Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Sedekah harta disayangi, utamakan keluarga terdekat

Posted by epondok di Jun 24, 2014


Oleh Mohd Adid Ab Rahman

Sedekah yang sebenarnya ialah memberi sesuatu yang mendatangkan faedah kepada penerimanya. Bagi memenuhi tuntutan itu, kita disarankan mengeluarkan harta paling disayangi yang lazimnya elok dan berharga.

Sesuai dengan firman Allah SWT yang bermaksud: “Kamu tidak sekali-kali akan dapat mencapai (hakikat) kebajikan dan kebaktian (yang sempurna) sebelum kamu dermakan sebahagian daripada apa yang kamu sayangi. Dan sesuatu apa juga yang kamu dermakan, maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.” (Surah Ali-Imran, ayat 92)
Selepas turunnya ayat itu, Abu Talhah bin Ubaidillah (daripada kalangan Ansar yang kaya di Madinah) ingin segera bersedekah. Hartanya yang paling disayangi iaitu sebuah kebun berdekatan dengan masjid.

Allah SWT yang bermaksud: “Kamu tidak sekali-kali akan dapat mencapai (hakikat) kebajikan dan kebaktian (yang sempurna) sebelum kamu dermakan sebahagian daripada apa yang kamu sayangi. Dan sesuatu apa juga yang kamu dermakan, maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.” (Surah Ali-Imran, ayat 92)
Rasulullah SAW sering kali kelihatan memasuki kebun itu (dengan izin tuannya) untuk merasai air yang jernih dan sejuk dari sumbernya yang ada di situ.

Suatu hari Abu Talhah menemui Rasulullah SAW dan menyatakan hasratnya menjadikan kebun itu sebagai sedekah semata-mata mengharapkan keredaan Allah SWT. Rasulullah SAW bersabda: “Eloklah! Itu adalah harta yang menguntungkan, itu adalah harta yang menguntungkan. Aku telah mendengar apa yang engkau katakan mengenai kebun itu dan pada pendapatku, sebaiknya kebun itu engkau sedekahkan kepada kaum kerabatmu.” (Riwayat Muslim)

Menjaga hati penerima pemberian

Dua pengajaran boleh difahami dan diberi penekanan untuk dihayati setiap Muslim iaitu menafkahkan harta disayangi dan mengutamakan nafkah kepada keluarga terdekat. Perkara ini penting demi menjaga hati orang yang menerima pemberian.
Di samping itu dapat menguat dan mengeratkan hubungan silaturahim kerana sedekah melambangkan kasih sayang serta sifat keprihatinan terhadap sesama insan.

Kita perlu sedar harta dimiliki bukanlah milik kita sepenuhnya kerana dalamnya ada hak orang lain yang perlu diasingkan (sama ada melalui sedekah, derma atau zakat).

Salah seorang sahabat Nabi SAW, Al-Ahnaf Ibn Qays, ternampak seorang lelaki sedang menggenggam sejumlah wang dirham. Lalu Al-Ahnaf bertanya: “Milik siapa wang itu, sahabat? Lelaki itu menjawab secara baik: Wang yang kugenggam ini memang milikku, tuan. Jawapan itu dibantah oleh Al-Ahnaf dengan nada memberi nasihat: Bukan. Wang itu bukan (menjadi) milikmu hingga engkau mengeluarkannya untuk memperoleh pahala atau sebagai tanda syukur (pada Allah SWT).”

Penganiayaan akibat bakhil

Orang yang bakhil dan cintakan harta bukan saja menunjukkan kesombongan sikap, malah sebenarnya telah melakukan satu penganiayaan terhadap orang lain, jauh daripada rahmat Allah SWT dan tidak disukai oleh-Nya.

Rasulullah SAW bersabda: “Maafkanlah kesalahan orang yang murah hati (dermawan). Sesungguhnya Allah melihat tangannya jika dia terjatuh. Seorang pemurah hati dekat kepada Allah, dekat kepada manusia dan dekat kepada syurga. Seorang yang bodoh tapi murah hati (dermawan) lebih disukai Allah daripada seorang alim (tekun beribadah) tapi bakhil.” (Riwayat Tabrani)

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: