Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Keluarga bahagia saling memberi

Posted by epondok di September 23, 2019


Oleh Latifah Arifin

 

Tanda mudah untuk mengesan wujudnya nilai kasih sayang yang diredai Allah SWT dalam keluarga adalah dengan terserlah sifat lebih banyak memberi berbanding menerima dalam kalangan ahlinya.

Hakim Hiram RA meriwayatkan Nabi Muhammad SAW bersabda: Tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah, maka mulailah untuk orang menjadi tanggunganmu dan sedekah paling baik adalah daripada orang sudah cukup (untuk keperluan dirinya). Maka sesiapa berusaha memelihara dirinya, Allah SWT akan memeliharanya dan sesiapa berusaha mencukupkan dirinya maka Allah akan mencukupkannya. (HR Bukhari)

Pendakwah dan pengarang buku agama, Pahrol Mohamad Juoi, berkata kasih sayang sesama manusia tidak akan lahir melainkan dengan terisi nilai keimanan kepada Allah SWT kerana ia berjalan seiring.

“Siapa yang akrab dengan Allah SWT, maka dia akan intim dengan manusia. Ini kerana maksud berkasih sayang adalah individu boleh memberi dan menunaikan hak, bukannya bersikap sekadar mahu menuntut hak,” katanya pada Seminar Advokasi Kekeluargaan Islam Siri 2: Merealisasikan Keluarga Rahmah di Masjid Wilayah Persekutuan, Kuala Lumpur, baru-baru ini.

Pahrol berkata, dalam melayari bahtera rumah tangga, tidak cukup sekadar menyediakan nafkah seperti menjaga makan dan minum pasangan atau menyediakan keperluan bersifat material.

Beliau berkata, rumah tangga ideal mesti berada dalam suasana rahmah, iaitu sentiasa berkasih sayang dan suami isteri saling menjaga hak, barulah hak dalam rumah tangga akan dipenuhi.

“Contohnya, isteri perlu ada sifat ketaatan dan kesetiaan kepada suami. Jangan ada orang ketiga dalam rumah tangga, termasuk membawa masuk orang tidak disukai suami ke rumah mahupun bercakap hal peribadi di media sosial,” katanya.

Menurut Pahrol, segala unsur sama ada kebaikan mahupun kejahatan dalam diri seseorang dapat dikesan melalui kelakuan di rumah seperti jika baik terhadap keluarga termasuk pasangan dan anak, sikap sama ditampilkan dalam kerjaya serta kejiranan.

Bagaimanapun, jika di luar rumah menampilkan banyak kebaikan tetapi tidak berbuat demikian dengan keluarga, maka orang itu bukan insan berakhlak.

“Di rumah, warna diri sebenar akan keluar sama ada cukup sabar atau tidak dan pemarah atau pemalas, cuma pasangan serta anak sahaja mengetahuinya,” katanya.

Saidatina Aishah RA meriwayatkan Nabi Muhammad SAW bersabda: Sebaik-baik kalian adalah (suami) yang paling baik terhadap keluarganya dan aku adalah paling baik terhadap keluargaku.” (HR Tirmizi)

Pahrol berkata, akhlak baik umpama pohon berakar dan berbuah dengan akar bagi akhlak ialah akidah, manakala pohonnya ibadat.

Justeru, apabila suami melakukan kesalahan, dengan mudah akan meminta maaf, sekali gus petanda wujud kelembutan melahirkan kasih sayang.

Antara tanda keluarga hidup dengan pengisian akhlak adalah wujudnya ‘ulfah’ (kelembutan) dalam diri.

Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya jika Allah mengkehendaki kebaikan bagi sebuah keluarga maka Allah akan memasukkan kelembutan kepada mereka. (HR Ahmad)

Jika wujud kelompongan dan kekosongan dalam rumah tangga, suami isteri perlu melihat semula bagaimana ibadat kepada Allah SWT seperti apakah solat sudah dilaksanakan dengan baik dan sempurna.

“Jika didapati tiada masalah dalam ibadat, cuba nilai aspek akidah. Apakah ada persoalan akidah berhubung iman mahupun keyakinan belum selesai,” katanya.

Beliau berkata, antara perkara menyebabkan konflik rumah tangga yang tidak dapat diselesaikan dengan baik apabila dibelenggu sindrom penafian.

“Ada mengelak daripada masalah dengan menyifatkan hubungan rumah tangga dalam keadaan baik dan terkawal, sedangkan apa terjadi cuma hal picisan.

“Sebaiknya, perlu akui ada masalah kerana cuma dengan cara itu, kita akan bertindak untuk berubah,” katanya.

Katanya, sifat mukmin mesti sentiasa bermuhasabah diri dan memperbaiki kesilapan setiap masa.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: