Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Perbaharui taubat tanda insaf

Posted by epondok di Oktober 28, 2016


Oleh Mohd Faiz Othman

Setiap manusia tidak terlepas melakukan dosa. Justeru mereka yang bertaubat dan menyedari kesilapan adalah mereka yang keluar daripada gelap-gelita.

Ustaz Muhammad Syaari Abd Rahman menerusi segmen Ibrah di IKIMfm mengajak pendengar sentiasa memperbaharui taubat.

BIARLAH kita menjadi air mengalir yang dapat memberi manfaat kepada hidupan lain dan janganlah jadi seperti air bertakung yang hanya berkeladak dan kotor. Allah SWT sering kali menggambarkan dalam syurga, bagaimana airnya mengalir di sana sini. Begitulah gambaran kehidupan kita supaya sentiasa mengalir dan bergerak dari satu prestasi ke prestasi yang lebih baik.

Ustaz Muhammad Syaari Ab Rahman melalui segmen Ibrah di IKIMfm berkongsi kisah mengenai perjalanan kehidupan yang perlu melalui proses hijrah. Katanya, hidup ini seperti fenomena peralihan malam. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Maka Aku bersumpah, demi mega; Dan malam serta segala yang dihimpunkannya; Dan bulan apabila (penuh cahayanya) menjadi purnama: Sesungguhnya kamu tetap melalui beberapa keadaan yang bertingkat-tingkat baik buruknya, (sebelum kamu menemui Tuhan – menerima kesenangan dan kebahagiaan atau sebaliknya).” (Surah al-Insyiqaq, ayat 16-19)

Apabila Allah SWT bersumpah dengan perjalanan malam itu, maka Allah SWT hadirkan kesimpulan daripadanya. Jika beginilah sifat malam, bermula daripada gelap yang tidak sepenuhnya kemudian menjadi gelap gelita dan akhirnya muncul cahaya daripada purnama yang terang.

Sabar, positif dalam hidup

Begitulah perjalanan kehidupan, ada kalanya kita rasa dalam kegelapan tanpa cahaya dan tempat bergantung, namun kita perlu sabar, positif dan terus bergerak kerana pasti akan ada cahaya yang menanti. Kita perlu terus melakukan perubahan dan pergerakan serta sentiasa memperbaharui taubat.

Orang yang sentiasa memperbaharui taubatnya adalah orang yang menginsafi berada dalam kegelapan lalu ingin keluar daripada gelap-gelita itu. Manusia sering melakukan kesilapan, tetapi sebaik-baik manusia ialah setelah menyedari kesilapan, maka bersegera insaf dan bertaubat. Rasulullah SAW bersabda: “Hijrah tidak pernah terputus sampai pintu taubat tertutup dan pintu taubat tidak tertutup hingga matahari terbit dari arah barat.” (Riwayat Abu Dawud)

Berubahlah supaya kita tidak dikalahkan oleh rasa selesa yang merosakkan. Kita patut belajar daripada kesilapan Nabi Adam dan Hawa yang pernah melakukan kesilapan. Ia bukan suatu perkara sia-sia yang ditakdirkan Allah SWT, tetapi pengajaran bahawa kita tidak terlepas daripada dosa dan bersegeralah bertaubat.

Syurga dan neraka disediakan untuk manusia. Yang membezakannya ialah bagaimana neraka disediakan buat pendosa yang ketika hayatnya tidak pernah beristighfar serta bertaubat atas segala dosanya. Pertingkat diri jadi lebih hebat Syurga pula buat mereka yang segera bertaubat selepas mengakui kesilapan dan dosa yang telah dilakukan, menginsafi untuk tidak kembali kepada dosa yang lalu.

Justeru, jangan takut meninggalkan zon selesa untuk menghadapi keadaan lebih mencabar. Sebaliknya, serlahkan bakat yang dianugerahkan Allah SWT untuk mempertingkat diri menjadi lebih hebat. Sering kali kita berada pada satu tahap sehingga datang ujian Allah SWT.

Andai ujian Allah SWT adalah asbab untuk menyerlahkan potensi kita pada tahap lebih baik, biarlah ujian itu juga menjadikan kita lebih dekat kepada-Nya serta sentiasa menginsafi segala dosa kesilapan kita.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: