Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Hikmah puasa sunat dari segi jiwa, kesihatan fizikal

Posted by epondok di Mei 22, 2014


Oleh Yusniza Fazlini Mohd Yusof
Setelah menunaikan ibadah wajib, alangkah bagusnya kita menyempurnakan amalan sunat pula. Ini kerana amalan sunat boleh menutup kekurangan ibadah wajib seperti puasa sunat memenuhi kekurangan kepada puasa yang diwajibkan.

Oleh itu, amalan sunat yang amat digalakkan perlu diterapkan dalam usaha kita mempertingkatkan amalan wajib yang difardukan. Amalan sunat juga dapat mempertingkatkan tahap keimanan serta ketakwaan kepada Allah SWT.
Puasa sunat yang digalakkan banyak dinyatakan keutamaannya. Puasa sunat pada hari Isnin dan Khamis sering dilakukan oleh Rasulullah SAW.

Daripada Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda: “Segala amal dibentangkan (oleh malaikat ke hadrat Allah) pada tiap-tiap hari Isnin dan Khamis. Oleh itu, aku suka amalku dibentangkan semasa aku sedang berpuasa.” (Hadis hasan gharib, riwayat Tirmizi)

Hikmah berpuasa sunat

Selain itu, puasa sunat juga terdapat beribu hikmah dan kelebihan antaranya ialah tanda bersyukur kita terhadap Allah SWT di atas rezeki serta kurniaan nikmat diberikan. Berpuasa mampu membantu memelihara kesihatan jasmani mahupun rohani.

Sabda Rasulullah SAW: “Berpuasalah kamu, tentu kamu akan sihat.” Sabda baginda lagi: “Perut besar itu adalah sarang penyakit dan banyak makan itu punca segala penyakit.”
Diriwayatkan daripada Aisyah, “Adalah Rasulullah SAW amat menjaga puasa pada hari Isnin dan Khamis.” (Riwayat Imam Tirmizi)

Puasa mampu menyucikan diri daripada sifat mazmumah seperti tamak, sombong dan hasad dengki. Apabila seseorang itu berpuasa, ia mampu membersihkan jiwa yang kotor dan secara tidak langsung menerapkan sifat rendah diri terhadap orang lain dalam diri.

Puasa juga mendidik jiwa dengan sifat belas kasihan terhadap orang lain yang hidup susah atau menderita. Dengan itu, kita akan merasai penderitaan hidup mereka yang kurang bernasib baik dan hidup serba kekurangan.

Kecerdasan akal

Puasa sunat juga dapat membantu kita memperoleh kecerdasan akal dan fikiran seperti disebut dalam satu riwayat: “Orang yang berlapar perutnya itu tajamlah fikirannya dan teranglah hatinya.”

Menjelang kedatangan Ramadan tidak lama lagi, marilah kita membiasakan diri berpuasa sunat pada bulan Rejab dan Syaaban. Bagi yang masih ada hutang puasa Ramasan yang lalu, cepat-cepatlah mengqada puasa.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: