Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Archive for 24 Julai 2013

Sedekah bulan puasa padam azab kubur

Posted by epondok di Julai 24, 2013

Oleh Asri Md Saman @ Osman
Amalan pada bulan Ramadan yang mungkin sebahagian kita terlepas pandang ialah amalan memberi sedekah juadah berbuka kepada jiran tetangga. Suatu ketika dulu amalan ini sentiasa diberikan perhatian dan diamalkan. Natijahnya lahirlah masyarakat bersatu padu, saling hormat-menghormati.

Namun malangnya mutakhir ini amalan memberi sedekah kepada jiran tetangga agak kurang dipraktikkan. Justeru, marilah sempena bulan yang mulia ini kita menghidupkan semula amalan ini, mudah-mudahan perpaduan dan ukhuwah antara jiran tetangga Muslim kembali segar.
Rasulullah insan paling dermawan

Berdasarkan sirah Rasulullah SAW, Baginda adalah insan yang paling dermawan dan lebih memberi derma terutama pada Ramadan.

Hal ini diceritakan oleh Ibnu Abbas: “Rasulullah SAW adalah orang yang paling dermawan. Dan beliau lebih dermawan lagi pada bulan Ramadan saat beliau bertemu Jibril. Jibril menemuinya setiap malam untuk mengajarkan al-Quran. Dan sifat dermawan Rasulullah SAW melebihi angin yang berhembus.” (Riwayat Bukhari)

Selain itu, Rasulullah SAW bersabda, barang siapa yang memberi minum orang berpuasa dengan seteguk air, nescaya Allah akan memberi minum kepadanya daripada telaga Nabi SAW yang mana ia tidak akan dahaga ketika di padang Mahsyar sehingga masuk ke syurga.

Pada Ramadan mulia ini, Allah SWT telah memperlihatkan sifat Maha Pemurah terhadap hamba-Nya. Sabda Nabi SAW: “Barang siapa yang mengerjakan amalan sunat, pahalanya sama dengan amalan wajib. Dan barang siapa yang melakukan amalan wajib, pahalanya sama seperti melaksanakan 70 amalan wajib yang sama.”
Sesungguhnya seseorang individu yang gemar bersedekah tidak akan mengurangkan hartanya bahkan Allah SWT akan menambah rezekinya. Ini ditegaskan Baginda SAW dalam sabdanya: “Tidaklah berkurang harta itu dengan sedekah.” (Riwayat Tirmidzi)

Selain itu, amalan sedekah yang dilakukan oleh seorang Muslim dengan ikhlas akan berupaya memadamkan kesengsaraan azab kubur.

Bagi insan yang bijaksana, mereka sentiasa memikirkan apakah tindakan yang boleh dimanfaatkan setelah merasai nikmat dikurniakan Allah SWT kepadanya. Memperbanyakkan bersedekah satu amalan yang dituntut syarak.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Sesungguhnya orang lelaki yang bersedekah dan orang perempuan yang bersedekah, serta mereka memberikan pinjaman kepada Allah, sebagai pinjaman yang baik (ikhlas), akan digandakan balasannya (dengan berganda-ganda banyaknya), dan mereka pula akan beroleh pahala yang mulia.” (Surah al-Hadid, ayat 18)

Kikis sifat bakhil

Bersama kita mengikis sifat bakhil dalam diri dan memulakan penghijrahan sikap dengan yakin akan janji Allah SWT yang sememangnya benar semata-mata. Walau kita dilanda kesempitan wang sekalipun, kita masih lagi boleh bersedekah dengan cara lain seperti mana dianjurkan.

Sabda Nabi Muhammad SAW: “Bukankah Allah telah memberimu apa yang dapat kamu sedekahkan? Tiap-tiap ucapan tasbih adalah sedekah, takbir sedekah, tahmid sedekah, tahlil sedekah, amar makruf sedekah, nahi mungkar sedekah.” (Riwayat Muslim)

Setiap umat Islam seharusnya berlumba-lumba untuk melakukan kebajikan pada Ramadan tanpa memikirkan sebarang kerugian seperti membanyakkan bersedekah kerana balasan di atas setiap satu kebajikan itu adalah amat besar di sisi Allah SWT di hari akhirat kelak.

Konsep ‘memberi’ (bersedekah) harus diterapkan secara maksimum bukan saja pada Ramadan kerana selalu bersedekah akan memberikan pengaruh yang baik pada peribadi dan masyarakat umumnya.

Sedekah dapat menghakis sifat kedekut dalam diri di samping mempereratkan lagi ikatan kemesraan dalam anggota masyarakat tanpa mengira taraf dan kedudukan seseorang itu.

Satu peringatan buat kita, usahlah kita mengungkit-ungkit sedekah yang telah dihulurkan kerana perbuatan itu akan merugikan kita semua.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Wahai orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekah kamu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya kerana riak kepada manusia dan ia tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat. Maka perumpamaan orang itu ialah seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu jadilah ia (batu tadi) bersih.
Mereka tidak menguasai (beroleh) sesuatu pun dari apa yang mereka usahakan dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang kafir.” (Surah al-Baqarah, ayat 264)

Posted in Amalan Pilihan | 1 Comment »

Tarbiah ruhiyah bina individu baik

Posted by epondok di Julai 24, 2013

Oleh Dr Burhanuddin Jalal

Jiwa raga gersang tidak mampu laksana amanah diberi

Aspek pendidikan spiritual atau tarbiah ruhiyah penting dalam usaha mendidik atau membina individu yang baik. Perlu diyakini seseorang Muslim yang baik, pasti mempunyai jiwa, semangat, keyakinan dan benar-benar memahami tanggungjawab diamanahkan kepadanya.
Jika semua ciri-ciri itu ada dalam dirinya, sudah pasti individu berkenaan memahami tugas dan peranannya sebagai hamba Allah SWT.

Sesungguhnya syaitan itu mengalir dalam diri anak Adam melalui urat nadinya, maka sempitkanlah jalannya dengan rasa lapar” Hadis riwayat Bukhari dan Muslim

Namun, jika jiwanya gersang, resah gelisah dan tidak mempunyai matlamat yang jelas, walaupun ia mempunyai kemahiran serta ilmu mencukupi, seseorang itu mungkin tidak mampu melaksanakan amanah diberi.

Manusia terdiri daripada jiwa (kerohanian) dan raga (sifat luaran). Sesungguhnya jiwa adalah asas kekuatan diri seseorang dan ia bersifat kekal, manakala raga atau sifat luaran itu tidak kekal, boleh berubah malah boleh hilang.

Justeru, menjadi satu kesilapan jika pendidikan ditumpukan kepada pendidikan luaran semata-mata dan tidak mendidik sifat dalaman atau kerohanian.

Muhammad Qutb dalam bukunya, Manhaj at-Tarbiyah menyebut, Islam menitikberatkan perhatian khusus terhadap dimensi roh (jiwa) yang juga titik asas manusia kerana roh adalah penghubung antara manusia dengan Allah SWT dan roh juga potensi manusia paling besar.
Oleh itu, berjuang di jalan Allah SWT dalam pelbagai bidang kerjaya bagi mempertahankan agama, bangsa, negara jika terkorban, boleh dikategorikan sebagai mati syahid, salah satu contoh bagi individu Muslim untuk menemui tuhannya dengan cara yang terbaik.

Firman Allah SWT: “Dan jangan sekali-kali Engkau menyangka orang yang terbunuh (yang gugur syahid) pada jalan Allah itu mati, (Mereka tidak mati) bahkan mereka adalah hidup (secara istimewa) di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki, (dan juga) mereka bersukacita dengan kurniaan Allah (balasan mati syahid) yang telah dilimpahkan kepada mereka, dan mereka bergembira dengan berita baik mengenai (saudara-saudaranya) orang (Islam yang sedang berjuang), yang masih tinggal di belakang, yang belum (mati dan belum) sampai kepada mereka, (Iaitu) bahawa tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.” (Surah al-Baqarah, ayat 169-170)

Khalid Ahmad Syantut dalam bukunya Tarbiah Islamiah, menggariskan pendekatan yang mampu membina masyarakat dari sudut pendidikan spiritual (mempunyai hubungan akrab dengan Penciptanya) sekali gus menjadi seorang yang tekun beribadat.

Pendekatan itu berkaitan dengan ketekunan mereka melaksanakan ibadat seperti solat, puasa, zakat dan haji. Solat adalah hubungan hamba dengan tuhannya. Orang yang mengerjakan solat dengan khusyuk, rohnya akan berhubung dengan penciptanya.

Sahabat Rasulullah SAW ketika menunaikan solat mereka lupa terhadap keadaan diri dan sekeliling kerana roh lebih berpengaruh dari aspek fizikal. Malah, ada yang tidak terasa sakit ketika mencabut panah daripada badannya disebabkan khusyuk menunaikan solat.

Puasa menggilap roh serta menguatkannya untuk mengalahkan godaan syaitan dan iblis yang sentiasa menggoda manusia melalui nafsu makan, minum, syahwat serta amal perbuatan lain.

Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya syaitan itu mengalir dalam diri anak Adam melalui urat nadinya, maka sempitkanlah jalannya dengan rasa lapar.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Ulama’ menyatakan, jiwa dan harta seseorang yang bersedekah itu akan besi, yakni suci dan baik. Perkembangan dan kesucian itu pula tidak terletak pada harta semata-mata tetapi ia akan meresap ke dalam jiwa orang yang mengeluarkan zakat.

Firman Allah SWT: “Ambillah (sebahagian) daripada harta mereka menjadi sedekah (zakat), supaya dengannya Engkau membersihkan mereka (dari dosa) dan menyucikan mereka (dari akhlak yang buruk); dan doakanlah untuk mereka, kerana sesungguhnya doamu itu menjadi ketenteraman bagi mereka

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »