Pusat Pembangunan Pondok Berhad

Pondok Studies Development Centre

Archive for 11 November 2010

Pelihara solat, jaga hati ciri mukmin diredai

Posted by epondok di November 11, 2010

Oleh Ahmad Sabki Mohd Tahir

Hamba lalai, sombong tak akan dapat rahmat

SEBAGAI seorang Muslim, mengingati Allah SWT tidak semestinya dalam masa kesusahan atau ketika ditimpa bencana saja, tapi Allah perlu diingat sepanjang masa selagi nadi berdenyut kerana sebagai hamba, kita tidak boleh melupakan pencipta.

Hendaklah kita ingat Allah sentiasa bersama dan melihat apa yang kita lakukan sepanjang masa. Orang yang tidak menjaga (ingat) Allah, maka Allah tidak akan menjaganya. Orang yang tidak dijaga-Nya, maka kehidupannya di dunia akan buruk dan tidak mendapat kebahagiaan, Sedangkan di akhirat tempatnya adalah di neraka jahanam, selama langit dan bumi masih ada.

Firman Allah yang bermaksud: “Dan barang siapa berpaling daripada mengingati-Ku, maka sesungguhnya baginya kehidupan yang sempit dan Kami akan menghimpunnya pada hari kiamat dalam keadaan buta.” (Surah Taha, ayat 124)

Orang yang mengingati dan menjaga Allah sentiasa terdorong untuk melakukan perintah-Nya serta meninggalkan apa saja yang dilarang atau ditegah. Sembahyang fardu lima kali sehari akan segera dilakukan sebaik saja masuk waktu.

Sembahyang tepat pada waktunya menunjukkan salah satu ciri orang itu menjaga Allah dengan baik. Dan orang demikian akan Allah jaga mereka seperti firman-Nya yang bermaksud: “Sesungguhnya solat itu mencegah daripada (perbuatan) keji dan mungkar.” (Surah Al-Ankabut, ayat 45)

Dalam kehidupan manusia hari ini memang ada golongan yang hanya mengingati Allah pada masa tertentu saja seperti apabila sakit atau ketika mendapat musibah. Mereka yang melakukan perkara dilarang boleh dianggap lupa mengingati Allah.

Melupakan Allah boleh berlaku dalam kalangan hamba-Nya yang lalai, terutama mereka yang diberikan kesenangan hidup. Mereka sombong dengan Allah, sedangkan kesenangan dan rezeki yang dinikmati itu semuanya datang daripada Allah. Mereka lupa kebesaran dan kekuasaan Allah.

Sebenarnya Allah boleh mengambil kembali kesenangan harta, kemewahan wang ringgit dan rezeki itu bila-bila saja yang Allah suka tanpa memberi notis amaran terlebih dulu. Mereka diberi kesenangan tetapi tidak mengingati Allah, maka Allah juga pasti tidak akan mengingati mereka.

Qarun adalah contoh terbaik untuk menjadi teladan bagi mereka yang sombong, tidak mengingati dan menjaga Allah. Disebabkan kesombongan dan keangkuhan Qarun, maka Allah binasakan dia dengan menenggelamkan dia, rumah dan seluruh hartanya ke dalam perut bumi.

Itulah padah dan balasan bagi orang yang sombong, tidak mengingati dan menjaga Allah apabila diberi kesenangan serta kemewahan hidup oleh Allah.

Firman Allah yang bermaksud: “Maka Allah adalah sebaik-baik Penjaga dan Dia adalah Maha Penyayang di antara para penyayang.” (Surah Yusuf ayat 64)

Untuk mengenali orang yang mengingati dan menjaga Allah tidak sukar. Sesiapa mengerjakan solat sebaik-baik saja masuk waktu dan solat itu dilaksanakannya pula berjemaah di surau atau masjid dengan khusyuk, maka orang itu adalah antara yang mengingati dan menjaga Allah.

Dalam sejarah Islam ada disebutkan ketika menjelang kematian akibat terkena tikaman dengan air mata berlinang Umar bin al-Khathab berkata: “Takutlah kepada Allah, takutlah kepada Allah dalam masalah solat, tidak ada bahagian apa-apa dalam Islam bagi orang yang meninggalkan solat.”

Selain memelihara solat (didirikan tepat pada waktunya serta khusyuk), menjaga hati juga salah satu ciri orang yang mengingati Allah. Menjaga hati bermaksud tidak tunduk kepada hawa nafsu yang mendorong ke arah perbuatan maksiat.

Orang yang menjaga hatinya akan memastikan hatinya sentiasa dalam keadaan elok dan bersih (selalu berzikir dan mentaati apa yang diperintahkan oleh Allah). Jika hati rosak dan kotor (melakukan perkara mungkar) maka orang itu tidak menjaga hatinya dengan baik.

Orang yang berani melakukan perkara mungkar tentu tidak mengingati dan menjaga Allah kerana jika mereka ingat dan menjaga Allah, sudah pasti ada rasa takut kepada balasan Allah dalam hati mereka.

Firman Allah yang bermaksud: “Dan barang siapa yang beriman kepada Allah, nescaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya.” (Surah At-Taghabun, ayat 11)

Sesungguhnya dalam apa keadaan dan suasana sekali pun, kita perlu ingat kepada Allah. Jika kita mampu lakukan dengan ikhlas dan jujur, maka Allah akan menjaga serta mengingati kita di dunia dan akhirat. Apabila Allah mengingati dan menjaga kita, hidup akan tenang, bahagia dan selamat.

Posted in Amalan Pilihan | Leave a Comment »

Musibah, dugaan uji ketaatan umat terhadap Allah

Posted by epondok di November 11, 2010

Oleh Mohd Shukri Hanapi

Insan sabar dijanjikan anugerah lebih baik, balasan pahala

KETIKA ini, ramai penduduk di Perlis, Kedah dan Kelantan diuji Allah SWT dengan musibah banjir teruk sejak seminggu lalu. Ada dikalangan mereka terpaksa dipindahkan ke pusat penempatan banjir demi keselamatan.

Di pusat penempatan banjir, sudah tentu kurang selesa jika dibandingkan keselesaan ketika berada di kediaman sendiri. Sebenarnya inilah yang dikatakan musibah ditentukan Allah SWT semata-mata untuk menguji hamba-Nya.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan sesungguhnya akan Kami berikan ujian kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang yang sabar.” (Surah al-Baqarah, ayat 155)

Kemudian Allah SWT menjelaskan mengenai orang yang sabar itu dalam firman yang bermaksud: “(Iaitu) mereka yang apabila ditimpa musibah lalu berkata sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada-Nya (Allah) jugalah (tempat) kami kembali.” (Surah al-Baqarah, ayat 156)

Allah SWT menyatakan setiap hamba-Nya akan diuji dan ujian itu berlaku dalam pelbagai bentuk seperti bencana alam, kematian, kekayaan, kemiskinan, kesihatan dan kesakitan. Ini untuk membuktikan siapakah yang penyabar serta tetap bertuhankan Allah SWT dalam apa juga keadaan.

Jadi, jelaslah bahawa orang yang sabar itu tetap beriktikad bahawa diri mereka hamba dan milik Allah SWT walaupun ditimpa musibah berat. Malah, mereka sentiasa mengharapkan balasan pahala daripada Allah SWT dan sentiasa takut azab-Nya.

Ibn Kathir dalam tafsirannya menjelaskan: “Dengan melafazkan ayat ini menunjukkan seseorang itu menerima segala musibah yang menimpanya dan mengakui bahawa dirinya adalah hamba dan milik Allah SWT. Allah SWT berkuasa melakukan apa saja ke atas para hamba-Nya.”

Untuk memperkukuhkan lagi tafsirannya, Ibn Kathir membawakan hadis antaranya yang diriwayatkan oleh Imam Muslim yang bermaksud: “Umm Salamah berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: Tiada seorang pun daripada kalangan orang Islam yang ditimpa musibah, lalu ia melafazkan apa yang diperintahkan oleh Allah (iaitu firman Allah SWT ayat 156 surah al-Baqarah yang bermaksud):

“Sesungguhnya kami adalah hamba dan milik Allah dan kepada-Nya kami akan dikembalikan. Ya! Allah berilah pahala bagiku dalam musibahku ini dan gantikanlah untukku yang lebih baik daripadanya, melainkan Allah menggantikan baginya dengan yang lebih baik.”

Umm Salamah berkata: “Ketika Abu Salamah meninggal dunia, aku sering bertanya kepada diriku sendiri, orang Islam manakah yang lebih baik daripada Abu Salamah? Dialah orang yang pertama hijrah kepada Rasulullah SAW. Pertanyaan itu sering aku mengulanginya, lalu Allah menggantikan untukku Rasulullah SAW sendiri.”

Umm Salamah berkata: “Baginda SAW mengutuskan Hatib bin Balta‘ah untuk melamarku bagi dirinya sendiri. Lalu Umm Salamah berkata lagi: Aku sudah mempunyai seorang anak perempuan dan aku seorang wanita yang kuat cemburu.”

Jawab Baginda: “Mengenai anak perempuannya kita doakan semoga Allah SWT cukupkan segala keperluannya dan aku mendoakan semoga Allah SWT hilangkan rasa cemburunya itu.”

Berdasarkan kefahaman hadis itu, balasan Allah SWT atas kesabaran Umm Salamah yang diuji dengan kematian suaminya Abu Salamah, ialah beliau dikahwini oleh Rasulullah SAW.

Hadis lain yang diriwayatkan Imam Ahmad bin Hanbal, yang bermaksud: “Abu Sinan berkata: Setelah aku mengebumikan anakku, aku masih berada di kubur. Tiba-tiba datang Abu Talhah al-Khaulaniy lantas memegang tanganku dan membawa aku keluar sambil berkata: Adakah engkau suka sekiranya aku menceritakan sesuatu yang mengembirakanmu? Jawab Abu Sinan: Baiklah.”

Lalu Abu Talhah berkata bahawa al-Dahhak bin Abd al-Rahman bin ‘Azib menceritakan kepadaku daripada Abu Musa katanya: “Sabda Rasulullah SAW bahawa Allah SWT berfirman yang bermaksud: Wahai Malaikat Maut, engkau telah mencabut nyawa seorang anak daripada hamba-Ku, engkau telah mengambil buah hatinya dan anak kesayangannya. Jawab Malaikat Maut: Ya! Lalu Allah SWT berfirman: Apa yang ia kata (ketika kematian anaknya itu)? Jawabnya: Ia memuji Engkau dengan berkata kami ini adalah hamba dan milik Allah dan kepada-Nya kami akan dikembalikan. Maka Allah SWT berfirman: Binalah untuknya sebuah rumah di dalam syurga dan berilah namanya dengan Bait al-Hamd.”

Walaupun anak kesayangannya meninggal dunia, Abu Sinan tetap memuji Allah SWT dan sebagai balasan, dibina sebuah rumah untuknya dalam syurga.

Jelaslah ujian Allah SWT ini untuk melihat kekuatan akidah hamba-Nya, sama ada hanya bertuhankan-Nya dalam keadaan senang-lenang saja atau terus betuhankan-Nya dalam apa juga keadaan sekalipun.

Orang yang berjaya menempuhi ujian Allah SWT dengan penuh kesabaran, akan dianugerahkan balasan pahala. Malah, Allah SWT akan menggantikan sesuatu yang hilang itu dengan sesuatu perkara lebih baik.

Oleh itu, umat Islam hendaklah mempunyai akidah yang betul iaitu bahawa semua makhluk yang wujud di atas muka bumi ini adalah hamba dan milik Allah. Sebaik saja mengaku bahawa kita sebagai hamba dan milik Allah SWT, kita hendaklah meredai apa juga ketentuan yang menimpa.

Sebenarnya, di sebalik musibah itu ada hikmah yang besar yang kita sendiri tidak mengetahuinya. Maka tabahkan hati menghadapi kesukaran, kesulitan dan penderitaan supaya mampu menempuh banyak lagi penderitaan pada masa akan datang.

Orang yang tabah sentiasa diberikan perlindungan dan rahmat oleh Allah SWT. Jiwa yang sering melalui proses ujian semakin lama semakin teguh, kerana sentiasa digembleng dan disaring oleh zaman.

Mangsa banjir besar di Perlis, Kedah dan Kelantan ketika ini diharapkan dapat menempuh musibah itu dengan banyak bersabar. Mudah-mudahan hasil kesabaran itu, Allah SWT akan berikan ganjaran pahala dan gantikan segala harta benda yang rosak dengan harta lain yang lebih baik.

Posted in Artikel Pilihan | Leave a Comment »