Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Bersolat pupuk disiplin

Posted by epondok di Januari 8, 2023


Bersama Mohd Zawawi Yusoh

JAMINAN Allah s.w.t di dalam ayat surah al-Mukminun yang bermaksud: “Pasti berjaya orang-orang yang khusyuk dalam solatnya.”

Nabi Muhammad s.a.w serta sahabat berjaya mengubah lembah hina di Makkah kepada kawasan paling popular daripada sifat jahiliyah hasil daripada roh solat.

Perkataan kejayaan di dalam al-Quran ada tiga. Pertama an-Nasru, iaitu kejayaan di dalam peperangan. Kedua al-Fauz (kemenangan) yang membawa nikmat syurga. Ketiga al-Falah bermakna berjaya di dunia dan akhirat.

Umat Islam diseru sebanyak 15 kali sehari semalam; 10 kali dalam azan dan lima kali dalam iqamah. Itulah suara motivasi yang berkumandang saban waktu sehari semalam.

Kita acap kali bersolat tetapi tetap malas. Kita bersembahyang tetapi masih ponteng kerja, curi tulang, bergaduh dan mengumpat seolah-olah ia tidak dapat ‘dipisahkan’.

Sebenarnya apa sudah jadi dengan solat kita? Kenapa kita masih tidak berjaya? Hadis Nabi Muhammad s.a.w yang bermaksud; Sembahyanglah kamu sebagaimana kamu lihat aku sembahyang.

Sifat solat nabi antara lainnya adalah di awal waktu. Adakah kita menjaga waktu solat? Kata orang ‘time is money’ tetapi yang paling penting sebenarnya bukan saja duit tetapi ‘time is live’.

Bagaimana kita mengisi waktu? Membuang masa bererti kita membunuh keseluruhan kehidupan. Remaja suka melepak, kemudian ada yang dapat peluang belajar tetapi mensia-siakannya.

Belajar di Barat memang tidak salah tetapi sebelum belajar sudah menjadi orang Barat. Dengan baju seluar koyak rabak malah yang kita bimbang iman dan daya juang pun turut koyak sekali.

Siapa yang tidak tahu perkataan janji atau jam Melayu. Asal lewat kita sudah tahu apa yang ramai dikatakan; “Ala biasalah janji Melayu… Jika macam ini bagaimana hendak menjadi insan cemerlang. Nampak gayanya kita hanya jaga masa pada bulan puasa. Itu pun waktu Maghrib kerana tidak sabar hendak berbuka.

Antara sifat solat Nabi Muhammad s.a.w adalah khusyuk. Khusyuk bermakna memberikan fokus sepenuhnya kepada pekerjaan yang dilakukan. Hal ini berkaitan dengan penumpuan tinggi apabila melakukan sesuatu, dan bukannya dibuat sambil lewa.

Kita banyak melakukan kerja tidak betul. Kerja yang betul pula dibuat dengan tidak betul. Apabila tidak dibuat dengan sepenuh perhatian, kerja yang betul menjadi tidak betul.

Manakala jika buat kerja yang tidak betul pun jadi betul. Sesuatu perkara hanya akan berhasil dan terlaksana jika kita memberi penumpuan sepenuhnya terhadapnya. Cuba kita lihat kanta, kalau dipancar ke atas kertas, cahaya matahari boleh menembusi lalu membakarnya.

Ulama dulu sangat fokus dalam pekerjaan yang mereka sehingga lahirlah pakar perubatan seperti Ibnu Sina, pakar astronomi seperti al-Khawarizmi dan ramai lagi cendikiawan yang bekerja dengan betul.

Solat berjemaah juga adalah salah satu sifat solat Nabi Muhammad s.a.w. Maknanya jika hendak cemerlang, kita kena melakukan solat secara berjemaah.

Jangan cemburu dengan kejayaan orang lain. Jika ada sebuah kedai nasi lemak berjaya, jangan cemburu serta dengki. Malah, akibat cemburu yang tahap ‘parah’ mereka sanggup menghantar toyol, ceplos, jenglot atau bomoh Siam.

Solat berjemaah akan memupuk jalinan kerjasama antara kita. Kekuatan itu jelas kerana apabila bersembahyang, kita berdiri bersebelahan jemaah lain yang mana bahu akan bertemu dengan jemaah di kanan dan kiri.

Selepas selesai solat berjemaah, jangan bercakaran sesama sendiri. Perkara terbaik adalah dengan menyokong serta mendoakan kejayaan mereka supaya terus berjaya.

Terbukti orang yang bersolat pasti akan berjaya. Ini kerana ketika bersolat kita berasa diri kita sentiasa diperhatikan serta diawasi. Kita tidak pernah melakukan solat empat rakaat kemudian dipotong menjadi dua walaupun kita bersolat berseorangan di dalam gelap.

Masalahnya, apabila berada di luar solat kita lupa kepada tuntutan di dalam amalan solat. Contohnya di luar solat kita menjual dan menaikkan harga barang sewenang-wenangnya. Yang rosak dicampur dengan yang baru malah makanan yang sudah basi juga kita sanggup menjual.

Solat melatih kita membuat kerja ibarat dipantau audit dalaman dan luaran. Teguran mengajar kita supaya jangan mengulangi kesalahan lampau. Jiwa orang cemerlang bukannya tidak membuat kesilapan tetapi orang cemerlang tidak akan mengulangi kesilapan sama.

Satu Respons kepada “Bersolat pupuk disiplin”

  1. shafifah said

    KUNJUNGAN HABIB UMAR BEN HAFIZ KE MALAYSIA JANUARY 2010 : http://wp.me/piAx4-ZY

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: