Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Membaca tingkat darjat ilmu

Posted by epondok di November 25, 2014


Oleh Ahmad Fauzi Mustafa

Terhasilnya ilmu itu kerana pembacaan yang meluas. Semuanya bermula dengan pantas, dengan mengambil iktibar atas peristiwa wahyu pertama diturunkan di Gua Hira’. Kerana kuasa Iqra dalam surah al-Alaq bagi ayat 1 hingga 5, umat Islam terkesan dengan menguasai dunia, menikmati akhirat.

Bacaan wahyu pertama

Maksud beberapa ayat awal daripada surah Al-Alaq – “Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia daripada segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmulah Yang Maha Mulia, Yang mengajar manusia dengan pena dan tulisan. Dia mengajar manusia apa yang tidak diketahui…”.

Ini adalah wahyu pertama yang disampaikan oleh Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW. Di dalam wahyu pertama itu, terkandung soal membaca, pena dan tulisan. Tidak akan wujud kepesatan perkembangan universiti dan kelahiran graduan atas dasar apa yang terkandung dalam wahyu yang pertama itu.

Bacaan yang diperintah Malaikat Jibril supaya Rasulullah membacanya bukan sebarang bacaan, tetapi bacalah dengan menyebut nama Allah SWT. Wahyu sulung yang menyuruh agar Nabi membacanya menunjukkan pembinaan manusia yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW adalah berasaskan ilmu pengetahuan melalui jalan pembacaan.

Hasilnya, berjuta jilid kitab-kitab Islam dalam pelbagai bidang ilmu yang merujuk maklumatnya kepada al-Quran adalah satu mukjizat yang sangat menakjubkan. Sekali gus apa yang kita pelajari asasnya adalah tulisan dan bacaan.

Kesan pembacaan yang dihasilkan pula menerusi pena dan tulisan, lebih berpengaruh dari suara yang didengar kerana bacaan mewujudkankan satu interaksi atau komunikasi antara pembaca dan bahan yang dibaca, lain halnya dengan suara yang hanya didengar, tidak semestinya wujud secara fizikal bahan yang didengar. Oleh itu, bacalah bukan sekadar hanya didengar atau disimpan semata-mata tanpa dibaca.

Cendekiawan jadi rujukan

Dalam tafsiran al-Quran berkait surah al-Alaq ini, pembacaan yang disuruh dengan menyebut nama Allah dengan sendiri menentukan matlamat dan hala tuju pembacaan. Apabila ilmu dikuasai melalui pembacaan, maka sesiapa yang tidak membaca seolah-olah pintu ilmunya tertutup. Sebab itu, dalam kalangan ilmuwan ramai menyarankan masyarakat menjadikan kelompok cendekiawan sebagai tempat merujuk.

Melalui pena seperti mana yang disebut, ilmu dan makrifat boleh disebarluaskan, dengannya pintu ilmu dan pengetahuan boleh dibuka. Inilah pena yang meninggalkan hasilnya dan mencelikkan mata generasi demi generasi. Inilah pena yang mengajar manusia apa yang tidak diketahui lalu dipelajari, dikaji dan diteliti oleh generasi umat yang datang silih berganti.

Lihat pula antara tokoh dan sarjana Islam yang boleh diteladani hasil kuasa Iqra ini, Imam Bukhari seorang pakar hadis dengan mengumpul lebih 600,000 hadis. Beliau menekuni, meneliti, menapis hadis yang benar-benar sahih selama 16 tahun sehingga terhasilnya kitab Sahih Bukhari mengandungi 7,124 hadis. Semuanya kerana bacaan, mata pena dan tulisan demi umat Islam sejagat.

Tidak terkecuali Imam As-Suyuti, seorang tokoh ulama Mesir yang hidup sekitar 849 H hingga 911 H. Beliau digelarkan Amirul Mukminin kerana ketinggian darjat keilmuannya dan pernah berkata: “Sesungguhnya aku seorang yang diberikan sifat cintakan ilmu dan kajian, sama ada kecil atau besar”. Semuanya itu atas sifat beliau yang kuat membaca dan bertalaqi (menadah kitab).

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: