Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Wajar cari pasangan sekufu, bina rasa kendiri

Posted by epondok di Mei 31, 2015


PROF MADYA DR NOOR AZNIZA ISHAK

 

PERKAHWINAN ketara beza dari segi fizikal seperti pasangan muda dan tua, tinggi-rendah, warna kulit gelap dan cerah atau orang normal dengan OKU dan sebagainya dilihat sebagai satu rahmat dan anugerah.

Secara psikologi penerimaan manusia adalah unik dan subjektif. Semuanya bergantung pada bagaimana gaya asuhan dan persekitaran didikan manusia tersebut. Ada boleh terima secara terbuka dan pelbagai cita rasa membuatkan mereka selesa dengan keadaan yang telah biasa dilalui.

Ia baik kerana membantu individu tersebut menghargai, menerima dan fokus pada kasih sayang sebenarnya bukan rupa paras atau harta.

Namun ada juga pemilihan ini diletakkan prioriti dalam diri seperti biarlah rendah atau tua, OKU atau kulit gelap dan sebagainya asalkan berharta, kaya, mampu beri kehidupan selesa dan pelbagai alasan lagi.

Kenyataan ini adalah kasih sayang yang dibina dengan syarat iaitu mesti ada harta maka yang lain-lain akan ikut.

Memilih secara prioriti ini juga bergantung kepada tahap iman dan ilmu seseorang. Prioriti ini membimbing  buat keputusan terima pasangan dalam pelbagai kategori dan keadaan.

Apa pun, sepatutnya kita perlu mencari pasangan setaraf dan sekufu kerana ia bantu mind set kita untuk berlapang dada dan bina rasa hormat dalam diri. Pentingnya rasa ini untuk bina penghargaan kendiri dalam diri kita bagi menyatakan pasangan kita juga sama dengan kita. Jika tak setaraf, akan wujud rasa rendah diri, menghina, diskriminasi membawa pada rasa hati serta gangguan emosi pasangan.

Wajar kita cari pasangan sekufu mengikut tafsiran kebahagiaan diri kita sendiri. Rasulullah SAW juga menyarankan panduan empat perkara semasa cari jodoh iaitu berdasarkan pada rupa, harta, keturunan dan iman.

Jika dahulukan iman, kriteria lain akan melengkapi pemilihan tersebut.

Untuk cari titik persamaan dan perbezaan ini pula sebenarnya ada dalam diri masing-masing semasa pemilihan pasangan dibuat. Apa yang pasti setiap pasangan cuba bentangkan kelebihan dan terima kelemahan diri masing-masing serta jadikan sebagai pelengkap dalam kehidupan.

Isu jadi konflik bila lihat kelemahan dan lupa kelebihan pasangan. Ini sebabkan mereka sentiasa cari salah dan malukan diri dan pasangan.

Oleh itu sangat penting mengenali, faham dan terima kelebihan dan kelemahan pasangan masa dalam proses pemilihan, di peringkat awal perkahwinan serta semasa usia perkahwinan kurang dari empat tahun.

Sekiranya pasangan boleh sesuaikan diri maka konflik akan kurang berlaku. Sebaliknya jika pada usia perkahwinan melebihi empat tahun juga pasangan masih tidak faham serta asyik ungkit kelemahan diri pasangan, mereka perlu mendapatkan bantuan menyelaraskan cara komunikasi kedua-duanya agar penerimaan dan reda boleh dibentuk.

Soal cakap-cakap atau diganggu oleh pihak ketiga pula tidak akan jadi masalah jika pasangan mempunyai ketegasan dan ada pendirian dalam mengambil keputusan.

Semua gangguan ini hanya berjaya jika pasangan tak percaya satu sama lain, dengar hasutan orang dan sentiasa berprasangka buruk pada pasangan.

Pasangan tak ada pendirian diri selalunya akan bermasalah dengan diri sendiri dan sering mudah tergoda dengan cakap-cakap orang lain. Pasangan perlu ada batasan dan mengawal diri daripada mendengar hasutan serta jujur dengan pasangan. Perbezaan juga tidak jadi masalah kerana kata-kata orang adalah permainan persepsi masing-masing yang tidak pernah akan hilang selagi manusia bernafas.

Melainkan kata-kata nasihat dari orang yang benar-benar nampak kesalahan kita, maka kita perlu fikirkan secara positif  kerana kata-kata nasihat yang ikhlas dan baik adalah satu petunjuk kepada kita agar lakukan perubahan.

Pasangan perlu yakin dengan pemilihan. Setia dan buktikan pilihan itu yang terbaik untuk dirinya. Yang penting ikhlas dalam memikul amanah diberikan.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: