Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Nikmat hidup sentiasa ingatkan Allah

Posted by epondok di Julai 30, 2013


Oleh DR. AZAHAR YAAKUB

PADA juzuk dan surah ke-12, merupakan lokasi tertera surah Yusof di dalam al-Quran. Pengkaji al-Quran bersetuju bahawa surah ini memiliki keunikannya yang tersendiri berbanding dengan surah-surah lain di dalam al-Quran. Antara keunikannya ialah cerita pakej kehidupan Nabi Yusof yang terperinci, mencakupi pelbagai dimensi dan lapangan kehidupan termasuk aspek sosial, politik, ekonomi, pendidikan, kekeluargaan dan kemanusiaan.

Pada ayat 23 dan 24 surah Yusof, Allah SWT menceritakan perihal Nabi Yusof yang digoda oleh Zulaikha. Firman Allah SWT yang bermaksud: Dan wanita (Zulaikha) yang Yusuf tinggal di rumahnya menggoda Yusuf untuk menundukkan dirinya (kepadanya) dan dia menutup pintu-pintu, seraya berkata: Marilah ke sini. Yusuf berkata: Aku berlindung kepada Allah, sungguh tuanku Telah memperlakukan Aku dengan baik. Sesungguhnya orang-orang yang zalim tiada akan beruntung. (Yusof: 23)

Sesungguhnya wanita itu telah bermaksud (melakukan perbuatan itu) dengan Yusuf, dan Yusuf pun bermaksud (melakukan pula) dengan wanita itu Andai kata dia tidak melihat tanda (dari) Tuhannya. Demikianlah, agar kami memalingkan dari padanya kemungkaran dan kekejian. Sesungguhnya Yusuf itu termasuk hamba-hamba kami yang terpilih. (Yusof: 24)

1Allah menganugerahkan kepada Nabi Yusof paras rupa yang sangat cantik. Ketika Rasulullah SAW bertemu Nabi Yusof dalam perjalanan Israk dan Mikraj, baginda menggambarkan kecantikan paras rupa Nabi Yusof sebagaimana berikut: “Tiba-tiba aku mendapati bahawa beliau (Nabi Yusuf) dikurniakan separuh kecantikan berbanding dengan seluruh manusia yang lain.” (riwayat Muslim)

Justeru tidak pelik sekiranya isteri raja Mesir yang bernama Zulaikha tergila-gilakan Nabi Yusof sehingga sanggup menawarkan diri agar berzina dengannya.

Lebih menjengkelkan apabila Zulaikha tergamak menceroboh bilik Nabi Yusof dan secara agresif menutup semua tingkap dan pintu bilik bertujuan mengajak Nabi Yusof melakukan perbuatan terkutuk itu.

2Mengimbas respons Nabi Yusof terhadap pujukan Zulaikha, sebagaimana yang disebut oleh Allah SWT pada ayat 24 bahawa Nabi Yusof pada peringkat awal juga tergoda dengan pujukan dan godaan Zulaikha.

Di sini tanpa dinafikan kelihatan beberapa pentafsir al-Quran cuba mentakwil daripada menerima ayat tersebut secara zahir, demi menjaga kesucian Nabi Yusof yang dilihat secara zahirnya seakan-akan turut tergoda dengan pujukan Zulaikha.

Persoalannya, apakah respons awal Nabi Yusof terhadap Zulaikha itu dilihat mencalar imej dan reputasi Nabi Yusof?

Profesor Dr. Ahmad Naufal, seorang profesor dalam bidang al-Quran dari Universiti of Jordan, bahkan tesis doktor falsafah (Phd.) beliau secara khusus mengkaji surah Yusof, menjelaskan bahawa ayat ke-24 surah ini bukan untuk mencalar imej Nabi Yusof, sebaliknya mengangkat martabat dan reputasi Nabi Yusof ke peringkat yang lebih tinggi.

Tidakkah kita pernah mendengar satu hadis yang masyhur tentang tujuh kumpulan VIP akhirat kelak yang mendapat penghormatan dan kemuliaan daripada Allah, dapat bernaung di bawah naungan Arsh-Nya di saat orang lain berpanasan.

Di antara salah satu daripada tujuh kumpulan VIP itu ialah;

“Orang yang dipujuk oleh perempuan yang kaya lagi rupawan agar berzina dengannya lalu ia menolak dengan berkata: “Aku takut kepada Allah!” (riwayat Abu Daud dan Ibn Majah)

Itulah hakikat yang berlaku pada Nabi Yusof yang digoda oleh Zulaikha, seorang isteri raja yang berpengaruh, muda, kaya dan terkenal cantiknya dan di kalangan bangsawan telah secara terang-terangan menggoda Nabi Yusof agar berzina dengannya.

Walau bagaimanapun berakhir dengan Nabi Yusof menolaknya semata-mata takutkan kepada murka dan azab Allah SWT.

3Ya benar! Nabi Yusof sebagaimana yang ditegaskan di dalam al-Quran pada permulaannya terpengaruh dengan pujukan Zulaikha, akan tetapi sejurus itu terus berpaling hingga melarikan diri meninggalkan Zulaikha bersendirian.

Persoalannya kenapa? Jawapannya tiada lain dan tiada bukannya melainkan Nabi Yusof pantas membuat recall, nikmat hidup bertuhan, dengan mengingati Allah SWT.

Baginda Nabi Yusof pantas mengimport ke dalam lubuk hatinya kekentalan jiwa agama, perasaan pemantauan Allah terhadap dirinya, Raqib dan Atiq yang tidak pernah lalai daripada mencatat setiap perilaku baik dan buruk seseorang hamba, serta mengimbas balasan syurga dan neraka, bahkan Nabi Yusof terus memupuk semangat ehsan.

“Hendaklah kamu mengabdikan diri kepada Allah seolah-olah kamu nampak Allah atau yakinlah bahawa Allah sentiasa melihat kamu, Allah mendengar kata-kata kamu!, Allah memerhati setiap gerak geri kamu!, Allah Maha Mengetahui setiap yang terpapar dalam sekeping hati kamu!”

Sesungguhnya sensitiviti ini rupa-rupanya telah menjadi motivasi paling besar pada diri Nabi Yusof untuk baginda menolak ajakan dan pujukan liar godaan Zulaikha

Satu Respons kepada “Nikmat hidup sentiasa ingatkan Allah”

  1. Reblogged this on jiwa hamba.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: