Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Ketandusan sifat amanah

Posted by epondok di November 30, 2022


Setiap pekerjaan perlu dilakukan dengan penuh amanah dan bebas daripada apa juga unsur rasuah. – Gambar hiasan

Masalah rasuah begitu menggugat keselamatan negara. Walaupun telah banyak usaha yang dilakukan, namun masih terdapat ruang untuk dipertingkatkan supaya gejala ini dapat dihapuskan sehingga akar umbi.

Gejala rasuah sebenarnya terhasil apabila tandusnya sifat amanah dalam melaksanakan tugas. Ditambah pula dengan sifat tamak haloba dan merasa tidak cukup dengan nikmat yang dikurniakan oleh Allah SWT.

Rasulullah SAW melarang sekeras-kerasnya amalan rasuah dengan memberikan amaran seksaan berat di akhirat kelak. Baginda juga telah membuat langkah pencegahan dari awal lagi dengan melarang sahabat-sahabat daripada mengkhianati amanah yang diserahkan.

Demikian juga dapat kita perhatikan kepada sahabat-sahabat yang telah menunjukkan semangat integriti yang sangat tinggi ketika memegang apa jua jawatan, termasuklah sebagai khalifah.

Abu Bakar As-Siddiq ra ketika diputuskan oleh sahabat-sahabat sebagai khalifah setelah wafatnya Rasulullah SAW, beliau lantas berkata; “Sesungguhnya aku telah dilantik sebagai pemimpin kepada kamu semua, sedangkan aku bukanlah yang terbaik daripada kalangan kamu. Jika aku benar, maka bantulah aku dan jika aku salah maka luruskan (perbetulkan) aku.”

Ucapan hebat ini menunjukkan betapa jelasnya kefahaman Abu Bakar ra dalam menggalas amanah kepimpinan yang diserahkan kepada beliau. Amanah adalah satu taklif (tanggungjawab) dan bukannya tasyrif (kemuliaan). Setiap manusia mempunyai amanah dan tanggungjawab mereka sendiri. Paling kurang, manusia itu pasti mempunyai tanggungjawab terhadap dirinya sendiri.

Amanah yang diserahkan kepadanya ini akan dipikul sebaik mungkin sekiranya dia merupakan seorang yang benar-benar beriman kepada Allah dan menganggap ia satu taklif (tanggungjawab) yang mesti ditunaikan.

Sebaliknya, sekiranya dia merupakan orang yang lemah imannya, maka amanah yang diberikan itu akan dianggap sebagai satu kemuliaan dan kebanggaan tanpa melaksanakannya dengan betul.

Keadaan sebegini menimbulkan kesedaran betapa pentingnya manusia itu mempunyai nilai kehidupan yang baik bagi dijadikan asas dan pedoman hidup.

Bagi orang Islam, tentunya kehidupan yang berkat adalah kehidupan di dalam lingkungan syariat Islam, yang mengawal tingkah laku mereka serta memandu mereka memilih jalan yang diredai oleh Allah SWT.

Bagi seorang Islam yang beriman, mematuhi Syariah adalah suatu tuntutan dan kewajipan. Ini kerana pertimbangan akal dan nafsu sahaja tidak menjamin syarak dipatuhi. Juga jika kita berpandukan terdapat ramai orang yang melakukannya, ini tetap tidak bermakna ia selari dengan syarak.

Oleh yang demikian, kehidupan yang baik adalah keyakinan dan kepatuhan yang teguh terhadap agama. Ini menjadikan manusia sentiasa patuh, taat dan tunduk kepada-Nya. Bila ini terjadi, orang yang memegang amanah akan menunaikannya kepada mereka yang berhak, kerana amanah ini bukan sahaja terhadap manusia tetapi lebih utama ialah terhadap Allah SWT.

Kita perlu yakin hanya dengan keimanan yang teguh akan membawa kita kepada kehidupan yang diredai oleh Allah

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: