Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Nikmat diperoleh bukan kerana nasib baik

Posted by epondok di September 20, 2020


Oleh Nik Salida Suhaila

Segala kekuasaan, kekayaan yang dikecapi manusia di dunia bersifat sementara

SETIAP insan ingin kehidupan terbaik. Nikmat kesihatan, masa lapang serta seluruh pancaindera yang berfungsi adalah anugerah tidak ternilai dan terbayar dengan wang ringgit. Tanya sesiapa yang sakit, apa yang mereka mahu selain sihat? Tanya kepada yang sibuk, apa yang mereka mahu selain waktu lapang? Tanya juga pada yang buta, apa yang mereka mahu selain melihat? Tentu setiap keinginan manusia bersebab, begitulah juga dengan pemberian Allah.

Jika Allah belum berkehendakkan kita mengecapi, pasti ada alasan tidak mampu kita fahami melainkan kita harus tetap bersyukur seadanya kerana perancangan-Nya adalah yang terbaik dan hikmahnya kita sedari selepas segalanya Dia suratkan. Waktu itulah kita mengerti Allah menyayangi hamba-Nya yang dipilih merasai dunia, diberi kenikmatan sebegitu rupa hingga kadangkala ada yang lalai dan tamak haloba, lupa mengucap syukur malah mencabar pula kekuasaan-Nya. Dalam surah An-Nahl: 114 Allah berfirman maksudnya: “Dan bersyukurlah akan nikmat Allah, jika benar kamu hanya menyembah-Nya semata-mata”. Syukur adalah tanda berterima kasih kepada Allah atas kurniaan nikmat kepada hamba-Nya. Sebab itu, tiada orang yang bersyukur kepada orang lain melainkan Allah saja. Antara sesama manusia, kita sekadar mengucapkan terima kasih sebagai tanda penghargaan kerana tiada manusia mampu memberi nikmat dan kebaikan kepada manusia lain kecuali sebagai penyampai saja.

Syukur juga adalah sebagai pujian dan ingatan. Ia direalisasikan dengan mengerjakan suruhan dan menjauhi larangan Allah. Melalui hati, kita bersyukur dengan mengakui dan meyakini sepenuhnya bahawa segala nikmat yang diperoleh dan dikecapi adalah daripada Allah semata-mata, bukan kerana nasib baik atau secara kebetulan.

Sungguhpun begitu, jika ditakdirkan satu hari nanti tiada lagi orang yang bersyukur, pasti akan ada balasan terhadap seluruh umat manusia kerana dalam Al-Quran ada peringatan seperti yang pernah berlaku kepada umat terdahulu.

Antaranya ialah kisah Qabilah Saba’, seperti dirakamkan Allah dalam surah Saba’: 19 bermaksud: “Maka kemakmuran dan kemudahan itu menjadikan mereka sombong dan kufur lalu berkata: Wahai Tuhan kami, jauhkanlah jarak perjalanan kami di antara sebuah bandar dengan yang lain, dan mereka berlaku zalim kepada diri mereka sendiri, lalu Kami jadikan mereka buah mulut orang ramai, serta Kami pecah-belahkan mereka berkecai-kecai. Sesungguhnya kisah mereka yang tersebut mengandungi tanda-tanda yang besar pengajarannya bagi tiap-tiap seorang mukmin yang sentiasa bersikap sabar lagi sentiasa bersyukur”.
Bencana diturunkan Allah adalah peringatan terhadap perbuatan sombong dan sikap manusia yang tidak taat kepada perintah-Nya serta lupa akan kebesaran-Nya yang berkuasa atas semua penghuni langit dan bumi. Ia juga adalah sebagai iktibar terhadap orang yang berfikir, bahawa segala kekuasaan dan kekayaan yang dikecapi di dunia ini adalah sementara sifatnya dan bila-bila masa boleh diambil kembali pemiliknya jika nikmat yang diperoleh tidak dipergunakan sebaik-baiknya.

Allah berfirman yang bermaksud: “Dan ingatlah tatkala Tuhan kamu memberitahu, demi sesungguhnya jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmat-Ku kepada kamu dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azab-Ku amatlah keras”. (Surah Ibrahim: 7)

Kita dapat lihat realiti kehidupan umat Islam yang diberi segala kemewahan dan sumber kekayaan oleh Allah untuk dikecapi dengan sebaik-baiknya. Maksiat, pembohongan, menolak hukum agama, kezaliman dan fitnah yang dilempar terhadap umat Islam untuk menghancurkan umatnya adalah antara petaka yang berlaku terhadap umat Muhammad di akhir zaman ini.

Bahkan ia memudahkan urusan ibadat dan muamalat kerana kesenangan hidup memungkinkan umat Islam menjalankan tanggungjawab sebagai hamba dengan lebih baik. Tetapi bukan sedikit nikmat yang pernah dikurniakan diambil kembali sehingga terdapat umat Islam hari ini yang mengemis di tanah air sendiri.

Sesungguhnya segala bala bencana di bumi disebabkan perbuatan manusia sendiri yang tidak tahu diuntung apabila dilimpahi kesenangan. Maksiat, pembohongan, menolak hukum agama, kezaliman dan fitnah yang dilempar terhadap umat Islam untuk menghancurkan umatnya adalah antara petaka yang berlaku terhadap umat Muhammad di akhir zaman ini. Dalam (Surah Ar-Ruum: 41) Allah berfirman bermaksud: “Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia.

Timbulnya yang demikian kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali insaf dan bertaubat.”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: