Mungkin kerana kononnya atas alasan untuk bergurau, lazimnya pada setiap Khamis, ramai lelaki sibuk berkongsi mesej, gambar dan dialog ‘malam Jumaat’ sesama mereka dalam kumpulan interaktif media sosial terutama WhatsApp.

Pendek kata dalam masa seminggu, hari itu boleh dianggap sebagai yang paling sibuk bagi mereka. Jika gambar dan dialog itu hak milik sendiri (Sdn. Bhd.), terpulanglah untuk disebarkan, tiada siapa yang marah.

Tetapi ia menjadi masalah apabila penyebar sama ada yang pertama atau kesejuta langsung tidak mengenali mereka. Yang pasti kesemua ‘mangsa-mangsa’ itu mempunyai kehidupan dan saudara mara. Malah tidak salah dikatakan bahawa mereka juga adalah anak perempuan, adik, kakak, ibu, sepupu, ibu saudara , jiran, menantu atau rakan sepejabat kepada si polan tertentu.

Pernahkah si penyebar yang kononnya sekadar untuk bergurau itu terfikir mengenai perkara ini? Rasanya mereka langsung tidak peduli perasaan mangsa terbabit. Kalaulah pemilik batang tubuh rela, Alhamdulillah, tetapi jika sebaliknya, apa cerita?

Mungkin penyebar itu boleh muat naik status dalam akaun Facebook, “bila tiba malam Jumaat, minta jasa baik kesemua yang mengenali untuk mengambil gambar anak perempuan, isteri atau ibu dan tolonglah edit gambar serta ciptakan lawak lucah untuk gurauan, saya tidak kisah, apa salahnya kerana lawak jenaka adalah ubat terbaik untuk hilangkan tekanan perasaan!,”

Soalan mudah, jika subjek yang disebarkan itu adalah saudara mara sendiri, sanggupkah? Paling terbaharu, adik kepada seorang lelaki yang menjadi mangsa bunuh di kawasan letak kereta Majlis Agama Islam dan Adat Istiadat Melayu Terengganu, Ahad lalu turut tidak terkecuali menjadi ‘bahan’. Maha Suci Allah, langsung para netizen tidak memikirkan perasaan keluarga mangsa.

Jika perangai buruk seperti ini dibiarkan berterusan, pasti dunia ini berada dalam keadaan huru-hara. Manusia waras pasti tidak akan sesekali memperdagangkan ma­ruah, jika anda sebegitu, pasti orang lain pun berpendirian sama. Senang cerita usahlah terlalu galak berkongsi aib orang lain atas dasar gurauan.

Rasulullah SAW lebih 1,400 tahun lalu telah memperkatakan mengenai perkara ini yang amat berkait rapat dengan kesempurnaan iman, “Tidak sempurna iman kamu sehinggalah kamu suka sesuatu kepada saudara kamu sama seperti apa yang kamu suka untuk diri kamu sendiri.” – Riwayat Bukhari dan Muslim.

Pada asasnya penciptaan setiap teknologi di dunia ini adalah baik demi kemaslahatan manusia sejagat. Namun malangnya, ia disalahgunakan hingga memudaratkan manusia dan antara faktor utama berlaku adalah kerana elemen terpenting iaitu kebijak­sanaan atau hikmah (wisdom) diabaikan.

Dosa media sosial ini sebenarnya agenda ‘terpuji’ iblis yang sudah lama bersumpah untuk merosakkan manusia. Bukan penulis memandai-mandai tetapi teguran ini telah diperingatkan oleh Rasulullah SAW beribu-ribu tahun lalu.

“Sesungguhnya singgahsana (pusat pemerintahan) iblis berada di atas laut, maka dia mengutus pasukan tenteranya yang memfitnah (merosakkan) manusia, syaitan yang paling dekat kedudukan dengannya adalah yang paling banyak kejahatannya,” – Sahih Muslim.

Junjungan besar umat Islam telah memberi amaran, malah iblis juga telah berjanji, maka sanggupkah kita menjadi ejen dan sekutu iblis? Jika masih berdegil, terpulanglah kerana stesen persinggahan terakhir makhluk dilaknat oleh Allah itu adalah neraka, bukannya syurga.