Mengaitkan sabda Rasulullah tersebut dengan situasi semasa,  hampir kesemua tanda-tanda kecil sebagaimana yang dinyatakan dalam hadis lain berhubung peristiwa kiamat telah hampir sempurna berlaku.

Malangnya,  ramai manusia termasuk umat Islam masih tidak menyedari peringatan tersebut, sebaliknya terus menerus melakukan pelbagai dosa, malah mewujudkan kembali maksiat umat terdahulu yang pernah diazab Allah.

“Secara umum, apa yang dapat kita perhatikan adalah berlaku ketidakseimbangan di seluruh dunia. Ketidakseimbangan itu termasuklah dalam masyarakat, moral, ideologi, metodologi dan juga alam sekitar seperti pemanasan global.

“Namun, yang jelasnya adalah ketidakseimbangan dalam aspek moral. Manusia dilihat semakin hilang perasaan malu, maksiat dan zina dilakukan secara terbuka, meminum arak kian berleluasa. Lebih teruk, manusia melakukan sesuatu perkara yang jauh daripada norma seperti berkahwin dengan anjing dan itu dianggap 
perkara biasa.

“Begitu juga dengan amalan homoseksual. Jika sebelum ini, dunia melihat hubungan songsang itu dengan pandangan negatif, namun apa yang berlaku kebelakangan ini, kamu yang akan dianggap gila jika menentang amalan tersebut kerana dikatakan mengganggu hak kebebasan,” katanya.

Inilah katanya, sebagaimana dinyatakan oleh Rasulullah mengenai antara tanda-tanda kiamat yang maksudnya: “Kiamat tidak akan terjadi sehingga orang bersetubuh seperti keldai di jalanan.” – Riwayat Ibnu Hibban

“Dunia dipenuhi maksiat, malah dilakukan secara terbuka tanpa rasa malu atau bersalah. Sehinggakan terdapat segelintir golongan yang percaya bahawa, memakai pakaian hanyalah untuk tujuan tertentu seperti kerana ingin mengelakkan sejuk, ketika sakit atau untuk kelihatan cantik dan bergaya.

“Ini jelas bertentangan dengan ajaran Islam yang memerintahkan umatnya menutup aurat ketika berhadapan dengan bukan mahram. Jika ditegur, mereka berkata, ‘tuhan telah menciptakan kita telanjang, mengapa perlu berpakaian?” jelasnya.

IBU MELAHIRKAN ‘TUAN’

Bilal berkata, antara tanda lain jelas berlaku masa kini adalah situasi seorang ibu melahirkan ‘tuan’nya 
sendiri.

“Ibu bapa dicari ketika diperlukan sahaja, contohnya, meminta wang dan menyelesaikan masalah mereka, selebihnya menghabiskan masa dengan rakan sebaya. Lebih kejam, 
ada pula yang sanggup menganiaya ibu bapa sendiri dengan memukul serta tergamak membunuh jika mereka tidak dapat memenuhi permintaan,” ujarnya.

Perkara ini tegasnya, sebagaimana sabda Rasulullah maksudnya: “Ketika Rasulullah ditanya oleh Malaikat Jibril tentang kiamat, maka baginda menjawab: “Yang ditanya tidaklah lebih mengetahui daripada si penanya.” Kemudian Jibril berkata lagi. “Kalau begitu khabarkanlah kepadaku tentang tanda-tandanya.” Rasulullah 
SAW menjawab: Seorang 
budak wanita atau wanita merdeka (al-Amah) akan melahirkan tuannya dan engkau akan melihat rakyat jelata yang miskin akan 
tinggal di gedung-gedung menjulang tinggi,” – Riwayat Muslim

AL-QURAN DIANGKAT

Dalam pada itu beliau turut menjelaskan, al-Quran yang merupakan kitab panduan umat Islam pula kini mula diangkat oleh Allah secara berperingkat-peringkat.

Ia sebagaimana sabda Rasulullah maksudnya: “…..al-Quran akan hilang semuanya pada suatu malam saja, maka tidak ada yang tertinggal di permukaan bumi ini walaupun hanya satu ayat…” – Riwayat Ibnu Majah

“Diangkat atau hilang bukan bermaksud tidak lagi dicetak atau kabur daripada mashaf sedia ada, tetapi dimatikan para ulama. Oleh itu, tiada lagi penghayatan terhadap ayat-ayat al-Quran. Ia hanya dibaca tetapi tidak difahami dan diamalkan.

“Walaupun pada masa kini, ramai yang menghafal al-Quran…, ini bagus, tetapi tidak memadai jika tidak diamalkan dalam kehidupan harian. Memelihara al-Quran daripada diangkat bukan sekadar menghafal tetapi memahami dan mengamalkannya,” katanya.

Lebih membimbangkan tambahnya, lahir pula golongan anti hadis yang kononnya beramal agama dengan hanya berpandukan kitab utama al-Quran.

“Tidak mustahil satu hari nanti, golongan ini akan menolak al-Quran pula kerana mendapati banyak keterangan di dalamnya mengelirukan dan tiada panduan. Inilah peranan hadis iaitu untuk menjelaskan lebih terperinci mengenai perintah syariat 
yang dinyatakan di dalam al-Quran,”