Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Konsep ibadah tunjang agama

Posted by epondok di November 29, 2014


Oleh Norhayati Paradi

Betapa pentingnya menegakkan keindahan Islam dan menghindar salah tanggap mengenai kemurnian agama Allah SWT dalam Islam Itu Indah.

Keindahan pada diri, masyarakat, negara dan dunia seluruhnya terletak pada keindahan Islam. Oleh itu pentingnya menegakkan keindahan Islam dan menghindar salah tanggap mengenai kemurnian agama Allah SWT ini.

Realiti semasa, Islam banyak disalah tafsir dan disalah faham bukan sekadar daripada orang bukan Islam, malah orang Islam sendiri. Sebab itu Islamophobia bukan hanya berlaku pada orang bukan Islam, malah turut membabitkan umat Islam yang tidak memahami Islam.

Akibatnya, ketidakfahaman itu memberi kesan kepada perlakuan seterusnya memberi impak kepada keadaan hidup umat Islam hari ini. Apabila berlaku salah faham, maka akan terjadi salah amal kerana kedua-duanya saling berkait antara ilmu dan amal.

Ilmu itu adalah imam, manakala amal itu adalah makmumnya. Jika pemimpin tersalah, maka besar kebarangkalian pengikut di belakang juga turut tersasar. Sebab itu jika berlaku salah faham, ini akan melahirkan salah amal dan salah perjuangan.

Sesungguhnya misi Islam sebagai rahmat dan penyelamat bukan sahaja kepada umat Islam, tapi yang belum beragama Islam.

Jelas di nyatakan dalam firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan tiadalah kami mengutus kamu (wahai Muhammad), melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi seluruh alam.” (Surah al-Anbiya, ayat 107)

Justeru, apabila Islam itu lemah, tidak kelihatan gagah dan hebatnya, maka yang rugi bukan sekadar umat Islam tetapi dunia seluruhnya akan kerugian, gelap serta malap.

Manusia cenderung mempercayai mata berbanding telinga

Hari ini, kegagahan dan keindahan Islam sudah tidak terserlah lagi dalam bentuk amalinya dan yang tinggal hanya teori, ilmu serta ilmiah semata, sedangkan manusia cenderung mempercayai mata berbanding telinga. Jika kita hanya mendengar mengenai keindahan Islam tetapi tidak dapat dizahirkan untuk tatapan dalam bentuk amalan, sikap serta tindakan, maka orang tidak akan mempercayai wujud indah dalam Islam.

Terlalu banyak perkara yang disalah tanggap dan disalahertikan mengenai Islam. Contohnya, konsep kesederhanaan, jihad, toleransi, keadilan dan sebagainya. Setelah diperhalusi, pokok utama kepada permasalahan ini adalah berkaitan konsep ibadah yang sepatutnya diperlihatkan sebagai tunjang agama.

Ibadah adalah teras dan asas yang menjadi tanggungjawab kita sepanjang hayat untuk mengabdikan diri kepada Allah SWT. Tugas sepenuh masa, bukannya kerja sambilan, malah menuntut kita untuk kerja lebih masa demi membawa kepada kejayaan dan kebahagiaan.

Apabila kita bertindak selaras dengan tujuan hidup, barulah kita mampu memperoleh kejayaan, kebahagiaan dan ketenangan hidup.

Ibadah terbahagi kepada tiga iaitu ibadah asas, sunat dan umum. Ibadah asas berkaitan terus dengan keyakinan dan kepercayaan iaitu rukun iman serta amalan yang dilakukan iaitu rukun Islam.

Manakala ibadah sunat adalah amalan untuk melengkapkan kekurangan dalam ibadah asas dan mengakrabkan diri serta mendapatkan kasih sayang Allah SWT. Ia juga sebagai jalan untuk mendapatkan bantuan daripada Allah SWT.

Persepsi ibadah sunat hanya untuk yang sudah lanjut usia diharap dapat dimansuhkan sama sekali dalam daftar minda kita. Sesungguhnya ibadah waktu tua kita hanyalah momentum atau pacuan yang berterusan sahaja daripada ibadah kita lakukan ketika usia muda.

Jika kita tidak melakukan ibadah sunat di usia muda, dikhuatiri ketika tua segala kudrat dan usaha sudah tiada. Maknanya, jika usia muda berat beribadah, apabila tua tentu tiada kudrat.

Ibadah umum membabitkan profesion dan keseluruhan aktiviti kehidupan. Metaforanya, umpama pohon ibadah yang akar tunjangnya adalah ibadah asas (Rukun Iman), manakala batangnya Rukun Islam, ranting serta dahan adalah fardhu kifayah (ibadah umum) yang luas ruang lingkupnya.

Daun-daunnya adalah ibadah sunat di mana letaknya proses fotosintesis untuk menjana makanan bagi pohon itu yang melambangkan ibadah sunat bukanlah amalan picisan kerana tanpa daun pokok itu akan mati atas sebab ketiadaan sumber makanannya.

Pohon yang lengkap dengan akar tunjang, batang, dahan besar dan kecil, ranting juga daun, pastinya mengundang harapan ia akan berbuah. Buah yang terbit daripada pohon ibadah terbahagi kepada dua iaitu akhlak dan budi pekerti.

Ada dalam kalangan umat Islam hanya menumpukan soal daun sahaja, dan ada pula hanya tertumpu pada dahan semata, fardu kifayah dipinggirkan. Oleh sebab itu, jika diteliti pohon ibadah yang sedang dibina umat Islam hari ini belum lagi menjadi pohon yang begitu subur, kukuh akarnya, merimbun daunnya dan jauh lagi untuk menghasilkan buahnya.

Belum bisa memayungi orang lain

Umat Islam masih belum bisa memayungi atau memberi teduhan dan rahmat kepada orang lain. Paling kurang pun untuk unggas-unggas sudi hinggap di dahan dan rantingnya. Buahnya dapat dinikmati oleh musafir yang lalu memberi manfaat kepada sesiapa sahaja.

Pohon ibadah yang buah akhlaknya memikat untuk disantap bagi merasa nikmat pemberian tuhan berupa iman. Dahannya yang kukuh mampu memberi tumpang dari segi ekonomi, kemajuan dan peradabannya. Ironinya, pohon Islam hari ini belum lagi sampai ke tahap pohon idaman itu.

Analogi Imam Hassan al-Banna, “Baling batu pada pohon yang begitu rendang dan lebat buahnya, dia tidak akan membalas dengan kayu atau suatu yang buruk tetapi balasannya adalah buah yang digugurkan.”

Itulah yang diharapkan daripada umat Islam apabila sudah kukuh dan teguh ibadahnya, musuh serta kezaliman yang datang tidak menjejaskannya malah boleh memberi kebaikan walaupun mendapat kejahatan daripada orang lain.

Pada hari ini, jika pohon umat Islam dibaling, maka akan berguguran ranting malahan dahan yang sudah reput dan rapuh. Pohon itu tidak nampak indah dan cantiknya di mata umat Islam apatah lagi di mata dunia yang sememangnya tidak mengerti.

Sesungguhnya dengan akhlak kita membina budi pada tamadun kerohanian yang tinggi. Jika kita menegakkan pohon ibadah, kita tidak akan lagi dengar tohmahan kita mundur dan tidak berjaya kerana asyik dalam beribadah. Realitinya, kita tidak maju kerana kita tidak beribadah.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: