Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Ramadan gilap iman, takwa

Posted by epondok di Julai 8, 2014


Engku Ahmad Zaki Engku Alwi
Manfaat bulan berkat dengan koleksi amalan salih untuk bekalan akhirat
Ibadah puasa yang dilaksanakan setiap Muslim sebenarnya berpaksikan matlamat untuk mencapai makam atau martabat takwa yang lebih tinggi.
Dengan lain perkataan, apabila seseorang Muslim melaksanakan ibadah puasa dalam Ramadan, ini bermakna dia sedang menyusun langkah menuju ke arah peningkatan dan pengukuhan iman yang lebih sempurna lagi mantap seolah-olah iman yang bertapak di sudut hati akan digilap dan diperkukuhkan lagi untuk menjejaki mercu tanda iman yang sebenarnya.
Pada hakikatnya, iman adalah kurniaan nikmat dan juga harta yang tiada ternilai yang dimiliki Muslim dalam kehidupan.
Pelihara iman, elak syirik dan sifat mazmumah
Oleh itu, iman itu perlu dipelihara dan dijaga dengan sebaik mungkin agar ia tidak berlumuran dengan unsur syirik dan sifat mazmumah.
Justeru, Rasulullah sering memberi peringatan kepada umatnya yang tidak berusaha mempertingkatkan kualiti iman melalui ibadah puasa yang dilaksanakannya. Allah menjanjikan banyak kelebihan dan keutamaan Ramadan bagi seseorang Muslim yang berusaha untuk menggilapkan imannya ke arah keyakinan dan ketakwaan yang lebih kudus dan mantap.
Untuk itu, Allah menganugerahkan setiap detik dalam bulan Ramadan akan mendapat keberkatan dan keampunan Ilahi.
Di samping itu, bulan Ramadan akan menyerlahkan kelainan dalam diri seseorang Muslim sehingga dirinya begitu mudah melaksanakan perintah Allah dan menjauhi segala larangan-Nya.
Malah, seseorang Muslim semakin rajin melaksanakan amalan salih, begitu mudah bangun malam untuk solat tahajud, tadarus al-Quran, beriktikaf, semakin kerap mendampingi masjid atau surau dan sebagainya tanpa halangan mahu pun bisikan syaitan yang menggoda.
Pada bulan ini, semua pintu langit dan syurga akan dibuka seluas-luasnya, manakala pintu neraka pula akan ditutup dan dikunci rapat-rapat.
Syaitan, iblis dan koncu-koncunya dirantai dan dibelenggu agar tidak mengacau dan mengganggu umat Islam daripada mengejar kelebihan yang ditawarkan pada Ramadan.
Bagi insan yang masih dilanjutkan usia bertemu Ramadan sewajarnya memanfaatkan saki baki hidup mereka dengan menambahkan koleksi amalan salih mereka pada Ramadan ini sebagai persediaan dan bekalan sebelum menghadap Allah kelak.
Lebih-lebih lagi, pada bulan yang penuh berkat ini Allah mempermudahkan segala jalan bagi seseorang Muslim untuk menuju ke arah keredaan Ilahi, di samping mampu memaksimumkan keagungan dan kebesaran Ramadan.
Oleh itu, Ramadan bukanlah masanya menurut tuntutan hawa nafsu syahwat seperti tidur siang hari dan berehat sepanjang masa.
Sebaliknya inilah waktunya yang sesuai untuk mengekang gelojak nafsu dan seterusnya mendidiknya dengan sifat sabar dan tabah serta takwa dalam mendepani cabaran.
Puasa bengkel ketahanan diri
Puasa bertindak sebagai bengkel latihan untuk membentuk ketahanan diri iaitu memelihara nafsunya daripada melanggar batasan Allah, memelihara lidahnya dan anggota badannya yang lain daripada melakukan maksiat dan penderhakaan kepada Allah.
Natijahnya, jiwa Muslim akan terisi dengan keluhuran pekerti, kekentalan iman dan ketakwaan yang mantap.
Inilah sebenarnya manifestasi ketakwaan yang hendak diserlahkan dan diwarnai dalam peribadi seseorang Muslim dalam kehidupannya melalui ibadah puasa Ramadan itu.
Perlu ditegaskan bahawa perhiasan takwa adalah harta yang tiada ternilai yang menjadi neraca piawaian di sisi Allah bagi seseorang Muslim sama ada dia berbahagia kelak atau dia termasuk dalam golongan yang sengsara dengan seribu penyesalan yang tiada penghujungnya.
Kewujudan malam al-Qadar
Kemuncak daripada kemuliaan dan keberkatan yang menghiasi bulan Ramadan itu ialah Allah menjanjikan kewujudan malam al-Qadar yang juga satu malam yang paling mulia dan utama di sisi Allah.
Malam al-Qadar adalah peluang keemasan terbesar yang tidak sepatutnya dilepaskan oleh setiap Muslim.
Jadi, amatlah rugi dan malang jika seseorang Muslim membiarkan saja kehadiran bulan mulia itu tanpa sebarang pengisian ibadah dan amalan salih seperti sabda Rasulullah yang bermaksud: Sesiapa yang menemui Ramadan sedangkan dia tidak diampuni Allah, nescaya dia dijauhi dari rahmat Allah. (Hadis riwayat al-Hakim dan Tabrani)

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: