Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Hiasai Aidilfitri dengan amalan Nabi s.a.w

Posted by epondok di Julai 28, 2014


RAMAI daripada kita masih keliru antara adat dan syariat dalam menyambut Syawal pada hari ini. Tolong ustaz berikan pencerahan bagaimanakah sebenarnya cara menyambut Hari Raya Aidilfitri sebagaimana yang dituntut syariat?

Jawapan

Hari raya adalah hari kesyukuran di atas nikmat pemberian Allah SWT. Oleh itu, di dalam surah al-Baqarah ayat 185 menjelaskan tentang bulan Ramadan. Di hujung ayat tersebut dinyatakan tentang kesyukuran. Oleh itu, adalah jelas bahawa hari raya adalah hari kesyukuran.

Namun begitu, kesyukuran pada hari raya nampaknya diraikan dengan pelbagai perkara yang tidak sepatutnya. Antaranya:

i. Ketidakhadiran di dalam solat Isyak berjemaah di surau dan masjid pada malam hari raya. Sebabnya mungkin kerana sudah tidak ada lagi solat sunat Tarawih. Ini bermaksud kehadiran pada bulan Ramadan hanya bagi melaksanakan satu perkara sunat iaitu solat Tarawih, sedangkan solat fardu berjemaah itu merupakan satu tuntutan agama. Ketidakhadiran dalam solat fardu Isyak berjemaah pada malam hari raya biasanya akan berlarutan pula pada solat Subuh pagi raya.

Maka sikap meremehkan solat fardu berjemaah adalah satu sikap yang tidak wajar. Sikap ini biasanya menjadi lambang, sama ada kita ikhlas beribadat dalam solat Tarawih atau tidak. Sekadar lambang dan petanda sahaja, bukannya satu kepastian. Ini kerana keikhlasan merupakan satu rahsia antara seorang hamba dengan Allah SWT.

ii. Selain itu, kesyukuran pada hari raya juga diraikan dengan pelbagai makanan yang enak. Perkara ini tidak salah. Ini kerana setiap tuan rumah mungkin menyediakan makanan yang berbeza. Namun sikap insan yang membalas dendam dengan makan apa sahaja makanan dalam kuantiti yang melampau adalah bentuk kesyukuran yang tercemar. Al-Quran berpesan agar kita makan dan minum tetapi tidak melampaui batas.

iii. Kesyukuran hari raya juga tercemar dengan perkara yang tidak patuh syariah. Contohnya pergaulan yang tidak mengenal batas yang ditetapkan hukum agama seperti lelaki perempuan berjabat tangan tanpa lapik. Begitu juga soal pakaian yang tidak menutup aurat dan sebagainya.

Ini adalah sekadar contoh bagaimana berlaku sedikit pencemaran di dalam sambutan hari raya. Oleh itu, sewajarnya kita mengenali apakah sunnah khusus yang baik yang dapat kita amalkan. Antaranya sebagaimana yang disebut dalam kitab al-Fiqh al-Islami wa Adillatuhu:

1. Menghidupkan malam hari raya dengan ibadat seperti solat, bacaan al-Quran, takbir, tasbih, istighfar dan sebagainya. Ia boleh juga dilakukan pada satu pertiga malam yang akhir. Dalam satu riwayat dinyatakan bahawa sesiapa yang menghidupkan malam raya dengan ibadat maka hatinya tidak mati pada hari matinya semua hati. Bertakbir dan membanyakkan takbir pada malam hari raya dan juga paginya adalah amat baik.

2. Mandi sunat hari raya. Waktu mandi sunat ini bermula pada separuh malam raya. Elok juga dilakukan selepas solat fardu Subuh sebelum hadir solat raya.

3. Menzahirkan kegembiraan ketika bertemu dengan rakan-rakan dan sebagainya.

4. Ziarah ahli keluarga bagi merapatkan ikatan. Ziarah ini adalah kerana Allah dan bagi menghubungkan silaturahim.

 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: