zaman Rasulullah SAW, sehingga merupakan bid’ah, adalah bid’ah hasanah (bid’ah yang balk), karena ia tercakup di dalam dalil-dalil syara’ dan kaidah-kaidah kulliyyah (yang bersifat global).
Jadi, peringatan Maulid itu bid’ah jika kita hanya memandang bentuknya, bukan perinaan-perinaan amalan yang terdapat di dalamnya (sebagaimana terdapat dalam dalil kedua belas), karena amalan-amalan itu juga ada di masa Nabi.

Ketujuh belas, semua yang tidak ada pada awal masa Islam dalam bentuknya tetapi perincian-perincian amalnya ada, juga dituntut oleh syara’. Karena, apa yang tersusun dari hal-hal yang berasal dari syara’, pun dituntut oleh syara’.

Kedelapan belas, Imam Asy-Syafi’i mengatakan, “Apa-apa yang baru (yang belum ada atau dilakukan di masa Nabi SAW) dan bertentangan dengan Kitabullah, sunnah, ijmak, atau sumber lain yang dijadikan pegangan, adalah bid’ah yang sesat. Adapun suatu kebaikan yang baru dan tidak bertentangan dengan yang tersebut itu, adalah terpuji “

Kesembilan belas, setiap kebaikan yang tercakup dalam dalil-dalil syar’i dan tidak dimaksudkan untuk menyalahi syariat dan tidak pula mengandung suatu kemunkaran, itu termasuk ajaran agama.

Keduapuluh, memperingati Maulid Nabi SAW berarti menghidupkan ingatan (kenangan) tentang Rasulullah, dan itu menurut kita disyariatkan dalam Islam. Sebagaimana yang Anda lihat, sebagian besar amaliah haji pun menghidupkan ingatan tentang peristiwa-peristiwa terpuji yang telah lalu.

Kedua puluh satu, semua yang disebutkan sebelumnya tentang dibolehkannya secara syariat peringatan Maulid Nab! SAW hanyalah pada peringatan-peringatan yang tidak disertai perbuatan-perbuatan munkar yang tercela, yang wajib ditentang.

Adapun jika peringatan Maulid mengandung hal-hal yang disertai sesuatu yang wajib diingkari, seperti bercampurnya laki-laki dan perempuan, dilakukannya perbuatanperbuatan yang terlarang, dan banyaknya pemborosan dan perbuatan-perbuatan lain yang tidak diridhai Shahibul Maulid, tak diragukan lagi bahwa itu diharamkan. Tetapi keharamannya itu bukan pada peringatan Maulidnya itu sendiri, melainkan pada hal-hal yang terlarang tersebut

Posted in Fokus Isu, Klinik Agama | 1 Comment »

Jangan lupakan perjuangan ulama, agamawan capai kemerdekaan

Posted by epondok di Ogos 30, 2022

KETIKA Tanah Melayu dijajah, golongan ulama dan agamawan dianggap sebagai antara musuh atau ancaman paling berbahaya oleh kolonial Barat.

Keilmuan dan gerakan jihad yang ditiupkan begitu kuat sehingga mereka diangkat sebagai penasihat kepada kesultanan Melayu, sekali gus membantu dalam hal ehwal agama, pentadbiran, politik dan mengatur strategi ketenteraan bagi mempertahankan kedaulatan negara.

Bagaimanapun umpama wira yang tidak didendang, sumbangan besar mereka seakan kurang mendapat perhatian, tidak diwacanakan secara besar-besaran dan dijulang sebagai tokoh kemerdekaan.

Kita sebenarnya amat terhutang budi dan perlu mengambil iktibar daripada perjuangan ulama silam yang sentiasa mendahulukan kepentingan agama tetapi mempunyai sifat cintakan tanah air yang begitu tinggi sehingga sanggup mempertahankannya sehingga ke titisan darah terakhir.

Di Terengganu umpamanya tokoh ulama yang juga dikenali sebagai pejuang tanah air termasuk Haji Abdul Rahman Limbong, Tok Ku Tuan Besar dan Tok Ku Paloh. Di Kelantan pula cukup sinonim dengan ketokohan Tok Kenali, Tok Janggut dan Muhammad Syeikh Muhammad Sa’id, manakala di Pahang, kita mengenali Mat Kilau, Sheikh Utsman Senik dan Tok Gajah.

Pewaris keturunan Rasulullah SAW

Cucu Tok Ku Paloh, Syed Hussin Syed Saqqaf ketika ditemubual Ibrah berkata, datuknya ialah ulama ketika era pemerintahan Sultan Zainal Abidin III.

Beliau yang dilahirkan pada 1817 (1236 Hijrah) ini mempunyai susur galur Rasulullah SAW di sebelah bapanya, hubungan itu sampai kepada Saidina Husain, iaitu anak kepada Fatimah al-Zahrah.

“Ketika hidup, usia Tok Ku Paloh dihabiskan untuk perjuangan menegakkan agama Allah SWT dan melaksanakan pentadbiran dalam pemerintahannya berasaskan undang-undang Islam.

“Beliau berguru dengan ulama mahsyur antaranya Syed Ahmad Zaini Dahlan dan Syed Abdullah Ali al-Zawawi di Makkah lebih 10 tahun dan pengajiannya merangkumi tasawuf, usuluddin, feqh, tafsir, hadis dan ilmu yang berhubung dengan bahasa Arab.

“Kemudiannya Tok Ku Paloh pulang semula ke Terengganu dan memulakan usaha penyebaran dakwah Islam kepada masyarakat di sini,” katanya.

PENDAKWAH perlu memainkan peranan supaya masyarakat memahami erti kemerdekaan

Tentang pencerobohan British

Syed Hussin berkata, pengaruh dan daya kepimpinannya yang sangat tinggi membuatkan beliau diberi kepercayaan oleh Sultan Terengganu, Sultan Zainal Abidin III mentadbir dan mendampingi Raja bagi memelihara kerajaan Terengganu daripada dijajah British.

“Peranan Tok Ku Paloh dalam menentang pencerobohan British ke atas negeri Terengganu antaranya melalui pengutusan sepucuk surat kepada Sultan bagi menasihati Baginda mengenai pentadbiran negeri dan memelihara keutuhan agama Islam yang lama bertapak di Terengganu.

“Katanya dalam surat itu, maka wajiblah daripada sekarang ini Paduka Anakanda berkuat kepada menzahirkan agama dan membetulkan segala mungkar, jangan sekali-kali tidak hirau.

“Tok Ku Paloh juga menyarankan Sultan mengamalkan dasar yang ditetapkan dalam agama, mempertahankan agama Islam seperti ditunjukkan Rasulullah SAW dan mengingatkan Sultan akan tanggungjawab menegakkan ajaran Islam.

“Sultan Zainal Abidin III akhirnya berjaya mengelak buat beberapa ketika supaya Terengganu tidak jatuh ke tangan British sehingga mendorong Baginda membekukan Perjanjian 1910,” katanya.

SYED Hussin Syed Saqaf

Bantu pahlawan Pahang

Menurut Syed Hussin lagi, pada Mei 1894, Tok Ku Paloh turut membantu Datuk Bahaman, Tok Gajah dan Mat Kilau bagi menentang penjajah British yang masuk ke Pahang.

“Tok Ku Paloh bukan saja memberi perlindungan, bahkan mengajar dan melatih mereka ilmu menentang musuh.

“Orientalis Barat, Hugh Clifford menyifatkan kekuatan Tok Ku Paloh sebagai luar biasa kerana membantu pahlawan negeri Pahang menyusun kekuatan menyerang British.

“Tok Ku Paloh menyusun kekuatan untuk menyerang British, akhirnya mereka mengalami kegagalan untuk mengekang kemaraan pahlawan Pahang,” katanya.

Disebabkan itu juga, kerajaan Terengganu menjadi antara kerajaan terakhir yang dijajah British di Nusantara. Pada ketika itu, kerajaan Kelantan, Kedah, Johor, Pahang dan Negeri Sembilan sudah ditakluki penjajah.

Bagaimanapun Syed Hussin berkata, apabila Sultan Zainal Abidin III dan Tok Ku Paloh mangkat, maka British mengambil peluang menguasai kerajaan Terengganu dengan mencampuri sistem pemerintahan sehingga melemahkan kekuasaan Sultan serta pembesar Melayu.

Akhirnya, penjajahan British ke atas kerajaan Terengganu bermula pada pertengahan tahun 1919.

Simbolik perkembangan syiar Islam

Sementara itu, Pensyarah Kanan, Fakulti Syariah dan Undang-undang, Universiti Sains Islam Malaysia (USIM), Dr Nisar Mohammad Ahmad, berkata agamawan hari ini mempunyai peranan besar dalam memastikan masyarakat menginsafi dan menghayati hakikat kemerdekaan yang dikecapi negara.

“Kemerdekaan negara mempunyai kesan langsung kepada perkembangan syiar agama Islam dalam negara.

“Ia menjadi titik tolak kepada penghayatan dan aplikasi nilai Islam yang dapat dizahirkan tanpa gangguan oleh penjajah dan kuasa luar.

“Tambahan pula, Perkara 3 Perlembagaan Persekutuan menyebut dengan jelas Islam sebagai agama persekutuan dan agama lain boleh diamalkan secara aman dan damai,” katanya.

Justeru secara tidak langsung katanya, kemerdekaan negara turut menyerlahkan identiti Malaysia sebagai negara yang bercirikan Islam di samping meraikan kepelbagaian agama dan bangsa.

Konsep merdeka berlandaskan agama

Nisar berkata, dalam meningkatkan kefahaman masyarakat mengenai maksud merdeka yang sebenar, agamawan boleh berperanan memberikan sumbangan pemikiran dalam membentuk pandangan umat Islam ke arah yang lebih baik.

“Kemerdekaan negara perlu dikaitkan dengan keperluan memerdekakan diri daripada belenggu kejahilan dan sikap negatif kerana ia boleh menggugat nikmat kebebasan dan keharmonian hidup bermasyarakat yang dikecapi sejak sejak sekian lama.

“Selain itu, perlu ditekankan keperluan umat Islam bagi membezakan di antara konsep kebebasan berlandaskan agama dan kebebasan berasaskan nafsu manusiawi semata-mata,” katanya.

Tambahnya, dengan meningkatnya usia dan tempoh kemerdekaan negara, pemikiran umat Islam dan rakyat Malaysia seharusnya bergerak seiring dengan kematangan ini.

Ia termasuk mengelakkan perkara seperti perbalahan sesama kaum dan bangsa kerana hakikatnya Islam agama yang datang bersama-sama rahmat serta menghormati kepelbagaian juga mengasihi setiap insan.

Dr Nisar Mohammad Ahmad

Teruskan legasi ulama terdahulu

Bahkan katanya, walaupun keadaan negara hari ini harmoni tanpa berlakunya peperangan sebagaimana perjuangan ketika menuntut kemerdekaan satu masa dulu, pendakwah perlu meneruskan usaha legasi ulama terdahulu sebagai ejen penyatuan umat.

“Ia termasuk menyebarkan kasih sayang dan kata-kata yang baik serta mengelakkan diri daripada mengapi-apikan perbalahan dan konflik dalam masyarakat.

“Berkat penyatuan dan perpaduan ini, kemanisan nikmat kemerdekaan akan lebih dirasai oleh semua yang akhirnya berbangga menjadi sebahagian dari negara yang tercinta ini,” katanya.

Tambah Nisar, usaha golongan agamawan harus dipuji kerana mereka banyak menggerakkan kesedaran dalam pelbagai bentuk termasuk ceramah, seminar dan penulisan khususnya dalam menggugah pemikiran masyarakat bagi menghadapi cabaran mempertahankan kemerdekaan era baharu.

Ia termasuk penularan fahaman songsang seperti liberalism, perjuangan hak oleh golongan lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT).

“Jika boleh, ingin saya sarankan kepada golongan agamawan dapat menggunakan pendekatan yang lebih seimbang.

“Dalam erti kata lain, tidak terlalu obses kepada menyerang tetapi perlu juga menerangkan. Tidak terlalu fokus kepada menghukum tetapi juga mendidik.

“Isu LGBT contohnya, ramai yang boleh bercakap dan mengkritik mengenainya, tetapi tidak ramai agamawan yang bersedia untuk turun padang menyantuni golongan yang dilihat tersasar ini, termasuk memberikan harapan dan nasihat serta berdialog,” katanya.

Katanya, sikap yang mereka tunjukkan tentunya salah, namun begitu ia masih boleh diperbaiki dan ada potensi bagi mengembalikan kelompok ini kepada fitrah.

“Berdialog dan menyantuni golongan ini bukan bermakna mengiktiraf kemungkaran yang dilakukan, tetapi untuk meneroka ruang yang boleh dimanfaatkan untuk mengelakkan mereka berterusan memilih jalan salah.

“Namun, jika ada pelanggaran undang-undang yang nyata, maka peruntukan undang-undang harus digunakan seperti kes dua wanita di Terengganu baru-baru ini,

sebagai pengajaran kepada masyarakat,” katanya.

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Kemerdekaan Menurut Perspektif Islam

Posted by epondok di Ogos 28, 2022

Walaupun sudah 64 tahun negara mengecapi dan menikmati kemerdekaan, namun masih ada segelintir masyarakat di negara ini terutama generasi muda yang masih belum memahami dan memenuhi erti kemerdekaan sebenar menurut Islam. Secara umumnya, pembebasan daripada belenggu penjajah dianggap sebagai suatu kejayaan besar dan mutlak bagi melambangkan erti kemerdekaan sesebuah negara. Pengertian seperti ini sangat tidak tepat kerana makna kemerdekaan sebenarnya sangat luas dan tidak hanya terikat kepada pembebasan sesebuah negara dari cengkaman kuasa asing semata-mata.

Kemerdekaan yang sebenar menurut Islam boleh difahami daripada kata-kata Rub’ie bin A’mir ketika bertemu panglima tentera Rom yang bernama Rustum bahawa : “Allah mengutuskan kami (orang-orang Islam), untuk kami merdekakan manusia, dari mengabdikan diri sesama manusia kepada mengabdikan diri kepada Allah, daripa kezaliman agama kepada keadilan Islam dan daripada kesempitan dunia kepada keluasan dunia dan akhirat”.

Rub’ie bin A’mir menyimpulkan bahawa penjajahan bukan sahaja boleh berlaku melalui penguasaan bangsa asing terhadap sesuatu kaum, tetapi ia juga boleh berlaku melalui penguasaan bangsa sendiri. Kemerdekaan sebenar adalah kemerdekaan jiwa dan minda. Tanpa kemerdekaan jiwa dan minda serta fizikal tidak akan berguna.

Perjuangan jiwa merdeka bermula dari penolakan terhadap ketidakseimbangan dan ketidaksejahteraan kehidupan masyarakat sekeliling. Apabila Nabi Muhammad SAW diangkat menjadi rasul, wahyu Allah telah diturunkan kepada Baginda dan telah membebaskan pemikiran manusia daripada belenggu kejahilan yang pelbagai bentuknya terutama kejahilan akidah.

Sebelum kedatangan agama Islam, manusia masih terbelenggu dengan penjajahan akal dan hawa nafsu. Orang yang kuat atau kaya akan menindas orang yang lemah atau miskin. Agama Islam diturunkan antaranya dengan tujuan membebaskan manusia daripada penjajahan-penjajahan ini.

Inti pati kemerdekaan di sisi Islam sebenarnya ialah maqasid al-Syariah bagi setiap individu manusia kerana ukuran kesejahteraan manusia dilihat dengan kebebasan manusia untuk menikmati kepercayaannya, nyawanya dilindungi selain akal yang sejahtera untuk berfikir.

Sementara itu seorang lagi cendekiawan Islam tersohor yang turut memberi pandangan yang positif terhadap patriotisme ialah Muhammad Iqbal, ucapnya: “Patriotisme merupakan satu kebajikan yang benar-benar selaras dengan fitrah manusia, dan mempunyai tempat di dalam kehidupan moral manusia. Namun yang merupakan kepentingan sebenarnya adalah keyakinan manusia, kebudayaannya, dan tradisinya. Inilah hal-hal yang merupakan erti yang seharusnya dibawa hidup dan dibawa mati, bukan sejengkal tanah di mana jiwa manusia dihubungkan untuk sementara waktu.”

Sesungguhnya mencintai tanahair adalah suatu yang baik dan Islamik, tetapi rasa cinta ini mestilah dijelmakan sebagai cinta kepada hakikat sebenar atau cinta rohaniah yang ada kaitan dengan kecintaan kepada Allah SWT. Oleh itu seorang Muslim yang mencintai tanahairnya ialah seorang yang dapat memahami cintanya kepada Allah SWT dan pengabdi kepada yang mencipta tanahair itu, dan bukannya pengabdi kepada tanahair.

Kemerdekaan bukan sekadar dari segi pendudukan tentera dengan berjaya menghalau keluar penjajah dari bumi tercinta, tetapi juga kemerdekaan dari segi politik, ekonomi, pendidikan, budaya, teknologi dan lebih penting dari itu semua ialah kemerdekaan insan itu sendiri. Kemerdekaan insan adalah muqaddimah kepada segala bentuk kemerdekaan yang lain. Tanpa insan yang merdeka, kemerdekaan sebenar tidak akan tercapai dan perjuangan kemerdekaan hanya akan terhenti separuh jalan.

Perjuangan kemerdekaan memerlukan jiwa kental yang hanya dapat dibekalkan oleh Islam, iaitu jiwa yang memiliki pandangan dan memahami dimensi perjuangan dan bebanan yang harus dipikul. Mereka yang memahaminya dalam konteks ‘ubudiah dan kewajiban menegakkan Islam secara sempurna sahaja yang sanggup berkorban untuk satu perjuangan yang panjang.

Perjuangan untuk kemerdekaan kemanusiaan seluruhnya bukan sekadar perjuangan untuk mendapat sebidang tanah atau kepuasan membalas dendam kepada penjajah. Perjuangan ini juga adalah perjuangan mengekang hawa nafsu dari melakukan perkara yang bertentangan dengan syariat Islam.

Kembali menghayati al-Quran dan sunnah RasulNya adalah ramuan yang paling mujarab untuk mengisi kemerdekaan ini agar ummat Islam di negara kita menjadi ummah terbilang dan terunggul. Allah SWT telah mengutuskan Rasul dan al Quran sebagai kitab hidayah untuk dijadikan panduan hidup kita supaya segala apa jua tindakan kita adalah tidak tersasar dari jalanNya. Apa pun keadaan kita pada hari ini, jiwa merdeka perlu sentiasa tersemat di dalam dada.

Asas kepada jiwa merdeka ialah akidah yang kukuh. Berpaksikan kepada nur tauhid, manusia bukan sahaja akan sentiasa membebaskan dirinya daripada belenggu penjajahan secara zahiriah, tetapi akan sentiasa memastikan dirinya sebagai manusia atau umat yang memiliki maruah dan ada harga diri.

Apalah erti kemerdekaan yang ada ini, jika tidak diringi dengan semangat juang berterusan untuk membebaskan manusia seluruhnya dari pengabdian sesama makhluk kepada pengabdian sepenuhnya kepada Allah SWT.

Dengan memahami erti kemerdekaan yang sebenar dari aspek yang menyeluruh dapat melahirkan sebuah masyarakat yang bertamadun dengan tamadun al Quran dan negara yang diredhai Allah s.w.t. seperti kehendak al-Quran:

بلدة طيبة ورب غفور

Maksudnya: “(Negeri mu) adalah negeri yang baik dan (Tuhan mu) adalah Tuhan Yang Maha Pengampun”. (Saba’:15)

Wallahua’lam

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Remaja dan hijrah sikap

Posted by epondok di Julai 2, 2022

Oleh NURUL IZZAH SIDEK

SIKAP hidup adalah sesuatu yang utama membentuk tingkah laku remaja. Ia terbina hasil adanya persepsi terhadap sesuatu dan sedikit pengalaman yang ditempuh. Kadangkala ia tidak terbina hasil daripada ilmu dan kefahaman yang baik.

Sikap hidup remaja lazimnya belum teruji lagi. Ia baru separuh matang dan memerlukan pengukuhan. Oleh itu perlu berlaku proses hijrah di kalangan remaja membina sikap hidup yang lebih sempurna.

Pendedahan dalam hidup yang dilalui oleh remaja adalah pelbagai. Naluri ingin tahu, keinginan mencuba rasa ingin bergaya, suka terpengaruh dengan rakan sebaya banyak mengambil tempat dalam membentuk sikap remaja.

Remaja yang matang memerlukan ilmu, pengalaman dicampur dengan rasa kedewasaan dalam menanggapi atau membuat persepsi terhadap sesuatu.

Ada sikap yang bertanggungjawab di kalangan remaja yang sentiasa merasakan sesuatu sikap yang diambil dalam hidupnya belum sempurna lalu ia terdorong bertanya mendapat penjelasan, membanding-bandingkan, dan membuat analisis yang kritis supaya terdapat keserasian antara sikap yang dibina dan persepsi yang dilakukan.

Hasil proses ini menyebabkan sikap hidup yang dibina menuju ke arah kematangan dan kedewasaan. Sering berlaku tanggapan terhadap sesuatu berasaskan cakap dengar semata-mata.

Tidak wujud ketelitian terhadap fakta kajian terhadap maklumat dan penelitian terhadap perkhabaran. Akhirnya ramai remaja terjebak di blog-blog, forum atau rangkaian Internet yang menyebabkan elemen propaganda dan sangka buruk menjadi subur.

Semangat Hijrah

Sempena peristiwa hijrah yang bakal berlangsung dan peristiwa pengorbanan serta haji, para remaja harus menginsafi perlu wujudnya perganjakan minda daripada sikap berprasangka melulu ke arah sikap yang rasional dan objektif.

Orang yang berdaya maju dalam pemikiran dan tindakan terdiri di kalangan mereka yang melakukan sesuatu berasaskan hujah ilmu dan pemikiran kritis.

Dalam Islam, al-Quran dan Sunnah dijadikan sumber rujukan menentukan salah benarnya sesuatu perkara.

Dengan bahasa yang mudah, sesuatu perkhabaran yang tersebar atau diterima harus diperiksa dari mana datangnya supaya kesahihan ditemui.

Proses ini menuntut kejujuran dan keikhlasan remaja kerana mengutip maklumat yang tidak sahih boleh membawa kepada salah faham keliru.

Jika kaedah ini dijadikan pegangan dan sikap hidup para remaja, ia bakal mengelakkan remaja daripada terus melakukan kesilapan yang serupa.

Hijrah sikap hidup di sini bermakna para remaja harus bersikap peka dan prihatin terhadap sesuatu yang dibaca, ditonton, didengar atau disebarkan lalu ia mendorong remaja untuk mencari dan meneliti hujah-hujah ilmu dan rasional supaya ia menjadi lebih objektif.

Maksud objektif di sini adalah tidak berlaku cetusan sentimen negatif dan propaganda yang cuba mencorakkan sikap hidup remaja. Remaja Islam adalah kelompok manusia yang berpotensi dipengaruhi dan mempengaruhi.

Oleh itu, amat penting proses pemikiran remaja berasaskan ilmu yang bermanfaat dan latihan berfikir yang baik. Kesukaan remaja kepada ilmu yang bermanfaat bakal menjadikan para remaja berfikir secara objektif.

Pemikiran yang objektif mampu membina sikap yang bertanggungjawab. Proses ini akan menjadikan para remaja yang mengamalkan budaya ilmu yang tinggi dan jalur berfikir yang berkualiti.

Apa lagi peristiwa hijrah memberi anjakan antara sistem berakidah dengan kejahilan. Sistem berakidah membentuk sikap hidup dan watak remaja supaya sentiasa menghubungkan remaja dengan Pencipta.

Rasa ketuhanan yang tinggi mampu memberi pedoman kepada remaja mengambil jalan berfikir dan sikap hidup yang Allah redai.

Sekiranya para remaja menerima jalur berfikir yang membimbing ke arah kebaikan, natijah akhirnya kehidupan remaja adalah ke arah kebaikan jua. Demikian sebaliknya.

Melihat gelagat dan kecenderungan di kalangan sesetengah remaja hari ini, ada kebimbangan bahawa ketidakmatangan dalam sikap hidup dan kecelaruan remaja dalam pemikiran boleh menyebabkan zaman dewasanya menjadi kacau-bilau.

Keengganan merujuk sumber ilmu khasnya al-Quran dan hadis menyebabkan remaja hilang petunjuk dan terjebak dalam kejahilan dan kefasadan.

Yang tertampil adalah ego yang tinggi, merasakan diri sudah sempurna, tidak perlu dinasihati. Akhirnya tidak mampu menyumbang ke arah pembangunan diri dan umat di zaman dewasanya.

Sebaliknya remaja yang menginsafi bahawa hidup ini adalah proses bertatih, jatuh dan bangun, proses kehidupan itu menjadi guru yang terbaik untuk sumber teladan dan ikutan walaupun citarasa remaja selalunya meluap-luap dan remaja dapat mengimbangi antara cita-cita yang ideal dengan realiti yang serba mencabar. Daripada situ para remaja mampu bertitik tolak dengan idealisme yang tinggi untuk dijadikan pedoman secara strategik supaya sesuatu yang dilakukan bertitik tolak daripada jiwa yang matang dan dewasa.

Posted in Fokus Isu | Leave a Comment »

Sebarkan pesanan khatib

Posted by epondok di Jun 14, 2022

Datuk Mohd Ajib Ismail

Jumhur ulama menjelaskan bahawa Khutbah Jumaat merupakan syarat sah bagi solat Jumaat. Imam al-Nawawi menegaskan: “Tidak sah solat Jumaat sehingga ia didahului oleh dua khutbah, berdasarkan kepada hadis yang diriwayatkan daripada Nabi SAW bahawa Baginda SAW bersabda: “Solatlah kalian sepertimana kalian melihat aku solat.” Tidak boleh didirikan solat Jumaat kecuali didahului dua khutbah, yang mana berdasarkan hadis yang diriwayat daripada Ibn Umar RA, beliau berkata: “Rasulullah SAW sentiasa berkhutbah pada hari Jumaat, Baginda SAW duduk di antara kedua-duanya.” Rasulullah SAW menegah daripada melakukan sebarang perbuatan lain sewaktu khatib menyampaikan khutbah dan dianggap berdosa serta tidak mendapat kelebihan dan ganjaran pahala. Perkara tersebut berdasarkan sabda Nabi Muhammad SAW dalam sebuah hadis yang bermaksud: “Apabila kamu berkata ‘diam’ kepada sahabat kamu pada hari Jumaat ketika imam membaca khutbah maka sia-sialah Jumaat kamu.” (Riwayat al-Bukhari)

Mengapa Khutbah Jumaat menjadi begitu penting bagi umat Islam? Secara umumnya Khutbah Jumaat mengandungi peringatan dan nasihat keagamaan yang disampaikan setiap minggu meliputi ibadah, akidah, tarbiyah, muamalah, kemasyarakatan dan sebagainya agar jemaah dapat memperteguhkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT. Terdapat dua elemen utama dan saling berkaitan dalam penyampaian khutbah iaitu khatib dan teks khutbah. Kedua-dua elemen ini memainkan peranan besar bagi menghasilkan khutbah yang menarik. Teks khutbah yang baik menjadi tidak menarik apabila disampaikan oleh khatib tanpa menjiwai khutbah tersebut, apatah lagi jika disampaikan tanpa persediaan. Justeru ciri-ciri khutbah yang baik bergantung kepada khatib yang menyampaikan, topik yang dibicarakan, wujud unsur teguran, nasihat atau galakan, gaya penulisan yang menepati kaedah bahasa yang betul, serta wujud unsur tarikan melalui persoalan yang dapat menyentuh hati dan minda pendengar supaya berfikir.

Pelbagai versi penyampaian khutbah dapat dilihat di masjid kariah masing-masing. Sebahagian khatib menyampaikan khutbah dengan cara yang kaku dan baku, sebahagiannya pula begitu bersahaja seperti menyampaikan ceramah biasa, seolah-olah menyapa jemaah dan bercerita dengan pelbagai gaya. Di Wilayah Persekutuan, doa yang diselitkan dalam Khutbah Jumaat agar dijauhkan daripada perbuatan salah guna kuasa dan rasuah, serta kerahmatan bagi mereka yang menunaikan kewajiban berzakat dan berwakaf bagi membantu umat Islam dalam kesulitan adalah antara perkara yang dekat di hati jemaah. Sebahagian khatib berjaya membangkitkan semangat, mendorong niat melakukan perubahan serta mencetuskan perasaan sebak dan keinsafan dalam kalangan jemaah. Begitulah jika Khutbah Jumaat berkesan menyampaikan isu yang benar-benar dekat dengan masyarakat setempat.

Bagi memastikan perhimpunan mingguan umat Islam dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya serta menjadi medium penyampaian ilmu dan maklumat yang berkesan kepada masyarakat, beberapa strategi disusun agar penyampaian khutbah dapat dilaksanakan secara berkesan. Dalam konteks Wilayah Persekutuan, penulis khutbah yang disediakan oleh Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan (Jawi) terdiri daripada pakar dan ilmuan daripada pelbagai bidang. Kursus dan latihan juga diberikan kepada khatib dan penulis teks khutbah secara berkala. Teks khutbah disediakan berdasarkan isi dan fakta melalui bengkel penyediaan khutbah serta mengikut beberapa dokumen rujukan seperti Garis Panduan Penulisan Teks Khutbah Jawi dan Manual Panduan Penyediaan Teks Khutbah dan Khutbah  Multimedia. Prosedur penyediaan Teks khutbah Jumaat Jawi menggariskan beberapa  peringkat yang perlu dilalui sebelum sesuatu teks khutbah diterbitkan seperti pemilihan tajuk, bengkel sinopsis khutbah, penulisan oleh panel penulis teks khutbah, menaip dan menjawikan teks khutbah, semakan teks khutbah oleh panel penyemak, pengesahan oleh Bahagian Pengurusan Masjid, kelulusan pejabat Mufti, bacaan pruf dan pengesahan akhir, cetakan dan pembukuan, edaran, sehinggalah bacaan di atas mimbar Jumaat. Arkib serta teks khutbah Jawi setiap minggu juga boleh dimuat turun melalui laman web Jawi.

Bagi memastikan khutbah sentiasa menarik dan terbaik, pendekatan yang digunakan oleh Jawi termasuklah menetapkan agar hanya menggunakan hadis yang sahih sebagai hujah di samping keizinan menggunakan hadis ḍdaif sebagai pendorong mendapatkan kelebihan beramal. Selain itu ketetapan masa dan jumlah halaman teks khutbah turut diambil kira sebagai kawalan agar khutbah tidak terlalu panjang. Khutbah juga ditulis berdasarkan pembahagian teks kepada tiga bahagian utama dengan saranan isi kandungan yang baik untuk dimuatkan di setiap bahagian tersebut. Khatib yang bertugas diberikan kebebasan dalam gaya penyampaian yang lebih fleksibel, namun haruslah berpandukan teks khutbah yang disediakan agar lebih berfokus dan mengutamakan maslahah jemaah.

Bagi golongan yang menepati syarat dan berkewajiban, hadirlah awal ke masjid dengan persediaan untuk mendapatkan ilmu dan mendengar khutbah, bukan sekadar menjadi tempat melepaskan lelah. Rasulullah SAW bersabda dalam sebuah hadis yang bermaksud: “Barangsiapa yang mandi dengan sempurna pada hari Jumaat, pergi awal ke masjid dan tiba awal dan berjalan kaki serta tidak menunggang kenderaan ke masjid, duduk berhampiran imam, mendengar khutbah dan tidak berkata-kata yang sia-sia; maka setiap langkahnya ke masjid akan diberi ganjaran pahala setahun berpuasa dan solat malam.” – (Sunan Tirmizi, Sunan Abi Daud dan Sunan Ibn Majah). Kini Khutbah Jumaat juga boleh diikuti di platform media sosial seperti Facebook selain televisyen dan radio. Justeru peranan dan tanggungjawab jemaah pula ialah menyampaikan mesej khutbah kepada ahli keluarga dan jiran tetangga, sama ada secara bersemuka ataupun melalui perkongsian di media sosial seperti TikTok, Facebook dan Twitter agar dapat diambil manfaat dan diamalkan dalam kehidupan.

Beberapa media arus perdana sesekali kelihatan turut melaporkan isi kandungan khutbah di media. Sebahagian ciapan di Twitter tentang isi kandungan Khutbah Jumaat juga pernah tular dikongsikan oleh jemaah. Sebagai contoh, ketika musim bantuan musibah banjir dahulu, tular ciapan di Twitter tentang Khutbah Jumaat di Masjid Negara yang menitipkan doa buat seorang pemuda yang dikenali sebagai ‘Abang Viva’ kerana usaha dan kegigihannya menghulurkan bantuan dalam misi kemanusiaan, terkesan di hati jemaah. Begitulah peranan yang perlu dimainkan oleh semua pihak jika mahu melihat Khutbah Jumaat benar-benar meninggalkan impak kepada masyarakat. Laksanakanlah kewajiban kita sebagai agen yang menyebar mesej dakwah daripada Khutbah Jumaat sebagaimana sabda Rasulullah SAW dalam sebuah hadis riwayat Ibnu Abbas yang bermaksud: “Maka hendaklah yang hadir menyampaikan kepada yang tidak hadir.” (Riwayat Al-Bukhari)

Posted in Artikel Pilihan, Fokus Isu | Leave a Comment »