Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Perlukah anak hafal Quran?

Posted by epondok di Februari 27, 2017


USTAZ KHAIRUL NAIM MANSOR

 

MARI kita renungkan bersama. Apakah sebenarnya tujuan kita menghantar anak-anak mempelajari al-Quran, khususnya dalam bidang tahfiz?

Adakah menghafal al-Quran ini menjadi bidang pengajian atau silibus dalam pendidikan ataukah ia sebenarnya suatu tuntutan agama terhadap penganutnya?

Tidak kurang juga yang membahaskan, al-Quran itu pentingnya difahami dan diaplikasikan dalam kehidupan bukannya dihafal semata-mata. Pelbagai lontaran pandangan yang kita lihat hari ni. Justeru apakah sebenarnya pandangan Islam dalam hal ini?

Pengertian Penghafal al-Quran

Hafiz al-Quran adalah orang yang memelihara al-Quran. Sentiasa, mengulang, baik dengan cara membaca atau mendengar. Agar al-Quran sentiasa terpelihara, disampaikan dengan mutawatir, mengelak daripada pemalsuan dan sebagainya.

Hukum Menghafal al-Quran

Jika dilihat pandangan rajih mengenai hal ini mengatakan hukum menghafal al-Quran itu fardu kifayah, iaitu wajib kaum Muslimin itu menghafal al-Quran dan jika tidak sama sekali mereka berdosa. (Mausu’ah Fiqhiyyah, 17/325)

Pendapat lain juga ada yang mengatakan ia mustahab iaitu sunat. (Fatawa Nur ‘ala Darbi, 89906).

Menghafal al-Quran dianggap sebagai pemula bagi jalan golongan ulama. Bukan sebagai destinasi untuk menjadi agamawan dan sebagainya.

Ini kerana menghafal adalah sebahagian jalan salaf dalam menghayati, mentadabburi segenap kehidupan. Dan ia seharusnya tidak ditakuti masyarakat bahkan perlulah menjadi sesuatu yang disukai sebagai permulaan untuk mendekatkan diri kepada kalamullah.

Kelebihan Menghafal al-Quran

Begitu banyak kelebihan dan manfaat yang boleh disebutkan antaranya:

1. Menghafal al-Quran berfaedah bagi setiap penghafal dalam urusan mereka sebagaimana firman ALLAH dalam Surah Fathir ayat 29 hingga 30.

2. Menghafal al-Quran adalah tanda-tanda orang yang diberi anugerah ilmu. Sesuai dengan firman-Nya dalam Surah Al-Ankabut ayat 49.

3. Golongan hafiz juga akan ditinggikan darjatnya ketika di syurga. Betapa baiknya manfaat al-Quran untuk penghafalnya.

Sesuai dengan sebuah hadis yang bermaksud: “Akan dikatakan kepada sahib Quran, Bacalah dan naiklah serta tartilkan sebagaimana engkau mentartilkan al-Quran di dunia sesungguhnya kedudukanmu adalah di akhir ayat yang kau baca.” (Riwayat Abu Daud & At-Tirmizi)

Jika kita melihat sekian banyaknya kelebihan ini, tidak dapat tidak menghafal itu harusnya pada hati. Itulah yang disebutkan sebagai sahibul Quran atau ahlul Quran. Dan segala yang berkaitan dengannya perlu seiring dengan ilmu lain yang boleh membawa kepada pemahaman, penghayatan, pentafsiran dan lain-lain. Ini kerana sayang sekali jika dapat menghantar anak-anak kita menjadi hafiz al-Quran yang hafalan mereka hanya sampai pada kedua bibir, kerongkong dan fikiran.

Namun tidak mencapai peringkat mentadabburi dan mengaplikasikannya di dalam kehidupan. Bahkan adalah lebih baik jika daripada awal lagi kita juga turut bercita-cita menjadi ahlul Quran dengan permulaan menghafalnya.

Sesungguhnya ALLAH telah memberikan kurniaan bagi orang-orang yang beriman, ketika Dia mengutus di antara mereka seorang rasul daripada golongan mereka sendiri, yang membacakan ayat-ayat-Nya dan membersihkan mereka (daripada sifat jahat), dan mengajarkan al-Kitab (al-Quran) dan al-Hikmah (as-Sunnah). Sesungguhnya mereka sebelum itu dalam kesesatan yang nyata ( Surah Ali-Imran: 164 )

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: