Allah SWT sahaja yang berhak untuk menetapkan panjang pendeknya usia seseorang. Nabi Adam a.s dikatakan berusia 1000 tahun. Nabi Nuh a.s berusia 950 tahun. Malah kebanyakan para nabi terdahulu juga memiliki jangka hayat yang panjang.

Namun, umat Nabi Muhammad SAW usianya singkat dan terbatas, rata-rata di bawah 70 tahun. Sabda Nabi SAW yang bermaksud: “Umur umatku berkisar antara 60 hingga 70 tahun. Sangat sedikit di antara mereka yang umurnya melampaui kisaran itu.” (riwayat at-Tirmidzi)

Sesungguhnya panjang pendek usia seseorang tidak boleh ditawar walaupun untuk sedetik. Firman Allah SWT yang bermaksud: Maka bila telah datang ajal, mereka tidak dapat menundanya barang sesaat pun dan tidak pula memajukannya. (al-A’raf: 34)

Jika diteliti, kurang lebih masa produktif umur manusia sekarang adalah 20 tahun sahaja. Apabila umur seseorang mencecah 60 tahun, maka untuk tidur sahaja ia memerlukan 20 tahun jika setiap hari dia tidur lapan jam. Sebanyak 15 tahun adalah masa kanak-kanak. Untuk makan, buang hajat, bersiar-siar, istirahat dan hal-hal lainnya menghabiskan dua hingga tiga jam sehari. Jika dihitung, jumlahnya akan memakan usia sekitar lima tahun.

Sepertiga sisa usianya (20 tahun) inilah yang harus ia pertaruhkan secara produktif untuk kepentingan dunia dan akhirat, yang kelak pada hari Kiamat, sama-sama dipertanggungjawabkan dengan mereka yang berusia 1000 tahun.

Mungkin kerana dikejar usia, manusia moden kini telah berusaha supaya menjadi lebih produktif, efisien dan efektif. Ada orang yang merasa tidak cukup dengan peruntukan masa 24 jam sehari.

Kemenangan duniawi

Dengan kemajuan teknologi, duniawi manusia sekarang telah melampaui batas kemampuan usia hingga 1000 tahun. Segala sesuatu dibuat serba segera, praktis, cepat dan automatik.

Keadaan ini jauh berbeza dengan saat nenek moyang kita dahulu. Untuk mendapat keperluan harian mereka harus berjuang keras dan ini memerlukan waktu hingga bertahun-tahun.

Kita bersyukur dengan anugerah kemenangan duniawi ini. Bagaimana pula dalam urusan kehidupan akhirat? Al-Quran sering menyamakan kehidupan akhirat dengan perdagangan atau bisnes. Firman Allah SWT yang bermaksud: Mereka itu membeli sesat dengan petunjuk, maka tiada berlaba perniagaannya dan tiada pula mendapat petunjuk. (Al-Baqarah: 16)

Dalam surah yang lain, Allah berfirman yang bermaksud: Wahai orang-orang yang beriman. Mahukah Ku tunjukkan kepadamu suatu perdagangan (perniagaan) yang bakal melepaskan kamu daripada seksa yang pedih iaitu dengan beriman kamu kepada Allah dan Rasul-Nya dan berperang pada jalan Allah (mempertahankan agama-Nya) dengan harta dan diri kamu. Itulah yang terlebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. (Al-Saff: 10 dan 11)

Kita dikehendaki bercermat untuk merebut peluang yang mendatangkan pahala sebagai bekalan untuk hari akhirat. Dalam al-Quran, kita sering pula diingatkan dengan ungkapan-ungkapan supaya kita lebih produktif, efisien dan efektif dalam urusan akhirat.

Firman Allah yang bermaksud: Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah, nescaya dia akan melihat balasannya. Barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarah, nescaya dia akan melihat pula balasannya. (Al-Zalzalah: 7 dan 8).