Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Pelihara hati untuk reda Ilahi

Posted by epondok di Februari 28, 2017


USTAZ SALAHUDDIN MOHAMED

 

HATI, ibu kepada segala kerosakan dalam kehidupan manusia. Hati yang hidup tubuh juga hidup. Sebaliknya hati sakit maka tubuh pun sakit. Hati yang sakit memerlukan rawatan dan sebelum dirawat perlu dikenali dahulu sakitnya baharu boleh diubati.

Hati yang akan membuatkan kita khusyuk dalam beribadah. Hati yang akan membuatkan jiwa kita tenang. Hati yang sakit akan membuat hidup kita gelisah.

Apakah punca hati jadi gelisah dan rosak?

Tanda yang menunjukkan hati mula diserang penyakit antaranya:

1. Mudah jatuh dalam kemaksiatan dan selalu meneruskannya, serta banyak melakukan pelanggaran syariat yang merubah dirinya  berasa senang melakukan maksiat.

2. Berasa keras hati. Apabila membaca al-Quran tidak terkesan dengan bacaannya. Begitu juga sewaktu ziarah kematian atau mengurus jenazah  hatinya tidak berubah.

3. Tidak beribadah dengan sempurna. Fikiran tidak fokus dalam solat dan saat membaca al-Quran. Perasan cepat jemu setelah membaca al-Quran dan tidak memikirkan apa yang dibacanya. Sewaktu  berzikir kepada tetapi tidak memahami makna zikir tersebut.

4. Malas dalam melaksanakan ketaatan dan suka mensia-siakannya.

5. Sempit dada, berlaku perubahan watak dan tabiat. Perkara yang kecil pun mudah keluh kesah dan berasa sempit dalam segala urusan.

Hati yang jauh dengan wahyu Ilahi akan mudah rosak dan dipengaruhi unsur negatif. Sesiapa yang hatinya sakit ubatilah dengan cara yang betul agar tidak tersesat jalan. Ramai dalam kalangan manusia mencari ubat, tetapi tersalah pilih penawar yang akhirnya membawa kepada hatinya menjadi lebih parah penyakit.

Antara ubat yang disarankan ialah:

Memelihara dan segera menunaikan kewajipan Islam, serta tidak menunda-nunda waktu.

Berzikir kepada ALLAH SWT. Namun, pastikan zikir yang sahih berdasarkan sumber al-Quran dan sunnah.

Mencari ilmu syarie dan sentiasa mencarinya.

Berlumba-lumba membuat kebaikan.

Ingat akan kematian.

Bergaul dengan orang yang beriman.

Selepas dirawat dan untuk memastikan agar hati tidak diserang penyakit, kita hendaklah sentiasa memberinya penawar. Antara cara untuk melihat tanda-tanda hati itu sihat dan bersih:

* Tidak putus mengingati Tuhan.

* Jika tidak berzikir, maka dia gelisah.

* Rindu untuk beribadah kepada ALLAH.

* Jika melaksanakan ibadah solat hilanglah daripadanya kedukaan dan datanglah ketenangan.

* Menjaga waktu dan berasa rugi melakukan perkara yang tidak berfaedah.

* Perhatian untuk membetulkan amalan sendiri yakni ingin ikhlas dalam amalan. Ingin mengikut sunnah dan menjauhi bidaah.

* Hati jika tidak diubati segera akan mati. Hati apabila mati ia tidak memiliki kehidupan. Hati akan menjadi yang tidak mengenali Tuhannya dan tidak beribadah kepada-Nya. Bahkan hati ini akan berdiri dengan syahwat dan kesenangannya.

Hati itu pemimpin    

Setiap daripada kita inginkan hati yang tenang dan khusyuk kepada ALLAH. Ada kalanya jiwa berasa sempit saat berdepan dengan pelbagai mehnah dalam mengharungi kehidupan menuju fitrah Ilahi. Dikhuatiri hati yang sakit ini akan mula bertindak dengan cara yang tidak sukai-Nya.

Sebab itu, Rasulullah SAW menyatakan punca segala sikap dan tindak tanduk manusia semuanya datang daripada hati. Sabda Rasulullah SAW: “Yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas, dan di antara keduanya terdapat perkara syubhah yang tidak diketahui oleh kebanyakan manusia. Barang siapa yang menghindari perkara syubhah, maka dia telah membersihkan agamanya dan kehormatannya. Barang siapa yang jatuh dalam perkara yang syubhah, seperti penggembala yang menggembala di sekitar tanah larangan, kemungkinan besar dia memasukinya. Ketahuilah setiap raja memiliki tanah larangan, ketahuilah tanah larangan ALLAH ialah hal-hal yang diharamkan-Nya. Ketahuilah bahawa dalam tubuh terdapat segumpal darah, jika baik, baiklah seluruh tubuh, dan jika rosak, rosaklah seluruh tubuh, ketahuilah segumpal darah itu adalah hati.” (Riwayat Bukhari & Muslim)

Hati yang sihat akan menjauhi larangan ALLAH. Perbuatan jahat tidak akan dapat bergerak dengan lancar. Justeru perasaan iri hati juga akan menurun peratusnya. Hati yang sihat akan membawa kepada khusyuk dalam urusan. Rasulullah SAW pun berdoa berlindung kepada ALLAH daripada hati yang tidak khusyuk. Baginda SAW berdoa: “Ya ALLAH aku berlindung kepada-Mu daripada ilmu yang tidak bermanfaat, hati yang tidak khusyuk, jiwa yang tidak puas (tamak), dan doa yang tidak dikabulkan.” (Riwayat Muslim)

Rasulullah SAW mengajak kita kepada akidah yang dapat menghidupkan hati dan akal serta membebaskan daripada belenggu kebodohan dan khurafat, tekanan kebimbangan dan mitos. Rasulullah SAW juga turut mengajar manusia agar sentiasa berdoa kerana hati manusia cepat berbalik dan cepat lupa. Hati sebenarnya lembut, mengilap, bercahaya dan memancarkan cahayanya, tetapi apabila masa yang panjang berlalu atasnya dengan tanpa peringatan, maka hijabnya menjadi tebal dan pintu-pintunya tertutup, lalu menjadi kusut, keras dan cahayanya meredup, sehingga menjadi gelap dan kelam.

Kembalikan semula khusyuk ke dalam hati dengan menghidupkan beberapa perkara dalam kehidupan harian, iaitu:

* Takut kepada ALLAH

* Menangis kerana takut kepada ALLAH

* Bersabar dengan ujian

* Mendirikan solat

* Mengeluarkan zakat

* Mengagungkan syiar ALLAH dan ayat-ayat-Nya

* Beriman kepada ALLAH dan kitab-Nya

* Yakin akan bertemu dengan ALLAH dan akan kembali kepada-Nya

Perkara tersebut jika dimulakan satu persatu, hati akan mula sihat dan menjadi khusyuk dalam amalan. Hidup tanpa hati yang bersih akan menghilangkan arah tuju.

Manusia yang hati tidak sihat sentiasa mencari musuh atau melakukan perkara yang menyusahkan pihak lain. Mereka tidak tahu ke mana  hendak  dituju. Matlamat makin kabur, kalau yang jadi ketua akan dengki jika anak buahnya pandai bekerja. Hati begini bukan hanya dengki tetapi diterjemahkan dalam tindakan dengan mencari jalan untuk menjatuhkan pegawainya. Bukan berhenti setakat itu dia akan melarang pegawai lain membantu pegawainya yang bagus.

Jika tidak berjaya, dia menggunakan kuasanya untuk merosakkan laporan prestasi atau tidak mengesahkan jawatan. Hal yang demikian ini berlaku kerana hati sudah rosak memandangkan selama dia bekerja kenaikan pangkatnya dengan cara bodek. Hati sebegini jika tidak dapat naik pangkat dia akan berkata orang atasan yang dengki kepadanya. Sepatutnya hatinya muhasabah itu ujian ALLAH agar dia sedar atas pengkhianatannya kepada pegawainya.

Jagalah hati untuk mencari keredaan-Nya. Jangan rosakkan hati dan pahala dengan perkara yang tidak disukai ALLAH. Jika hati kita tidak juga diubati, binasalah kita. Hati yang sihat akan mendatangkan khusyuk dalam hidup.

Insya-Allah hati yang sihat akan menjadikan tubuh badan orang itu tenang. Banyakkan berdoa kepada-Nya agar hati kita sentiasa baik. Doa adalah ibadah yang dapat membantu hati kita. Sabda Rasulullah SAW: “Sesungguhnya ALLAH menolong umat ini dengan perantara kaum lemahnya, dengan doa, solat dan keikhlasan mereka.” (Sahih Al-Targhiib wat Tarhiib)

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: