Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Archive for 31 Disember 2019

Rawat luka kehidupan

Posted by epondok di Disember 31, 2019

Fatimah Syarha Mohd Noordin

 

SETIAP hari kita melalui cabaran demi cabaran kehidupan yang ‘memancing’ kita untuk berasa marah, bimbang, geram dan tertekan.

Allah SWT mengajar kita selalu bersikap sederhana, jangan terlalu bersedih dan jangan juga terlalu gembira. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput daripada kamu dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan kepadamu.” (Surah al-Hadid, ayat 23)

Di rumah, pencapaian pasangan atau anak-anak ada kalanya membuatkan kita berasa sombong dan bongkak.

Atau kerenah pasangan dan anak-anak barangkali mem-uatkan kita marah.

Di tempat kerja, kerenah majikan atau teman sekerja barangkali turut mengundang tekanan terhadap diri.

Ayat al-Quran itu memandu kita menguasai perasaan diri.

Dalam ayat lain, Allah SWT mengingatkan, kita mudah berkeluh kesah tatkala ditimpa musibah, menjadi kedekut tatkala mendapat kebaikan kecuali orang yang solat.

Nabi SAW pernah menegaskan, sabar itu adalah pada pukulan pertama.

Ini bermakna, pertama kali kita mendengar, melihat atau merasakan sesuatu yang menjadi ujian pada kita, bagaimana maklum balas kita?

Maklum balas pertama kita itulah melayakkan kita menjadi orang sabar atau sebaliknya di sisi Allah SWT.

Orang beriman mudah mengembalikan segalanya kepada Allah SWT dengan berkata, “Semuanya daripada Allah SWT, kepada-Nya kita kembali.”

Emosi yang tidak diurus hanya meletihkan diri sendiri. Ia menyebabkan kita sakit berkali-kali.

Kita pasti disakiti oleh rasa susah hati. Bukan setakat itu, bahkan kesan kemarahan boleh menyebabkan emosi terpendam kepada orang yang dimarahi, seterusnya jika tidak diselesaikan, ia mengakibatkan tekanan mental.

Jika dia adalah orang yang kita cintai, bukankah kita akan turut sakit jika dia mula mengalami penyakit depresi?

Bayangkan saat kita marah, bagaimana wajah kita? Sudikah kita menghantar wajah itu ke media sosial?

Saat marah, apakah perkataan yang terhambur di bibir? Adakah ia penuh caci maki?

Mahukah kita merekod dan memperdengarkan suara itu di YouTube? Atau sudikah kita merakam aksi kita yang ber-
tindak mengikut nafsu?

Sudah pasti kita tidak sudi kerana kita tahu apabila marah tidak diurus, ia hanya menghamburkan yang buruk-buruk. Sedangkan, kesalahan orang yang kita marah barangkali tidak sebesar mana.

Cuma kita terlalu fokus kepada kesalahannya dan terlupa fokus kepada kebaikan yang dia berusaha keras cuba lakukan.

Kita lebih bahagia apabila banyak memberi fokus melihat aib diri sendiri, menyembunyikannya dan memperbanyakkan istighfar.

Kita juga lebih bahagia apabila banyak melihat dan memuji kebaikan orang.

Namun, selalunya kita banyak melihat masalah orang dan hanya nampak kebaikan diri serta merasakan tiada apa lagi yang perlu diperbaiki.

Maka, mulakan hari kita dengan persiapan zikir pada waktu pagi dan petang seperti yang diajar Nabi SAW atau disebut al-Ma’thurat.

Dalam zikir pagi dan petang itu, kita dipandu untuk muhasabah, menyedari diri, memperbaharui janji dengan Allah, meminta ampun, berdoa, me-
ngetahui hakikat hidup, merawat luka kehidupan dan sebagainya.

Betapa ruginya hari yang kita lalui tanpa mengamalkan keindahan zikir-zikir berkenaan.

Apabila kita membuka mata pada waktu pagi, adakah kita memilih permulaan hidup pada hari itu dengan permulaan yang jauh daripada Allah SWT?

Adakah kita memilih permulaan hidup dengan mengharapkan bimbingan Allah SWT?

Ibnu Qayyim berkata, seperti yang diriwayatkan oleh Dr Aid Abdullah al-Qarni dalam kitabnya, La Tahzan, “Orang-orang yang mengenal Allah dengan baik sepakat bahawa ketika kita sesat, maka Allah menyerahkan segalanya kepada kita dan membiarkan apa yang terjadi antara kita dengan jiwa kita. Tetapi ketika kita benar, maka Allah akan selalu membimbing.”

Kita sentiasa berada dalam dua keadaan sama ada bingung atau mendapat petunjuk.

Saat kita mengingati Allah SWT, menyebut kesyukuran, membuat perkataan atau amalan yang meraih reda-Nya, Allah SWT pasti memberikan petunjuk-Nya.

Apabila kita mengabaikan dan melupakan Allah SWT, berani berkata buruk dan melakukan amalan derhaka, Allah SWT pasti murka dan mem-
biarkan kita terumbang-ambing sendirian.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »