Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Cara Meraih ketenangan jiwa

Posted by epondok di September 10, 2014


DALAM kehidupan di dunia ini setiap manusia sentiasa ingin mencari ketenangan jiwa. Menurut pandangan Islam, tidak akan terdapat keamanan dan ketenteraman jiwa di dunia ini melainkan seseorang individu berada dalam keadaan aman dengan dirinya.

Oleh itu, untuk membentuk satu asas yang kukuh bagi keamanan antarabangsa, seseorang mestilah terlebih dahulu menanamkan ketenangan di dalam jiwanya. Seseorang individu yang mempunyai jiwa yang tenang dapat memainkan peranan yang penting dalam pembangunan masyarakatnya. Selain itu, individu tersebut dapat menjelmakan kepercayaan yang hebat terbentuk dalam jiwa dan dibuktikan melalui tindakan yang baik.

Jiwa dapat diertikan nyawa, roh (yang ada dalam tubuh manusia). Ia meliputi batin (perasaan, fikiran, cita-cita dan lain-lain yang terkandung dalam hati manusia). Manusia sangat inginkan ketenangan jiwa bagi kejayaan di dunia dan akhirat.

Maka, jiwa yang tenang, sanggup menghadapi dan menguasai apa juga keadaan. Ini kerana perasaan tenang seseorang akan selalu melalui jalan yang lurus dan tenang. Hati dan jiwa yang tenang dan tenteram terjadi apabila seseorang itu selalu membuat kebaikan kepada orang lain.

Sementara itu, jiwa yang menderita disebabkan oleh kesombongan, ketamakan, kedengkian dan keserakahan mengejar kekayaan di dunia dan akan rasa sentiasa gelisah serta rasa tak pernah cukup. Selain itu, jiwa yang kosong adalah jiwa yang menderita dan terseksa dalam diri seseorang.

Terdapat tiga pembahagian jiwa atau hati manusia, iaitu jiwa yang sihat, jiwa yang sakit dan jiwa yang mati. Jiwa atau hati yang sihat akan berjaya menemukan pemiliknya dengan penuh kebahagiaan dan kegemilangan. Hal ini dijelaskan oleh Allah menerusi firman-Nya yang bermaksud: Pada hari yang tidak bermanfaat semua harta benda dan anak-anak, kecuali orang yang datang menghadap Allah dengan hati (jiwa) yang selamat (sihat). (asy-Syu’ara: 88-89)

Dalam hal ini, hati yang mati sama sekali tidak memiliki jiwa dan roh yang tenang. Ia tidak mengetahui siapa Tuhannya, apa lagi untuk menyembah-Nya. Orang yang dijangkiti penyakit hati yang mati cenderung menjadikan nafsu sebagai ikutan, syahwat sebagai pemandunya, kejahilan mengarahnya yang mengakibatkan kelalaian dan kealpaan.

Penyakit hati

Sementara itu, hati yang sakit di dalamnya terkandung jiwa dan roh, namun terdapat penyakit di dalam hatinya. Padanya memiliki dua potensi yang saling berebut dan berlawan bagi mendapat tempat bagi menguasai hati berkenaan. Pada masa hati beriman, ikhlas, tawakal dan rasa mahabbah (cinta) pada Allah SWT. Maka sebaliknya ia menderita sakit bahkan menjadi hati yang mati apabila syahwat, nafsu serta sifat mazmumah(tercela) seperti hasad, sombong, ujub (bangga dan memuji diri) takbur dan membuat kerosakan di bumi menguasai hati dan diri seseorang.

Jelaslah, syaitan dengan berbagai cara, melalui rayuan-rayuan yang dinyatakan dengan bisikan perkataan, pendengaran dan pancaindera berubah, menyesatkan manusia sehingga mematuhi arahan dan perintahnya. Syaitan menanamkan perasaan syak wawasan ke dalam hati manusia seperti mana firman Allah yang bermaksud: Yang membisikkan ke dalam hati manusia, iaitu bangsa jin dan manusia. (an-Nas:5-6)

Hidup matinya hati (jiwa) tertakluk kepada kebajikan yang dilakukan serta kezaliman dan kejahatan di dunia. Oleh itu ketenangan hati (jiwa) hanya dapat diperoleh dengan memihak kepada kebenaran. Sesiapa yang mengetahui kebenaran dan tunduk serta patuh mengikutinya, dialah orang yang beroleh kenikmatan dari Allah SWT.

Seterusnya Allah SWT berfirman yang bermaksud: Belum lah tiba masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mengingati Allah dan tunduk kepada kebenaran yang telah diturunkan (kepada mereka) dan janganlah mereka menjadi seperti orang-orang yang terdahulu yang telah diturunkan al-Kitab kepada mereka, kemudian berlalu masa yang panjang atas mereka(sedangkan mereka masih belum mahu insaf) lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik. (al-Hadid: 16)

Hati jadi keras

Berkaitan hati yang menjadi keras. Daripada Ibnu Umar r.a berkata: Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Janganlah memperbanyak percakapan selain untuk berzikir kepada Allah SWT, maka sesungguhnya banyak bercakap selain daripada berzikir kepada Allah SWT. Itu adalah menyebabkan hati seseorang menjadi keras. Dan sesungguhnya sejauh-jauh manusia daripada Allah SWT adalah mereka yang berhati keras.” (riwayat Tirmizi)

Sementara itu, Imam Al-Ghazali menyatakan jasad kita ini dapat di ibaratkan sebagai kuda tunggangan dan roh sebagai penunggangnya, jasad diciptakan untuk roh dan roh untuk jasad.

Kalau seseorang tidak mengetahui atau memahami jiwanya sendiri yang paling dekat padanya, maka apa gunanya dia menuntut pelbagai ilmu pengetahuan.

Orang yang semacam itu dapat diibaratkan seperti seorang peminta yang ingin memberi makanan kepada penduduk sebuah kota, pada hal dia sendiri tidak mempunyai wang untuk membeli makanan.

Oleh itu, meraih ketenangan jiwa bertujuan untuk mendapat kejayaan di dunia dan akhirat. Jika seseorang yang baik meninggalkan ketaatan, jiwanya akan merasa terhimpit seakan bumi menghimpit dirinya. Namun dia akan menyesuaikan diri sehingga lama-kelamaan jiwanya akan tenang kerananya.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: