Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Selidik dulu berita yang diterima

Posted by epondok di Oktober 29, 2011


SEBENARNYA dalam tradisi Islam telah lama wujud kaedah yang mantap untuk membuat analisis terhadap sesuatu maklumat. Perkara ini kita dapat fahami menerusi betapa teliti dan terperinci para ulama hadis dalam meriwayatkan hadis yang sampai kepadanya.

Setiap hadis dinilai daripada segi sanad dan matannya. Apabila mengkaji sanad hadis, para ulama akan memastikan sanad hadis tersebut sampai kepada Nabi SAW di mana akan dipastikan para perawi pernah bertemu dengan perawi sebelumnya dalam periwayatan hadis.

Dalam mengkaji setiap jalur perawi yang meriwayatkan hadis, para ulama akan mengkaji sifat-sifat perawi dan kekuatan ingatannya. Inilah yang disebutkan sebagai ilmu al-jarhu wa ta’dil. Semuanya untuk memastikan hadis yang diriwayatkan itu memang datang daripada Rasulullah SAW.

Muhammad ibn Sirin (meninggal 110H) berkata: “Dahulu ahli hadis tidak bertanya tentang sanad, namun apabila berlaku fitnah (perbalahan dalam kalangan umat Islam) maka ahli hadis pun bertanya: “Sebutkan untuk kami para perawi kamu”.

Maka dilihat ahli sunnah (yang berpegang dengan sunnah) lalu diambil hadis mereka, dilihat pula ahli bidaah lalu tidak diambil hadis mereka. (riwayat Muslim).

Dalam organisasi, kerap kali berita yang tidak tepat tersebar dengan cepat dan meluas. Suasana ini wujud kerana sikap kita yang tidak mempunyai kesungguhan untuk menilai fakta secara adil. Akhirnya, kita turut terlibat dalam menjadi ‘perawi’ berita palsu.

Ingat, lebih baik menyesal kerana tidak berkata-kata, dari kita menyesal kerana telah berkata-kata.

Firman Allah SWT yang bermaksud: Sesungguhnya orang-orang yang suka terhebahnya tuduhan-tuduhan buruk dalam kalangan orang-orang yang beriman, mereka akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya di dunia dan di akhirat dan ingatlah Allah mengetahui segala perkara sedang kamu tidak mengetahui yang demikian. (al-Nur: 19)

Islam mengharamkan fitnah kerana kesannya sagat buruk. Fitnah adalah tuduhan yang tidak benar dan tidak berasas dan perbuatan itu mendatangkan azab di akhirat kelak.

Justeru, peliharalah diri, didiklah keluarga dan masyarakat tentang bahaya dan kesan buruk perbuatan fitnah agar dengan demikian, kita dapat menikmati kehidupan yang bahagia dan saling berkasih sayang.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: