Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Hiasi Aidilfitri dengan kemaafan

Posted by epondok di Ogos 3, 2014


AIDILFITRI sering dikaitkan dengan sifat bermaaf-maafan. Sifat pemaaf merupakan salah satu daripada sifat-sifat luhur yang perlu ada pada diri setiap individu Muslim. Terdapat beberapa ayat al-Quran dan hadis yang telah menekankan tentang keutamaan bersifat sedemikian yang disebutkan juga sebagai sufat orang-orang yang hampir di sisi Allah SWT.

Allah SWT telah berfirman dalam surah Ali-Imran ayat 134 yang bermaksud: Dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan orang lain, Allah mencintai orang-orang yang berbuat kebajikan.

Mereka yang bersifat pemaaf ini adalah golongan insan yang berjaya menahan nafsu amarahnya terhadap orang lain tanpa dilampias dengan rasa dendam dan rasa sakit hati. Perasaan insan pemaaf selalunya akan bebas daripada perasaan berburuk sangka dan dendam kesumat dan digantikan pula dengan sikap suka memaafkan kesalahan orang lain terhadap dirinya.

Bersempena dengan bulan Syawal yang mulia ini, golongan insan yang bersifat dan berhati mulia ini akan sentiasa mendapat ketenangan dan kebahagiaan yang akan dilimpahi oleh Allah SWT kepadanya, lantaran telah memartabatkan kemaafan bagi mengisi Aidilfitri yang begitu bermakna ini.

Salah dan silap dalam sebarang tingkah laku yang berlaku sebelum ini akan saling diberi kemaafan dengan melupakan apa jua kepahitan yang terjadi dan menganggapnya sebagai salah satu daripada mehnah (ujian) kehidupan di dunia.

Perlu difahami juga, bahawa walaupun setiap insan Muslim itu digalakkan menyuburkan dalam diri dengan sifat pemaaf, namun perlu diingatkan bahawa Allah SWT juga menegaskan bahawa seseorang yang dizalimi diizinkan untuk membela diri dan membalas kezaliman tersebut. Kejahatan perlu dibalas dengan kejahatan, tetapi setiap pembalasan itu hendaklah terhindar daripada perasaan untuk membalas dendam. Ini kerana kezaliman tidak wajib dibalas dengan perlakuan zalim juga.

Pada waktu dan saat beginilah, Allah SWT menuntut hamba-hamba-Nya agar bersegera menyemai dalam diri dengan sifat pemaaf dan bertoleransi. Allah SWT berfirman yang bermaksud: Dan bagi orang-orang yang dizalimi mereka akan membela diri. Dan balasan sesuatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa. Maka sesiapa yang memaafkan dan berbuat baik, maka pahalanya adalah tanggungan Allah SWT. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang zalim. (as-Syuara’: 39-40)

Setiap individu Muslim juga perlu menyedari bahawa kebaikan kita kepada seseorang tidak seharusnya akan lenyap begitu sahaja, lantaran kejahatan orang lain kepada kita sebagaimana sikap Saidina Abu Bakar as-Siddiq sewaktu berlakunya peristiwa hadithul ifki (Berita dusta) yang menimpa anaknya Aisyah r.a. yang juga isteri Rasulullah SAW.

Umum mengakui bahawa penyebaran fitnah dan pembohongan merupakan suatu perbuatan yang amat keji yang boleh meruntuhkan kemakmuran dan keharmonian hidup insan seluruhnya. Lantaran itulah, sewaktu berlaku peristiwa tersebut, Saidina Abu Bakar begitu marah kepada orang yang membuat fitnah tersebut.

Saidina Abu Bakar juga dengan drastiknya memberhentikan layanan baik yang diberikan kepada sahabat handai dan rakan taulannya yang turut terlibat dalam peristiwa penyebaran khabar dusta itu.

Tindakan Saidina Abu Bakar itu rupa-rupanya tidak disukai oleh Allah SWT. Lalu Allah SWT telah menurunkan wahyu melalui Rasulullah SAW bagi memberi teguran tegas-Nya sebagaimana mafhum ayat 22, surah an-Nur yang bermaksud: Dan janganlah orang-orang yang mempunyai kelebihan dan kelapangan di antara kamu bersumpah bahawa mereka tidak akan memberi pertolongan kepada kaum kerabatnya, orang-orang miskin dan orang-orang yang berhijrah di jalan Allah. Hendaklah mereka sentiasa memaafkan mereka dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin Allah mengampunimu? Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihi.

Demikianlah tegasnya Allah SWT dalam menyempurnakan kehidupan hamba-Nya. Sesungguhnya putik-putik kejahatan yang tumbuh sebenarnya hanya akan terus membangkitkan persengketaan yang berterusan untuk tempoh masa yang lama. Sebaliknya, jika kejahatan itu dibalas dengan kebaikan, nescaya akan padamlah api kemarahan dan terlerailah rasa dendam yang terpendam dalam diri.

 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: