Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Makan banyak punca susah bangun malam

Posted by epondok di Oktober 25, 2019


Orang yang banyak tidur memperlihatkan sifat kerohaniannya masih rendah.

Salah satu penyebab seseorang banyak tidur kerana terlalu banyak makan.

Kesan banyak makan bukan saja menyebabkan ibadat tidak dapat dilaksanakan dengan khusyuk, malah dari sudut kesihatan ia menyebabkan kegemukan terhadap tubuh badan seseorang, seterusnya mudah diserang penyakit berbahaya.

Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tidak ada satu pun tempat yang lebih buruk jika diisi dengan penuh oleh anak Adam daripada perut. Sebenarnya, untuk anak Adam, cukuplah beberapa suap untuk menegakkan tulang belakangnya. Kalau pun tidak ada cara lain (mesti melebihi beberapa suap), hendaklah dia membahagikannya kepada sepertiga, sepertiga untuk makan, sepertiga untuk minum dan sepertiga (ruang kosong untuk pernafasannya.” (Riwayat at-Tirmizi)

Dalam konteks spiritual, umat Islam perlu mengamalkan amalan bangun malam seperti dilakukan Nabi Muhammad SAW.

Baginda diingatkan supaya bangun malam menerusi firman Allah SWT dalam Surah al-Muzammil, ayat 1 hingga 4 yang bermaksud: “Wahai orang yang berselimut! Bangun (solat tahajud) pada waktu malam, selain daripada sedikit masa (untuk berehat). Iaitu separuh daripada waktu malam, ataupun kurangkan sedikit daripada separuh itu ataupun lebihkan (sedikit) daripadanya dan baca al-Quran dengan tartil.”

Berdasarkan ayat itu, bangun malam iaitu pada sepertiga malam terakhir bagi melaksanakan solat sunat tahajud, witir, hajat, istikharah dan membaca al-Quran adalah cara untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Syaitan sentiasa berusaha supaya manusia terus tidur sehingga menjadikan manusia lalai, akhirnya mengabaikan tanggungjawab mereka melaksanakan ibadat malam serta solat Subuh pada awal paginya.

Secara khusus, Allah SWT memerintahkan hamba-hamba-Nya menunaikan solat tahajud sebagai ibadat tambahan dan Allah akan menyediakan tempat terpuji di sisi-Nya.

Nabi SAW juga pernah ditanya, pada waktu bila doa manusia lebih didengar oleh Allah? Lalu Baginda menjawab, “Pada waktu tengah malam dan pada waktu akhir setiap solat fardu (sebelum salam).”

Sehubungan itu, bagi memudahkan kita bangun beribadat, Rasulullah SAW menganjurkan supaya berwuduk sebelum tidur.

Abu Hurairah meriwayatkan, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Syaitan mengikat bahu kamu ketika tidur dengan tiga ikatan. Setiap ikatan itu diperkuatkan dengan ungkapan (syaitan), ‘Malam masih panjang, tidurlah.’

Jika dia bangun lalu mengingati Allah, satu ikatan akan terlerai, Jika dia berwuduk, maka satu ikatan lain akan terlerai. Jika dia mengerjakan solat, semua ikatan akan terlerai. Akhirnya, dia menjadi segar dan jiwa yang bersih. Jika tidak, dia akan bangun dengan jiwa kotor yang diliputirasa malas.” (Riwayat Bukhari)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: